Tour de Minangkabau



Hai semua….

Kali ini gw mo bikin laporan trip ke Minangkabau kemarin. Kenapa gw bilang trip Minangkabau, karena tujuannya ga cuma ke kota Padang, ada Bukittinggi, Payakumbuh, Batu Sangkar, Padang Panjang juga dan beberapa pulau seperti Sikuai, Pagang, Pamutusan, dan Pisang Cetek.

Laporan trip kali ini pun gw pecah-pecah, jadi klo mo baca keseluruhan detil cerita tripnya…tetep stay tune ya…
Yuk kita mulai… jeng..jeng…. (layar digulung ke atas…lampu nyorot ke tengah panggung….  :D)


Day-1
9 Maret 2013, 03.00 wib

Perjalanan trip kali ini dimulai dari Jakarta, tanggal 9 Maret 2013 jam 3 subuh… nah lho…
Kenapa dimulai jam 3 subuh? Karena jam segitu itu gw start berangkat dari kost di kawasan Sudirman, ber-2 dengan teman yang kebetulan adalah leader dari trip ini. By taxi kami pun meluncur ke arah bandara… cuuuuusssssssssss…. Jalanan Jakarta jam segitu kirain kosong, taunya tetep aja ya iring-iringan kendaraan ke arah bandara antri dengan ramenya…

Perjalanan memakan waktu kurang lebih 35 menit, dan sampailah kami di terminal 3 bandara Soetta. Ternyata teman-teman yang dari Bandung udah sampe dooonnggg…
Oh iya, trip kali ini pesertanya 13 orang termasuk Hendra, leader tripnya, dan ada 2 orang yang dari  Bandung, Irma dan Dina.
Bergabung dengan Irma dan Dina di salah satu sudut resto cepat saji, kami masih nunggu 9 orang teman lagi. Ga terasa, udah jam ½ 5 subuh aja, dan ternyata teman-teman udah datang semua (Dyni, Delly, ci Cicil, mas Didit, Rini, mbak Wiwin, mas Yusuf, Lina dan Andi).

Kami pun kemudian check in. Tadinya kan teman-teman ada yang mo check in-in bagasi, tapi sama mbak-mbak di counter-nya disuruh bawa ke kabin aja. Kirain karena kami check in-nya kesiangan, ternyata……. (jawabannya ntar pas perjalanan pulang dari Padang baru kejawab, sabar yaaaaa……)

Jalan ke arah ruang tunggu, setelah melewati pemeriksaan x-ray, koq koper ci Cicil disuruh buka sama security-nya? Hueee… what happened???

Karena udah ga keburu mo nanya-nanya, walau penasaran ada apa, sambil (sedikit) lari-lari, kami ber-13 orang buru-buru naik ke pesawat. Dan ternyata… kami adalah penumpang terakhir yang belum naek ke pesawat….. huaaaaa…. malu euy diliatin orang sepesawat :D


Dapet seat di nomr 30A, persis samping jendela,
jadi bisa intip-intip pesawat yang lagi parkir :D

Mana ternyata seat-nya paling belakang pula? Dan kami harus masuk dari pintu depan, karena pintu belakang udah ditutup…. hihihihihihihi…. (maap yah… bapak-bapak, ibu-ibu, kakak-kakak, abang-abang, adek-adek, ponakan-ponakan, om, tante :D).


Teng, jam 05.30 wib pesawat take off. Penerbangan ke Padang menempuh waktu sekitar 1 jam 25 menit (kan ga pake macet). Gw duduk di seat 30A deket jendela… lumayan, bisa cuci mata liat awan-awan cute gitu deh… :D


Matahari ngintip dari ekor pesawat


Dan bener aja…sepanjang perjalanan ke Padang, pemandangan dari atas kereeeeeeeeeeeennnnnnn… banget. 
Awan-awannya putih bertumpuk-tumpuk seperti kapas… kayaknya empuk banget deh ya klo gugulingan di situ :D hehehehehe….
Trus…. dan ini nih… gw berhasil dapet foto sang Matahari yang mengintip dari ekor pesawat, cakeeeeeeeeeepppppp….. banget.





Dari dalam pesawat (ya iya lah… masak iya gw nongkrong di sayapnya sih?) mata gw ga berenti tuh intip-intip ke jendela… abisnya, pemandangan di bawah sana keren bangeeettt… apalagi setelah pesawat berada di atas pulau Sumatera… bukit-bukit yang berbaris rapi, pepohonan hijau, pinggiran laut, danau… whuaaaaa…. Damn! Gw makin cinta sama Indonesia! Muach…muach..muach…
Dan akhirnyaaaaaaa….. “Diberitahukan kepada para Penumpang Mandala Air dengan nomor penerbangan RI 080, sebentar lagi kita akan mendarat di bandar udara internasional Minangkabau….Yes! Finally I’m here
Di luar cuaca sedikit berkabut, padahal udah jam 7 kurang 5 menit, tapi suasananya masih seperti jam 6 gitu deh.

Turun dari pesawat…. wuidiiiihhh… ternyata Kota Padang itu hangat ya… :D
Gerah cuy… blom apa-apa udah keringetan…
Keluar dari ruang kedatangan…. kruk…kruk…kruk… OMG… perut udah maen orkes aja nih… langsung deh ngegamit Hendra, sang leader “Hen, sarapan apa, di mana kita? Lapeeeeeeeeerrrrrr…..” :D
ini nih yang setia nganterin rombongan selama 4 hari
berturut-turut…thanks ya unyuuu…muach :*

Untung aja si unyu, elf jemputan yang akan setia mengantarkan kami udah dengan manisnya nunggu di parkiran. Langsung deh requestsama uda driver “Da, sarapan yang enak deket bandara di mana? Lontong sayur atau soto Padang”. 

Dan…. cuuussss…. si unyu pun bergerak meninggalkan parkiran bandara Minangkabau menyusuri aspal hitam ke arah gerbang keluar. Menyusuri jalan Raya Bandara, sambil liat kanan-kiri nyari tempat sarapan, dan si unyu pun berbelok menyeberangi jalan dan parkir di depan sebuah kedai lontong sayur dan soto Padang. Great, ayo kita makan…..


Lontong sayur Padang yang asli Kota Padang

Gw pesen seporsi lontong sayur Padang, ditemani segelas es teh manis. Dan ga pake lama, sepiring lontong sayur Padang lengkap dengan telor rebus dan suwiran ayam terhidang di depan gw…. hmmm… slurrrppp…
Mari makaaaaaaaaannnnn…

Sebenarnya di kedai itu ada juga jual minuman khas Padang, yaitu teh telor. Minuman ini sekilas seperti teh tarik kalo di Jakarta… cara bikinnya, kuning telor ayam kampung dicampur gula pasir dan diaduk menggunakan batangan lidi sampe tercampur benar-benar, trus ditambahin air teh. 

Keliatannya sih enak… tapi gw blom berani nyobain, liat segelas teh telor, ingetnya koq ke jamu batuk pake telor ya? :D
Ditawarin Hendra juga untuk nyobain, tapi ga ah… blom brani… hehehehe… masak jauh-jaun ke Padang gw minumnya jamu… hihihihihi… :D

Abis sarapan, kenyang, trus perjalanan dimulai deh….

Bersama si ungu, kami memulai petualangan ke tujuan pertama… Air Terjun Lembah Anai


COMMENTS

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.