Siti Nurbaya – Kasih Tak Sampai

— last site visit on Day-4 —


Beres dari Pantai Air Manis menjenguk si Malin Kundang, gw dan teman-teman bergerak untuk makan siang. Setelah itu perjalanan berlanjut ke destinasi terakhir di Tour de Minangkabau ini….. Taman Siti Nurbaya.

Masih inget ga cerita tentang kisah percintaan Siti Nurbaya dan Samsul Bahri yang so sweet itu? Terhalang oleh harta dan kekuasaan Datuk Maringgih yang mengacak-acak kisah mereka?
Nah… ini gw dan teman-teman sempet melihat tamannya lho….

Taman Siti Nurbaya ini terletak di puncak Gunung Padang. Kawasan taman ditumbuhi dengan berbagai pohon, sehingga suasananya sangat sejuk.
Sayang… waktu gw ke sana cuaca sedang ujan gerimis cantik…
Oh iya, taman ini berada di sebelah barat Kota Padang.

Di dekat kawasan Taman Siti Nurbaya (sekitar 500 meter) terdapat sebuah jembatan yang melintang di atas Sungai Batang Arau (di dekat Pelabuhan Muaro) yang dikenal dengan nama Jembatan Siti Nurbaya.
Again…. poor me, karena ujan gw ga sempet foto jembatannya.

Sebelum sampe ke taman, gw dan teman-teman harus melewati jalan setapak dan menaiki anak tangga sepanjang kurang lebih 1 km yang terbuat dari semen.
Ujan-ujan… bermodalkan raincoat dan payung, gw, Hendra, teh Irma, Dina, uda Delly, mas Didit, mbak Wiwin dan mas Yusuf mencoba mendaki anak tangga.
Katanya sih cuma sekilo ya… tapi ini…. koq ga nyampe-nyampe???

Setelah berjuang dengan susah payah lebay ah ini :D akhirnya kami tiba di puncak! Horeeeeeeeee………
Dari puncak Taman Siti Nurbaya, gw bisa liat pemandangan Kota Padang dan laut yang membentang di depan mata.

Horeeee….nyampe di sini…
(inget pernah komen di fotonya Hendra di FB tanggal 18 Oktober 2012, jam 11:08 am
keren tempatnya…nabung ah, someday harus bisa ngetrip ke sumatra” and… I did it!!)


Nah… di puncak ini, gw dan teman-teman sempet bikin foto siluet.
Karena suasananya yang remang-remang temaram…campuran abis ujan dan hari yang menjelang sore, jadi rada-rada gimana gituuu…. romantic banget deh suasananya waktu itu….
Berhubung lokasi untuk foto siluetnya di atas sebuah batu gede, jadi fotonya gantian. Nih… klo udah naik ke atas batu gede itu, kita bisa liat pemandangan baguuuuuuusssss…… luas lautan….. trus ada pulau-pulau kecil gitu yang keliatan (jangan tanya gw itu pulau apa aja? lagi ga pegang map soalnya :p), trus langit yang mulai temaram karena udah sore dan abis ujan…. tapi masih diselingi semburat-semburat birunya.

All of us on sillhouette


Beres bikin poto-poto siluet, gw dan teman-teman kemudian turun. Di perjalanan kami sempat singgah dulu di makam Siti Nurbaya.
Makam ini terletak agak tersembunyi, di balik sebuah batu besar yang mempunyai sebuah celah sempit sebagai pintu masuknya.
Yang kemudian harus menuruni anak tangga untuk sampai ke makamnya.
Di makam ini gw ga ada moto… karena katanya ga boleh difoto. Ya gw menghormati lah… udah dipesenin gitu.

Kemudian? ya gw dan teman-teman kembali menuruni anak tangga menuju jalanan setapak ke arah pintu masuk lokasi wisata Taman Siti Nurbaya ini.

Masih ditemani gerimis kecil yang setia, kami tiba di tempat si unyu parkir.
Trus…… pamer deh sama teman-teman yang ga ikutan turun, betapa cantiknya Kota Padang diliat dari atas…
Dan betapa…. narsisnya kita bikin foto siluet di sana :D

Nah… karena ini adalah tujuan terakhir trip kali ini, dan kami harus kembali ke Jekardah ntar malemnya, waktu yang tersisa dimanfaatin benar-benar.

Oh iya, sebelum mengarah ke bandara, gw sama temen-temen sempet kulineran lagi lho…
Kali ini kita nyobain Es Cendol Berkat Yakin…. enak deh.
Es cendolnya sebenernya biasa aja sih… cendol tepung beras, dikasi santan dan gula merah. Yang bikinnya sedikit beda adalah campuran kelapa parut yang digoreng 1/2 mateng. Jadi pas diminum, ada rasa serat-serat gitu deh di mulut.

ini nih Es Cendol Berkat Yakin…. sluuuurrrpppp….


Beres nyobain es cendol Berkat Yakin, unyu mulai mengarah ke bandara. Tapi sebelumnya kami sempet makan malam dulu di Soto Garuda.
Kali ini gayanya rada diet gitu karena masih kekenyangan. Gw cuma pesen soto ga pake nasi, tapi pake perkedel :D
Sama aja ya…. hehehhehehehe….

last dinner in Soto Garuda (courtesy of Hendra)
huhuhuhuhuhu…. masih pengen jalan-jalan…. ini pada ngetawain foto-foto di kamera :D


Akhirnya…… perjalanan trip yang menyenangkan ini harus diakhiri dengan selembar tiket pesawat RI081 yang akan take off pukul 21.30 wib.
Nah…. kan di awal cerita ngetrip gw janji tuh mo ngasi tau kenapa waktu berangkat teman-teman ga dibolehin check in-in bagasi… ternyata……. bagasinya beli dong!
Jadi waktu kami beli tiket itu ga ngerti kalo harga tiket excluding bagasi. Jadi aja pas check in bagasinya ditolak.
Waktu pulang ini, giliran gw yang ketiban ga enaknya pas check in.
Gw kan bawa sekardus oleh-oleh tu…. beratnya 4 kilo.
Ya udah… gw niat emang masuk bagasi dong… secara ya selama ini klo ke mana-mana bagasi gratis.
Tiba-tiba di counter gw disuruh bayar 180ribu!
Sempet ngotot tuh gw di counter check in.
Trus yang bikin tambah bete, masak iya carrier yang gw gendong dipaksa harus ditimbang dan masuk bagasi????
Keliatan banget sih mo jual bagasi yang harganya ga manusiawi itu….
Dan… yang dipaksa harus timbang dan masukin carrier ke bagasi cuma gw doang!!!
Keselnya cuuuuuyyyyy……
Walau akhirnya gw terpaksa bayar biaya bagasi 180 ribu share dengan mbak Wiwin yang juga bawa sekardus oleh-oleh, tapi gw juga ngotot ga mau masukin carrier ke bagasi.
Sampe gw pelototin tuh si uni dan uda yang ada di counter.
Gw bilang aja, klo carrier gw rusak atau hilang, siapa yang mo tanggung jawab dan ngegantiinnya???
Akhirnya mereka diem aja. Ya gw bawa aja itu carrier ke kabin.
Lagian masak cuma gw yang dipaksa masukin carrier ke kabin???
Sementara sebelum gw check in, ada bule dengan carrier yang segede gaban dibiarkan dong bawa carrier-nya…. bener-bener diskriminasi!!!
Bikin image jelek aja tuh yang kayak gitu.

Finally, setelah ngotot-ngototan, dan gw dengan cuek gendong carrier gw ke kabin, kami pun take off dengan RI081, jam 21.30 wib.
Malem banget ya flight-nya…….
Dan gw kali ini benar-benar memanfaatkan waktu terbang yang 1 jam 15 menit itu untuk tidur.
Capeknya baru kerasa giliran harus balik ke Jakarta :D
Dan jam 22.45 wib kami tiba dengan selamat di bandara Soetta. Alhamdulillah.

tengah malam nyampe Jakarta, sambil nunggu bis, poto-poto pesawat dulu… hhehehehe….

Yeaaaayyyy… cerita Tour de Minangkabau-nya finish ya…….
Nanti gw akan cerita lagi trip-trip gw yang lain.
Jadi…. pantengin terus ya blog ini…….. see u……






2 thoughts on “Siti Nurbaya – Kasih Tak Sampai”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *