Shenzhen, I’m Coming

Kamis
16 Mei 2013

Teroret… roret… roret… HP gw udah nyanyi-nyanyi jam 3 subuh.
Hooaaaeeeemmmm… kucek-kucek mata, ngulet-ngulet dikit, sambil masih 1/2 merem gw mulai bongkar-bongkar carrier nyari toiletries dan kemudian jalan ke arah toilet.
Abis bersih-bersih (ga pake mandi… hihihihihi… modal parfum aja :D), trus check-in, periksa paspor, langsung deh gw dan teman-teman ke ruang tunggu. Sebelumnya sempet beli sarapan dulu, gw nyobain bihun goreng ala Malaysia. Rasanya….. lumayan lah… tapi gw lebih seneng bihun goreng di deket kost sih… hehehehehe…
ini nih bihun goreng yang gw beli di LCCT, 13 ringgit
masih sering senyum-senyum sendiri klo baca ini :D

Yak, sekarang perjalanan by plane-nya rada lama ya…. 4 jam. Mari kita meneruskan bobo yang kurang cantik tadi malam ^.^
Pesawat take off jam 06.35 dan diperkirakan akan sampe di Bao’an Airport jam 10.35 waktu Shenzhen.
Oh iya, waktu di Shenzhen lebih cepat 1 jam dibanding Jakarta, di KL juga sama, duluan 1 jam.
Di pesawat gw bener-bener manfaatin untuk istirahat dan bobo, siapin stamina untuk ngider selama di Shenzhen.
Time flies……….
Bobo di sepanjang perjalanan…
Dan akhirnya…… pesawat pun mendarat di Bao’an Airport, Shenzhen siang itu. Alhamdulillah….

Beres urusan ambil bagasi dan lapor imigrasi, gw dan teman-teman langsung menuju pintu keluar.
Karena ngebolang kali ini packaging-nya backpacker-an, dari airport ke hotel gw dan teman-teman mo nyobain naik Metro aja.
Keluar dari airport, kami harus jalan dikit ke sebelah kanan trus naik tangga ke lantai 2, lalu menyusuri “belalai gajah” yang menghubungkan airport dengan stasion Metro. Turun lagi ke lantai ground, trus ngikutin petunjuk arah, akhirnya sampe deh di station Metro Bao’an Airport.

koin Metro-nya kayak gini

Nah… untuk naik Metro, harus menggunakan koin khusus, harganya berbeda untuk tiap tujuan. Koin itu bisa didapatkan dari mesin-mesin koin yang tersedia di setiap station. Syaratnya hanya dengan menggunakan uang 5 atau 1 Yuan.

Pertama-tama kagok lho mo nuker koinnya. Soalnya tulisannya China semua… untung aja ada pilihan petunjuk berbahasa Inggris-nya.
Yuk, kita nyobain nuker koin untuk naik Metro-nya….





bersih dan teratur ya Metro-nya…
kapan Indonesia punya mass transportation
kayak gini ya?

Dari Station Bao’an Airport, kami harus memilih station tujuan, yaitu Laojie, karena penginapan kami ada di daerah Laojie.
Setelah milih Laojie Station di layar (oh iya, mesin koinnya pake layar sentuh, jadi tinggal pencet-pencet aja di layarnya yang gede), trus keluar deh berapa biayanya. Masukin duit di tempatnya, ada lampunya yang bakal nyala, ngasi tau di mana harus nyelipin duit kertas 5 Yuan atau koin 1 Yuan. Untuk rute Bao’an Airport – Laojie station biayanya ternyata 8 Yuan, dan harus ngelewatin 27 station sebelum sampe di Laojie :D
Jauh ya boooooo……
Ok, koin udah beli, trus kami menuju gate Metro. Biar bisa masuk, di gate kita harus scan koinnya untuk membuka palang besi yang bisa muter itu (kayak yang ada di halte busway itu lho). Koinnya jangan sampe ilang ya… karena itu harus dimasukin ke gate di station tujuan nantinya, kalo ga punya koin, ga bisa lewatin gate di station tujuan lho……
Gw dan teman-teman nungguin deh Metro di Line 1 yang ke arah Louhu, karena Laojie itu letaknya 2 stationsebelum Louhu.



i’m step on Bao’an-Louhu Metro
Ga pake lama lho… itu Metro-nya langsung ada. Ga kayak klo nunggu busway dong ya…. yang bisa sampe pegel to the max nunggunya.
Karena itu bukan jam berangkat dan pulang kantor, metro-nya lengang banget.
Gw dan teman-teman langsung dapet tempat duduk. Metro-nya juga nyaman…. adem dan bersih.

Perjalanan ke stationLaojie ditempuh kurang lebih selama 1 jam kayaknya, soalnya harus ngelewatin 27 station baru sampe.
Karena ni Metro jalannya di bawah tanah, kan ga ngerti tu ya cuaca gimana? Waktu turun dari pesawat sih cerah-cerah aja.
Eh… setelah sampe di Laojie station, trus ngikutin petunjuk arah ke luar melalui Exit C, naik eskalator 1 lantai, tau-taunya kami muncul di tengah-tengah pertokoan (wah…. blom apa-apa udah dibujukin belanja ajah :D)
Ga dan teman-teman masih terus jalan ke arah pintu keluar, sambil ngegendong carrier masing-masing plus gw nyangklong tas kamera.
Dan…. begitu sampe di pintu keluar… ternyata…….. ujan deres dong…. pake banget lagi…


ini dia “rumah” gw dan teman-teman
selama ngebolang di Shenzhen
Sempet rembugan dulu sama teman-teman, mo nunggu ujan reda baru jalan ke hotel, atau nekad ujan-ujanan pake payung ke hotel baru istirahat di kamar.
Akhirnya kami semua milih ujan-ujanan aja, tapi ntar bisa istirahat di kamar hotel.
Masing-masing kemudian ngeluarin payung dari carrier-nya, plus gw copot sepatu dan ganti dengan sandal jepit. Sayang kan kalo sepatunya basah, ntar ngider pake apa dong???
Udah siap payung, sandal jepit dan celana yang digulung selutut, akhirnya kami jalan ke arah kanan dari pintu keluar pertokoan.
Menurut informasi dari Internet, Xiangmei Hotel itu ada di sebelah kanan dari pintu keluar Metro station, di dekat pertokoan Dongmen.
Jalan di bawah derasnya ujan di Shenzhen, plus anginnya yang lumayan… sempet nanya juga sama orang yang lewat, akhirnya kami sampe deh di depan Xiangmei Hotel, yang ternyata ga jauh letaknya dari pintu keluar Metro tadi. Cuma karena ujan, dan baru pertama kalinya ke sana, berasa jauh banget :D

dan ini kamar gw….

Check-in, dan ternyata ada deposit sebesar 200 Yuan (@50 Yuan), deposit ini nanti akan dikembalikan pada saat check-out, akhirnya kami diantar ke kamar di lantai 4 hotel.
Ada kejadian lucu waktu check-in, kan si embak frontliner-nya ternyata ga bisa bahasa Inggris, dan kita ber-4 ga ada yang bisa bahasa China :D
Akhirnya, nanyanya apa… jawabnya apa…. sampe-sampe si embak inisiatif ngasi kertas dan minta kita nulis apa yang kita tanyakan, trus dia akan translate tulisan itu di hapenya :D
Sampe di kamar, gw sekamar dengan kak Rini, kami berbagi tempat tidur di kamar twin bed itu. Gw ambil tempat tidur yang dekat jendela, dengan harapan bisa dapat night view kalo iseng :D


karena ujan, ngintipnya dari jendela aja :D
Rencana awalnya, sore itu akan kami habiskan dengan keliling di Window of the World, tapi….. karena ujan ga berhenti, akhirnya kami lanjut bobo-bobo cantik aja di kamar.

Gw sempet intip-intip dari jendela, liat-liat suasana Shenzhen di saat ujan.
Akhirnya… karena ujan, adem, gw pun mlipir ke bawah selimut dan merem dengan suksesnya.

Ujan ga berenti sampe sore, dan rencana ngider pun batal.
Sekitar jam 6 sore, akhirnya kami mencoba keluar hotel, sekalian nyari makan malam.
Menyusuri jalanan beraspal yang basah, kami mengarah ke pertokoan yang tadi siang kami lewatin setelah keluar dari Metro station. Kemudian nyebrang jalan ke pusat jajanan yang ada di situ.




biar pun ujan, bersepeda sambil pake payung bisa lho…
ssstttt…ada mbak-mbak jalan sendirian :D
suasana di pusat jajanan di Shenzhen

Karena di Shenzhen muslim adalah penduduk minoritas, untuk nyari makanan halal juga lumayan susah.
Malam itu pun kami harus keliling-keliling pusat jajanan di kompleks pertokoan dulu sebelum akhirnya menemukan sebuah restoran India di foodcourt lantai 3.

Pilih-pilih menu, akhirnya kami milih paket yang ada ayam karinya (chicken curry, white rice, lalapan, dan kuah sayur).
1 paketnya dihargai 22 Yuan, kalo dirupiahin sekitar 33 ribuan.
Abis makan malam, kami pun kembali ke hotel.
Sebelumnya sempet singgah dulu di sebuah minimarket untuk beli air mineral.
Sampe hotel, trus bersih-bersih, dan bobo lagi…. hehehehehe…
Persiapan untuk ngider seharian besok.

Yuk ah bobo dulu, besok kudu seger biar kuat ngider seharian.




mamam enak……. 33 Yuan ajah
Nite…nite…all….
Bobo dulu…. besok ketemu di sini ya kita…..




Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.