Indahnya Pulau Sikuai

— masih Day-3 —

Meninggalkan pantai pelabuhan Bungus, dengan rasa deg deg-an karena kapalnya kecil menurut gw, gw mencoba untuk menikmati perjalanan. Kapal yg gw dan teman-teman naikin ini terbuat dari fiberglass, yang ditambahin kayu-kayu melintang yang berfungsi sebagai tempat duduk. Tadi waktu naik udah atur-atur tempat duduk, siapa duduk di mana supaya imbang…ga berat sebelah.

Waktu berangkat, gw kebagian duduk di baris ke-4 bareng mas eh… uda Delly ding, trus Dyni dan Hendra. Kapalnya pake double machine… yeay…. kenceng nih jalannya :D

Perjalanan ke Sikuai katanya akan memakan waktu sekitar 40 menit kalo menggunakan kapal dengan single machine. Berhubung ni kapal double machine, cukup 25 menit saja terombang-ambing di laut, akhirnya gw dan teman-teman nyampe di Pulau Sikuai.
Gini nih pemandangan di sepanjang pantai di Sikuai… asyik kan?

Ok, kesan pertama gw di pulau yang sekarang sepi ga ada kegiatan ini adalah………….. indah!
Butiran pasir pantai yang halus dan putih, air laut jernih dengan gradasi biru dan tosca serta variannya, barisan nyiur yag melambai-lambai di sepanjang bibir pantai, sederetan resort bercat coklat, jembatan kayu panjang, dermaga, serta deretan batuan besar yang berkelompok di sisi kiri pantai, what a perfect combination!!!

Walaupun waktu gw dan teman-teman sampe di Sikuai itu udah ampir tengah hari, dengan matahari yang bersinar garang (mulai dari medium, welldone sampe akhirnya overcooked deh gw hari ini), tapi gw suka suasananya….
Angin yang kadang bertiup nakal, menggoda nyiur-nyiur yang sedang asyik bercengkerama dengan laut dan langit biru di atas sana.
Tangga batu menuju bangunan utama di Pulau Sikuai

Menyusuri tepian pantai, gw mencoba untuk sedikit explorePulau Sikuai. Dari turun kapal, pertama gw menyusuri ke arah kanan, ke arah bangunan yang paling gede di situ. Melewati deretan resort yang masih kokoh berdiri, hanya saja terlihat sedikit tak terawat, gw akhirnya sampe di tangga batu yang mengarah ke bangunan yang paling besar itu. Ternyata itu adalah bangunan utama yang menjadi restoran dan frontline-nya Pulau Sikuai waktu masih dioperasikan sebagai tempat wisata bahari.











Beberapa set kursi santai lengkap dengan mejanya menghiasi ruangan yang dibiarkan terbuka begitu aja. Di belakang meja bar masih terlihat susunan gelas, piring dan peralatan makanan lengkap dengan kulkas dan lemari. Bahkan bel di meja bar juga masih ada di situ. Sepertinya karena ada sengketa antar pihak pengelola, kondisi di Pulau Sikuai dibiarkan tak terurus. Di dinding ruangan itu gw masih bisa lihat sebuah plakat batu yang menunjukkan peresmian Pulau Sikuai sebagai Kawasan Wisata Bahari oleh Bapak Joop Ave di taon 1994.
Sayang ya…. pulau yang indah dan menakjubkan ini kini hanya dibiarkan kosong, tanpa aktivitas, padahal bagus banget tempatnya.

Plakat peresmian Pulau Sikuai sebagai Kawasan Wisata Bahari

Oh iya, bangunan utama ini ada 2 lantai, tapi gw ga brani naek ke lantai 2-nya :D cuma brani liat dari bawah aja… hehehehehe…
Menuruni tangga bangunan, tampak sebuah jembatan kayu yang menghubungkan pantai pasir dengan sebuah gazeebo yang ada di pinggir laut. Mungkin dulu difungsikan sebagai dermaga ya….
Meniti jembatan kayu yang masih terlihat kokoh, gw bisa melihat sisi kanan dan kiri pantai dengan lebih puas. Cakep banget deh ini pulau…. sayang klo kelamaan dibiarkan terbengkalai.

Bangunan utama di Pulau Sikuai, taken from boat

Abis dari dermaga, gw dan teman-teman mencoba untuk explore ke sisi kiri pulau. Menyusuri jalan setapak berpasir putih yang halus, dengan pohon nyiur yang berbaris rapi di sisi kiri dan semak perdu yang mulai tak terurus di sisi kanan jalan setapak, gw terus berjalan ke arah kiri. Kemudian gw menemukan lagi sebuah jembatan kayu, hanya saja kondisinya udah ga sebagus jembatan kayu yang di dermaga tadi, walau ga rusak-rusak amat sih…..

Cottage/resort yang ada di Pulau Sikuai

Berjalan di tengah hari dengan matahari yang memancar cerah ceria, huft…. puanassssse poooooolllll…..
Jembatan kayu kemudian berganti dengan jembatan beton, berbelok ke arah kanan melingkari pulau. Di sisi kanan ada sebuah tebing batu besar yang ada tangganya. Gw nyoba naek ke atas tebing, dan apa yang gw liat coba???
Dari atas tebing, pemandangannya lebih baguuuuuuuuuuussssss…….
Beberapa pulau kecil di sekitar Sikuai tampak dalam formasi yang sempurna. Keren deh…..


ini nih tebing batu yang gw bilang… mari kita narsis ^.^

Turun dari tebing batu, gw terus ke ujung jembatan beton. Dan sampe lah gw di pinggir pantai dengan pasir putihnya yang haluuuuuuuuuuuusssssss…. banget.

Pemandangan dari atas tebing batu

Tiba-tiba gw inget tuh sama temen-temen geng rusuh gw a.k.a Diengers, so… gw bikin surat cinta deh untuk mereka di pasir pantai Sikuai ini. Cekidot di sini ya surat cintanya…..

Dear Diengers, wish u were here ngers ^.^ #smooch

Puas maen pasir dan air…. eh, ga puas-puas banget sih…. akhirnya gw dan teman-teman cabut dari Pulau Sikuai. Kami harus melanjutkan pelayaran… hasyaaaahhhh…. ke Pulau Pagang. Kan ceritanya pada mo basah-basahan di sana…..

Yuk capcus…. ntar liat di report tentang Pulau Pagangya…. gimana sih kami berbasah-basah ria di sana…… see yaaaaa….





Pelabuhan Bungus – Padang

— Day-3 —
11 Maret 2013
05.15 wib

Wajah Pelabuhan Bungus
nyebrang mo hoping islands-nya mulai dari sini

Hoaaaaaaaeeeemmmmmmm…… udah pagi aja… rasanya baru juga gw merem…
Masih ngulet-ngulet (eh… ngerti ga istilah ngulet???) di kasur, tangan gw meraba-raba ke bawah bantal…. henpon mana henpon???
Hahhhh???? udah jam 5 lewat???
Buru-buru gw bangun, kucek-kucek mata, nyamber botol air mineral, trus ngumpulin nyawa (#nyengir), dan pelan-pelan jalan ke kamar mandi.
Sempet liat, Rini masih di balik selimutnya.

Ok, mari kita mandi…. beres-beres… trus sarapan.
Hari ke-3 Tour de Minangkabau, gw dan teman-teman kan mo hoping islands. Ke mana???
Nah… makanya… bacanya jangan loncat-loncat ya….. ntar capek… :D
Eh, maksud gw…. klo bacanya ga urut ntar ga ngikutin keseluruhan cerita Tour de Minangkabau-nya… ^.^


Udah mandi, beres-beres, pake bedak, semprot parfum, yuk kita sarapan ^.^
Enak banget nih kamar gw… keluar pintu, belok kanan, jalan kurang dari 10 langkah, trus belok kiri, sampe deh ke restoran hotel.
Okay…. kita hunting menu dulu… ada apa ya pagi ini???
– nasi goreng
– bihun goreng
– telor dadar diiris2
– lalapan
– kerupuk
– sambel
– roti
– buah segar
– jus
– puding

Hmm…. sarapan apa ya???
Elus-elus perut sambil mikir perlu makan berat, atau cukup yang 1/2 berat aja??? :D
Finally, tangan gw bergerak ke arah bihun goreng + irisan tomat.
Kayaknya untuk pagi ini cukup deh…
Sambil nenteng piring, mata gw clingak clinguk nyari meja kosong. Dapet!
Meja di pojok restoran kosong. Oke sip!

Beres sarapan, jam 8 pagi gw dan teman-teman udah siap di lobi hotel. Nunggu unyu.
Eh… ternyata unyu udah nangkring manis di parkiran… yuk ah berangkat…
Tujuan pertama hari ini ke Pelabuhan Bungus, kan kita mo hoping islands.

Pelabuhan Bungus terletak di Jalan Raya Padang Pariaman km. 16 Padang. Dari pusat kota jaraknya kira-kira 12 km. Pagi itu, kembali si unyu dengan setianya mengantarkan gw dan teman-teman ke Pelabuhan Bungus.
Menyusuri jalanan Kota Padang di pagi hari, cukup lengang, klo ga mo dibilang sepi ya…
Jalanan lumayan kosong… jadi ga pake lama kami mulai mendekati kawasan Pelabuhan Bungus.
Oh iya, Pelabuhan Bungus ini letaknya beberapa kilometer setelah Pelabuhan Teluk Bayur yang terkenal itu.
Melewati Jalan Raya Padang Pariaman…. terus…. terus… berkelok-kelok dengan pemandangan alamnya yang ajiiiiibbbbb…
Tapi kami bukan ke Pelabuhan Bungus yang untuk penyeberangan itu lho….
Unyu membawa kami melewati pelabuhan, trus lurus… dan kemudian belok ke kanan menyeberangi jalanan, menuju sebuah halaman rumah berpasir.
Hmm…. nyebrangnya dari mana ya???

Setelah turun dari si unyu, gw jalan ke arah pantainya… mana kapalnya???
Kata Hendra, kita berangkatnya nunggu kapal dulu.
Gw masih celingak-celinguk kanan kiri, liat-liat, kira-kira kapal yang mo dinaikin nanti segede apa???

Semenit…. 2 menit… 10 menit… 30 menit… mana ini kapalnya???
Hari beranjak siang, dan udara pun mulai panas.
Duh…. lama bener ini kapalnya…
Temen-teman udah mulai pasang tampang ga sabar… bergerombol duduk-duduk di bawah pohon dan tepi pantai….
Mo liat ga tampang-tampang yang mulai bete, ga sabar dan kepanasan??? :D
Oke… cekidot…

Nungguin kapal yang ga dateng-dateng

“jadi, klo kapalnya ga dateng juga, kita hoping island-nya berenang?” wkwkwkwkwkwkwk…

Daripada ikutan manyun ya… gw coba explore deh Pelabuhan Bungus (pinggir) ini.
Karena kami nyebrangnya dari pantai yang ada di dekat rumah penduduk, otomatis banyak aktivitas penduduk sekitar yang bisa gw liat.
Di sebelah kiri gw, gw liat ada beberapa anak kecil yang asyik bermain di pasir. Bahkan ada 1 orang yang asyik berenang… glek… iri bener gw liat tu anak kecipak-kecipak di laut… :'(

Masih bersandar di pantai

Ada sebuah perahu juga yang tertambat di dekat anak-anak itu bermain, kecil.
Ah… masak nyebrangnya pake perahu sekecil itu??? Yang bener aja???
Gw ga yakin klo untuk hoping island kami harus naik perahu kecil itu.
Mata gw kemudian menyusuri sisi kanan dari pantai tempat gw berdiri. Ada beberapa perahu juga yang tertambat di sana, dan ukurannya serupa….

Ukuran perahunya koq sama ya dengan yang di sebelah kiri? inikah???

Gw mulai mikir-mikir ini untuk ikut hoping island….
Bukannya karena apa, tapi kan gw ga bisa berenang…….. hiyaaaaa….
Itu perahunya kecil banget…. trus itu… mana life jacket-nya? Koq ga ada?
Tau gitu kan gw bawa life jacket sendiri dari Jakarta (sombong nih yang orang Jakarta :D)

Tiba-tiba gw liat serombongan orang mulai bergerak menaiki perahu kecil yang ditambat di sebelah kiri pantai.
1.. 2.. 3.. 4……. 8… 9.. 10…. eh, itu perahu kecil muat ya diisi orang rame begitu???
Dag… dig.. dug….

Gw peratiin tuh rombongan sampe perahunya makin lama makin jauh dari pantai, ketika sebuah perahu kecil yang ukurannya serupa mendekati bibir pantai.
Hahhhh???? Ukurannya sama????? Ow-em-ji…..

Ternyata bener lho… klo mo hoping island, perahunya emang segede itu :'(
Baiklah… bismillah… perlahan gw mulai menaiki perahu…
Eeehhhh… perahunya goyang-goyang…. whuaaaaa….


Perahunya segede ini lho….


Gw duduk manis di sisi kanan perahu. Mencoba ngusir rasa takut dengan liat-liat pemandangan.
Tapi… masih aja itu ya… dag… dig… dug… ga berenti ini…
But…. the show must go on dong……
Beraniin diri ah….

Bismillah…perjalanan hoping island dimulai…






On The Way Padang

– Padang, we’re coming –

Huft…. masih 70 kilo meter lagi ya baru gw dan teman-teman akan sampe di Kota Padang….
Sepertinya gw juga akan ngikutin teman-teman aaahhhh…. merem sejenak…. hehehehe….

Karena setelah dari Danau Singkarak tadi udah jam 7-an, perjalanan ke Kota Padang pun gw ga bisa liat-liat dan foto-foto pemandangan di sepanjang perjalanan. Karena apa??? Iya betul itu… gelap, ga keliatan apa-apa di kanan kiri jalan. Yang keliatan ya lampu-lampu kendaraan yang berbaris antri dari dan ke arah Padang.

Baiklah… gw merem aja deh….
Maaf ya unyu, ga nemenin kamu liat-liat jalan…. hati-hati ya kamu jalannya…
Zzzzzzzzzzzzzzzzz…………

Hmmmmmmmm….. gruduk…gruduk…gruduk…
“Udah sampe di mana ya ini unyu?” gw merasakan unyu mulai melambat…
Pelan-pelan gw ngintip ke jendela, jalanan rame banget… trus udah ada kompleks pertokoan dan tenda-tenda…
Mata gw mulai liat-liat plang nama toko-toko yang ada di pinggir jalan….
Weeeiiiii…. udah nyampe Padang!
Gw liat jam tangan, udah jam 8 lewat. Hmm…. lumayan lama juga ya gw merem :D

“Makan malemnya di martabak Kubang mau ga?” Hendra nanya dari seat depan si unyu.
Teman-teman pandang-pandangan, terus barengan bilang “Iya, boleh… apa aja deh… yang penting enak” ^.^
Hehehehehehehehe… enak nih rombongan, makannya ga milih, dan ga pake lama mikirnya :D

Alhasil, si unyu pun merapat di Jalan M. Yamin 138, di depan sebuah ruko yang plangnya ada tulisan “Martabak Kubang Hayuda“.
Ayo kita makan…..
Gw kan blom pernah tu nyobain martabak kubang, jadi penasaran, seperti apa sih rasanya???
Ok, gw pesen martabak kubang aja + es teh manis.
Nunggu sekitar 10 menit, sepiring martabak telor pun nangkring di meja gw, ditemani dengan semangkuk kuah yang dihiasi potongan cabe rawit di permukaannya.
Asapnya masih ngepul lho….. panaaaassssssss……..

Potong-potong martabaknya… tiup-tiup dikit (eh, boleh ga sih pake tiup-tiup?), dan hap!
Gw ngerasain potongan pertama martabak kubang singgah di indra perasa gw.
Hmmm…… rasanya…. hmmm… apa ya??? hmm……….. enaaaaaaaaaakkkkkkk :D
Rasa martabaknya enak… Campuran telor, daging, potongan daun bawang, bawang bombay….. hhmmm…. yummy…..

Ternyata makan seporsi martabak kubang cukup (lebih malah) bikin perut endut :D
Kenyang ya cyiiiiiiiinnnnnn…….

Abis makan martabak, kami terus ke hotel deh…
Kali ini nginepnya di Hotel Bunda, di Jalan Bunda Kanduang no. 19 Padang.
Hayuk ah… buruan ke kamar…
Pengen cepet-cepet mandi, keramas, ganti baju dan…….. tidur lagi…. hehehehehe…..

Gw masih sekamar dengan Rini, kamarnya 111, dan di lantai 1! Artinya ga perlu naek2 tangga dong… alrite!!!
Ayo ke kamar…….

Akhirnya perjalanan Tour de Minangkabau day-2 beres.
Ditutup dengan ritual mandi, keramas, dan nyungsep di balik selimut…..
Bobo dulu ya……. besok pagi kan mo jalan-jalan lagi…. siapin stamina dulu, karena besok jalannya jauuuuuuuhhhhhh……..
see yaaaaaa……………. #dadahdadahcantikdaribalikselimut






Danau Singkarak Petang Itu



Meninggalkan Istano Basa Pagaruyung sore menjelang petang itu, unyu kembali menggelinding di aspal hitam jalanan Batusangkar menuju Kota Padang. Walaupun hari mulai gelap, tp gw masih bisa liat-liat pemandangan di sepanjang jalan. Dan seperti perjalanan sebelumnya, menuju Kota Padang pun kami masih ditemani dengan scene-scene keren.
Otw dari Batusangkar ke Danau SIngkarak nemunya yang seperti ini

Sebelum mencapai Kota Padang, kami akan singgah ke Danau Singkarak. Danau Singkarak merupakan danau besar yang terletak pada ketinggian 3635 mdpl dengan luas permukaan air mencapai 11.200 hektar, dengan panjang maksimum 20 km dan lebar 6.5 km dan dalamnya 268 meter.
Danau ini membentang di 2 kabupaten, Solok dan Tanah Datar. Berjarak 70 km dari Kota Padang, 20 km dari Solok dan sekitar 36 km dari Bukittinggi. Danau Singkarak merupakan danau vulkanik ya… tau dong danau vulkanik itu apa???
Menurut cerita danau yang merupakan hulu dari Sungai Batang Ombilin ini dulunya merupakan lautan luas. Namun karena terjadi sebuah peristiwa luar biasa (gw ga tau, itu peristiwa apa), air laut kemudian menyusut dan jadilah Danau Singkarak seperti saat ini.
Danau Singkarak terkenal karena keindahan alamnya. Permukaan air yang tenang, pemukiman penduduk di pinggiran danau lengkap dengan berbagai aktivitasnya, dan di kejauhan terlihat Gunung Singgalang dan Gunung Merapi. Selain itu, Danau Singkarak juga terkenal karena Ikan Bilih-nya, 1 spesies ikan yang konon hanya bisa hidup dan berkembang biak di danau itu. Unik juga ya Ikan Bilih ini, hanya bisa bertahan di Danau Singkarak.
Gw dan teman-teman sampe di Danau Singkarak persis setelah adzan maghrib. Mentari yang udah mulai beranjak ke sisi barat masih tampak kemerahan di balik pegunungan di seberang danau. Beberapa perahu kecil di tengah danau pun terlihat telah mengarah pulang ke daratan.

Sunset senja itu di Singkarak

Sampe di pinggir danau, gw segera turun dan mencoba mengejar sunset yang tinggal sedikit. Mata gw sempat melihat beberapa perahu nelayan yang mendekati daratan.

Petang itu di Danau Singkarak

Perlahan, cahaya kuning kemerahan di sisi barat semakin menghilang di balik punggung Bukit Barisan, gw dan teman-teman masih harus lanjut perjalanan sekitar 70 kilo lagi ke Kota Padang. But…. sebelum pulang, yuk beli oleh-oleh Ikan Bilih dulu…
Pengen ngerasain nikmatnya Ikan Bilih yang jadi produk primadona di Danau Singkarak.
Nah… di sekitar danau ini banyak toko-toko yang menjual aneka makanan dari ikan bilih. Ada yang masih berupa ikan (tentunya udah kering, digoreng ½ mateng), ada yang udah diolah jadi krupuk, dan yang laen-laen.
Gw nyobain…. hmm… ternyata enaaaaaaaakkkkk….. hehehhehehe… (no pict for Ikan Bilih ya…. udah masuk perut soalnya :D)
Dengan sebungkus Ikan Bilih ½ mateng seberat ½ kilo (cukup lah ya untuk oleh-oleh nyokap), gw balik ke arah si unyu. Capcus ke Padang yuk unyu…..

Narsis’ers infront of Singkarak
(yang blur, yang merem, yang entah ke mana liatnya….hajar aja :D)