Minangkabau Village

— masih Day-1 juga —


Welcome to Minangkabau Village


Dari Air Terjun Lembah Anai ke Minangkabau Villagejaraknya cukup jauh, tapi di sepanjang perjalanan mata kita akan disuguhi pemandangan yang sangat-sangat bagus. Jadi ditanggung ga akan bosen dan ngantuk. Cuaca hari ini terlihat sedikit mendung sejak kami mendarat, dan di sepanjang perjalanan pun kami beberapa kali disapa sang gerimis cantik. Tapi itu ga jadi halangan… kan kami aman di dalam si unyu ini…

Yang wajib dilakukan, foto keluarga… bukti nih emang beneran
udah sampe di Minangkabau :D
Kami sampai di kompleks Minangkabau Village sekitar jam 11-an deh kayaknya. Ditemani gerimis cantik yang setia mengiringi perjalanan. Sampe di sana, foto-foto dulu di gerbang kompleks, trus kami langsung masuk ke rumah Gadang (urusan tiket dsb itu urusan Hendra :D). Beberapa orang teman langsung nanya sama pengurus di situ, bisa sewa pakaian adat Minangkabau ga? Dan ternyata bisa. Sewa pakaian adat hanya 30rebu! 4 orang teman (eh… 6 ding +mbak Win dan mas Yusuf) langsung menghilang ke ruang ganti pakaian, sementara gw, Hendra, Delly, Dyni, Andi, Lina, dan ci Cicil (tuh… gw absen 1-1 dah) langsung deh poto-poto…


1 (eh… banyak ding) yang gw kagumi dari arsitektur rumah Gadang ini, detil ukiran dan bentuk atapnya yang khas banget, dan konstruksi bagian dalam rumah yang sangat bagus menurut gw. Untung gw ga pake melongo deh (plus ngiler) waktu moto-moto… abisnya di tiap sudut rumah Gadang, selalu ada detil yang menurut gw sangat menarik. Cakep deh pokoknya….

Gw cerita dulu ya apa yang ada di kompleks Minangkabau Village ini. Di area ini ada 1 rumah Gadang, di sisi depan kanan dan kiri rumah gadang masing-masing ada 2 bangunan semacam rumah Gadang dengan ukuran yang lebih kecil. Kemudian di sisi kanan rumah Gadang, ada bangunan yang difungsikan sebagai lumbung padi. Kemudian terus ke arah kanan rumah Gadang, ada bangunan kantor yang mengurusi operasional Minangkabau Village ini. Kebayang ga gimana kondisinya?
hi..hi..hi..hi…cocok ga sih gw duduk di situ :D

Teman-teman yang sewa baju keluar dari kamar ganti dengan pakaian adat Minang lengkap…. deeeeuuuu… kayak yang mo hajat nikahan deh…. dan langsung deh narsis-narsisan di pelaminan. (ssssstttttt… sebelumnya gw udah poto dong di pelaminannya… even ga pake baju adat :D)








Detil sudut-sudut rumah Gadang

Dari lantai 1, gw naik ke lantai 2 rumah Gadang. Ternyata di lantai 2-nya dibuat seperti museum gitu… jadi gw bisa liat aneka baju adat Minang dari berbagai daerah, trus peralatan yang digunakan untuk upacara adat, kursi-kursi kayu yang baguuuuusssss banget… buku-buku tentang adat-istiadatnya… banyak deh…. betah banget gw menyusuri etalase demi etalase, membaca keterangan-keterangan yang ditempel di setiap koleksinya. Klo ga inget waktu, mau deh gw ngejogrok di situ dan baca buku-buku tentang adat-istiadat Minang secara lengkap.

Udah beres explore lantai 2 rumah Gadang, gw turun dan jalan ke halamannya. Gw pengen punya poto rumah Gadang ini secara full. Ternyata ya… itu teman-teman yang pada pake baju adat itu juga turun ke halaman dan foto-foto di depan tangga…. aduuuuuhhhh… please deh… udahan dong narsis-narsisnya….. :p





Yang narsis…nih gw upload fotonya gede-gede :p
Bangunan yang fungsinya sebagai
lumbung padi berada di sisi kanan rumah Gadang

Gw bergerak ke sayap kanan halaman rumah Gadang. Di situ ada bangunan yang katanya klo dulu digunakan sebagai lumbung padi. Walaupun sekarang udah ga difungsikan (kan hanya prototype ini ceritanya) sebagai lumbung padi, dan itu adalah bangunan baru, tapi gw excited gitu liatnya…. abisnya, detil ukiran dan atapnya tetap amazing di mata gw.














Di sisi kanan depan rumah Gadang terdapat bangunan ini,
masing-masing 2 buah

Terus ke kanan ada bangunan kantor yang mengelola operasional rumah Gadang di Minangkabau Village ini. Di sayap kiri agak ke depan rumah Gadang ada juga bangunan seperti lumbung padi tadi. Persis di depan tangga rumah Gadang, berjarak kurang lebih 15 meter ada taman yang dilengkapi dengan kolam (sayang kolamnya menurut gw kurang terpelihara). Secara keseluruhan, landscape rumah Gadang dengan beberapa bangunan-bangunan kecil penunjang di sekitarnya sangat bagus. Cakep banget deh pokoknya.


Udah puas liat-liat dan poto-poto narsis (not me of course), kami pun melanjutkan perjalanan. Tujuan selanjutnya adalah Puncak Lawang. Ada apa di sana? Yuk… stay tune terus di laporan trip gw… ;)




Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.