DSC_7594

Menjenguk Ujung Barat Indonesia #3 – Masih Tentang Sabang



Sabtu, 26 Oktober 2013
Hai….. ketemu gw lagi….
Udah bangun nih…. masih dalam rangka ngebolang di Aceh…
Udah baca kan cerita gw yang kemaren? Bisa cekidot di sini koq…
Ga tau kenapa, tiap ngetrip pasti gw bangunnya pagi (bukan nyombong ya).
Jam 4 subuh gw udah bangun, mandi, beres-beres, trus sholat subuh.
Di sini sholat subuhnya udah jam 5an gitu. Tapi di luar masih gelap lho…
Gw liat Liany masih pules.
Pelan-pelan gw buka pintu, sambil nenteng kamera dan tripod.
Sorryya Ny, gw ga berani ngebangunin, soalnya lu keliatannya pules banget”.

Iboih pagi itu

Jam 5 lewat 30 menit gw udah sampe di dermaga Iboih Inn.
Kosong, ga ada siapa-siapa.
Horeeeeeeee…….. gw bebas nyari spot poto. Berasa private homestayini.
Nyiapin kamera, tripod, nungguin semburat jingga di kaki langit sebelah Timur.
Air laut hanya sesekali beriak kecil.
Warna biru mendominasi pagi ini.
Langit terlihat sedikit mendung, awan putih keabuan terlihat merata mewarnai langit pagi.
Walau mendung tipis menggelayut di langit pagi itu, tapi gw beruntung masih berhasil menangkap beberapa frame sunrise pagi itu di Iboih.

tenang banget…. biru, ungu, jingga…

laut di depan resort, pagi itu


Jam 7 pagi, baru deh rombongan narsis mulai ribut.
“Eh… ayo kita hunting sunrise”, gw ga tau siapa yang ngomong itu.
Hehehehehehe….. mo hunting sunrise ya mbak? Itu matahari udah terang benderang gitu :p

Rombongan narsis mulai memenuhi seluruh sudut dermaga.
Dan gw pun mulai ngeberesin peralatan perang gw.
It’s time for me to packing :D
Beda schedule kita….
Hari ini schedule-nya snorkelinglagi di bagian luar Pulau Rubiah, dan diving.
Off course gw ga ikutan diving. Gw ngikut snorkelingajah.
Jam 9 pagi rombongan mulai jalan ke arah Pantai Iboih.
Bagi-bagi gear snorkeling, plus peralatan diving untuk mereka yang mo nyelem.
Gw sih untuk snorkeling udah bawa gearsendiri, paling minjem fin aja.

ikuuuuuuuutttttt……

homestay di pinggir laut sepanjang Pantai Iboih

on the way to spot of snorkeling
(sukses membuat gw tergoda untuk nyebur)

Tadinya, gw cuma pengen poto-poto aja dari atas kapal, tapi liat air hijau toska yang super duper jernih, akhirnya gw nyebur juga.
Kan ceritanya, itu instruktur dan guide snorkeling-nya udah didominasi sama rombongan narsis, sementara gw masih yang ngeri-ngeri gitu untuk terjun ke laut.
Untung ada bapak yang drive-in perahu yang bersedia ngajarin gw renang, sekaligus nunjukin di mana aja spot yang terumbu + ikannya bagus-bagus.
Makasih banyak bapak……. kesampaian juga gw terjun ke laut dan ngeliat terumbu + ikan-ikan cantik yang hilir mudik di sela-sela karang.

tuh…. liat airnya….. #mupeng


what a beautiful country??? I Love Indonesia!!! #teriakpaketoa
Jam 1 siang, kegiatan snorkeling + diving beres.
Trus kapal puter balik ke pantai.
Dipesenin klo jam 2 siang kudu udah siap di Pantai Iboih lagi untuk schedulekeliling Kota Sabang.
Sip, jam 2 siang i’m ready on the beach!
Setelah mandi, bersih-bersih, gw dan Liany balik ke pantai.
Jam 2 kurang 5 menit, gw dan Liany udah sampe di pantai, dan ternyata…… seperti biasa, masih ada aja yang blom kumpul.
Masih yang sibuk makan siang dan sebagainya.
Tunggu sana sini, eh…. jam 3 sore baru deh jalan.

Tugu Nol km, yeaayy… nyampe di sini

Tujuan pertama sore ini, NOL km!
Yihaaaaaaa…. gw sampe di ujung paling Barat Indonesia.
Bangunan beton putih dengan ornamen orange menandai titik Nol km Indonesia.
Sore itu Tugu Nol km cukup rame dengan pengunjung.
Cuma sayang, gw ga kesampaian dapetin sertifikatnya.
Kata si leader (yang lagi-lagi bikin gw sebel) “Klo wiken gini, petugasnya ga ada, harus janjian dulu di instansinya”.
Karena males berdebat, dan niat gw mau liburan, senang-senang, akhirnya gw cuekin aja.
Gpp lah ga dapet sertifikat Nol km-nya.
Next time gw akan balik lagi dan explore lebih banyak!







diresmikan oleh pak Try Sutrisno


ada aja yang jahil,
bikin gravity sembarangan

bagian atas Tugu Nol km itu begini ternyata

di bagian dasar tugu, tampak kurang terawat

Tugu KM 0 – Indonesia

Setelah dari Nol km, rombongan bergerak ke arah Pantai Gapang.
Kali ke-2 ke Gapang (kan kemarin udah singgah ke sini waktu insiden nyari toilet itu), gw masih dapetin spot-spot bagus untuk disimpan.
Cuma ya kali ini ga seleluasa kemarin, you know lah why…..
Yes, karena kali ini gw harus rebutan spot dengan narsis geng :D

wish you were here…..

sampe ke sini Ngers ^.^


Abis dari Pantai Gapang, tujuan selanjutnya Benteng.
Gw kurang ngerti juga, ini benteng waktu jaman Belanda apa Jepang.
Soalnya si leader juga ditanyain cuma geleng-geleng.
Susye nih…… bawa rombongan, tapi dia juga ga paham itu apa dan gimana?

pemandangan Pantai Ujung Batee dari atas


Nah, kan tadinya kita itu iring-iringan 3 mobil.
Eh…. ini malah balap-balapan.
Mobil rombongan gw, yang disetirin sama si abang Ewin ternyata paling depan.
Jadi lah kita rada nyantai gitu.
On the way ke Benteng, kita ngelewatin Mesjid Agung Kota Sabang.
Bujuk-bujuk bang Ewin, akhirnya gw dan temen-temen bisa singgah di Mesjid Agung Kota Sabang.
Seperti biasa, poto-poto lagi dong di sini….
Cukup 10 menit poto-poto di Mesjid Agung Sabang, kami langsung cusss lagi.

Mesjid Agung Sabang

Mesjid Agung Sabang

Nyampe di Benteng, sore udah semakin gelap.
Bangunan Benteng sendiri ada di dataran yang lebih tinggi dari tempat mobil berhenti.
Jadi dari mobil, kita harus menaiki tangga beton ke arah Benteng.
Benteng sendiri berupa bangunan bulat persis di puncak tertinggi dataran yang ada di situ.
Setelah menaiki tangga, kita akan dihadapkan pada jalan setapak dari paving block yang sudah mulai berlumut di sana-sini. Dinding kanan kirinya berupa batu dan tanah yang udah bercampur dengan pohon-pohon yang tumbuh subur di situ.
Kesannya adem, tapi serem :D
Di pintu masuk benteng ada sebatang meriam, yang mulutnya tepat di jendela yang menghadap ke laut lepas.
Tanah di depan benteng miring landai ke arah laut (klo ga hati-hati, bisa ngegelinding dan sukses mendarat di laut lho :D)
Poto-poto di depan Benteng dan laut lepas, ga terasa senja semakin temaram.

jalan menuju Benteng

pemandangan ke laut lepas dari depan Benteng


itu bangunan Bentengnya



meriam tua yang masih ada di Benteng


Waduh….. ga keburu nih dapet sunset di Sabang Fair.
Nah… di sini gw nyadar banget efek dari ketidakpatuhan dengan schedule. Banyak banget destinasi yang di-skip sama leader rombongannya, yang bikin gw ngamuk.
Ya gimana nggak?
Beberapa destinasi itu justru merupakan spot-spot cantik andalan Kota Sabang ini.
Sebut aja Pantai Kasih, katanya sunset di situ paling cihuy se-Sabang.
Waktu gw tanya leader, kenapa ga ke sana? Jawabnya “Tempatnya ga bagus koq mbak”.
Lha? Klo ga bagus, kenapa lu masukin ke itinerary???
Rasanya pegen gw buntelin pake sarung tu orang, trus gw gelindingin ke laut.
Bukan cuma Pantai Kasih yang di-skip, tapi juga Pantai Aneuk Lot, Anoi Hitam.
Ada revisi nih fren… Aneuk Laot itu ternyata bukan pantai, tapi danau di tengah Pulau Weh. Trus… benteng yang tadi itu adalah tempat pengintaian tentara Jepang waktu masa penjajahannya dulu. Benteng itu ada di daerah Anoi Hitam, katanya di pantainya ada batu yang kalo diliat dari samping mirip gajah (tapi kemaren gw ga liat tuh, di sebelah mana ya?)

Thank’s to Herry, yang udah ngasi koreksian… untung punya sohib yang yang pernah jadi kuncennya Sabang :D

Tadinya Pantai Sumur Tiga juga mau di-skip, gw ngotot supaya besok sunrise bisa ke sana.
Sampe gw bilang aja, klo ga ada yang pada mau ke Sumur Tiga, gw bakal sewa mobil sendiri dan nungguin sunrise di sana. Dengan catatan, ga boleh ada yang ngikut!
Akhirnya tu leader nyerah, dan setuju, besok sunrise di Sumur Tiga.

senja itu di Benteng

menjelang sunset (yang ga keburu)

harus cukup puas dengan langit yang berwarna jingga sore itu


Dari Benteng, perjalanan dilanjutkan ke Sabang Fair, sekalian makan malem di sana.
Yang disebut Sabang Fair itu ternyata semacam alun-alun kota, di mana banyak tenant penjual makanan. Letaknya di pinggir laut, ada live music-nya.
Malem itu gw pesen Nasi Goreng Ayam doang.
Temen-temen yang laen pada rebutan pesen Sate Gurita yang katanya jadi menu andalan di situ.
Ga deh, gw makan makanan yang biasa-biasa aja, udah pasti rasanya.
Di sini, karena tadi pas ngelewatin pasar liat duren berserakan di pinggir jalan, akhirnya kita usul, patungan beli duren.
Jadi lah makan malam itu ditutup dengan pesta duren. Hmm…….. yummy…. yes!
Pulang ke homestay udah jam 10an gitu.
Bersih-bersih, packing, langsung pules.
Besok kudu bangun lebih pagi, karena jam 5 udah harus cusss ke Pantai Sumur Tiga.



One thought on “Menjenguk Ujung Barat Indonesia #3 – Masih Tentang Sabang”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *