Menjenguk Ujung Barat Indonesia #2 – Sabang, I Love U



Jumat, 25 Oktober 2013

Saking excited-nya, subuh buta gw udah bangun dong.
Kita lanjutkan cerita ngebolang kemarin….

Langsung mandi dan beresin perlengkapan perang.

  •      Kamera, checked.
  •      Carrier, checked.
  •      Gear snorkling, checked.

Okeh beibeh, i’m ready…..
Pagi itu Shinta udah nyiapin sarapan yang enaaaaaakkkk…. banget.
One of my fave food, nasi goreng!
Ditemani irisan telur dadar, kering tempe teri, hmm….. berasa di rumah deh….
Sumpah Ta, masakan lu yahud! Enyaaaaaaaaaakkkkk…..
Selesai makan, gw langsung nurunin perlengkapan. Kan ceritanya gw janjian ketemu dengan teman-teman yang lain jam 8 pagi ini di Pelabuhan Ulee Lheue.
Gw berangkat dari rumah Shinta jam 8 lewat 10 menit (telat 10 menit ini).
10 menit kemudian, gw udah sampe di pintu masuk dermaga Ulee Lheue.
Daaaaaaannnn….. mana itu rombongan teman-teman??? Blom keliatan batang idungnya.
Gw messageke mbak Win, Rini, teh Irma, kagak ada yang nyaut dong! Hadeeeeuuuuuhhhh…..
Tiba-tiba ada bapak yang make seragam ASDP nyamperin gw, “Mau ke Sabang dek? Pake kapal apa?” tanya beliau.
“Iya pak, mo ke Sabang, pake kapal cepat yang jam 9” sahut gw.
“Lho, itu kapalnya udah ada, penumpang juga udah pada naik koq… naik aja ke kapal, nanti ketinggalan”, tambah si bapak.
“Iya pak, ini masih nunggu teman-teman yang lain”, sahut gw lagi.
Si bapak ASDP kemudian ninggalin gw, balik ke arah pintu masuk dermaga.
ini nih loket untuk beli tiket ke Sabang, klo beli tiketnya pp, ada diskon :D

ayo… ayo… yang mau ke Sabang, ini harga tiketnya per Oktober 2013 kemarin
Haduuuuuuhhhh…. ini ke mana sih yang laen? Kagak bisa on time apa ya???
Jam ½ 9 baru deh tu rombongan datang dengan 2 mobil. Setelah nurunin barang-barang bawaan teman-teman, lho… koq itu mobilnya langsung pergi???
Ternyata mereka masih harus jemput 1 rombongan lagi. Whaaaaaaaaaattttt?????
Jam 8 lewat 50 menit, alias 10 menit sebelum jadual kapal berlayar, baru deh gw ngikutin rombongan masuk ke kapal.
Nah… ini bikin gw tambah jengkel sama yang ngakunya leadertrip ini. Masak sampe di depan kapal pun, dia masih ga nyadar dengan kehadiran gw yang notabene adalah part of rombongannya dia.
Pengen gw getok pake ujung jangkar tuh palanya.
Sampe akhirnya gw samperin aja tuh orang, trus gw tanya berapa jumlah pesertanya?
Trus gw tanya, emang udah komplit semua?
Baru deh dia nyadar. Gila ya…..
Nah… setelah jengkel yang pertama tadi, kejengkelan gw masih berlanjut, gimana ga?
Kapal udah bunyiin peluit tanda mo berangkat, tu leadermasih yang sibuk minta peserta foto-foto pake banner-nya dia. Weeeewwww…..
Gw sih udah cuek aja, begitu dapet tiket, gw langsung masuk aja ke kapal, trus nyari kabin eksekutif.
Milih kursi di deretan paling depan, deket jendela (teuteup tempat favorit).
Jam 9 teng, kapal pun meninggalkan dermaga Pelabuhan Ulee Lheue menuju Pulau Weh.
let’s go to Sabang!

langit biru, awan putih, air laut, buih gelombang……..

Honestly, sebenernya gw pengen banget itu naek ke dek kapal, angin-anginan di atas sambil cuci mata. Tapi apa daya, matahari yang cerah ceria sinarnya bikin nyali gw ciut, dan akhirnya cm ngejogrok di tempat duduk :D
Cuma ngintip-ngintip dari jendela kaca, seperti apakah pemandangan sepanjang pelayaran ini…

Nyeberang dari Ulee Lheue ke Balohan (ini nama pelabuhan di Kota Sabang) hanya memakan waktu 45 menit (klo pake kapal cepat), klo kapal biasa 3 jam gitu deh katanya.
Cuaca hari itu cerah, langit biru bersih dihiasi awan-awan putih yang bergumpal-gumpal, cantik!
Gelombang juga ga terlalu gede, sedikit berayun-ayun di kapal, not bad lah.
Ombak yang pecah karena menghempas buritan kapal terlihat putih, berbuih yang kemudian hilang.
karena cuma nongkrong di kabin, motret pun cuma bisa dari balik kaca jendela

45 menit menikmati ayunan gelombang laut, akhirnya gw dan teman-teman sampe di Pelabuhan Balohan, Sabang. Yippiiiiiiieeeee…… #jogetjoget

horeeeeeeeee…….. sampeeeeeeeeee……….
bareng mbak Wiwin, yeaaayyyy…. gw nyampe di Sabang…
ini nih yang sangat bersemangat
ngeracunin gw klo Sabang itu cakep…
(thank’s Ry, lo bener, Sabang emang cihuy)

Sampe di pelabuhan, nurunin bawaan, trus rombongan nyariin mobil yang udah disiapkan.
Sebenarnya gw dapet “titipan” pesen dari seorang teman yang udah ngomporin gw abis-abisan tentang indahnya Sabang, untuk “ketemu” dengan teman-teman sejawatnya yang staydi Puskesmas Sabang. Tapi ternyata, begitu turun dari kapal, mobil yang akan nganterin gw ke Iboih udah standby, terpaksa deh gw “ingkar”, ga bisa nemuin teman-temannya pak dokter Herry… (sorry ya Ry….. ga sempet ketemu temen-temen lo…. next time deh klo gw solo trip, bisa singgah-singgah kapan pun gw mau :D)
Ga direncanain, ternyata gw semobil dengan temen-temen waktu ngetrip ke Padang kemarin lho…. yeaaaaaaayyyyy!!!!
Ada mbak Wiwin, teh Irma, mas Yusuf, Rini, horeeeeeeeeeee…….
Di mobil, semua pada cerita-cerita seru gitu….. trus akhirnya pada nanya “Kapan, kita ke mana lagi?” :D hihihihihihihihi….

Perjalanan menuju Iboih, seru! Jalannya turun-naik, berkelok-kelok.
Di mana-mana hijau, biru, putih, jadi 1 komposisi yang gw sukaaaaaaaaaaa…..banget!
Menikmati pemandangan di sepanjang perjalanan, gw ga nyadar, ternyata Rini udah diem aja di jok belakang. What happened Rin?
Ternyata ada yang kebelet :D
Untung si abang driver-nya baik dan cekatan plus cerdas, mobil dibelokin ke Pantai Gapang, nyari toilet.
Dan ternyata, Pantai Gapang itu bagus!
Pantai pasir putih halus dengan taburan batu-batu kecil di sepanjang bibir pantainya.
Nungguin Rini menuntaskan hajatnya, gw dan teman-teman yang laen segera ambil aksi, mari kita poto-poto!!! :D
Lumayan nih, gegara nyari toilet, eh…. malah dapet bonus liat Pantai Gapang duluan.
Thank’s ya abang driver…. eh iya, drivergw dan rombongan ini namanya Ewin.
Rini udah beres dengan keperluannya, gw dan teman-teman yang lain udah beres juga pepotoannya. Yuk, kita lanjutkan perjalanan ke Pantai Iboih.
Kirain ya… karena rombongan gw sempet singgah di Gapang, kita udah ditinggal rombongan. Nyatanya… sampe di Iboih, tetep yang pertama! Yuhuuuuuuuu……
Keren nih si abang driver! #thumbsup

Pantai Iboih, cakep………..

ini juga Pantai Iboih

Sampe di Iboih udah jam 12-an gitu.
Nurunin carrier, koper (ups), dan berbagai tentengan rombongan, trus temen-temen yang cowok kabur ke mesjid. Ini kan hari Jumat ya cyin…… biar teuteup ganteng, yang cowok kudu sholjum dulu…
Nah….sembari nunggu temen-temen yang cowok Jumat-an, gw, mbak Win, Rini, teh Irma melipir deh ke warung makan. Laper to the max ini.
Sebenarnya, di Kota Sabang ini ada peraturan yang melarang aktivitas perdagangan selama sholat Jumat dilaksanakan. Tapi apa daya, ini perut udah melilit-lilit, naganya udah protes (ternyata sarapan nasgor tadi pagi, kurang :D).
Dengan setengah memaksa si abang yang jaga warung makan, akhirnya kami ber-4 sukses makan siang. Alhamdulillah.
Sepiring nasi putih panas, disiram sayur lodeh, dengan lauk telur asin + kerupuk sukses tenggelam di perut gw :D (eh iya, plus sebotol air mineral)
Beres urusan isi perut, gw dan temen-temen balik ke arah drop point di pinggir Pantai Iboih.
Mana nih temen-temen yang abis sholjum? Koq blom pada keliatan?
Nungguin dulu di pinggir pantai, sempet poto-poto dulu, liat-liat seputar Pantai Iboih.
Nah, itu mereka udah balik.
Eh…. begitu temen-temen yang cowok nyampe, kirain langsung berangkat ke homestay.
Ga taunya, mereka juga kelaparan, dan langsung pada kabur nyari warung makan :D
Baik lah, kita-kita yang cewek nunggu lagi deh di sini.

airnya bikin mupeng untuk nyebur

senangnyaaaaaaa……
Kira-kira jam 13.30, ketika semua rombongan udah kumpul, tu leader nyuruh kita-kita naek boat.
Lho? Emang homestay-nya di mana?
Temen-temen pada spekulasi gitu “Itu, homestay-nya di pulau yang di depan itu lho”.
Hadeeeuuuuhhhh… itu kan Pulau Rubiah. Sementara di itineraryjelas-jelas ditulis kalo nginepnya di Iboih.
Curiga deh gw……..
Ngikut juga nih naek ke boat.
Tuh kan….. bener. Baru juga duduk di boat 5 menit, udah sampe.
Ternyata homestay-nya cuma sekedipan mata klo naek boat.
Masih di pantai yang sama, cuma melipirnya rada jauhan dari drop point tadi.
Wokeh, kita liat homestay-nya.

ini dermaga di depan Iboih Inn, tuh boat yang tadi dinaikin

nih, nginepnya di sini… homestay-nya di atas tapi ya…


Dan lagi-lagi, gw kesel di sini.
Nyampe di dermaga Iboih Inn, rombongan dikumpulkan di restoran apungnya, trus bagi-bagi kamar.
Ternyata, temen-temen itu udah pada bagi-bagi kamar waktu nginep di Banda Aceh.
Dan karena gw ga nginep bareng mereka, akhirnya gw ga tau bakal sekamar dengan siapa.
Waktu gw tanya di leader, jawabnya “Bentar ya mbak, dicariin dulu kamarnya, soalnya ini udah penuh semua”.
Hahhhhhhh?????
Emang tu leader ga reserved kamar dari jauh-jauh hari ya???
Trus yang ngelola homestay juga bilang “Iya mbak, ini semua kamar penuh, nanti coba dicari dulu ada yang kosong ga?”
What???
Akhirnya gw nyeletuk aja, “Klo emang di sini ga ada kamar kosong, gpp deh bu, saya ke Casa de Nemo aja” sambil pasang muka lempeng.
Si ibu sama leader trip langsung bengong.
Hihihihihihi….. emang dipikirnya gw bakal worriedbanget klo di situ ga ada kamar kosong???
Gw juga kan klo mo ngetrip gini udah ngumpulin info sebanyak yang gw bisa, jadi selalu ada second choice dan alternatif klo terjadi the worse case.
Ga yang asal ngikut aja kaleeeee…..
Nungguin si ibu pengelola homestay dan leaderngutak-atik dokumen, nyari kamar kosong untuk gw, gw ya dengan muka lempeng duduk aja di salah satu kursi yang ada di resto itu.
Sambil liat-liat pemandangan laut, merasakan sapuan angin laut di wajah gw, menghirup harupnya wangi laut yang khas.
Sampe akhirnya “Mbak, lu sekamar gw kasi berdua aja nih sama Liany, kurang baek apa gw?” si leader trip tiba-tiba nyamperin gw.
“Hmm…. gw blom bisa mengiyakan statement elu sih, sampe gw liat seperti apa kamar gw dan Liany”, dengan cuek gw nyaut.
Dikasi kunci kamar nomor 14.
Trus gw kan blom kenal tuh dengan yang namanya Liany, tengok kanan-kiri, eh ada temen yang ternyata juga masih duduk dengan manisnya di ruang resto.
“Hai, Liany ya? Gw Evy”, gw negur 1-1nya anggota rombongan yang masih nongkrong di resto saat itu.
Jabat tangan, kenalan, gw dapet roommate baru nih.
Setelah nanya si ibu, kamar nomor 14 itu di mana? Dan ternyata ada di deretan paling atas dan paling ujung!
Sebelum trekking ke kamar nomor 14 itu, gw sempet nanya sama leader, “Setelah ini acaranya apa ya?”
And you know, ini akan jadi jawaban pamungkasnya selama trip berjalan, “Nanti diinfo mbak, tunggu aja ya”.
Akhirnya gw dan Liany, yang sama-sama bawa carrier + tas kamera, mulai naik tangga 1-1 sampe ke deretan kamar paling ujung.
Hadeeeeuuuuhhhhh…. udah paling atas, paling ujung, cakeeeeeeeepppppp…..
Balik ngetrip, gw bakal kurus dan berotot ini, ga perlu nge-gym :D
ini teras kamar gw, ada hammock-nya lho….
ini kamarnya (langsung bagi
kapling dong begitu sampe di kamar :D)


Nyampe juga nih di depan kamar nomor 14.
Sebuah bangunan kayu, couple, berkolong, dengan 2 jendela kaca gede di bagian depan, yang sekaligus merupakan pintu geser dari kamar tersebut.
Di depan kamar ada 1 kursi plastik, dan sebuah hammockyang tergantung persis di tengah-tengah teras mungil itu.
Di sekeliling kamar masih banyak pepohonan hijau lebat, dan beberapa ekor monyet hutan yang berlompatan ke sana ke mari.
Suara jangkrik aja masih kedengaran di siang itu.
It’s absolutely right place for escape!
Dan sinyal provider selular pun mendadak ilang.
Beneran disuruh liburan ini…… horeeeeeeee…….
Nurunin carrier, langsung bagi kapling tempat tidur (dan gw lebih milih space di deket dinding) karena Liany udah booking space kasur yang deket kamar mandi :D
Oh iya, di kamar itu cuma ada 1 tempat tidur queen size, dengan kamar mandi, kipas angin, 2 colokan listrik (ini yang paling penting, urgent sangat, bisa rebutan klo cuma ada 1 colokan), di atas tempat tidur tergantung sehelai kelambu berwarna biru muda.
Hmm…. karena suasananya masih sangat “hutan” pasti banyak nyamuk ya… makanya di kamar ada kelambunya.
nyobain hammock
(langsung kepengen merem deh….)

Oke, sekarang kita ganti baju.
Kan ceritanya, sesuai itinerary, jam 2 siang ini acaranya snorkeling di Pantai Iboih.
Sambil nungguin “info” dari leader trip, gw dan Liany nyantai-nyantai di teras.
Gw nyobain hammock-nya, lumayan….. bisa merem nih :D
Berayun-ayun di hammock sambil menikmati udara yang sejuk, plus dapet bonus ngeliatin monyet-monyet mungil yang sedang lompat-lompatan di dahan pohon di sekitar homestay, what a perfect?!
Karena info yang ditunggu ga juga ada, akhirnya gw dan Liany mutusin jalan aja deh ke resto.
Jam 2 kurang 5 menit, gw dan Liany udah standbydi resto Iboih Inn.
Ternyata, temen-temen yang lain blom lengkap dong.
Masih on time gw dong ya…..
Setelah semua ngumpul di resto, trus kita disuruh naik boatlagi.
Tadinya gw sama Liany pengen jalan kaki aja, sekalian liat rutenya.
Tapi leader-nya bilang pake boat aja biar cepet.
Oke lah…..
Naik boat 5 menit, sampe deh gw dan temen-temen di Pantai Iboih.
Gw tanya di mana spot snorkeling-nya?
Trus tu leader nunjukin perairan di depan Iboih, di depan Pulau Rubiah.
Hmm…… kayaknya gw males deh snorkeling saat ini, mending poto-poto aja.
Ngumpulin stok poto untuk wallpaper :D
sendirian…. teman-temannya mana ya?

deretan boat di sepanjang Pantai Iboih

santai bener ya si bapak….

siapa yang mau ke sini????? (ajak-ajak gw ya :D)
Akhirnya gw ga ikutan snorkeling siang itu.
Cuma nongkrong di pinggir pantai, sambil nyari-nyari spot yang bagus untuk difoto.
Siang itu Pantai Iboih lumayan rame.
Terlihat sekumpulan bule yang baru turun dari kapal dengan peralatan diving lengkap yang masih melekat di badannya.
Beberapa kelompok turis yang sedang snorkeling juga terlihat di spot yang ada di depan pantai.
tuh, liat deh airnya… jernih… jadi pengen nyebur

rombongan bule yang abis diving, hi sir, what do u think about Indonesia?
It’s really beautiful, huh?
Yang menarik perhatian gw, ada seorang anak kecil, bule, yang sedang dengan asyiknya main ayunan dengan menggunakan seutas tali tambang yang tergantung di pohon besar yang ada di pinggir pantai.
Menggunakan kaos merah, itu anak kecil, yang gw taksir umurnya ga lebih dari  5 tahun, dengan asyiknya berayun-ayun di seutas tambang besar.

ini nih yang jadi hiburan siang itu…. gemes liatnya


Di dekatnya, ada seorang gadis kecil, bule juga, bertelanjang dada, hanya menggunakan celana dalam kuning bercorak yang terihat sedang memperhatikan anak lelaki bule itu berayun-ayun.
Kayaknya sih itu adiknya ya….
Hmm….. itu bapak bulenya.
Menggunakan celana pendek selutut, bertelanjang dada terlihat berbicara dengan kedua anak kecil itu.
Ternyata, anak kecil bule itu mau juga main ayunan pake tambang.
Dan dengan tanpa rasa ngeri, anak perempuan kecil bule itu berpegangan di tambang, trus diayun oleh bokapnya.

yang kecil ikut-ikutan maen ayunan di situ


Seru banget liatnya!
Trus…. itu kakak beradik pangku-pangkuan dan berayun di tambang.
Yang gw liat cuma muka sumringah mereka yang ketawa-ketawa sewaktu tali tambang itu berayun ke arah laut dan pantai bergantian.
negosiasi, siapa duluan yang maen :D

yeaaayyyy….. I got it!
Puas ngeliat kelakuan bule-bule cilik itu, gw melipir ke arah kanan pantai.
Coba kita liat, gimana pemandangan di sebelah kanan sana.
Di bagian kanan Pantai Iboih, masih rada sepi.
Dan gw nemuin hamparan pasir putih yang masih bersih dari bekas jejak-jejak kaki.
Semacam ritual tiap gw ngetrip, selalu ada mereka yang gw ingat.
Ngers, gw ga pernah lupa lho dengan kalian…..
Ke mana pun gw ngetrip, nama Diengers tetep gw bawa.
Jadi lah gw mulai coret-coret di pasir, one of uspernah nyampe ke Iboih .^
hai Ngers, always remember all of u, everywhere I go

air laut yang jernih, tenang…. huhuhuhuhu….

sisi lain Pantai Iboih siang itu
Hari beranjak sore, teman-teman yang snorkeling1-1 mulai naik ke pantai.
Yuk ah, kita balik ke homestay.
Kali ini, balik ke homestay-nya jalan kaki.
Kesampaian juga gw mo liat rute ke homestay, on foot.
Jalan kaki rame-rame ke arah homestay, melewati deretan-deretan homestayyang berderet-deret di sepanjang Pantai Iboih, ternyata homestay di sini banyak banget.
hampir semua rumah penduduk punya usaha penyewaan life jacket
Nyampe homestay, bersih-bersih, trus makan malem.
Di sini gw dapet kejadian yang bikin selera makan mendadak ilang.
Ceritanya gw pesen capcay untuk menu makan malem ini.
Sedang enak-enaknya makan, tiba-tiba mata gw nangkep sesuatu yang asing di potongan brokoli yang ada di mangkok.
Itu kan………… uleeeettttt…. hueeeeekkkkk……
Langsung ilang selera makan gw!
Waktu gw tunjukin itu ulet ke si ibu pengelola homestay, si ibu langsung menjerit.
Trus mukanya jadi ga enak gitu.
Trus…. gw ditawarin menu pengganti.
Haduh, ga deh bu, makasih, ntar dapet “bonus” lagi.
Gw cuma geleng-geleng kepala.
Abis makan yang diselingi insiden tadi, trus gw balik ke kamar.
Jam 9 malem gw udah siap-siap bobok manis.
Jam 9 di sini, udah sepi banget :D
Yang ada cuma suara jangkrik dan binatang-binatang malam.
No TV, mo update-update socmed juga sinyal kagak ada.
Mari lah…. kita bobok ajah… biar besok bisa liat sunrisedi dermaga.
Bangunin gw biar ga kesiangan hunting sunrise-nya….



COMMENTS

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.