Category Archives: Sun Yat Sen Memorial Hall

Guangzhou #1 – Sun Yat Sen Memorial Hall


Sabtu
18 Mei 2013

Teroret… roret… roret…. alarm di hape gw udah jerit-jerit aja pagi itu.
Masih ngantuuuuuuuukkkkk…. plus masih pegel-pegel kakinya…..
Eh, tapi hari ini kan rencananya gw dan teman-teman mo keliling ke Guangzhou…
Ayo… ga boleh males…..
Hap… hap… buka mata, langsung nyamber botol air mineral… cleguk… cleguk… cleguk… trus lari ke kamar mandi…. ups, itu pintunya kaca, ampir kejedug :D
Buka keran air anget….. byuuuuuuurrrr…… eh, bunyi air ngalir dari keran harusnya ga gitu ya? itu kan bunyi klo nyebur ke kali :D

Beres mandi, trus siap-siap….. udah kece, jangan lupa sarapan….

Sesuai itinerary, halah…. patokannya selalu ke lembaran kertas print-print-an yang isinya detil perjalanan plus rute yang harus ditempuh lengkap dengan tulisan China-nya :D
Hari ini schedule-nya kita-kita akan melipir ke Guangzhou, trus mengunjungi Sun Yat Sen Memorial Hall dan Yue Xie Park.
Wokeh… let’s go!!!

tiket kereta cepat
Shenzhen-Guangzhou, 79.5 Yuan


Dari station Laojie, gw dan teman-teman naik Metro lagi di Line 1 ke arah Louhu, cuma 2 station aja dari Laojie, ongkosnya juga cuma 2 Yuan.

Sampe di station Louhu, gw dan teman-teman harus beli tiket kereta cepat untuk ke Guangzhou.
Tiket kereta cepat ke Guangzhou sebesar 79.5 Yuan, klo dirupiahin sekitar Rp 119,250.
Tiket udah dapet, sekarang tinggal nunggu keretanya aja.
Keretanya nyampe tepat waktu, dan berangkat juga tepat waktu, jam 09.31 waktu Shenzhen.


Perjalanan Louhu – Guangzhou ditempuh selama kurang lebih 1 jam 55 menit.
Di sepanjang perjalanan, dari jendela gw bisa liat perkampungan penduduk, kawasan industri, kompleks pasar, dan landscape negeri China yang menurut gw sih lumayan bagus ya…. tapi tetep lebih bagus Indonesia. Damn! Makin cinta gw sama tanah air yang walaupun rada berantakan itu, tapi masih cakep aja ^.^

Berangkat jam 09.31, jam 11.25 teng kereta nyampe di Guangzhou.
Ngulet-ngulet dulu sebelum beranjak dari kursi kereta. Sebelum kereta berhenti tadi gw sempet nanya sama opa-opa yang duduk di kursi sebelah, bener ga ini Guangzhou?
Karena dari wall information yang ada di atas pintu kereta, sebelumnya kereta udah ngelewatin beberapa kota yang namanya ampir mirip. Jadi bingung ini udah sampe mana?
Setelah yakin klo ini beneran udah nyampe Guangzhou, baru deh gw dan teman-teman turun.


yeaaaayyyyy… nyampe Guangzhou!!!

Begitu keluar dari body kereta…. nyeessss….. langsung disambut udara yang panas banget….. duh, apa perlu bawa AC portable ya???
Udah sampe di peron, gw dan teman-teman bingung nih, gimana caranya lanjut ke station Metro lokalnya Guangzhou?
Gw sempet nanya sama beberapa orang lokal yang lewat, baru juga gw bilang, “Excuse me, may I ask……” eh, mereka buru-buru kabur sambil geleng-geleng dan bilang “No… no… no…
Weeeeeeewwww… gw kan mo nanya arah, bukan nawarin something #tepokjidat :D
Ternyata ya… di Guangzhou itu susah bener nemuin penduduk lokal yang bisa speak in English :(

Nanya beberapa kali dengan orang lokal yang penampilannya beda-beda, akhirnya gw mikir… kayaknya kan di print-print-an yang gw pegang ada deh tulisan China-nya… mungkin…….
Ayo kita coba!


ini suasana di halaman station kereta cepat di Guangzhou

Gw lalu nyetop eh, kayak angkot ajah seorang cewe lokal yang dandanannya lumayan tampak terpelajar lah… trus gw tunjukin tuh tulisan China yang ada di itinerary sambil bilang “I want go there, where is it?
“ah… uh… eh… au…” si mbak itu nyaut tapi sambil tangannya nunjukin ke arah sebelah kiri dari station kereta cepat.
On the left, from here?” gw mastiin lagi. Si mbak cuma ngangguk-ngangguk.
Oh… ternyata station Metro lokal itu letaknya ada di samping station kereta cepat.
Xie xie mbak” jawab gw sambil senyum dan dadah-dadah….

panasnyaaaaaaaa……………


Gw dan teman-teman lalu jalan ke arah kiri dari pintu keluar station kereta cepat.
Station di Guangzhou keadaannya lebih crowded daripada di Shenzhen. Ini aja di tangga station-nya banyak orang yang duduk-duduk bahkan ada yang tiduran dengan gembolannya yang banyak.
Jadi agak terkesan kumuh gitu station kereta cepatnya.
Dari pintu keluar station kereta cepat, gw dan teman-teman harus ngelewatin halamannya dulu di tengah sinar matahari yang lagi diskon gede-gedean, trus melipir ke arah kiri, ngelewatin orang-orang yang entah lagi antri apaan, trus nyari loket untuk beli tiket ke station Sun Yat Sen Memorial Hall.

suasana di station metro Guangzhou

Udah dapet tiket, 2 Yuan, karena ga seberapa jauh, trus gw dan teman-teman langsung ke Line 2 untuk nunggu Metro yang ke Sun Yat Sen Memorial Hall station.
Metro dateng, naek, ga pake lama paling cuma 10 menit, trus nyampe deh…

Keluar dari station Metro, kami sampe di jalan gede. Bingung, ke arah mana ya???
Di seberang jalan ada pagar tembok tinggi, ga keliatan apa isinya?
Trus gw dan teman-teman inisiatif nyebrang dulu, karena tertarik dengan wangi makanan dari gerobak-gerobak yang ngetem jiaaahh.. kayak angkot, ngetem di seberang jalan.
Setelah diliat, ternyata itu jualan kayak de crepes gitu… cuma isinya sayuran dan daging…
Gw ga berani dong makan sembarangan, secara ya…. di sini muslim itu minoritas.
Jadi ya gw liat aja…. dan ternyata teman-teman juga ga jadi beli karena sangsi itu daging apaan :D

Udah nyebrang, ini ke kanan apa ke kiri???
Liat kanan, ujung jalannya ga keliatan. Ke kiri, ga seberapa jauh ada pertigaan yang lumayan gede.
Ok, kita ke kiri.
Sambil jalan, gw mulai liat-liat, kali aja ada petunjuk harus ke mana?
Sampe di pertigaan, gw nemu papan informasi dan ada tulisannya Sun Yat Sen Memorial Hall in English off course :D
Trus gw nanya deh sama bapak-bapak berpakaian rapi yang keliatannya sedang nunggu bus di salah satu halte.
Gw tunjukin itinerary gw yang ada tulisan China-nya dan bilang “I want go there, where is it?” sambil gw nunjuk ke tulisan Sun Yat Sen Memorial Hall yang dalam tulisan China itu.
Si bapak hanya bilang “ah.. uh.. au… eo…” sambil tangannya nunjuk ke tembok yang ada di kiri gw.


gerbang Sun Yat Sen Memorial Hall

Hmm… itu artinya???
Apa mungkin tembok tinggi yang ada di kiri gw ini adalah temboknya Sun Yat Sen Memorial Hall???
Gw hanya ngangguk-ngangguk dan bilang “Thank you“.
Discuss dengan teman-teman, “Mungkin Sun Yat Sen Memorial Hall itu di dalem ya?” :D
Akhirnya gw dan teman-teman ngelanjutin jalan sambil liat-liat ke sebelah kiri, nyari pintu dari tembok tinggi ini.
Dan…. ga seberapa jauh, ternyata ada pintu gerbang gede, dan ada tulisannya yang gede pula “Sun Yat Sen Memorial Hall“! Horeeeeeeeeeee………..
Akhirnya nyampe juga!!!


dan akhirnya…. gw masuk ke halaman Sun Yat Sen Memorial Hall

Untuk masuk ke halaman Sun Yat Sen Memorial Hall gratis lho…
Ga nunggu lama-lama, gw dan teman-teman langsung masuk deh.
Baru juga ngelewatin gerbang – oh iya, masuknya ga dari gerbang yang gede itu, tapi lewat pintu gerbang kecil yang ada di samping gerbang gede itu – kami langsung dihadapkan pada hijaunya rumput di taman yang sangat luas….. whuaaaaaaaa…. keren….

taman yang asri di depan Sun Yat sen Memorial Hall


Masuk dari pintu gerbang kecil, di depan gw udah terhampar permadani rumput hijau yang luas, trus ada inisial “W” dari sejenis tanaman perdu berwarna merah marun, trus di depannya ada permadani rumput hijau lagi yang warnanya berbeda dengan hijaunya rumput yang memeluk inisial “W” tadi. Terus ke depannya lagi, berdiri patung opa Dr. Sun Yat Sen dilatarbelakangi istananya yang megah.

Sang Proklamator di depan istananya


Dari informasi yang gw baca, Sun Yat Sen Memorial Hall adalah sebuah bangunan yang diperuntukkan dalam rangka menghormati Dr. Sun Yat Sen sebagai Bapak Proklamator Republik China. Bangunan ini berfungsi sebagai balai vitalisasi kebudayaan dan kesenian. Bangunan ini mulai dibangun pada tahun 1969 dan selesai pada tahun 1972. Kalo mo lebih jelas mengenai sejarah bangunan ini, bisa ngintip di sini koq… :)
Yang meresmikan bangunan ini adalah Presiden China pada saat itu, Chiang Kai-Shek.
Bangunan ini berlokasi di Distrik Hsin-yi, tepatnya di samping kompleks Pusat Perdagangan Internasional Taipei.

Sang Proklamator, Dr. Sun Yat Sen


Mengapa pemerintah China sampe ngebangun bangunan ini?

Ternyata hal itu didasari pada rasa penghormatan kepada Dr. Sun Yat Sen yang dikenal memiliki watak yang luar biasa, karir revolusioner dan visi yang sangat maju ke depan untuk kemajuan negeri Tiongkok.
Saat ini bangunan tersebut berfungsi sebagai sanggar budaya, pameran seni, ruang pendidikan, akademis dan tempat rekreasi.

mari kita liat, ada apa di dalam

Dr. Sun Yat Sen

Dari taman yang ada di depan Sun Yat Sen Memorial Hall, gw dan teman-teman menuju pintu utama dari bangunan itu.

Bangunan Memorial Hall didominasi warna merah marun pada pilar-pilarnya. Dindingnya yang terbuat dari beton dengan relief batubata dicat dengan warna kuning tanah. Pintu-pintu dan jendelanya juga dicat dengan warna marun yang sama dengan pilar-pilarnya. Sementara atap dan ornamen khas China pada plafond berwarna biru.
Tangga beton akan mengantarkan kita ke pintu utama bangunan ini.
Sebelum memasuki ruangan lobi Memorial Hall, kita harus membeli tiket yang harganya 10 Yuan, a.k.a Rp 15,000 dan free for all camera!
Catet itu…. ga kayak di sini, kamera aja ada tiketnya khusus… :(

berbagai kegiatan Sang Proklamator


Masuk ke dalam lobi, terhampar karpet bulu yang didominasi dengan warna merah dan kuning emas, gw langsung disambut dengan berbagai macam foto yang bercerita tentang sosok Dr. Sun Yat Sen.

Beragam kegiatan beliau terekam dengan baik dari foto-foto yang dipajang di papan-papan informasi sepanjang lobi Memorial Hall.









Foto-foto pembangunan Memorial Hall juga terekam dengan detil, berikut denah bangunan.

foto pembangunan dan sketsa Sun Yat Sen Memorial Hall



denah Sun Yat Sen Memorial Hall


Interior Memorial Hall lagi-lagi didominasi dengan warna merah marun pada jendela dan kusen pintunya. Plafond-nya berwarna hijau pucat dengan ornamen berwarna kuning tanah serupa dengan warna dindingnya. Beberapa lampu vintage tampak tergantung di plafond-nya.

karpet bulu tebal, jendela kayu, lampu vintage


Gw menyusuri sisi kiri dari lobi dan kemudian masuk ke hall utama dari bangunan itu.

Memasuki hall utama, terlihat deretan kursi-kursi empuk berwarna merah terang yang disusun melingkar mengarah ke panggung. Sebagian dari kursi-kursi itu tampak ditutupi dengan kain, mungkin supaya ga kena debu.


kursi merah melingkar, lampu bersinar kuning, theater style

Hall utama terdiri dari 2 lantai, mirip theatre. Di bagian tengah depan hall tampak sebuah panggung dengan sebuah prasasti yang bercerita tentang sosok Dr. Sun Yat Sen.
Hanya sayang, seluruh tulisan yang ada di prasasti itu ditulis dalam huruf China, sehingga gw harus cukup puas dengan hanya melihatnya saja :D


panggung di hall utama



prasasti tentang
Dr. Sun Yat Sen
yang ada di tengah panggung






















Plafond dari hall utama berupa lingkaran gede sejenis lampu neon besar berwarna hijau pucat. Di pinggirnya terdapat ornamen bersegi 8 berwarna coklat dengan hiasan mosaik kaca berwarna putih dan coklat. Kemudian di lapis luarnya terdapat hiasan ornamen China dengan warna hijau pucat, toska, merah marun dan kuning tanah. Di luarnya lagi terdapat ornamen berwarna kuning coklat dengan detil coklat tua di beberapa bagiannya.

plafond di hall utama


Gw nyoba ngerasain duduk di kursinya, empuk banget :D
Trus gw jalan ke arah pangggungnya untuk melihat prasasti yang ada di tengah panggung itu.
Oh iya, penerangan di hall utama menggunakan lampu yang jumlahnya banyak berwarna kuning.
Jadi suasana di dalam hall menjadi sangat “hangat”.
Setelah ngambil beberapa foto di bagian dalam hall, gw dan teman-teman kemudian keluar lewat pintu di sebelah kiri panggung.

Oh iya, di lobi Memorial Hall banyak patung-patung Dr. Sun Yat Sen dalam berbagai pose. Sebagian berhasil gw potret dan gw share di sini.

Sang Proklamator

pemikir yang visioner

berpakaian China kuno 
berkharisma ya?

patung-patung ini bercerita tentang apa ya?


Ga jauh dari pintu gw liat ada sederetan lemari yang berisi hiasan dari batu Giok… wow….

Mata gw langsung “cling” liat suvenir-suvenir cantik itu… tapi setelah nanya berapa harganya??? langsung mundur teratur dengan senyum kecut. Mahaaaaaaaallllll…. :D
Selain suvenir dari batu Giok, di situ juga ada suvenir-suvenir dari botol-botol kecil yang dilukis, dan bisa ditulisin dengan nama kita masing-masing.
Dan it’s so surprise, ada tulisan “Tulis nama di dalam botol, gratis”!
Hei….. itu bahasa Indonesia lho…..
Trus sama ibu-ibu yang jualan gw ditawarin untuk beli.
Harganya? 20 apa 30 Yuan gitu untuk 1 suvenir dari botol kecil.
Gw cuma geleng-geleng kepala sambil bilang “No thank, but can I take a picture?
Si ibu hanya senyum dan bilang “No flash“.
Akhirnya gw hanya motret ibu itu yang kembali dengan kesibukannya melukis botol-botol kecil dengan berbagai warna.

ibu pelukis suvenir botol-botol kecil di depan rak yang penuh suvenir dari batu Giok
#ngeces liat suvenirnya

Selain suvenir dari batu Giok dan botol kecil yang dilukis, di situ juga ada deretan lemari yang dipenuhi dengan boneka-boneka yang menggunakan pakaian tradisional China.
Macem-macem deh modelnya…. sampe gemes gw, pengen beliiiiiiiii….
Trus ada juga sederetan kartu-kartu (seperti kartu untuk main remi), yang off course berbahasa China.
Ada juga mug-mug lucu, celengan dan tas.
Tapi ya itu… harganya non budget :D
Jadi…. gw harus puas dengan hanya melihat dan ngambil fotonya ^.^

boneka dengan aneka macam
pakaian tradisionalnya
mug, kartu, tas dan buku-buku
(dan gw ga bisa baca tulisannya)

























Keluar dari bangunan Memorial Hall, gw dan teman-teman kemudian menyusuri halaman samping, mencari tempat yang teduh untuk membuka bekal makan siang :)
Halaman samping Memorial Hall dipenuhi pepohonan besar yang sangat rindang. Dilengkapi dengan bangku-bangku batu yang bisa dijadikan tempat untuk beristirahat di siang yang cukup panas itu.


di tamannya pun banyak ditemui information wall seperti ini, keren!

di taman samping ada tugu seperti ini, tapi gw ga tau ini tugu apa?


Oke, dapet bangku yang kosong, kemudian kami mulai membuka bekal makan siang. Masih dengan menu yang hampir sama dengan kemarin, teri kacang, abon, nasi putih dan kentang goreng, plus air mineral :D
Nikmat banget makan bareng-bareng di bawah pohon sambil ngobrol. Kadang angin semilir bertiup dikit, lumayan menyegarkan di siang yang panas.

makan siang di sini sambil ngobrol, ditemani angin yang semilir bertiup

Selesai maksi, gw dan teman-teman kemudian bersiap untuk lanjut ngider hari itu.

Kan abis ini masih mau ke Yue Xie Park.

Pintu keluar dari Sun Yat Sen Memorial Hall ini ternyata berseberangan langsung dengan station Metro! Jadi tadi pagi itu gw dan teman-teman sebenarnya keluar dari station Metro tinggal nyebrang aja dan melipir dikit ke sebelah kiri, udah ketemu deh pintu masuk sampingnya halaman Sun Yat Sen Memorial Hall!
Cuma ya….. karena ga bisa baca petunjuk arahnya yang berbahasa China, jadinya ya kami jalan aja nyari jalan gede dan nyari orang yang bisa ditanyain :D
Dan lemotnya gw, kenapa ga kepikiran untuk pake GPS ya??? #toyor
Ah sudah lah….
Sekarang mari kita naik Metro ke Yue Xie Park.