Category Archives: sejarah

Diengers – Antara Yogya dan Borobudur


Jumat –  Minggu
24-26 Mei 2013

Kali ini gw mo cerita aboutmy family“, Diengers.
Udah pada kenal blom???
Klo blom, nih gw ceritain yaaaa…..


Diengers goes to Yogya-Borobudur
(thanks to Mas Kef, mbak En untuk foto-fotonya)


Ini keluarga yang gw temukan setaon lalu. Awalnya ga sengaja, ketemu, kenal, ngobrol, foto-foto bareng dan merusuh bersama waktu ngetrip ke Dieng, pas Dieng Culture Festival akhir Juni taon 2012 kemaren.
Abis itu trus mulai sering ketemuan, ya bukber, nonton, makan bareng, hunting foto, hunting kuliner, bahkan beberapa kali ngetrip bareng juga.
Tau-tau koq feels like found a family.

Nah… hasil ngobrol-ngobrol di grup, akhirnya sepakat untuk jalan-jalan bareng pas Waisak kemaren.
Mulai deh nyari alternatif transportasi.
Pengennya nyoba naek kereta ekonomi Jkt-Yogya, tapi sayang… pas cek online, H-90, tiket kereta ekonomi yang berangkat Jumat malem soldout!
Hanya ada yang berangkat siang.
Hmm… ga bisa klo siang, kan masih di kantor.
Ok, cari alternatif yang lain. Cek kereta bisnis, executive. Ada!
Karena bisnis dan executive bedanya cuma 10 apa 20 ribu gitu, akhirnya gw, Windy dan Gita milih pake kereta executive aja perginya.
Beberapa Diengers ada yang milih pake pesawat, supaya ga terlalu lama di jalan, dan beberapa Diengers yang lain berangkat menggunakan kereta ekonomi yang siang,  ada juga yang pake executive tapi berangkatnya siang juga. Dan ada juga 1 Diengers yang akhirnya berangkat pakeeeeee…………. :D


sip! tiket berangkat dan tiket pulang done!


Udah dapet tiket berangkatnya, gw lalu nyari tiket untuk balik ke Jakarta-nya.
Browsing-browsing, akhirnya dapet juga 7 tiket kereta ekonomi Yogya-Jakarta untuk tanggal 26 Mei 2013, jam 5 sore.
Sip, transportasi pergi dan pulang aman.
Sekarang, mari kita cari penginapannya.

Again… ngubek-ngubek inet nyari penginapan, koq ya ndilalah tanggal segitu semua fully booked???
Hadeeeeeuuuuhhhh….. #usepusepjidat
Dari kelas dormitory, hostel, sampe hotel, semua fully booked.
Akhirnya ngadu dong sama Diengers family di grup….hiks…
Keluar lah ide, “kita rent a house aja”!
Nyoba nyari di yogyes akhirnya dapet rent house yang harganya lumayan on budget, Casa Callisto.


tergoda dengan foto yang ada di yogyes.com


Gw lalu nyoba telpon ke nomor yang ada di web, dan disambut dengan suara lembut dari seorang ibu, bu Yani.
Waktu gw konfirmasi tanggal dan ke-available-an dari Casa Callisto, alhamdulillah, tanggal 25-26 Mei 2013 masih kosong!
Akhirnya gw dan teman-teman sepakat DP aja, supaya aman.
Ok, DP gopek.
Lega.

Transportasi, aman.
Penginapan, aman.
Tinggal berangkat aja.
Masih harus nunggu sekitar 3 bulan lagi :D


Time flies……………………….. so fast……………………..


Ga terasa, udah di tanggal 24 Mei 2013.
Gw, Windy dan Gita udah sepakat janjian ketemu di Stasiun Gambir jam 7 malem, coz di tiket keretanya bakal berangkat jam 20.20 wib.
Jadi lah sore itu gw balik kantor, trus langsung beres-beres, dan siap-siap cuuzzz ke Gambir.
Dan ya…. ternyata Jumat sore itu macet banget :((
Mikir deh gw… ini ke Gambir enaknya pake apa ya?
Pake busway??? Begitu liat yang antri??? Oh No!!!
Taxi??? Apalagi……
Akhirnya pilihan bijak, naek ojek ajah!
Oke, sip. Langsung manggil bapak ojek yang biasa ngetem di deket kost, dan cuuuzzz ke Gambir.

Pake ojek ke Gambir aja gw ngerasa macet dan lama banget ini sampenya.
Mana klakson tat..tit..tat..tit.. mulu dari kanan kiri motor si bapak ojek.
Akhirnyaaaaaa……. alhamdulillah, gw sampe dengan selamat di Gambir.
Buru-buru lari ke loket untuk nuker print-print-an bukti bayar tiket dengan tiket fisik.
Tadinya kan gw pikir untuk tiket kereta ekonomi pulang dari Yogya ke Jakarta, nukernya ga bisa di Gambir.
Pas ngantri dan nunggu si mas loket nyetak tiket berangkatnya, iseng gw nanya “Mas, klo tiket kereta ekonomi, bisa dicetaknya di stasiun mana aja ya?”
Itu asli gw cuma nanya aja, tanpa ekspektasi apa-apa.
Jawaban si mas loket bikin gw senyum dong, “Bisa koq mbak dicetak di sini, mana bukti elektroniknya, sini saya print sekalian”.
Wah…… makasih mas loket…. seneng banget gw dengernya, jadi ga bingung lagi ntar di Yogya harus nuker tiket elektronik dengan tiket fisik.
Buru-buru gw kasiin tuh tiket elektronik bukti bayar tiket kereta ekonomi Yogya – Jakarta.
Dan ga sampe 5 menit kemudian, serenteng tiket udah sampe di tangan gw.
Makasih mas loket…… #senyummanis #dadahdadahsamasimasloket

berangkat kitaaaaaa…..

tiket pulang??? aman! :D


Tiket dah di-print.
Sekarang nyari tempat untuk duduk dulu sambil nunggu Windy dan Gita sampe.
Eh… Windy udah kirim message klo udah di Gambir.
Sent – received – sent – received, akhirnya Windy nongol di depan gw.
Wokeh, sekarang tinggal nunggu Gita!
Mana ya ni anak, dipanggil-panggil di grup ga nongol-nongol juga.
Coba ditelpon, hapenya mati dong….. waduuuuhhh….
“Gita………………. kamu di mana?????” #teriakpaketoa

Gw sama Windy udah beli bekal makan malem, Gita blom juga ada kabarnya.
Sementara jam udah mulai bergeser mendekati angka 8 malam.
Owemji, Gita… where are you???
Panik? Udah pasti. Takutnya kenapa-kenapa ni anak di jalan.

Di grup teman-teman udah pada ngasi saran a, b, c, d, etc.
Ada yang bilang “Titipin aja tiketnya Gita ke yang jaga di pintu masuk”.
Lha??? Emang bioskop??? Bisa titip tiket klo mo nonton?
Haduuuuuuhhh… ini gimana ya????
Akhirnya gw coba sms aja Gita-nya, “Gitaaaa… aku sama Windy udah di depan loket deket pintu masuk yaaa…. kereta berangkat jam 20.20”.
5 menit kemudian ada balesan, “Iya mba lagi di Monas nunggu busway lamaaa :(“
Nah… tu anak udah di halte busway ternyata.
Duh… jam segini nunggu busway yang ke arah Gambir kan susah banget.
Akhirnya gw sms lagi “Klo busway lama, nyebrang cari ojek aja… biasanya di situ suka ada ojek. Aku di depan loket ya”.
Dan cuma dijawab “Oke”.
See????!!!! Aaaarrrrgggghhhhhh……. Gitaaaaaaaaaaaaaa…..

Jam 8 kurang 10, tiba-tiba ada cewe kumel, kucel, bawa ransel dan langsung ngedeprok di depan gw sambil cengar-cengir sorry ya Git, di blog gw, gw bebas mo nulis apa aja :D
Aaaaaarrrrrrggggghhhhh…… masih sempet nyengir dia, ga tau apa gw udah panik nunggunya?????
Buru-buru tu anak gw usir, biar beli makan malam dan ntar makannya di kereta aja.
Jam 8 malem lewat 5 menit!
Akhirnya gw, Windy dan Gita selamat sampe ke kereta.
Karena jumlah kita ganjil, cuma ber-3, akhirnya Gita – sesuai dengan nomor seat di tiketnya – harus rela, ikhlas duduk di baris sebelah, sebelahan dengan mas-mas yang entah siapa namanya :D
Gw sama Windy sebelahan nomor seat-nya.

Blom juga kereta jalan, gw, Windy dan Gita masing-masing udah ngebuka bekal makan malemnya… hehehehehehe…
Keliatan banget sih yang pada kelaperan :p

Beres makan, kenyang… dan u know lah apa kelanjutannya? :D
Tapi gw dan Windy ga langsung bobo cantik koq, kita masih sempet cerita-cerita sambil becanda di grup dengan Diengers yang lain.
Tapi…. makin lama koq ini keretanya makin dingin ya???
Hmm… mungkin itu pertanda time to sleep :)
Oke lah…. mari kita bubu dulu yaaaa……
#pasangsandarankaki #ambilselimut #benerinbantal dan……..zzzzzzzzzzzz….


bobo yuk!


—————————– zzzzzz, mimpi ketemu pangeran berkuda putih —————————————-



Sabtu, jam 3 subuh, kereta mulai memasuki daerah Yogya.
Jam 3.40 kereta berhenti sempurna di Stasiun Tugu, Yogya.
Hello Yogya… here we come ^.^

Turun dari kereta, gw sempet teriak-teriak di grup manggilin Andin yang udah sampe duluan. Dan janjian di depan stasiun.
Baru juga keluar dari toilet, eh… Andin udah ada aja di peron.
Selain Andin, ada juga Hendra dan Ivan yang udah nyampe duluan siangnya.

“Lo mo ke mana vy sekarang?” Hendra nanya.
“Hmm…. ke mesjid yang di samping pariwisata aja deh, sekalian subuhan dan nunggu pagi, nunggu dijemput Iyus dkk”, jawab gw.
Akhirnya sepakat, gw, Windy, Gita dan Andin akan nunggu Iyus di mesjid yang ada di samping kantor pariwisata. Sementara Hendra dan Ivan balik ke hotel, di daerah Sosrowijayan.
Eh iya, gw blom cerita, masih ada 1 Diengers lagi yang subuh itu masih berjuang untuk sampe ke Yogya, Gina! :D
Ni anak sejak kemaren siang udah bikin gw ngakak di kantor dengan cerita “mis“-nya dia akan tiket berangkat.
Cerita lengkapnya??? tanya aja deh sendiri sama anaknya langsung :D
Ga ikut-ikutan gw…… piss ya Gin :p


nih, yang namanya Gina dan Gita
nama mirip, kelakuan juga mirip :p


Udah subuhan, udah bersih-bersih (tadi nebeng di toilet mesjid, hehehehe..), sekarang tinggal Iyus dan Yona jemput deh (mo nebeng mandi + ganti baju).
Biar gampang, gw, Windy, Gita dan Andin nunggu dijemputnya di pinggir Malioboro, persis di seberang Sosrowijayan.

Message: sent – received – sent – received – …..

Akhirnya…. “itu mobilnya….!” teriak gw waktu sebuah mobil dengan stiker promosi gede yang melintang menutupi ampir seluruh body mobil lewat di depan kami.
Yah… yah… yah…. koq ga berenti?????
Ambil hape, langsung call Yona…. “sdgsduasf.,sajbfauhfak,sa.sadnha” :D
Mereka kelewataaaaaaaaaaaaannnnnn…..

Akhirnya gw, Windy, Gita dan Andin buru-buru nyamperin, sebelum ditinggal :D
Yeaaaaaayyyy… udah dijemput, bisa mandi deh di hotel…..

Oh iya, Iyus, Yona, Mas Kef dan Mbak Endah adalah Diengers yang berangkat pake pesawat Jumat pagi kemaren. Jadi mereka udah sempet keliling-keliling dulu. dan pastinya udah nginep duluan di Yogya. Jadi…. pagi ini rencananya 4 ciwi-ciwi ini mo nebeng mandi di kamar hotel mereka….
Oke, ayo kita capcus…… ngeeeeeeeennnngggggg……

Sampe hotel tempat kuartet Diengers nginep, langsung deh rebutan kamar mandi, dan Yona berhasil memenangkan perebutan itu.
Mari kita ngantri ya……

— iklan sesaat —


Udah pada mandi, udah ganti baju, udah packing-packing, dan kami siap-siap ke homestay. Sebelumnya udah janjian dulu untuk jemput Hendra dan Ivan di Stasiun Tugu. Dan mas Ahmad akan nyusul langsung ke homestay.
Mari kita let’s go deh….

Beres jemput ke-2 cowo itu, trus kami langsung meluncur ke homestay.
Sampe di depan rumah yang alamatnya seperti yang gw dapet di inet, berasa ga yakin ya..
Bener gitu ini homestay yang mo kita sewa???
Jadi ya… mobil Diengers itu berhenti di depan pagar rumah yang gede (pake banget).
Masak ini sih homestay-nya????

Akhirnya gw telpon deh si bapak yang jaga. Dan bener lho… pak Marsudi keluar dari rumah itu dan ngebukain kita pagar.
“What a………” di depan kami berdiri rumah yang gede (pake banget-banget), 2 lantai.
Hahhhh??? Serius ini Diengers nginep di sini???
Eh…bener dong, itu Casa Callisto-nya. Yeeeaaaaaayyyy…….
Ternyata informasi dan foto yang ada di inet beneran….. #jogetjoget


ini dia “rumah” Diengers selama di Yogya


Masuk ke dalam rumah, wow…..
Ini sih kita liburan di sini ajaaa…. ga usah ke mana-mana lagi :D
Rumahnya homy banget lho….
Baru aja masuk, eh…mas Ahmad juga sampe…
Silakan ngers, cari kamar sendiri-sendiri yaaaa….
Yang di bawah for girls only ya, yang bukan girls, silakan pake kamar yang di atas ^.^

Rasanya udah males ke mana-mana aja lho liat suasana rumahnya yang ngebetahin.
Tapi…. oh iya, ada 1 Diengers lagi kan yang janjian ketemunya di Borobudur… lupa klo ada anak ilang, Gina! :p
Bagi-bagi kamar, trus nyimpen barang-barang, langsung kami capcus lagi ke arah Borobudur.
Tapi sebelumnya, mari kita maksi dulu… laper, tadi pagi ga sarapan.


sebelum berangkat ke Borobudur, mari pamit dulu dengan pak Marsudi,
biar ntar malem dibukain pager klo kemaleman :D


Ngeeeeeennnggg… mobil melaju ke arah Magelang.
Cit.. cit.. cit… cit… Stop! Stop! Stop!
Mobil berhenti di depan sebuah rumah makan ayam kremes dan sego pecel.
Mari kita maksi dulu ngers….


pilih-pilih menu dulu…..



sabar menunggu pesanan maksi

dan narsis pun tetap dijalankan :p

yang laper, yang lagi laporan sama yayangnya, yang ngantuk :D

ni anak selalu nyadar kamera ya kayaknya??? punya alarm gitu??? :p :p :p

akhirnya…….makanan datang…. selamat makan……


Siang itu menu maksinya Diengers adalah:

  1. Nasi Ayam Kremes;
  2. Sego Pecel;
  3. Minumannya macem-macem, ada es teh manis, jus, milkshake, teh tawar, dan teman-temannya;
  4. Puding, macem-macem rasa…. stroberi, coklat, karamel, tiramisu…. hmm…nyam..nyam…

Waktu maksi, gw sempet nelpon Gina, nanya, mo dibawain maksi ga?
Udah maksi/blom?
Yang ditelpon cuma bilang “Ga usah mbak, aku makan di Mendut aja, banyak koq, tenang”
Ya udah deh… ga jadi dibungkusin ayam kremes :)
Akhirnya gw ngebungkus puding aja untuk cemilan di Borobudur.


pudingnya enaaaaaaaaaakkkk….


Beres maksinya, mari kita ngebut lageeeeeeeeee…..
Wuuuuuuuzzzzzzzzzzzz……………..


yuk capcuuuuusssssss……


Sampe di pertigaan Muntilan, ternyata jalan akses ke Borobudur ditutup.
Mobil pun terus melaju. Lewat Mungkid aja.
Baru juga belok di pertigaan Mungkid, udah mulai antri kendaraan yang mengarah ke Borobudur. Mobil pun jalannya mulai ndut-ndutan…
Sampe di pertigaan depan Borobudur, eh…ga boleh belok kiri dong… :(
Sama pak polisi yang jaga malah disuruh belok kanan, ga ngerti itu ke arah mana???
Waduh… bakal jauh banget ini jalannya ke arah Borobudur… #panik
Liat langit, terang benderang, matahari sedang diskon :D
Hmm…jalan kaki, panas-panas, desek-desekan… hmm… hmm… hmm…
Akhirnya di ujung pagar kompleks Borobudur, ada space kosong untuk parkir. Ya udah, parkir di situ aja, biar ga terlalu jauh jalannya.
Dan mobil Diengers pun parkir di kiri dan kanan jalan (emang space yang disediain untuk parkir ada di kiri dan kanan jalan, kami cuma ngikutin koq…..).
Turun dari mobil, ambil perlengkapan, gendong ransel dan… let’s go ngers!!!


hayooooo…itu ber-3 lagi ngapain coba???


Kami jalan ngikutin arus manusia yang berbondong-bondong ke arah Borobudur.
Sampe di sini gw masih bisa komunikasi dengan Gina, yang udah nyampe duluan, tapi di Candi Mendut, dan ngikutin semua prosesi Waisak, termasuk kirab ke Borobudur ini
(serius itu Gin??? 3 kilo lho… jalan kakinya…. hihihihihi… ga kering kerontang ya kepanasan gitu??? :p)

Eh, mendekati Borobudur, bleb! Sinyal hape gw ilang, kabur ga bilang-bilang. Hahhh?????
Waduuuuuuuuuuhhhhh…..
Lost contact dengan Gina di tengah lautan manusia siang itu.
Melipir ke arah loket penjualan tiket masuk Borobudur, trus hitung, berapa orang ini Diengers? (diitung, karena mo beli tiketnya kolektif, bukan karena mo bagi jatah sembako ya….apalagi THR :D)
1 – 2 – 3 – 4 – 5 – … – 13!
Oke, 13 tiket @Rp 30,000.
Yang tugas beli tiket ke loket, serahin aja sama yang badannya gede :D #tunjukIyus


yuk, ke Borobudur ^.^



Tiket udah beli, trus bagiin 1-1.
Tiket Gina ada sama gw, tapi tu anak masih ga ada kabarnya.
Sinyal hape pun masih yang ilang-datang-ilang-datang.
Coba telpon, ga bisa. Akhirnya coba sms.
5 menit, 10 menit, ga dibalas juga.
Inisiatif, Diengers bergerak ke arah arak-arakan Waisak yang datang dari Candi Mendut, kali aja bisa keliatan itu anak kuyus, tipis dengan topi pink dan kaos ungu-nya.
Udah sampe di pinggir jalan, tiba-tiba ada sms masuk ke hape gw
“Aku di Borbud yah, mushola Al Iman, depan loket Borbud depan Borobudur International Visitors. Hape bentar lagi mati forever, please find me heuheuehu”.
Gina!
Langsung gw bales “Tunggu di situ, jgn ke mana2”.
Gw langsung ngasi tau Diengers yang lain, trus bareng-bareng balik kanan, kembali ke dalam kompleks Borobudur.


sebelum nyari si anak ilang, mari kita narsis bersama :D


Gw celingukan, liat-liat, kira-kira di mana nih anak terdampar???
Nah… itu dia! Ngedeprok di teras musholla Al Iman, kaos ungu, topi pink, kucel, kumel dengan carrier segede gaban :p
Akhirnyaaaaaaaa….. Diengers komplit sudah.
Komplit 13 orang, ga lebih dan ga kurang.

Udah lengkap kan? Yuk kita masuk ke Borobudur!


nih si anak ilang, kumel, kucel, bin dekil :p
(thanks to mas Ahmad untuk fotonya yang keren ini)


Baru juga ngelewatin pintu masuk pemeriksaan tiket, ya ampyuuuuuuuunnnnn…..
Ramenya beeeeeeeuuuuddddhhhhh………..
Berasa itu isinya orang semua, kayak ga ada space kosong.
Di kejauhan, Borobudur berdiri dengan megahnya, dan itu pun penuh dengan manusia!
Owemji……………. benar-benar lautan manusia Borobudur hari itu.


Borobudur yang menjadi lautan manusia siang itu



yang beribadah, yang jalan-jalan, yang nonton, semua jadi satu

siang itu, Borobudur penuh dengan aneka ragam manusia

Melipir kanan, melipir kiri, akhirnya Diengers sampe di pelataran Borobudur.
Dan itu…. rame bangeeeeeeeeeetttttt……
Gw mendadak bingung, duh…bisa dapet foto apa ya klo rame begini???
Sempet ngaso dulu di bangku batu, trus poto-poto…. narsis-narsisan… seperti biasa.
Sembari menunggu dimulainya prosesi peringatan Waisak.
Tadinya gw diajakin naik ke Borobudur, tapi karena ngeliat manusia yang begitu rame, ilang niatan gw. Ga kuat antri dan desak-desakannya.
Gw di halaman aja deh….



narsis bersama setelah nemuin si anak ilang yang pake kaos ungu itu :p

Windy, kamu lagi ngapain??? :p
uuuuhhh…ada bodyguard-nya pake kacamata item


Jalan mengelilingi halaman Borobudur, akhirnya kami kemudian tiba di lokasi utama peringatan Waisak.
Ada panggung yang sudah cantik dihias, dan patung Sang Buddha yang diletakkan tepat di tengah panggung.
Lantai panggung dilapisi karpet merah.
Beberapa persembahan dari buah-buahan yang disusun berbentuk kerucut juga terlihat udah ditata dengan rapi di panggung.
Ga ketinggalan hiasan janur kuning, rangkaian bunga dan lilin-lilin besar.
Di depan panggung terhampar karpet kuning yang luas.


sebagian umat yang beribadah di hari itu

Sang Buddha dan berbagai persembahan pelengkap acara Waisak


Gw dan Diengers berjalan di sisi panggung, kemudian terus melipir di bagian halaman yang ga ditutupi karpet kuning, sampe ke bagian belakang area karpet kuning.
Nyari-nyari spot yang kosong, koq udah penuh aja semua?
Dan akhirnya, karena capek + pegel to the max, gw dan Diengers ngedeprok aja di pinggir halaman, di belakang area karpet kuning.
Gw yang kebetulan bawa sehelai kain Bali, langsung aja ngegelar dan kemudian terkapar di atasnya. Cape ya booooo…. mana panas, keringat mengalir derasssssss…..


rombongan bhiksuni
bhiksu muda
salah satu bhiksu senior yang akan memimpin prosesi Waisak malam itu

Sambil nunggu saat pelaksanaan prosesi Waisak, gw mulai lirak-lirik nyari spot yang cihuy untuk motret.
Berdasarkan info dari omnya Yona, ternyata untuk spot yang bagus, gw harus bergeser dikit ke arah tengah halaman. Katanya di situ bagus dan pas banget deh posisinya untuk motret. Oke deh om…. makasih banyak infonya.

Bareng mas Ahmad, Iyus dan Yona, gw pun sedikit bergeser ke arah tengah halaman.
Tapi tetap di belakang area karpet kuning.
Sip, dapet spot kosong!
Awalnya gw mikir, karpet kuning itu merupakan area untuk umat yang akan beribadah. Tapi koq pas gw liat bener-bener, isinya mostly pengunjung ya???
Ah… forget it! Sekarang fokus motret aja.

Baru juga buka tripod, ngeluarin kamera, eh….. gerimis dong :((
Whuaaaaaaaaaaaa……
Buru-buru ngeluarin payung. Cekrek…. Payung mengembang nutupin kamera yang udah terpasang dengan rapinya di atas tripod.
Btw, koq ujannya makin deres??? Waduh, bahaya…….
Nguing… nguing… nguing…. alarm bahayanya bunyi :D

Oke, mending siap-siap aja.
Gw langsung ngeluarin raincoat, 2 sekaligus!
Raincoat yang pink gw pake, dan raincoat yang ijo gw pakein ke kamera :D
hehehehehehehehe…. takut kameranya keujanan dan masuk angin ya cuy……

Sempet dapet 1 foto blue hour dengan background panggung dan siluet Borobudur.


blue hour on Borobudur

Nungguin mulainya prosesi Waisak, koq lama banget ya???
Ini juga ujannya labil, bentar deres, bentar berenti, trus gerimis lagi, berenti lagi, deres lagi, hadeeeeuuuuhhhhhh……


khusyuk, sakral….



Sang Buddha


Langit yang tadinya terang benderang, mulai meredup dan akhirnya gelap.
Lampu-lampu mulai menyala, membuat Borobudur semakin terlihat mistis dalam siluetnya.
Gw mencoba mengambil beberapa scene dari siluet Borobudur.
Menunggu sampe stupa terbesar Borobudur bercahaya.
Dan akhirnya, lampu sorot di stupa terbesar pun menyala. Finally!


panggung utama dan Sang Buddha, dengan background Borobudur yang megah


Mendapatkan foto Borobudur dengan stupanya yang bercahaya di dalam gelap, kenapa gw merinding ya? :D
Fokus dapetin gambar yang bagus, gw udah ga perhatian aja sama kanan kiri.
Yang gw tau di kanan ada Iyus, dan di kiri ada mas Ahmad. Udah itu aja. :D


merinding gw pas dapet foto ini


Karena ujan makin deres, dan gw pun udah bingung + mati gaya, mo motret apalagi???
Akhirnya gw, mas Ahmad, Iyus dan Yona kemas-kemas, nyoba nyari spot lain.
Permisi, nyuwun sewu, excuse me, Je suis désolé, sorry, gw mencoba keluar dari lautan manusia itu.

Huft… lega rasanya setelah keluar dari himpitan-himpitan manusia tadi.
Tapi ini ya… ujannya kenapa makin deres???????
Trus itu Diengers yang laen mana?????
Jadi misah-misah gini… mana hape totally lost its signal :((

Masih dengan formasi yang sama, ber-4, kami mencoba jalan ke sisi panggung, niatnya mo nyari tangga turun, mo balik aja ke mobil karena ujan makin deres.
Berhubung hape gw ga ada sinyal, Iyus dan mas Ahmad yang berjuang keras nyoba nelponin Diengers yang laen, mo ngasi tau supaya balik aja ke mobil.

Kami ber-4 sempet ngaso dulu di sisi kiri belakang panggung, tapi karena ujannya makin labil, akhirnya ya udah… Balik ke mobil aja!
Ujan-ujanan, gelap, dan licin (ternyata jalan untuk keluar dari halaman Borobudur itu ga pake tangga batu yang ada dong… tapi harus ngelewatin turunan berumput yang licin banget.
Di depan gw ada mbak-mbak yang ampir aja ngegelosor dengan sukses karena jalannya licin. Untung aja temennya langsung megangin.

Ngelewatin tanah berumput yang licin dan becek, akhirnya sampe juga ke jalanan beraspal.
Oke, sekarang lewat mana ini???
Nanya sama petugas yang jaga, ditunjukin untuk lurus aja ke arah pintu 8.
Oke lah.

Di ujung ada pintu pagar yang terbuka, ternyata itu yang dimaksud dengan Pintu 8 oleh petugas tadi.
Huft… akhirnya keluar juga.
Ujan masih turun dengan derasnya.
Sepatu udah basah kuyup, ujung kulot yang gw pake pun udah basah kibes-kibes (hihihihihi…. ngerti ga artinya???) :D

Keluar pintu pagar, kami masih harus jalan ke arah kiri sampe ke mobil.
Dingiiiiiiiiiiiiiinnnnn… bbbrrrrrrrrrr………
Jalan…. koq berasa jauh bener??? Berasa ga nyampe-nyampe???
Dan akhirnya…… itu dia mobilnya!
Seneng banget waktu ngeliat si mobil berstiker udah keliatan. Pengen cepet-cepet masuk, copot sepatu dan ganti sandal jepit, trus pake jaket. Dinginnya ga kuat ini.

Sambil nungguin Diengers yang lain, yang masih otw ke mobil, gw meringkel di jok tengah terbungkus jaket.
Ini kenapa gigi gw sampe gemeletuk begini?
Koq rasanya dingin banget ya???
Dan… au.. au.. au… lapeeeeeeeerrrrrrrrrr….

Tiba-tiba jendela mobil ada yang ngetok.
Gw liat, ada muka Andin, Windy, Gina dan Gita.
Semua udah basah kuyup, ga jelas bentuknya…. ahahahahahahaha….
Dan sementara….. itu Hendra kenapa bisa basah kuyup beneran begitu???
Ga pake payung, ga pake jaket, ga pake raincoat…. wewww….

Setelah semuanya komplit, mobil mulai bergerak meninggalkan parkirannya.
Pulang!
Tapi sebelumnya….. “Yus, kita makan dulu dong… laper banget nih”.
“sfvhsfowqf kwhqfieg fwehfiwebfew”, Iyus telpon-telponan entah dengan mbak Endah apa mas Kef deh. Sip, kita akan singgah makan dulu.

Karena lebih dekat ke Magelang, akhirnya diputuskan makannya di Magelang aja, ini udah pada kelaperan to the max soalnya, ga akan sanggup klo harus ke Yogya dulu baru makan.
Puter-puter…. puter-puter… dan akhirnya nemu warung tenda yang masih buka.
Yes, ada bakmi Jawa!
Gw langsung pesen bakmi Jawa godhog + teh manis anget (ga pake lama ya bu….) :D

Nunggu 10 menitan, dan di hadapan gw udah terhidang semangkok bakmi Jawa godhog yang masih kemepul uapnya….. whuaaaaaahhhh… sedaaaaaappppp…..
Hmmm….. wanginya enaaaaaakkkkk…..

Mo nungguin sampe dingin, kelamaan.
Mo nekad makan saat itu juga, takut lidahnya “melocot” (terbakar – klo yang orang Jawa pasti ngerti deh).
So??? Mari kita makan pake garpu aja, jadi kuahnya yang masih sangat panas ga ikut kesendok :D
Makan mie godhog, tapi pake garpu, ga ada enak-enaknya. Tapi mo gimana lagi???
Lapernya perut udah ga bisa nunggu.

Slurp… nyam… nyam.. nyam….
Ga pake lama, semangkok mie godhog pun ludesssssssss…..
(wah…ga ada fotonya, kemaren udah ga sempet mikir mo moto, lapernya udah kebangetan soalnya :D)

Selesai makan, bayar, naik ke mobil dan…. yuk pulang ke homestay.

Gw begitu naik udah bilang sama Iyus dan mas Ahmad yang duduk di jok depan, “Ijin ya… gw mo tidur, ngantuk banget, ga kuat matanya”.
Dan gw pun dengan sukses merem sepanjang perjalanan.
Sadar ga sadar, udah di depan pagar homestay dong, kacau bener ini :D
Buru-buru telpon pak Marsudi, minta tolong bukain pintu pagar.

Mobil masuk garasi, turun dari mobil, keluarin perlengkapan, ransel, kamera, sepatu, jaket, dan dengan sempoyongan masuk ke homestay.
Begitu sampe di kamar, mendadak ngantuknya ilang!
Pengen mandiiiiiiiiiiiiiiiiii…..

Rebutan kamar mandi, dan kali ini pun gw kalah :D
Yang menang mbak Endah!
Gw baru ngeletakin bawaan, dan baru mulai nyari baju ganti, mbak Endah udah masuk ke kamar mandi -__-

Yang ngantri mandi akhirnya pada becandaan.
Sambil ngejemur raincoat, sepatu, tas, dan tripod yang basah.

1 – 1 akhirnya cewe-cewe Diengers mandi juga semua.
Yang cowo-cowo??? Ga ngerti deh??? :p

Udah mandi, udah bersih, udah wangi, udah seger, mari kita bobo cantik….

Karena sesuatu dan lain hal yang ga gw sengaja (niatnya mo nonton tv sambil gogoleran di sofa yang ada di kamar), ternyata gw dengan suksesnya ketiduran di sofa!
Bangun pagi kaget, kenapa gw ada di sofa, dan kenapa itu tv masih nyala dan ngomong sendiri???
Ah, sudah lah….

Pagi Yogya….. ^.^
Ke toilet, cuci muka, gosok gigi.
Sarapan yuk!
Oh iya, di Casa Callisto ini kemaren kami disediain sarapan lho…. enak banget menunya..
Nasi putih anget, ayam goreng, mie goreng, tumis buncis, plus tempe goreng.
Lengkap dengan teh anget (mo manis atau tawar, bisa pilih sendiri).
Sedaaaaaaaaaaaaaaaaappppppp….


mari sarapan…… menunya ajiiiibbbb….

lahap :D

aaahhh…mbak Endah sampe ga peduli kamera :D

nih koki Diengers pagi ini :p


Selesai sarapan, masih sempet ngobrol-ngobrol sambil beres-beres dan packing-packing.
Rasanya masih pengen liburan bareng….. Suasananya ngebetahin banget…..
Tapi besok harus kerjaaaaaa….. ga relaaaaaaaaaaaaaaaa…..


udah packing, nyantai dulu ya ngers


Beres packing, semua udah pada mandi, udah pada kece, kayaknya ada yang kurang deh…. #mikir
Oh iya….. mana foto keluarganya???

Ga perlu disuruh 2x dong ya…. yang namanya Diengers, begitu denger kata “foto” pasti langsung pada pasang gaya narsis masing-masing :p
Ayo kita foto keluarga……

rusuh 1…….

rusuh 2………

rusuh 3……

rusuh 4………

rusuh banyak :D

Selesai foto keluarga, trus check-out deh dari homestay.
Pamit dulu sama pak Marsudi yang jaga homestay-nya.
Dan…. sebelum pulang, mari kita ngider di Malioboro.
Batik….. blanja kitaaaaa…..

Di Malioboro, trus pada ngacir nyari oleh-oleh.
Gw ikut cuci mata aaaahhhh…
Keliling-keliling….. keliling-keliling…
Kruuuuuuukkkk… oh, ada suara yang ga biasa… apa itu ya???
Hehehehehehehe…. maap… itu orkes dari perut gw :D
Lapeeeeeeeerrrrr……

Biar ga ribet, sepakat, Diengers maksinya di Rumah Raminten aja, yang ada di lantai 3 Mirota Batik.
Boleh lah…..

Gw pesen Mie Goreng Jawa + es tape ketan. Sluuuurrrrppp…..
Ditambah mendoan, sip!
Dan es tape ketannya ternyata seger banget….. “mas, pesen 1 gelas lagi yaaaa” ^.^
Selesai makan, kenyaaaaaaaaaaaaannnnnggggg….
Liat jam, udah jam 3!
Wah… harus buru-buru ke Lempuyangan nih.

es tape ketan, gelas ke-2 :D
menu maksinya mie goreng Jawa + es tape ketan

Windy, yang pas maksi janjian sama temennya, kesampaian juga maksi sego pecel di Beringharjo


Jalan cepet ke arah Statiun Tugu (karena mobil parkir di sana), tu – wa – ga – pat – …..

Sempet nitip beli bakpia ke Hendra yang udah melipir ke Dagen.
“Bakpia keju, isi 25, 2 dus ya Hen….” :)

Yuk, kita ngebut ke Lempuyangan, ntar telat.

Sampe di Lempuyangan sekitar jam 4 kurang deh kalo ga salah.
Langsung kabur ke peron :D
Nyari kursi kosong, dan bruk!
Semua nurunin ransel dan bawaan masing-masing.
Oh iya, yang balik ke Jakarta pake kereta ekonomi harusnya 9 orang, tapi mbak Dijeh batal berangkat, jadi cuma 8 Diengers lah yang merusuh di Lempuyangan sore itu.
Yuk diabsen!

  1. Gw, hadir!
  2. Gina, hadir!
  3. Windy, hadir!
  4. Andin, hadir!
  5. Gita, hadir!
  6. Hendra, hadir!
  7. Mas Ahmad, hadir!
  8. Ivan, hadir!

Komplit yaaaaa…

Nunggu kereta sampe jam 5.
Tuuuuttt… tuuuuuut… tuuuuuuuut…. jess… jess… jess….
Hore… keretanya datang…..
Masih dengan kehebohannya, ternyata seat Diengers itu hadap-hadapan….
Wah….. bahayaaaaaaa….. pasti rusuh deh.
Dan bener aja, di gerbong ribut banget, rusuuuuuuuuuhhhh….
Duduk hadap-hadapan, tapi masing-masing sibuk dengan hapenya, ngerumpi di grup.
Tiba-tiba….. wkwkwkwkwkwkwkwkwkwk… semua pada ketawa barengan :))



seat 13a,b, 14a,b, 15a,b, 16a,b,
sama ajaaaaa…..tetep rebutan :D
yang pertama kali dicari
begitu nemu seat di kereta :D


ups…ada yang mengerikan
(thanks to mas Ahmad, yang udah ngajak kita2 narsis di kereta :D)


agak (sedikit) lebih kalem yang ini…
curiga gegara ada tetangga di 16c dan d deh :D
hayo tebak, ini siapa???
bobok ndin?
sungguh, gaya tidur yang aneh ‘o’
trend charger taon 2013 :p

Aaaaaaaaahhhh…. liburan kali ini seru banget!!!
Sukaaaaaaaaaaaaaaaa……

Kereta mulai jalan…..
Bye…bye… Yogya…. see u next time….


Special thanks to mas Kef, mbak Endah, mas Ahmad for the photos.
Diengers, selalu kangen kalian……. ^.^



Istano Basa Pagaruyung – Megahnya Sejarah Masa Lalu




— Day-2 (still counting) —


Kan tadi ceritanya udah kenyang tuh…. trus karena perjalanan ke Istana Pagaruyung juga lumayan jauh, beberapa teman memutuskan untuk merem berjamaah sejenak di dalem si unyu. Tadinya gw juga niatnya mo bobo cantik, tapi baru mo merem, ini mata udah ngintip-ngintip lagi liat ke jendela. Ga rela bener ya ngelewatin pemandangan indah di depan mata :D


Gimana bisa rela merem klo pemandangannya kayak gini di sepanjang jalan???

Ini juga…. emang ada yang rela ngelewatkan pemandangan yang indah ini???


Sambil intip-intip dari balik kaca jendela, gw sempet nanya sama uda driver, klo Istana Silinduang Bulan itu di sebelah mana? Jauh ga dengan Istana Pagaruyung? Karena gw pengen liat…..
Ternyata Istana Silinduang Bulan itu searah dengan Istana Pagaruyuang, hanya sayang…. waktu kami lewat istananya sedang dipugar karena abis terbakar. Jadi gw cuma bisa liat Istana Silinduang Bulan dari seberang jalan, di dalam si unyu. 
Sebuah bangunan dari beton, yang masih blom dipoles berdiri dengan cantik di seberang jalan. Halamannya pun masih terlihat berantakan dengan berbagai material bangunan yang ditumpuk di sana sini.
Baiklah… kali ini blom rejeki gw singgah di Istana Silinduang Bulan, mudah-mudahan nanti dikasi kesempatan lagi untuk berkunjung ke tanah Minang. Amin.
The dancing coconut tree ^.^

Melewati Istana Silinduang Bulan yang sedang bersolek mempercantik dirinya, tiba-tiba uda driver ngasi tau kami untuk liat ke arah kanan, katanya ada pohon kelapa yang unik, batangnya seperti spiral! Gw buru-buru nyiapin kamera, trus pasang mata ke sisi kanan jalan. Dan ternyata bener! Gw ngeliat sebatang pohon kelapa yang batangnya bergelombang seperti spiral…. lucu ya… koq batangnya bisa seperti itu??? It’s looks like that the coconut tree was dancing ^.^

Si unyu terus menggelinding menyusuri hitamnya jalanan aspal yang panas. Yang mengantarkan kami tiba di depan kompleks Istano Basa Pagaruyung tepat jam 5 lewat 5 sore itu. Udara hangat cenderung panas menyambut kaki kami yang melangkah memasuki kompleks istana.

Dari depan gerbang, terlihat megahnya istana ini. Berdiri tepat di tengah-tengah kompleks halaman berpasir dan diberi aspal kasar, dikelilingi beberapa bangunan pendukung lainnya.


Gw yang sedari di dalam si unyu tadi melihat seberkas pelangi di kaki sang langit buru-buru mengejar hingga ke sisi kiri kompleks istana. Seberkas pelangi yang mulai memudar terlihat begitu cantik sore itu. Aneka warnanya terlihat menyapa wajah langit yang cerah ditemani beberapa gerombolan awan putih.

Pelangi sore itu

Gw ga berhasil mengabadikan pelangi yang berkolaborasi dengan sang istana. Gw hanya berhasil menangkapnya dalam 1 frame dengan sebuah bangunan beratap gonjong dengan 4 sisi simetris yang masing-masing dihiasi dengan atap gonjong juga. Bangunan dengan konstruksi kayu itu berdiri kokoh di sisi kiri kompleks. Didominasi warna hitam dan coklat, membuatnya sangat anggun.






Gw kemudian bergerak ke tengah kompleks untuk melihat sang istana dari dekat. Tak lupa gw mencoba mengabadikan sang istana yang sore itu kebetulan terlihat lengang. Sebuah bangunan khas Minangkabau dengan atap gonjong yang bertingkat 4 di setiap sisinya, dan sebuah bentuk gonjong 2 tingkat yang menghadap ke depan. Seperti bangunan di sisi kirinya tadi, bangunan istana ini juga didominasi dengan warna hitam dan coklat. Hanya saja, karena ini merupakan sebuah istana warna yang mendominasi detil ukiran di dindingnya lebih beragam. Ada warna kuning, merah marun, biru dan hijau. Atapnya yang khas terbuat dari rumbia, terlihat begitu kokoh dan rapat melindungi bangunan istana. Oh iya, di setiap ujung bentuk gonjong itu ada lapisan (mungkin) aluminium yang klo diperhatikan dengan lebih seksama berbentuk seperti kubah mesjid lengkap dengan bulan dan bintangnya.

Megahnya…….

Istana Pagaruyung dipercaya telah ada jauh sebelum Negara Republik Indonesia ini berdiri. Tidak ada yang tau pasti, kapan istana ini berdiri. Ada yang bilang, Istana Pagaruyung dibangun sekitar 1 atau 2 tahun sebelum masa pemerintahan Adityawarman (1347-1376). Namun istana yang sekarang gw datangi itu bukanlah istana yang asli. Istana Pagaruyung yang asli telah musnah terbakar pada tahun 1804, dan lokasinya di Bukit Batu Patah, Batusangkar. Istana yang sekarang ini dibangun pada 1976. Peletakan tunggak tuo atau tiang utamanya dilakukan pada tanggal 27 Desember 1976 oleh Gubernur Sumatera Barat pada waktu itu, yaitu bapak Harun Zain.

Detil tangga, pintu dan ornamen depan Istano Basa Pagaruyung

Mesjid di sisi kanan istana

Gw mo kasi gambaran dikit, di kompleks istana ada apa aja… Di sayap kanan kawasan istana berdiri sebuah mesjid kecil yang dilengkapi dengan Tabuah, yaitu sejenis bedug yang berfungsi untuk memanggil warga. Di sebelahnya ada bangunan yang sepertinya adalah kantor pengelola operasional Istano Basa Pagaruyung. Terus ke kanan ada 2 bangunan beratap gonjong kecil, yang 1 memiliki kolong, sedangkan yang 1 lagi lantainya rata dengan tanah pelataran. Kemudian di sisi kiri depan istana ada bangunan seperti rumah gadang dalam ukuran yang lebih kecil (gw ga tau juga itu bangunan fungsinya untuk apa?).

Halaman kompleks istana sangat luas, terdiri dari lapangan pasir dan aspal kasar. Persis di depan tangga istana terdapat sebuah pot bunga besar dengan tanaman sejenis palem di dalamnya. Sore itu, kompleks Istano Basa Pagaruyung cukup rame. Sebagian besar adalah warga sekitar yang ingin menikmati sore di pelataran istana.




2 bangunan di sisi kanan Istano Basa Pagaruyung

Gw masih aja wonder dengan bangunan kokoh ini dengan segala ornamen dan detilnya. Sekarang aja kebesarannya masih terasa, apalagi di masa lalu ya? Wuih… ga bisa gw bayangin deh…. istana megah, berdiri di kaki bukit…


Bangunan beratap gonjong 4 sisi

Hari pun semakin sore, gw dan teman-teman masih harus meneruskan perjalanan ke Kota Padang. Akhirnya kami beranjak dari kompleks istana. Berkali-kali gw menoleh ke belakang untuk melihat lagi kemegahan Istano Basa Pagaruyung. Gw masih pengen liat bagian dalam istana, maybe next time ya… gw berkunjung lagi… sekalian menjenguk Istana Silinduang Bulan yang mungkin telah selesai bersolek.

Biarkan kami narsis bareng yaaaaa……. (minus Hendra, nasib leader kudu motoin narsis’ers ^.^)

Dan akhirnya gw pun mengikuti langkah teman-teman, semakin jauh meninggalkan pelataran istana menuju parkiran. Unyu…. tugas kamu hari ini blom selesai kan??? Yuk kita jalan lagi ke Padang….




Rumah Sang Proklamator

Rumah Kelahiran Bung Hatta

Masih Day-2
Berkunjung ke Rumah Bung Hatta

Nyambung cerita setelah pulang dari intip-intip Ngarai Sianok dan The Great Wall, begitu sampe di hotel ternyata beneran dong si unyu udah ada. Duh unyu…. on time bener sih kamyuuu….
Setelah check out hotel, angkut-angkut carrier dan koper, akhirnya kami berangkat lagi. Tujuan selanjutnya di trip hari ke-2 ini adalah…… Lembah Harau. Brangkaaaaaatttttsssss…….
I’ve been there!
Si unyu mulai bergerak meninggalkan parkiran hotel ketika Hendra nanya “Mo singgah ke rumah Bung Hatta ga?”
“Mau!” ga pake mikir gw langsung teriak. Itu request gw sejak di Jakarta, karena gw baca di buku, bahwa rumah kelahiran Bung Hatta ada di Bukittinggi. Dan gw wonder banget pengen liat rumah Sang Proklamator, salah satu putra terbaik Indonesia.

Teman-teman akhirnya ikut setuju semua ga tau deh ya klo ada yang ngerasa terpaksa, dan kita bakal singgah ke rumah Bung Hatta yang berada di Jalan Sukarno Hatta no. 37 Bukittinggi.







Plang pembangunan kembali rumah Sang Proklamator

Ga berapa lama, kami pun tiba di depan rumah Bung Hatta. Sebuah rumah kayu berlantai 2 dengan halamannya yang asri.
Setelah ijin dengan uda yang menjaga rumah tersebut, perlahan gw masuk ke dalam.

Keseluruhan rumah ini menggunakan konstruksi kayu, termasuk dinding dan lantainya. Begitu kaki gw melewati pintu utama rumah ini, gw telah tiba di ruangan besar yang merupakan ruang tamu dan tampaknya sekaligus ruang keluarga. Seperangkat kursi tamu terbuat dari kayu dan anyaman rotan tertata rapi dibatasi dengan rantai putih yang artinya pengunjung ga boleh melewati rantai itu.

Ruang tamu dan ruang makan
abaikan penampakan yang pake baju kuning :D

Di belakang kursi tamu itu ada juga seperangkat kursi makan dari kayu, coklat mengkilap, sangat terawat. Plafon rumah terdiri dari anyaman rotan yang di-vernis rapi. Dua buah lampu gantung yang sangat tradisional semakin menguatkan aura etnik dari rumah ini. Di sebelah kiri gw terdapat sebuah kamar yang diisi dengan sebuah tempat besi, lemari pakaian yang terbuat dari kayu, serta sebuah meja bundar dan kursi yang semuanya terbuat dari kayu. Di pojokan kamar dekat jendela juga ada sebuah mesin jahit kuno yang diletakkan di atas meja lengkap dengan kursinya.




Kamar di sisi kanan ruang tamu
Mesin jahit tua

Rumah ini adalah tempat Bung Hatta dilahirkan pada tanggal 12 Agustus 1902 – dari pasangan H. Muhammad Djamil dan Saleha, yang merupakan keturunan kedua dari Syech Abdurrahman yang dikenal pula sebagai Syech Batuhampar – dan menghabiskan masa kecilnya sampai berusia 11 tahun. Bung Hatta kemudian melanjutkan pendidikan menengahnya di Meer Uitgebred Lager Onderwijs (MULO) atau sekolah menengah di kota Padang.
Rumah aslinya ini didirikan sekitar tahun 1860-an dan menggunakan struktur kayu yang terdiri dari bangunan utama, paviliun, lumbung padi, dapur dan kandang kuda serta kolam ikan. Bangunan utama berfungsi untuk menerima tamu, ruang makan keluarga, dan kamar ibu, paman, dan kakek Bung Hatta sedangkan paviliun berfungsi sebagai kamar tidur Bung Hatta.

Sekarang ayo kita liat kamar utama di rumah ini yang terletak di sebelah kanan dari meja makan, atau di sisi kiri dari rumah ini. Di kamar utama gw bisa liat di bagian kanannya sebuah tempat tidur besi dengan sprei putih lengkap dengan bantal dan guling dan sebuah selimut merah yang diletakkan terlipat rapi di ujung tempat tidur. Di dekat tempat tidur ada sebuah lemari kayu berpintu 2 yang terbuat dari kaca. Di dalam lemari terlihat lipatan sprei putih dan beberapa bendera merah putih yang ditumpuk rapi.

Ruang tidur utama


Yang unik, di bagian kiri kamar ini ada sebuah sumur tua yang sekarang lubangnya telah ditutup menggunakan plat besi. Entah apa fungsinya sumur ini dahulu, mengingat lokasinya yang berada di dalam kamar. Oh iya, konon di kamar inilah dulu Bung Hatta dilahirkan. Jadi… kamar ini yang menjadi saksi lahirnya seorang anak yang di kemudian hari menjadi salah satu Proklamator Negara Republik Indonesia ini.



Sumur tua

Kembali ke ruangan utama, di sepanjang dinding tergantung beberapa bukti sejarah seperti silsilah keluarga Bung Hatta, plakat “Kata-kata akhir untuk Bung Hatta” dari Presiden Soeharto, sebuah jam dinding antik, salinan Keppres RI mengenai Pemberian Ijin Pemakaman, dan foto-foto keluarga besar Bung Hatta. Di dekat pintu keluar tampak lukisan Bung Hatta dengan stelan jas hitam dan beberapa buku di depannya.


Silsilah keluarga besar Bung Hatta


Kata-kata terakhir untuk Bung Hatta
Jam dinding tua dan salinan Keppres
Pemberian Ijin Pemakaman














Rumah asli tempat Bung Hatta dilahirkan sebenarnya udah runtuh di tahun 1960-an, tetapi atas gagasan Ketua Yayasan Pendidikan Bung Hatta, maka rumah tersebut dibangun ulang sebagai upaya mengenang dan memperoleh gambaran masa kecil sang proklamator di kota Bukittinggi. Penelitian pembangunan ulang dimulai dari bulan November 1994 dan mulai dibangun pada tanggal 15 Januari 1995. Rumah ini diresmikan pada tanggal 12 Agustus 1995, bertepatan dengan hari lahir Bung Hatta sekaligus dalam rangka merayakan 50 tahun Indonesia Merdeka.


Rumah ini dibangun kembali mengikuti bentuk aslinya


Rumah ini dibangun mengikuti bentuk aslinya yang dapat dilihat di memoir Bung Hatta dan berbagai foto/dokumentasi milik keluarga Bung Hatta. Sebagian besar perabotan di dalam rumah masih asli dari peninggalan masa kecil Bung Hatta yang diperoleh dari keluarga dan kerabat beliau, begitupun tata letak perabotan tersebut masih dipertahankan di tempat asalnya.




Lumbung padi di halaman belakang

Di halaman belakang rumah terlihat 2 buah bangunan yang berfungsi sebagai lumbung padi, istal kuda dan sebuah bangunan yang menjadi tempat tinggal pengurus rumah. Seluruh halaman rumah ini tertata dengan sangat rapi dan bersih. Rumput-rumput dipangkas tipis.







Di bagian luar rumah, tapi masih di dalam bangunan yang sama, di sisi sebelah kiri terdapat sebuah kamar yang disebut “Kamar Bujang”. Konon ini adalah kamar pribadi Bung Hatta dulunya. Di dalam kamar itu terdapat sebuah dipan kayu dengan sprei putih dan selimut merah, meja tulis dan sebuah lemari di dekat pintu masuknya. Kamar ini tidak lah besar, ukurannya mungkin hanya 2.5×4 meter. Lantai kamar dilapisi dengan tikar pandan. Di dinding di atas dipan tergantung sebuah jam dinding, gambar Garuda Pancasila, sebuah foto Bung Hatta dengan stelan jas hitam dan kacamatanya, sebuah foto hitam putih Bung Hatta bersama dengan Bung Karno dan seorang lagi yang gw ga tau namanya. Di dinding sisi belakang pintu juga tergantung beberapa foto dan plakat, yang tentunya semua itu terkait dengan kapabilitas seorang Bung Hatta. Kamar yang sederhana, tapi ternyata justru menghadirkan seorang pemikir bangsa. Proud of u!
Kamar yang sederhana dan bersahaja


Kamar Bujang





















Sayang gw ga sempet naik ke lantai 2 rumah ini karena kami harus segera melanjutkan perjalanan. Akhirnya setelah mengambil beberapa foto, gw pun kembali menaiki si unyu dan bergerak meninggalkan rumah kayu bersejarah dan segala kesederhanaannya itu. Bangga telah mengetahui, dan mengunjungi rumah Sang Proklamator secara langsung… ah, gw jadi mellow
Yuk ah, kita lanjut! Masih banyak kan yang mo diliat dan kunjungi hari ini….. cuuuuuuuuuussssssssss……



Bukittinggi – Menguak Tabir Lobang Jepang, Benteng Fort de Kock, Jembatan Limpapeh, Taman Margasatwa Wisata Kinantan sampai Jam Gadang


icon Kota Bukittinggi

— Masih Day-1 —


Ini lanjutan cerita perjalanan setelah rombongan mengunjungi Puncak Lawang. Kami memasuki Kota Bukittinggi menjelang sore, lumayan jauh juga perjalanan dari Puncak Lawang ke Bukittinggi. Tujuan pertama di Kota Bukittinggi ini adalah Panorama. Panorama ini boleh dibilang adalah sebuah taman hiburan. Di dalam kompleksnya terdapat taman margasatwa (gw sih biasanya bilang itu kebun binatang), Lobang Jepang, benteng Fort de Kock, deretan toko-toko yang menjual suvenir, dan juga view Ngarai Sianok dari kejauhan.


Ditemani rintik gerimis, dan suasana sore yang basah, langkah kaki kami mengarah ke area Lobang Jepang. Eh… sampe di mulut Lobang Jepang, koq rame orang bergerombol??? Kirain ada apa, ternyata…. penerangan di lokasi Lobang Jepang sedang padam. Gelaaaaaaaaaappppppp….





Tangga yang merupakan pintu masuk ke Lobang Jepang

Kasak-kusuk nih sama teman-teman “Masuk ga? Klo masuk kan gelap, gimana dunks?”
Udah terlanjur berbasah-basah dan dingin begini ya… udah beli tiket dan udah sampe di mulut lobang, mana kita kan datengnya dari jauh… nyebrang laut lho pake kapal terbang… tanggung aaaahhhh… yuk, kita masuk aja! Lagian kan si uda guide-nya juga ngebawain emergency lamp. Akhirnya kami sepakat tetap masuk ke Lobang Jepang dalam keadaan gelap, dengan penerangan dari emergency lamp.



Bagian dalam Lobang Jepang


Untuk memasuki Lobang Jepang, kami harus menuruni sederetan anak tangga. Posisinya cukup curam, sehingga uda guide pun menyarankan kami untuk mengambil posisi di tengah anak tangga dan berpegangan tangan… eh maksudnya berpegangan pada besi pembatas tangga. Pelan-pelan gw menuruni anak tangga itu, sambil tetep pegangan ke besi yang ada di sisi kanan. Udara dingin dan lembab menyeruak dari dalam lobang. Semakin ke bawah terasa semakin adem :D
Beruntung gw tadi di mobil sebelum turun sempet nyamber jaket, jadi ga terlalu dingin deh….



Lorong yang gelap dan panjang ini hasil
kerja keras para romusha
Ini ada sedikit cerita tentang Lobang Jepang based on what “uda” told us.
Lobang Jepang dibuat sekitar tahun 1942-1945 pada masa penjajahan Jepang dengan mengerahkan tenaga kerja romusha yang diambil dari penduduk Indonesia yang berasal dari luar Pulau Sumatera. Kenapa harus dari luar Pulau Sumatera? Alasannya sangat simple, karena penduduk dari luar Pulau Sumatera tidak mengenal daerah Bukittinggi, dan klo pun mereka kabur, mereka ga bisa berkomunikasi dengan penduduk lokal. Cerdas ya itu Jepun-Jepun…
Di dalam lobang Jepang ditemukan ruangan-ruangan (biasanya disebut lorong) dengan fungsi sebagai berikut:
– 6 ruangan amunisi;
– 12 ruangan barak prajurit;
– 1 ruang dapur;
– 1 ruang rapat;
– 1 ruang makan romusha;
– 1 ruang penjara
– 3 pintu emergency/pelarian.


Salah satu ruang amunisi dari 6 ruangan serupa

Lobang Jepang ini panjangnya 5.5 km, namun yang sekarang difungsikan sebagai obyek wisata baru sepanjang 1475 meter, artinya masih ada sekitar 4025 meter lagi Lobang Jepang yang membentang di bawah Kota Bukittinggi yang belum dibuka untuk umum karena pertimbangan keamanan (sirkulasi udara yang belum memadai apabila difungsikan sebagai obyek wisata).


Nah… karena 40% Kota Bukittinggi memiliki Lobang Jepang, maka di Bukittinggi tidak ada bangunan yang tingginya lebih dari 5 lantai dengan alasan safety. Selain di Bukittinggi, ternyata masih ada 2 Lobang Jepang lagi yang ada di Indonesia, yaitu di Bandung (daerah Dago Pakar) dan Papua (di bawah Kota Biak). Kebayang ga sih seandainya Jepang ga kalah perang? Dan Kota Hiroshima – Nagasaki-nya ga dibom atom oleh sekutu??? Bisa jadi semua kota yang ada di Indonesia ini, ada Lobang Jepang-nya semua lho……. kyaaaaaaaaaaaaaaa…..


Lobang Jepang dengan dinding batu cadas/gunungnya

Ruangan-ruangan atau lorong-lorong yang ada di dalam Lobang Jepang masing-masing panjangnya 29 meter. Dan lorong-lorong tersebut letaknya paralel satu sama lain, dan saling berhubungan. Hal ini disengaja oleh Jepang dengan alasan apabila ada romusha yang berusaha melarikan diri akan tersesat dan berputar-putar dari lorong satu ke lorong yang lain tanpa bisa mencapai pintu keluar. Jarak antara lorong satu dengan lorong lainnya hanya sekitar 5-6 meter. Lobang Jepang ini dinding dan tanahnya merupakan batu cadas/batu gunung, sehingga kedap air, dan diperkirakan juga tahan terhadap getaran bom. Pembuatan Lobang Jepang itu sendiri hanya menggunakan peralatan sederhana berupa cangkul, linggis dan pahat. Siapa yang membuat Lobang Jepang??? Ya tentu saja para romusha yang diculik oleh Jepang dan kemudian dipekerjakan secara paksa tanpa imbalan! Sebel yak??? #pasangtaring

Tinggi lobang Jepang hanya sekitar 1 meter 70 centi, hal ini disesuaikan dengan tinggi postur prajurit Jepang pada saat itu yang ga terlalu tinggi.



Ini ruangan penjara yang menjadi tempat
penyiksaan para romusha

Di Lobang Jepang ini ada juga 1 ruangan yang dulunya difungsikan sebagai ruang makan para romusha, karena pada saat ditemukan terdapat peralatan-peralatan makan berupa gelas yang terbuat dari bambu dan piring dari batok kelapa…. whuaaaaaaa… hiks… kasian bener yaaa… para romusha itu… #prayforthem


Ruangan yang paling besar di Lobang Jepang ini diperkirakan dulu difungsikan sebagai ruangan meeting, karena pada saat ditemukan terdapat bekas-bekas pembakaran berkas/dokumen, meja-meja besar dan kursi-kursi.











Lubang pembuangan…
(entah sudah berapa ribu tubuh romusha
yang dibuang melalui lubang ini langsung
terjun bebas ke Sungai Ngarai Sianok)
Ruang penjara yang ada di Lobang Jepang ini panjangnya lumayan juga, sekitar 42 meter. Fungsinya bukan untuk menahan orang lho… tetapi sebagai tempat penyiksaan bagi romusha-romusha yang dianggap melawan terhadap Jepang (huhuhuhuhu… kejam banget… #lapairmata).

Jadi, romusha-romusha yang dianggap ga nurut terhadap Jepang (ya iya lah… ngapain juga nurut sama penjajah???) akan disiksa di ruangan penjara selama 1 atau 2 hari. Kemudian akan dibawa ke ruangan “dapur”. Ruangan ini bukan “dapur” beneran lho… tapi hanya kamuflaseJepang supaya para romusha itu ga curiga. Aslinya ruangan ini adalah ruangan untuk eksekusi!!!


Jadi romusha yang udah disiksa dibawa ke ruangan ini, untuk selanjutnya dieksekusi, dihabisi dan kemudian mayatnya dibuang melalui lubang pembuangan yang ada di sudut dapur. Lubang pembuangan itu sendiri panjangnya 72 meter yang berujung pada sungai Ngarai Sianok. Kenapa mayat dari para romushaitu justru dibuang melalui lubang pembuangan??? Ternyata jawabannya adalah, karena lubang pembuangan itu berujung pada Sungai Ngarai Sianok, maka apabila ada mayat yang hanyut tidak akan memancing perhatian penduduk, karena akan disangka mayat dari peperangan (kan waktu itu Indonesia sedang perang melawan Jepang).



Pintu pengintaian, tempat prajurit Jepang
mengintai penduduk pribumi

Di atas lubang pembuangan terdapat lubang pengintaian sepanjang 20 meter ke arah atas. Dari lubang pengintaian itu dulu prajurit Jepang melakukan pengamatan dan pengintaian terhadap penduduk Bukittinggi sebelum kemudian melakukan penyergapan, baik itu untuk hasil buminya, maupun untuk tenaga pekerja paksa (tapi untuk pekerja paksa, apabila yang tertangkap adalah masyarakat lokal, maka langsung dibunuh dengan alasan keamanan).















Di dalam Lobang Jepang terdapat beberapa pintu emergencyatau pelarian yang sesuai rencana Jepang akan digunakan untuk prajuritnya melarikan diri apabila terjadi penyergapan dari tentara sekutu maupun rakyat Indonesia. Namun karena keberadaan Lobang Jepang itu baru diketahui pada tahun 1946, setelah dibom atomnya Kota Hiroshima dan Nagasaki, pintu pelarian itu belum pernah digunakan oleh Jepang.
Salah satu lorong menuju pintu pelarian
Pintu pelarian yang tembus ke arah Ngarai Sianok




















Dinding Lobang Jepang dibuat tidak rata, tetapi berlekuk-lekuk, kenapa demikian? Ternyata hal itu disengaja, pertama untuk tempat penyangga obor karena dulu penerangan di dalam lobang hanya menggunakan obor (secara ya cyiiiinnn… blom ada listrik kan dulu…). Kedua, ternyata permukaan dinding yang tidak rata itu juga berfungsi sebagai peredam suara, sehingga suara-suara yang timbul pada saat pembuatan Lobang Jepang tidak terdengar ke luar. Begitu juga dengan suara-suara teriakan para romusha yang disiksa dan dihabisi, tidak terdengar keluar.

Hingga saat ini, ada 2 pertanyaan besar yang belum terjawab terkait dengan keberadaan Lobang Jepang di Kota Bukittinggi ini:
  1. Berapa banyak romusha yang meregang nyawa dalam proses pembuatan Lobang Jepang? Karena pada saat ditemukan, terdapat beribu-ribu kerangka manusia di sana.
  2. Untuk Lobang Jepang sepanjang 5.5 kilometer, ke mana tanah galiannya dibuang?

Sampai detik ini pun 2 pertanyaan itu blom ada yang bisa jawab, karena tidak ada saksi hidup pada saat penemuan Lobang Jepang di tahun 1946.


Relief di pintu keluar Lobang Jepang
Relief di pintu keluar Lobang Jepang

Hmm… cerita Lobang Jepangnya sampe di sini aja ya… bonusnya ini gw share beberapa foto bagian dalam Lobang Jepang dan reliefyang ada di pintu keluar Lobang Jepang (liat reliefnya aja udah kebayang gimana penderitaan para romusha itu waktu menggali Lobang Jepang #whuaaa #tissuemanatissue).

Relief kekejaman Jepang terhadap penduduk pribumi

Relief kekejaman Jepang terhadap penduduk pribumi


Penunjuk Lokasi Benteng Fort de Kock

Benteng Fort de Kock

Beres explore Lobang Jepang, selanjutnya gw dan teman-teman mo liat Benteng Fort de Kock dan Jembatan Limpapeh yang kebetulan berada dalam 1 lokasi yang sama.
Dalam bayangan gw, yang namanya benteng itu adalah sebuah bangunan gede dari beton, tinggi, kokoh menjulang dengan lubang-lubang pengintaian, dan meriam-meriam yang siap memuntahkan pelurunya. Ternyata Benteng Fort de Kock ini hanyalah sebuah bangunan beton kira-kira berukuran 6×6 meter dengan tinggi sekitar 7-8 meter.
Gw hanya melihat benteng ini dari luar, tanpa mencoba untuk naik ke atasnya.






Prasasti batu berisi sejarah Benteng Fort de Kock
Meriam di pelataran Benteng Fort de Kock



















Jembatan Limpapeh, merentang megah
membelah Jl. Ahmad Yani Kota Bukittinggi di bawahnya
Jembatan Limpapeh

Perjalanan lanjut terus ke Jembatan Limpapeh. Jembatan Limpapeh ini merupakan sebuah jembatan gantung yang melintas di atas Jl. Ahmad Yani Bukittinggi, yang menghubungkan kawasan Benteng Fort de Kock dan Taman Margasatwa Budaya Kinantan. Panjang jembatan ini sekitar 90 meter, lebar 3.8 meter, dengan kawat-kawat baja yang terentang memegangi batang jembatan serta pelat-pelat aluminium pada permukaan jembatan.










Selamat datang di Rumah Adat Baanjuang

Rumah adat Baanjuang

Menyeberangi Jembatan Limpapeh, kami sampe di kawasan Rumah Adat Baanjuang. Dan sekali lagi gw melongo dengan mata berbinar-binar ngeliat desainnya. Masih ditemani gerimis cantik dan wangi tanah serta rumput basah (hmm…gw sangat suka suasana seperti ini), gw dan teman-teman mulai menaiki tangga rumah gadang ini. Rumah Adat Baanjuang hanya 1 lantai, di dalamnya penuh dengan etalase yang berisi miniatur pakaian adat dari berbagai daerah di Minangkabau, peralatan makan, perlengkapan upacara adat, berbagai senjata, dan masih banyak lagi. Di sisi kanan rumah gadang ini terdapat sebuah pelaminan, lemari untuk menyimpan senjata, dan beberapa perlengkapan adat lainnya.



Diorama kehidupan masyarakat Minangkabau
(lumbung padi, aktivitas menumbuk padi, mengayak, dan bercocok tanam)

Di halaman rumah gadang terdapat patung wanita Minang yang sedang menumbuk padi, lengkap dengan lesung dan alunya. Ada juga bangunan lumbung padi, sepasang wanita-pria dengan pakaian adat Minangkabau di depan tangga rumah gadang, seolah-olah menyambut tamu yang akan berkunjung.


Beres explore Rumah Adat Baanjuang, kami pun bergerak kembali ke kawasan Panorama, nyamperin si unyu yang setia menunggu di sana. Huft….. baru hari pertama trip, kakinya udah berasa butuh rebonding…. pegel boooo…
Tujuan selanjutnya…… Hotel Grand Kartini…. yoi, malam ini kami akan nginep di situ, sambil melewatkan malam minggu di Kota Bukittinggi.
Ayo kita capcus ke hotel….. sapa tau bisa rebahan 1 atau 2 jameh… menit ding :D
Si unyu bergerak dari area parkir Panorama, menyusuri aspal basah. Ga pake lama, kami pun tiba di depan Hotel Grand Kartini. Ini nih penampakan papan namanya :D hehehehehe….

Di sini nih nginepnya


Sampe hotel, check-in, bagi kamar, gw kebagian kamar 303 sharing sama Rini. Ayo kita liat gimana suasana di dalam kamarnya…..

Eh…. kamar 303 itu artinya di lantai 3 kan ya??? Tapi ini mana lift-nya ya? Baiklah…. daripada ribet, mari kita lewat tangga aja… skalian olahraga :D huft…huft…huft… (sampe pulang pun, gw ga nemu dan ga nyari juga sih, di mana lokasi lift-nya).


Ternyata kamar gw persis di depan tangga lantai 3, sementara teman-teman yang lain masih harus jalan lagi lebih jauh… hehehehehe… lucky me waktu milih kamar langsung ambil nomor 303 :D


Baru juga naro carrier di pojokan kaman, trus ngelurusin badan, si Rini langsung kabur ke kamar mandi, mo mandi katanya. Tapi tiba-tiba tok-tok-tok pintu diketok dari luar. Haduuuuuhhhhh… sapa sih?????
Gw buka pintu, eh… udah ada Hendra di depan pintu dan bilang “Ayo jalan ke Jam Gadang”. Hahhhhhh???? Jalan lageeeeeee???
Rini dari kamar mandi nyembulin kepala dan langsung bilang “Kita jalan lagi? Aku ga jadi mandi deh” ahahahahahahahaha……. gw cuma bisa ngakak.
Jam 6 sore itu, ketika kami mulai menyusuri aspal basah, keluar dari hotel menuju Jam Gadang. Berjalan di emperan toko, berusaha menghindari tetesan air hujan, akhirnya kami sampai di lokasi Jam Gadang.
Finally, I’m Here! Yeah!!!
Oooooohhh… ini ternyata ikon Kota Bukittinggi yang terkenal itu???
Berdiri dengan kokohnya di tengah-tengah sebuah taman kota, dikelilingi dengan kompleks pasar tradisional yang berbaur dengan pasar modern dan pertokoan. Di kawasan Jam Gadang banyak gw liat pedagang asongan yang menjual aneka barang…. aneka makanan kecil, minuman, permainan anak-anak, dan lain-lain.
Yeaaaaayyyyyy….. gw ada di depannya lhooooo….. poto ah poto…..

Klo selama ini gw cuma liat gambar Jam Gadang dari inetdan foto-foto racun dari teman-teman yang udah pernah ke sini, kali ini gw bisa liat langsung!
Lupa dengan cerita gerimis yang tadi sempet bikin basah dan jalannya pake loncat-loncat, gw ga mau lagi kehilangan moment sore basah di depan Jam Gadang ini.
Cekrek… cekrek… gw berusaha motret Jam Gadang dari angle paling seksi :D
Mumpung masih rada terang….

Trus mata gw mulai menelusuri susunan angka di jam yang unik itu…. bener lho…di Jam Gadang itu, angka 4-nya ditulis IIII, bukan IV!
Unik dan ga biasa penulisan angka di jam-nya.


Sejarah Jam Gadang perlu gw share di sini ga???
Hmm… gw share dikit kali ya….
Jam Gadang merupakan landmark Kota Bukittinggi. Dibangun di tahun 1926 oleh arsitek Yazin dan Sutan Gigi Ameh. Peletakan batu pertamanya dilakukan oleh putra pertama Rook Maker (Controleur pada saat itu) yang waktu itu berumur 6 tahun. Jam ini merupakan hadiah dari Ratu Belanda kepada Controleur (Sekretaris Kota).
Coba perhatiin angka 4-nya
Tinggi Jam Gadang ini adalah 26 meter. Konstruksi aslinya hanya berbentuk bulat dengan diameter 80 cm, ditopang basement dasar berukuran 13 x 4 meter.
Angka yang tertera di Jam Gadang itu juga unik. Angka IV-nya ditulis IIII. Dan yang perlu diketahui adalah, mesin penggerak Jam Gadang itu cuma ada 2 di dunia!!!

Tau dong yang 1 lagi ada di mana??? Yup, mesin kembaran Jam Gadang sampai saat ini terpasang di Big Ben, Inggris. Mesin kedua jam itu bekerja secara manual, yang oleh pembuatanya, Forman, disebut Brixlion. Dan menurut cerita, pembangunan Jam Gadang itu dulu menghabiskan biaya sebesar 3.000 Gulden.
Seiring perjalanan sejarahnya, terdapat perubahan pada ornamen Jam Gadang. Pada masa penjajahan Belanda, ornamen jam berbentuk bulat dengan patung ayam jantan di atasnya. Kemudian pada masa penjajahan Jepang, ornamennya diubah menjadi klenteng. Dan pada masa setelah kemerdekaan, ornamennya diubah menjadi berbentuk gonjong, rumah adat Minangkabau.

Cukup kan info tentang Jam Gadang dan perkembangannya? Foto Jam Gadang-nya cukup itu aja ya… honestly, gw rasanya pengen posting foto Jam Gadang banyak-banyak, karena diliat dari sudut mana pun, gagahnya tetap terlihat.


Hmm… trip hari pertama ke Minangkabau ditutup dengan makan malam di warung tenda. Dan ini lah kali pertama (beneran lho… gw blom pernah makan sate Padang sebelumnya) gw nyobain sate Padang yang asli Bukittinggi! Ditemani dengan seporsi Es Tebak (ga sempet difoto es-nya… keburu abis duluan :D).

Mari makan……..
Abis makan sate Padang, balik ke hotel, bersih-bersih, dan…….. mari bermimpi….



Suasana pagi di Jam Gadang

Eh eh, tunggu….. gw mo cerita dikit nih tentang Kota Bukittinggi, kan kemarin ceritanya gw malem mingguan di sana. Bukittinggi merupakan salah satu kota di propinsi Sumatera Barat. Pernah menjadi ibukota Republik Indonesia pada masa Pemerintahan Darurat Republik Indonesia[Mestika Zed, Eddy Utama, Hasril Chaniago; Sumatera Barat di panggung sejarah, 1945-1995; Panitia Peringatan 50 Tahun RI, 1995]. Dahulu Bukittinggi disebut Fort de Kock, bahkan pernah dijuluki Parijs van Sumatra selain Kota Medan[bataviase.co.id Inilah Parijs van Sumatera. Diakses pada 26 Juni 2010].

Kota ini merupakan tanah kelahiran beberapa tokoh besar Indonesia seperti Mohammad Hatta dan Assaat, yang masing-masing merupakan proklamator dan pejabat Presiden Republik Indonesia waktu ibukota Negara dipindahkan untuk sementara ke Bukittinggi.

Bukittinggi juga terkenal sebagai kota wisata yang berhawa sejuk. Kota ini berbatasan langsung dengan Kabupaten Agam. Yang paling terkenal dari kota ini adalah landmark-nya, yaitu Jam Gadang yang terletak di tengah kota dan sekaligus menjadi simbol kota yang juga berada di tepi lembah besar bernama Ngarai Sianok.




Istana Bung Hatta


Selain Jam Gadang, di Kota Bukittinggi kemarin gw juga mengunjungi eh, aslinya cuma liat dari luar pagar doang ding karena kepagian, dan gedungnya blom buka – Istana Bung Hatta. Kenapa disebut Istana Bung Hatta ya?



Patung Sang Proklamator di depan Istana-nya

Gedung ini berada tepat di seberang Jam Gadang, terkenal dengan sebutan Gedung Negara Tri Arga. Pada masa penjajahan Jepang, gedung ini merupakan kediaman Panglima Pertahanan Jepang (Seiko Seikikan Kakka), dan pada zaman revolusi fisik tahun 1946 gedung ini menjadi Istana Wakil Presiden RI pertama Drs. Mohammad Hatta. That’s why kenapa gedung ini dinamai Istana Bung Hatta.

Klo sekarang sih, gedung ini digunakan untuk kegiatan umum seperti seminar, lokakarya dan pertemuan tinggat nasional dan regional, dan juga sebagai rumah tamu Negara yang berkunjung ke Bukittinggi. Arsitektur gedung ini berciri khas kolonial. Cakep banget deh… walau gw cm bisa liat dari luar pagarnya aja :D





Kota Bukittinggi sendiri di mata gw adalah kota yang lengang. Seneng banget berjalan kaki di Bukittinggi. Kendaraan ga se-crowded Jakarta, udaranya pun masih segar. Nyaman deh….

Jalanan yang lengang dan kompleks pertokoan
Jembatan Limpapeh di atas Jl. Ahmad Yani








Gw menikmati suasana kota di pagi hari, sambil melihat aktivitas warga. Ada yang senam pagi, berjalan-jalan bersama keluarga, berbelanja, ngobrol di taman Jam Gadang, sarapan pagi. What a beautiful city…..


Aktivitas pagi di Taman Jam Gadang



Nah… ini gw kasi bonusin sunrise yang berhasil gw capture dari Taman Jam Gadang….. really love it, and u???


Sunrise dengan siluet Gunung Singgalang



Nah… gw udah beres nih cerita Tour de Minangkabau Day-1, sekarang udah boleh bobo koq… Tapi….. cerita trip-nya blom finish lho….. masih ada Day-2, Day-3 dan Day-4. Jadi…… tungguin ya cerita gw selanjutnya……..