Category Archives: pantai

Menjenguk Ujung Barat Indonesia #3 – Masih Tentang Sabang



Sabtu, 26 Oktober 2013
Hai….. ketemu gw lagi….
Udah bangun nih…. masih dalam rangka ngebolang di Aceh…
Udah baca kan cerita gw yang kemaren? Bisa cekidot di sini koq…
Ga tau kenapa, tiap ngetrip pasti gw bangunnya pagi (bukan nyombong ya).
Jam 4 subuh gw udah bangun, mandi, beres-beres, trus sholat subuh.
Di sini sholat subuhnya udah jam 5an gitu. Tapi di luar masih gelap lho…
Gw liat Liany masih pules.
Pelan-pelan gw buka pintu, sambil nenteng kamera dan tripod.
Sorryya Ny, gw ga berani ngebangunin, soalnya lu keliatannya pules banget”.

Iboih pagi itu

Jam 5 lewat 30 menit gw udah sampe di dermaga Iboih Inn.
Kosong, ga ada siapa-siapa.
Horeeeeeeee…….. gw bebas nyari spot poto. Berasa private homestayini.
Nyiapin kamera, tripod, nungguin semburat jingga di kaki langit sebelah Timur.
Air laut hanya sesekali beriak kecil.
Warna biru mendominasi pagi ini.
Langit terlihat sedikit mendung, awan putih keabuan terlihat merata mewarnai langit pagi.
Walau mendung tipis menggelayut di langit pagi itu, tapi gw beruntung masih berhasil menangkap beberapa frame sunrise pagi itu di Iboih.

tenang banget…. biru, ungu, jingga…

laut di depan resort, pagi itu


Jam 7 pagi, baru deh rombongan narsis mulai ribut.
“Eh… ayo kita hunting sunrise”, gw ga tau siapa yang ngomong itu.
Hehehehehehe….. mo hunting sunrise ya mbak? Itu matahari udah terang benderang gitu :p

Rombongan narsis mulai memenuhi seluruh sudut dermaga.
Dan gw pun mulai ngeberesin peralatan perang gw.
It’s time for me to packing :D
Beda schedule kita….
Hari ini schedule-nya snorkelinglagi di bagian luar Pulau Rubiah, dan diving.
Off course gw ga ikutan diving. Gw ngikut snorkelingajah.
Jam 9 pagi rombongan mulai jalan ke arah Pantai Iboih.
Bagi-bagi gear snorkeling, plus peralatan diving untuk mereka yang mo nyelem.
Gw sih untuk snorkeling udah bawa gearsendiri, paling minjem fin aja.

ikuuuuuuuutttttt……

homestay di pinggir laut sepanjang Pantai Iboih

on the way to spot of snorkeling
(sukses membuat gw tergoda untuk nyebur)

Tadinya, gw cuma pengen poto-poto aja dari atas kapal, tapi liat air hijau toska yang super duper jernih, akhirnya gw nyebur juga.
Kan ceritanya, itu instruktur dan guide snorkeling-nya udah didominasi sama rombongan narsis, sementara gw masih yang ngeri-ngeri gitu untuk terjun ke laut.
Untung ada bapak yang drive-in perahu yang bersedia ngajarin gw renang, sekaligus nunjukin di mana aja spot yang terumbu + ikannya bagus-bagus.
Makasih banyak bapak……. kesampaian juga gw terjun ke laut dan ngeliat terumbu + ikan-ikan cantik yang hilir mudik di sela-sela karang.

tuh…. liat airnya….. #mupeng


what a beautiful country??? I Love Indonesia!!! #teriakpaketoa
Jam 1 siang, kegiatan snorkeling + diving beres.
Trus kapal puter balik ke pantai.
Dipesenin klo jam 2 siang kudu udah siap di Pantai Iboih lagi untuk schedulekeliling Kota Sabang.
Sip, jam 2 siang i’m ready on the beach!
Setelah mandi, bersih-bersih, gw dan Liany balik ke pantai.
Jam 2 kurang 5 menit, gw dan Liany udah sampe di pantai, dan ternyata…… seperti biasa, masih ada aja yang blom kumpul.
Masih yang sibuk makan siang dan sebagainya.
Tunggu sana sini, eh…. jam 3 sore baru deh jalan.

Tugu Nol km, yeaayy… nyampe di sini

Tujuan pertama sore ini, NOL km!
Yihaaaaaaa…. gw sampe di ujung paling Barat Indonesia.
Bangunan beton putih dengan ornamen orange menandai titik Nol km Indonesia.
Sore itu Tugu Nol km cukup rame dengan pengunjung.
Cuma sayang, gw ga kesampaian dapetin sertifikatnya.
Kata si leader (yang lagi-lagi bikin gw sebel) “Klo wiken gini, petugasnya ga ada, harus janjian dulu di instansinya”.
Karena males berdebat, dan niat gw mau liburan, senang-senang, akhirnya gw cuekin aja.
Gpp lah ga dapet sertifikat Nol km-nya.
Next time gw akan balik lagi dan explore lebih banyak!







diresmikan oleh pak Try Sutrisno


ada aja yang jahil,
bikin gravity sembarangan

bagian atas Tugu Nol km itu begini ternyata

di bagian dasar tugu, tampak kurang terawat

Tugu KM 0 – Indonesia

Setelah dari Nol km, rombongan bergerak ke arah Pantai Gapang.
Kali ke-2 ke Gapang (kan kemarin udah singgah ke sini waktu insiden nyari toilet itu), gw masih dapetin spot-spot bagus untuk disimpan.
Cuma ya kali ini ga seleluasa kemarin, you know lah why…..
Yes, karena kali ini gw harus rebutan spot dengan narsis geng :D

wish you were here…..

sampe ke sini Ngers ^.^


Abis dari Pantai Gapang, tujuan selanjutnya Benteng.
Gw kurang ngerti juga, ini benteng waktu jaman Belanda apa Jepang.
Soalnya si leader juga ditanyain cuma geleng-geleng.
Susye nih…… bawa rombongan, tapi dia juga ga paham itu apa dan gimana?

pemandangan Pantai Ujung Batee dari atas


Nah, kan tadinya kita itu iring-iringan 3 mobil.
Eh…. ini malah balap-balapan.
Mobil rombongan gw, yang disetirin sama si abang Ewin ternyata paling depan.
Jadi lah kita rada nyantai gitu.
On the way ke Benteng, kita ngelewatin Mesjid Agung Kota Sabang.
Bujuk-bujuk bang Ewin, akhirnya gw dan temen-temen bisa singgah di Mesjid Agung Kota Sabang.
Seperti biasa, poto-poto lagi dong di sini….
Cukup 10 menit poto-poto di Mesjid Agung Sabang, kami langsung cusss lagi.

Mesjid Agung Sabang

Mesjid Agung Sabang

Nyampe di Benteng, sore udah semakin gelap.
Bangunan Benteng sendiri ada di dataran yang lebih tinggi dari tempat mobil berhenti.
Jadi dari mobil, kita harus menaiki tangga beton ke arah Benteng.
Benteng sendiri berupa bangunan bulat persis di puncak tertinggi dataran yang ada di situ.
Setelah menaiki tangga, kita akan dihadapkan pada jalan setapak dari paving block yang sudah mulai berlumut di sana-sini. Dinding kanan kirinya berupa batu dan tanah yang udah bercampur dengan pohon-pohon yang tumbuh subur di situ.
Kesannya adem, tapi serem :D
Di pintu masuk benteng ada sebatang meriam, yang mulutnya tepat di jendela yang menghadap ke laut lepas.
Tanah di depan benteng miring landai ke arah laut (klo ga hati-hati, bisa ngegelinding dan sukses mendarat di laut lho :D)
Poto-poto di depan Benteng dan laut lepas, ga terasa senja semakin temaram.

jalan menuju Benteng

pemandangan ke laut lepas dari depan Benteng


itu bangunan Bentengnya



meriam tua yang masih ada di Benteng


Waduh….. ga keburu nih dapet sunset di Sabang Fair.
Nah… di sini gw nyadar banget efek dari ketidakpatuhan dengan schedule. Banyak banget destinasi yang di-skip sama leader rombongannya, yang bikin gw ngamuk.
Ya gimana nggak?
Beberapa destinasi itu justru merupakan spot-spot cantik andalan Kota Sabang ini.
Sebut aja Pantai Kasih, katanya sunset di situ paling cihuy se-Sabang.
Waktu gw tanya leader, kenapa ga ke sana? Jawabnya “Tempatnya ga bagus koq mbak”.
Lha? Klo ga bagus, kenapa lu masukin ke itinerary???
Rasanya pegen gw buntelin pake sarung tu orang, trus gw gelindingin ke laut.
Bukan cuma Pantai Kasih yang di-skip, tapi juga Pantai Aneuk Lot, Anoi Hitam.
Ada revisi nih fren… Aneuk Laot itu ternyata bukan pantai, tapi danau di tengah Pulau Weh. Trus… benteng yang tadi itu adalah tempat pengintaian tentara Jepang waktu masa penjajahannya dulu. Benteng itu ada di daerah Anoi Hitam, katanya di pantainya ada batu yang kalo diliat dari samping mirip gajah (tapi kemaren gw ga liat tuh, di sebelah mana ya?)

Thank’s to Herry, yang udah ngasi koreksian… untung punya sohib yang yang pernah jadi kuncennya Sabang :D

Tadinya Pantai Sumur Tiga juga mau di-skip, gw ngotot supaya besok sunrise bisa ke sana.
Sampe gw bilang aja, klo ga ada yang pada mau ke Sumur Tiga, gw bakal sewa mobil sendiri dan nungguin sunrise di sana. Dengan catatan, ga boleh ada yang ngikut!
Akhirnya tu leader nyerah, dan setuju, besok sunrise di Sumur Tiga.

senja itu di Benteng

menjelang sunset (yang ga keburu)

harus cukup puas dengan langit yang berwarna jingga sore itu


Dari Benteng, perjalanan dilanjutkan ke Sabang Fair, sekalian makan malem di sana.
Yang disebut Sabang Fair itu ternyata semacam alun-alun kota, di mana banyak tenant penjual makanan. Letaknya di pinggir laut, ada live music-nya.
Malem itu gw pesen Nasi Goreng Ayam doang.
Temen-temen yang laen pada rebutan pesen Sate Gurita yang katanya jadi menu andalan di situ.
Ga deh, gw makan makanan yang biasa-biasa aja, udah pasti rasanya.
Di sini, karena tadi pas ngelewatin pasar liat duren berserakan di pinggir jalan, akhirnya kita usul, patungan beli duren.
Jadi lah makan malam itu ditutup dengan pesta duren. Hmm…….. yummy…. yes!
Pulang ke homestay udah jam 10an gitu.
Bersih-bersih, packing, langsung pules.
Besok kudu bangun lebih pagi, karena jam 5 udah harus cusss ke Pantai Sumur Tiga.



Menjenguk Ujung Barat Indonesia #2 – Sabang, I Love U



Jumat, 25 Oktober 2013
Saking excited-nya, subuh buta gw udah bangun dong.
Kita lanjutkan cerita ngebolang kemarin….

Langsung mandi dan beresin perlengkapan perang.

  •      Kamera, checked.
  •      Carrier, checked.
  •      Gear snorkling, checked.


Okeh beibeh, i’m ready…..
Pagi itu Shinta udah nyiapin sarapan yang enaaaaaakkkk…. banget.
One of my fave food, nasi goreng!
Ditemani irisan telur dadar, kering tempe teri, hmm….. berasa di rumah deh….
Sumpah Ta, masakan lu yahud! Enyaaaaaaaaaakkkkk…..
Selesai makan, gw langsung nurunin perlengkapan. Kan ceritanya gw janjian ketemu dengan teman-teman yang lain jam 8 pagi ini di Pelabuhan Ulee Lheue.
Gw berangkat dari rumah Shinta jam 8 lewat 10 menit (telat 10 menit ini).
10 menit kemudian, gw udah sampe di pintu masuk dermaga Ulee Lheue.
Daaaaaaannnn….. mana itu rombongan teman-teman??? Blom keliatan batang idungnya.
Gw messageke mbak Win, Rini, teh Irma, kagak ada yang nyaut dong! Hadeeeeuuuuuhhhh…..
Tiba-tiba ada bapak yang make seragam ASDP nyamperin gw, “Mau ke Sabang dek? Pake kapal apa?” tanya beliau.
“Iya pak, mo ke Sabang, pake kapal cepat yang jam 9” sahut gw.
“Lho, itu kapalnya udah ada, penumpang juga udah pada naik koq… naik aja ke kapal, nanti ketinggalan”, tambah si bapak.
“Iya pak, ini masih nunggu teman-teman yang lain”, sahut gw lagi.
Si bapak ASDP kemudian ninggalin gw, balik ke arah pintu masuk dermaga.
ini nih loket untuk beli tiket ke Sabang, klo beli tiketnya pp, ada diskon :D

ayo… ayo… yang mau ke Sabang, ini harga tiketnya per Oktober 2013 kemarin
Haduuuuuuhhhh…. ini ke mana sih yang laen? Kagak bisa on time apa ya???
Jam ½ 9 baru deh tu rombongan datang dengan 2 mobil. Setelah nurunin barang-barang bawaan teman-teman, lho… koq itu mobilnya langsung pergi???
Ternyata mereka masih harus jemput 1 rombongan lagi. Whaaaaaaaaaattttt?????
Jam 8 lewat 50 menit, alias 10 menit sebelum jadual kapal berlayar, baru deh gw ngikutin rombongan masuk ke kapal.
Nah… ini bikin gw tambah jengkel sama yang ngakunya leadertrip ini. Masak sampe di depan kapal pun, dia masih ga nyadar dengan kehadiran gw yang notabene adalah part of rombongannya dia.
Pengen gw getok pake ujung jangkar tuh palanya.
Sampe akhirnya gw samperin aja tuh orang, trus gw tanya berapa jumlah pesertanya?
Trus gw tanya, emang udah komplit semua?
Baru deh dia nyadar. Gila ya…..
Nah… setelah jengkel yang pertama tadi, kejengkelan gw masih berlanjut, gimana ga?
Kapal udah bunyiin peluit tanda mo berangkat, tu leadermasih yang sibuk minta peserta foto-foto pake banner-nya dia. Weeeewwww…..
Gw sih udah cuek aja, begitu dapet tiket, gw langsung masuk aja ke kapal, trus nyari kabin eksekutif.
Milih kursi di deretan paling depan, deket jendela (teuteup tempat favorit).
Jam 9 teng, kapal pun meninggalkan dermaga Pelabuhan Ulee Lheue menuju Pulau Weh.
let’s go to Sabang!

langit biru, awan putih, air laut, buih gelombang……..

Honestly, sebenernya gw pengen banget itu naek ke dek kapal, angin-anginan di atas sambil cuci mata. Tapi apa daya, matahari yang cerah ceria sinarnya bikin nyali gw ciut, dan akhirnya cm ngejogrok di tempat duduk :D
Cuma ngintip-ngintip dari jendela kaca, seperti apakah pemandangan sepanjang pelayaran ini…

Nyeberang dari Ulee Lheue ke Balohan (ini nama pelabuhan di Kota Sabang) hanya memakan waktu 45 menit (klo pake kapal cepat), klo kapal biasa 3 jam gitu deh katanya.
Cuaca hari itu cerah, langit biru bersih dihiasi awan-awan putih yang bergumpal-gumpal, cantik!
Gelombang juga ga terlalu gede, sedikit berayun-ayun di kapal, not bad lah.
Ombak yang pecah karena menghempas buritan kapal terlihat putih, berbuih yang kemudian hilang.
karena cuma nongkrong di kabin, motret pun cuma bisa dari balik kaca jendela

45 menit menikmati ayunan gelombang laut, akhirnya gw dan teman-teman sampe di Pelabuhan Balohan, Sabang. Yippiiiiiiieeeee…… #jogetjoget

horeeeeeeeee…….. sampeeeeeeeeee……….
bareng mbak Wiwin, yeaaayyyy…. gw nyampe di Sabang…
ini nih yang sangat bersemangat
ngeracunin gw klo Sabang itu cakep…
(thank’s Ry, lo bener, Sabang emang cihuy)

Sampe di pelabuhan, nurunin bawaan, trus rombongan nyariin mobil yang udah disiapkan.
Sebenarnya gw dapet “titipan” pesen dari seorang teman yang udah ngomporin gw abis-abisan tentang indahnya Sabang, untuk “ketemu” dengan teman-teman sejawatnya yang staydi Puskesmas Sabang. Tapi ternyata, begitu turun dari kapal, mobil yang akan nganterin gw ke Iboih udah standby, terpaksa deh gw “ingkar”, ga bisa nemuin teman-temannya pak dokter Herry… (sorry ya Ry….. ga sempet ketemu temen-temen lo…. next time deh klo gw solo trip, bisa singgah-singgah kapan pun gw mau :D)
Ga direncanain, ternyata gw semobil dengan temen-temen waktu ngetrip ke Padang kemarin lho…. yeaaaaaaayyyyy!!!!
Ada mbak Wiwin, teh Irma, mas Yusuf, Rini, horeeeeeeeeeee…….
Di mobil, semua pada cerita-cerita seru gitu….. trus akhirnya pada nanya “Kapan, kita ke mana lagi?” :D hihihihihihihihi….

Perjalanan menuju Iboih, seru! Jalannya turun-naik, berkelok-kelok.
Di mana-mana hijau, biru, putih, jadi 1 komposisi yang gw sukaaaaaaaaaaa…..banget!
Menikmati pemandangan di sepanjang perjalanan, gw ga nyadar, ternyata Rini udah diem aja di jok belakang. What happened Rin?
Ternyata ada yang kebelet :D
Untung si abang driver-nya baik dan cekatan plus cerdas, mobil dibelokin ke Pantai Gapang, nyari toilet.
Dan ternyata, Pantai Gapang itu bagus!
Pantai pasir putih halus dengan taburan batu-batu kecil di sepanjang bibir pantainya.
Nungguin Rini menuntaskan hajatnya, gw dan teman-teman yang laen segera ambil aksi, mari kita poto-poto!!! :D
Lumayan nih, gegara nyari toilet, eh…. malah dapet bonus liat Pantai Gapang duluan.
Thank’s ya abang driver…. eh iya, drivergw dan rombongan ini namanya Ewin.
Rini udah beres dengan keperluannya, gw dan teman-teman yang lain udah beres juga pepotoannya. Yuk, kita lanjutkan perjalanan ke Pantai Iboih.
Kirain ya… karena rombongan gw sempet singgah di Gapang, kita udah ditinggal rombongan. Nyatanya… sampe di Iboih, tetep yang pertama! Yuhuuuuuuuu……
Keren nih si abang driver! #thumbsup

Pantai Iboih, cakep………..

ini juga Pantai Iboih

Sampe di Iboih udah jam 12-an gitu.
Nurunin carrier, koper (ups), dan berbagai tentengan rombongan, trus temen-temen yang cowok kabur ke mesjid. Ini kan hari Jumat ya cyin…… biar teuteup ganteng, yang cowok kudu sholjum dulu…
Nah….sembari nunggu temen-temen yang cowok Jumat-an, gw, mbak Win, Rini, teh Irma melipir deh ke warung makan. Laper to the max ini.
Sebenarnya, di Kota Sabang ini ada peraturan yang melarang aktivitas perdagangan selama sholat Jumat dilaksanakan. Tapi apa daya, ini perut udah melilit-lilit, naganya udah protes (ternyata sarapan nasgor tadi pagi, kurang :D).
Dengan setengah memaksa si abang yang jaga warung makan, akhirnya kami ber-4 sukses makan siang. Alhamdulillah.
Sepiring nasi putih panas, disiram sayur lodeh, dengan lauk telur asin + kerupuk sukses tenggelam di perut gw :D (eh iya, plus sebotol air mineral)
Beres urusan isi perut, gw dan temen-temen balik ke arah drop point di pinggir Pantai Iboih.
Mana nih temen-temen yang abis sholjum? Koq blom pada keliatan?
Nungguin dulu di pinggir pantai, sempet poto-poto dulu, liat-liat seputar Pantai Iboih.
Nah, itu mereka udah balik.
Eh…. begitu temen-temen yang cowok nyampe, kirain langsung berangkat ke homestay.
Ga taunya, mereka juga kelaparan, dan langsung pada kabur nyari warung makan :D
Baik lah, kita-kita yang cewek nunggu lagi deh di sini.

airnya bikin mupeng untuk nyebur

senangnyaaaaaaa……
Kira-kira jam 13.30, ketika semua rombongan udah kumpul, tu leader nyuruh kita-kita naek boat.
Lho? Emang homestay-nya di mana?
Temen-temen pada spekulasi gitu “Itu, homestay-nya di pulau yang di depan itu lho”.
Hadeeeuuuuhhhh… itu kan Pulau Rubiah. Sementara di itineraryjelas-jelas ditulis kalo nginepnya di Iboih.
Curiga deh gw……..
Ngikut juga nih naek ke boat.
Tuh kan….. bener. Baru juga duduk di boat 5 menit, udah sampe.
Ternyata homestay-nya cuma sekedipan mata klo naek boat.
Masih di pantai yang sama, cuma melipirnya rada jauhan dari drop point tadi.
Wokeh, kita liat homestay-nya.

ini dermaga di depan Iboih Inn, tuh boat yang tadi dinaikin

nih, nginepnya di sini… homestay-nya di atas tapi ya…


Dan lagi-lagi, gw kesel di sini.
Nyampe di dermaga Iboih Inn, rombongan dikumpulkan di restoran apungnya, trus bagi-bagi kamar.
Ternyata, temen-temen itu udah pada bagi-bagi kamar waktu nginep di Banda Aceh.
Dan karena gw ga nginep bareng mereka, akhirnya gw ga tau bakal sekamar dengan siapa.
Waktu gw tanya di leader, jawabnya “Bentar ya mbak, dicariin dulu kamarnya, soalnya ini udah penuh semua”.
Hahhhhhhh?????
Emang tu leader ga reserved kamar dari jauh-jauh hari ya???
Trus yang ngelola homestay juga bilang “Iya mbak, ini semua kamar penuh, nanti coba dicari dulu ada yang kosong ga?”
What???
Akhirnya gw nyeletuk aja, “Klo emang di sini ga ada kamar kosong, gpp deh bu, saya ke Casa de Nemo aja” sambil pasang muka lempeng.
Si ibu sama leader trip langsung bengong.
Hihihihihihi….. emang dipikirnya gw bakal worriedbanget klo di situ ga ada kamar kosong???
Gw juga kan klo mo ngetrip gini udah ngumpulin info sebanyak yang gw bisa, jadi selalu ada second choice dan alternatif klo terjadi the worse case.
Ga yang asal ngikut aja kaleeeee…..
Nungguin si ibu pengelola homestay dan leaderngutak-atik dokumen, nyari kamar kosong untuk gw, gw ya dengan muka lempeng duduk aja di salah satu kursi yang ada di resto itu.
Sambil liat-liat pemandangan laut, merasakan sapuan angin laut di wajah gw, menghirup harupnya wangi laut yang khas.
Sampe akhirnya “Mbak, lu sekamar gw kasi berdua aja nih sama Liany, kurang baek apa gw?” si leader trip tiba-tiba nyamperin gw.
“Hmm…. gw blom bisa mengiyakan statement elu sih, sampe gw liat seperti apa kamar gw dan Liany”, dengan cuek gw nyaut.
Dikasi kunci kamar nomor 14.
Trus gw kan blom kenal tuh dengan yang namanya Liany, tengok kanan-kiri, eh ada temen yang ternyata juga masih duduk dengan manisnya di ruang resto.
“Hai, Liany ya? Gw Evy”, gw negur 1-1nya anggota rombongan yang masih nongkrong di resto saat itu.
Jabat tangan, kenalan, gw dapet roommate baru nih.
Setelah nanya si ibu, kamar nomor 14 itu di mana? Dan ternyata ada di deretan paling atas dan paling ujung!
Sebelum trekking ke kamar nomor 14 itu, gw sempet nanya sama leader, “Setelah ini acaranya apa ya?”
And you know, ini akan jadi jawaban pamungkasnya selama trip berjalan, “Nanti diinfo mbak, tunggu aja ya”.
Akhirnya gw dan Liany, yang sama-sama bawa carrier + tas kamera, mulai naik tangga 1-1 sampe ke deretan kamar paling ujung.
Hadeeeeuuuuhhhhh…. udah paling atas, paling ujung, cakeeeeeeeepppppp…..
Balik ngetrip, gw bakal kurus dan berotot ini, ga perlu nge-gym :D
ini teras kamar gw, ada hammock-nya lho….
ini kamarnya (langsung bagi
kapling dong begitu sampe di kamar :D)


Nyampe juga nih di depan kamar nomor 14.
Sebuah bangunan kayu, couple, berkolong, dengan 2 jendela kaca gede di bagian depan, yang sekaligus merupakan pintu geser dari kamar tersebut.
Di depan kamar ada 1 kursi plastik, dan sebuah hammockyang tergantung persis di tengah-tengah teras mungil itu.
Di sekeliling kamar masih banyak pepohonan hijau lebat, dan beberapa ekor monyet hutan yang berlompatan ke sana ke mari.
Suara jangkrik aja masih kedengaran di siang itu.
It’s absolutely right place for escape!
Dan sinyal provider selular pun mendadak ilang.
Beneran disuruh liburan ini…… horeeeeeeee…….
Nurunin carrier, langsung bagi kapling tempat tidur (dan gw lebih milih space di deket dinding) karena Liany udah booking space kasur yang deket kamar mandi :D
Oh iya, di kamar itu cuma ada 1 tempat tidur queen size, dengan kamar mandi, kipas angin, 2 colokan listrik (ini yang paling penting, urgent sangat, bisa rebutan klo cuma ada 1 colokan), di atas tempat tidur tergantung sehelai kelambu berwarna biru muda.
Hmm…. karena suasananya masih sangat “hutan” pasti banyak nyamuk ya… makanya di kamar ada kelambunya.
nyobain hammock
(langsung kepengen merem deh….)

Oke, sekarang kita ganti baju.
Kan ceritanya, sesuai itinerary, jam 2 siang ini acaranya snorkeling di Pantai Iboih.
Sambil nungguin “info” dari leader trip, gw dan Liany nyantai-nyantai di teras.
Gw nyobain hammock-nya, lumayan….. bisa merem nih :D
Berayun-ayun di hammock sambil menikmati udara yang sejuk, plus dapet bonus ngeliatin monyet-monyet mungil yang sedang lompat-lompatan di dahan pohon di sekitar homestay, what a perfect?!
Karena info yang ditunggu ga juga ada, akhirnya gw dan Liany mutusin jalan aja deh ke resto.
Jam 2 kurang 5 menit, gw dan Liany udah standbydi resto Iboih Inn.
Ternyata, temen-temen yang lain blom lengkap dong.
Masih on time gw dong ya…..
Setelah semua ngumpul di resto, trus kita disuruh naik boatlagi.
Tadinya gw sama Liany pengen jalan kaki aja, sekalian liat rutenya.
Tapi leader-nya bilang pake boat aja biar cepet.
Oke lah…..
Naik boat 5 menit, sampe deh gw dan temen-temen di Pantai Iboih.
Gw tanya di mana spot snorkeling-nya?
Trus tu leader nunjukin perairan di depan Iboih, di depan Pulau Rubiah.
Hmm…… kayaknya gw males deh snorkeling saat ini, mending poto-poto aja.
Ngumpulin stok poto untuk wallpaper :D
sendirian…. teman-temannya mana ya?

deretan boat di sepanjang Pantai Iboih

santai bener ya si bapak….

siapa yang mau ke sini????? (ajak-ajak gw ya :D)
Akhirnya gw ga ikutan snorkeling siang itu.
Cuma nongkrong di pinggir pantai, sambil nyari-nyari spot yang bagus untuk difoto.
Siang itu Pantai Iboih lumayan rame.
Terlihat sekumpulan bule yang baru turun dari kapal dengan peralatan diving lengkap yang masih melekat di badannya.
Beberapa kelompok turis yang sedang snorkeling juga terlihat di spot yang ada di depan pantai.
tuh, liat deh airnya… jernih… jadi pengen nyebur

rombongan bule yang abis diving, hi sir, what do u think about Indonesia?
It’s really beautiful, huh?
Yang menarik perhatian gw, ada seorang anak kecil, bule, yang sedang dengan asyiknya main ayunan dengan menggunakan seutas tali tambang yang tergantung di pohon besar yang ada di pinggir pantai.
Menggunakan kaos merah, itu anak kecil, yang gw taksir umurnya ga lebih dari  5 tahun, dengan asyiknya berayun-ayun di seutas tambang besar.

ini nih yang jadi hiburan siang itu…. gemes liatnya


Di dekatnya, ada seorang gadis kecil, bule juga, bertelanjang dada, hanya menggunakan celana dalam kuning bercorak yang terihat sedang memperhatikan anak lelaki bule itu berayun-ayun.
Kayaknya sih itu adiknya ya….
Hmm….. itu bapak bulenya.
Menggunakan celana pendek selutut, bertelanjang dada terlihat berbicara dengan kedua anak kecil itu.
Ternyata, anak kecil bule itu mau juga main ayunan pake tambang.
Dan dengan tanpa rasa ngeri, anak perempuan kecil bule itu berpegangan di tambang, trus diayun oleh bokapnya.

yang kecil ikut-ikutan maen ayunan di situ


Seru banget liatnya!
Trus…. itu kakak beradik pangku-pangkuan dan berayun di tambang.
Yang gw liat cuma muka sumringah mereka yang ketawa-ketawa sewaktu tali tambang itu berayun ke arah laut dan pantai bergantian.
negosiasi, siapa duluan yang maen :D

yeaaayyyy….. I got it!
Puas ngeliat kelakuan bule-bule cilik itu, gw melipir ke arah kanan pantai.
Coba kita liat, gimana pemandangan di sebelah kanan sana.
Di bagian kanan Pantai Iboih, masih rada sepi.
Dan gw nemuin hamparan pasir putih yang masih bersih dari bekas jejak-jejak kaki.
Semacam ritual tiap gw ngetrip, selalu ada mereka yang gw ingat.
Ngers, gw ga pernah lupa lho dengan kalian…..
Ke mana pun gw ngetrip, nama Diengers tetep gw bawa.
Jadi lah gw mulai coret-coret di pasir, one of uspernah nyampe ke Iboih .^
hai Ngers, always remember all of u, everywhere I go

air laut yang jernih, tenang…. huhuhuhuhu….

sisi lain Pantai Iboih siang itu
Hari beranjak sore, teman-teman yang snorkeling1-1 mulai naik ke pantai.
Yuk ah, kita balik ke homestay.
Kali ini, balik ke homestay-nya jalan kaki.
Kesampaian juga gw mo liat rute ke homestay, on foot.
Jalan kaki rame-rame ke arah homestay, melewati deretan-deretan homestayyang berderet-deret di sepanjang Pantai Iboih, ternyata homestay di sini banyak banget.
hampir semua rumah penduduk punya usaha penyewaan life jacket
Nyampe homestay, bersih-bersih, trus makan malem.
Di sini gw dapet kejadian yang bikin selera makan mendadak ilang.
Ceritanya gw pesen capcay untuk menu makan malem ini.
Sedang enak-enaknya makan, tiba-tiba mata gw nangkep sesuatu yang asing di potongan brokoli yang ada di mangkok.
Itu kan………… uleeeettttt…. hueeeeekkkkk……
Langsung ilang selera makan gw!
Waktu gw tunjukin itu ulet ke si ibu pengelola homestay, si ibu langsung menjerit.
Trus mukanya jadi ga enak gitu.
Trus…. gw ditawarin menu pengganti.
Haduh, ga deh bu, makasih, ntar dapet “bonus” lagi.
Gw cuma geleng-geleng kepala.
Abis makan yang diselingi insiden tadi, trus gw balik ke kamar.
Jam 9 malem gw udah siap-siap bobok manis.
Jam 9 di sini, udah sepi banget :D
Yang ada cuma suara jangkrik dan binatang-binatang malam.
No TV, mo update-update socmed juga sinyal kagak ada.
Mari lah…. kita bobok ajah… biar besok bisa liat sunrisedi dermaga.
Bangunin gw biar ga kesiangan hunting sunrise-nya….



Bercumbu dengan Pantai dan Karang Cantik di Sawarna



Sabtu, 24 Agustus 2013
Menginjakkan kaki untuk ke-2 kalinya di Desa Sawarna, tapi kali ini dalam kondisi cuaca yang berbeda. Klo waktu pertama kali gw ke Sawarna itu pas musim ujan, sawah-sawah menghijau, pohon-pohon berdaun hijau segar,  deretan pohon nyiur pun gemulai dengan daunnya yang bewarna kuning kehijauan, serta rerumputan yang menebar bau basahnya yang khas. Tapi kali ini, gw datang ke Sawarna dalam kondisi musim panas, sawah-sawah hanya menyisakan tumpukan sekam yang mengering setelah panen, rumput-rumput bewarna coklat, pohon-pohon yang meranggas dan menggugurkan daun-daunnya, bahkan pohon nyiur pun terlihat tak secantik biasanya.
 
Setelah menempuh perjalanan persis 7 jam dari Jakarta, gw sampe di Desa Sawarna. Jam waktu itu nunjukin pukul 04.15 wib, subuh. Kali ini gw nginep di Homestay Widi. Dalam keadaan baru melek dari tidur di sepanjang perjalanan dari Jakarta, gw diharuskan menyeberangi jembatan gantung (atau jembatan goyang ya?) untuk mencapai homestay. Rasanya kesadaran gw baru ngumpul 50% waktu kaki gw tiba di bibir jembatan.

Bismillah…..
Weits…. kesadaran gw langsung full 100% waktu jembatan mulai bergoyang rusuh. Kan ceritanya kali ini gw jalan ke Sawarna bareng dengan 23 orang teman (baru) yang mungkin this is the first time-nya mereka ke Sawarna, jadi mereka ga tau itu gimana kalo jalan di jembatan goyang, jadi lah mereka jalannya kayak di jalanan biasa. Dan hasilnya, jembatan pun bergoyang dengan hebohnya :D
Baru deh tu, pada ribut nyari pegangan dan teriak-teriak… hehehehehehe. Gw sih sebenernya rada serem juga, gimana ga serem, masih subuh buta gitu, trus penerangan seadanya, sementara di bawah jembatan kedengeran suara air mengalir deras, jembatan goyang geal geol ga jelas, rame pula yang jalan di jembatan…
Pelan-pelan gw jalan, sambil tangan kanan kiri pegangan di sling yang menjadi pengaman jembatan. Hup, gw sampe di seberang dengan selamat. Yuk, lanjut jalan ke homestay.


antrian di Jembatan Gantung
pertama ke Sawarna, masih bisa foto-foto
di Jembatan Gantung

Sampe di homestay, bagi kamar, gw kebagian kamar 10 bareng Windy, Gita, Maria + Aci. Istirahat bentar, sambil nunggu subuh, sholat, trus mandi. Udah sholat subuh, mandi, beberes, jam 7 sarapan deh. Pagi ini menunya nasi goreng, telor ceplok, perkedel jagung sama kerupuk, hmm… yummy….

penghuni kamar 10


Beres sarapan, acara keliling ngukur jalan dan ngeritingin betis dimulai. Destinasi pertama, Goa Lalay. Dari homestay, (lagi-lagi) gw dan teman-teman harus nyeberang (lagi) lewat jembatan gantung. Nah…. karena udah pagi, keliatan jelas deh tu gimana bentuk jembatannya, sungai yang ngalir di bawahnya, dan… makin serem lah gw :D


waktu gw pertama kali ke Sawarna, hijau di mana-mana

sawah kosong setelah masa panen


Ga pake nengok-nengok, gw jalan lurus aja. Itu pun sebelumnya kita harus ngantri, karena ternyata pagi ini rame banget yang datang ke Sawarna. Dan semua ngelewati jembatan yang sama, ya yang jalan kaki, pake sepeda dan pake motor. Kebayang ya… jembatan yang cuma bisa one way itu harus dilewati rombongan dari sisi yang 1 ke sisi lainnya. Jadinya ngantri deh…



Setelah nyeberang jembatan, sampe di jalan utama desa, trus ke arah kanan. Lurus menyusuri jalan utama Desa Sawarna. Sampai nemu papan penunjuk arah GOA LALAY di sebelah kanan jalan. Dan lagi-lagi, harus nyeberang jembatan. Tapi kali ini jembatannya terlihat lebih kokoh dari jembatan yang tadi udah gw lewati, walaupun sama jenisnya, jembatan gantung.


Karena ini udah ke-2 kalinya gw ke Sawarna, gw ga nyobain masuk lagi ke Goa Lalay, kata temen gw “Giliran jaga sendal ya mbak?” hehehehehe….
Walaupun si mas-mas yang jaga udah setengah mati promosiin klo Goa Lalay yang sekarang lebih bagus dari yang dulu. Udah dieksplorasi lebih dalam dan sekarang juga ada 
goa vertikalnya. “Makasih mas, saya nunggu di luar aja”.







Goa Lalay (kelelawar) merupakan goa horisontal yang ada di Desa Sawarna. Kenapa dinamakan Goa Lalay? Karena menurut penduduk setempat, di dalam goa ada banyak sekali kelelawar. Dulu, waktu kunjungan gw yang pertama pun, begitu memasuki mulut goa, aroma khas dari kotoran kelelawar sudah tercium.

peta wisata Goa Lalay

pertama ke Sawarna bareng mereka…. miss u all guys ^.^


Sekitar 30 menit, nungguin teman-teman yang meng-explore Goa Lalay, gw sempet foto-foto view di sekitarnya, sawah yang kering setelah masa panen lewat dan pohon-pohon yang meranggas. Kemudian perjalanan dilanjutkan menuju pantai.

view di depan Goa Lalay

Ditemani matahari yang sinarnya puanaaaasss poolll…. gw dan teman-teman dengan semangat 45 jalan melewati pematang sawah yang merekah, sawah-sawah yang mengering, saluran-saluran irigasi yang tak berair, pohon-pohon yang tinggal menyisakan batang dan dahan yang meranggas dan menggugurkan hampir semua dedaunannya. Naik turun bukit (sepertinya) hingga mulai terlihat deretan pohon nyiur, itu artinya…….. pantai udah dekat……………. yihaaaaaaa….

yeaaaayyyyy….pantai……
Tanah mulai berganti dengan pasir, dan…. taraaaaaaaaaaaaaaa….. kami sampe di Pantai Legon Pari (honestly, gw ga tau nama yang bener yang mana, Laguna Pari? Legon Pari? Lagoon Pari?). Hamparan pasir putih yang luas…….. banget, dengan ombak yang kali ini ga seberapa besar, mungkin karena cuacanya ga pas musim penghujan. Dan di sebelah kiri pantai, terlihat hamparan karang-karang pantai yang berdiri kokoh menghadang terjangan ombak, Karang Taraje.

Pantai Legon Pari

Tapi kebayang ga sih gimana suasananya, nyampe pantai jam 10 pagi, di musim panas ini??? Yup, sinar matahari dengan suka rela membelai-belai seluruh tubuh. Gw yang udah pake baju tertutup dari ujung kepala sampe ke mata kaki aja berasa dicubit-cubit sama jari-jari matahari, apa kabar temen gw yang cuma pake hot pants dan kaos kutung yak? :D

Nah…. 1 yang unik dari Pantai Legon Pari ini, 2 kali gw ke sini, 2 kali juga gw ketemu dengan serombongan kerbau yang asyik berbaris melintasi bibir pantai. Kata temen gw, “Klo lu mo liat pantai yang ada kerbau berbarisnya, dateng deh ke Sawarna, cuma ada di situ lho”. Dan itu memang benar. Kerbau-kerbau itu berbaris rapi ngikutin bapak penggembalanya, jalan di bibir pantai, dari sisi kiri ke sisi kanan pantai.

mo liat kerbau baris di pantai? cuma ada di Legon Pari!
Oh iya, pasir di Legon Pari ini halus banget, putih kecoklatan warnanya. Cuma ya karena nyampe di pantainya pas matahari sedang manteng dengan jegernya, gw ga sempetlah ngerasain halusnya pasir Legon Pari dengan kaki telanjang, panas cuy…. :D

masih di Legon Pari

Sempet istirahat sebentar di Legon Pari, beberapa teman dengan gagah berani main panas-panasan, bahkan ada yang nyebur ke laut (salut gw), gw sih milih duduk manis di bangku kayu yang ada di bawah pohon, sambil ceki-ceki kamera, liat hasil jepretan.

Dari Legon Pari, kemudian gw dan teman-teman melipir ke sisi kiri, menuju Karang Taraje. Hamparan karang pantai yang luas, dengan beberapa (eh, banyak ding) batu karang gede, trus ada sederetan karang yang seolah jadi benteng alam, melindungi pantai dari hempasan ombak laut.

dulu, pertama kali ke Karang Taraje, ombak kayak gini yang jadi inceran klo mo foto :D
nah…. ini Hafiz, yang jadi leader waktu gw ke Sawarna

Pertama kali gw ke sini, pas musim ujan, jadi jam 11-an siang gitu ombaknya masih gede banget, nyiprat ke mana-mana lho itu ombaknya. Dulu temen-temen rebutan foto dengan background ombak yang pecah di batu karang. Tapi kali ini, ombak ga segede dulu, jadi ga ada tuh yang rebutan foto dengan latar belakang pecahan ombak. Menurut kang Dadang yang jadi guidekali ini, di Karang Taraje itu bagus banget untuk berburu sunrise (katanya). Banyak fotografer yang suka hunting di situ. Mungkin bener juga info dari kang Dadang, karena di ujung kiri Karang Taraje gw liat ada sedikit celah di antara benteng batu karang yang bentuknya unik. Ngebayangin klo bisa liat sunrise yang ngintip dari celah karang itu…. ah.. so sweet…..


itu celah yang kata kang Dadang bagus untuk hunting sunrise

Karang Taraje


Selesai narsis-narsisan di Karang Taraje, perjalanan lanjut ke Pantai Tanjung Layar. Judulnya susur pantai. Jadi jalannya tetep di sepanjang pinggir pantai. Walaupun udah 2 kali ke sini, gw tetep amaze aja liat pantainya… cakep banget. Sepanjang susur pantai ini gw kan barengan sama Windy + Gita, nah…. si Gita ini sempet nanya “Mbak, Tanjung Layar jauh ga sih?”
Ya gw jawab “Ga jauh koq, tinggal ngelewatin tebing batu itu, trus ke kanan, sampe deh”.
Tiba-tiba Windy nyeletuk “Git, lo salah deh nanya gitu sama mbak Evy, lo kan ga tau standar jauh/deketnya si mbak segimana”.
Gw cuma nyengir. Ya karena menurut gw sih ga jauh lah ya….
15 menit kemudian Gita nimpalin “Bener juga Win, deketnya mbak Evy beda sama deketnya gw”.
Hihihihihihihihihi…. gw cuma nyengir :D

Tanjung Layar ada di balik karang itu Git… deket kan :D
seneng ya liatnya…
hasil pahatan alam yang sempurna

Lumayan lah, jalan pelan-pelan sekitar 30 menit, akhirnya sampe di Tanjung Layar. Tuh Git, ga jauh kan… cuma jalan setengah jam doang :D
Tanjung Layar ini semacam maskot untuk Desa Sawarna. Pantai pasir dan karang yang terhampar luas, dan ada 2 batu karang besar yang tampak seperti layar sebuah kapal yang menjadi pusatnya. Di depan batu karang seperti layar itu, lagi-lagi ada barisan karang yang menjadi pemecah ombak sebelum sampai ke pantai. Siang itu Tanjung Layar lumayan rame. Sepertinya banyak yang sedang liburan. Gw, Windy, Gita sempet juga narsis-narsisan bentar, sebelum kemudian melipir nyari pondok-pondokan untuk berteduh.

Tanjung Layar, ikon wisata Desa Sawarna

Menikmati pemandangan pantai, semilir angin laut yang bertiup, dan air kelapa segar langsung dari batoknya, hmm….. my perfect world!
Sebagian teman-teman memutuskan balik ke homestay untuk makan siang yang udah sangat tertunda ini. Gw liat jam, udah jam 3 siang :D
Gw dan Windy tadinya rencana bertahan aja di pantai sambil tidur-tiduran di pondok kayu ini. Pengen nungguin sunset. Tapi…. perut ternyata meronta-ronta minta diisi. Akhirnya balik juga ke homestay.

Makan siang, eh… makan sore ding, trus ngobrol-ngobrol di depan kamar, Gita waktu gw sampe homestay udah tepar kecapekan di kasur :D
Sebagian teman-teman ternyata langsung mandi dan ganti baju, trus mo balik lagi ke pantai. Gw dan Windy? Hehehehehehe… kita ber-2 masih kucel bin kumel plus bau matahari :D

Waktu diajak Hafiz untuk hunting sunset di pantai, ga pake mandi, gw dan Windy langsung cuuussss… sambil nenteng kamera (mandinya ntar aja balik dari pantai, sekalian keringetannya :D).

Karena udah kesorean, akhirnya gw dapet sunset di sepanjang perjalanan ke pantai. Di Tanjung Layar sempet dapet sunset bulat sempurna dengan foreground orang-orang yang asyik bercengkerama di pinggir pantai. Not bad lah…

matahari mulai bergulir semakin rendah

sunset di Pantai Ciantir

semakin mendekati kaki langit

merah dan jingganya menggoda

dan sang mentari pun bersembunyi di peraduannya


Sore menjelang malam itu, Tanjung Layar berangin cukup kencang. Waktu mo ngejepret sunsetjuga harus bener-bener dipegang kameranya, klo ga…. blur semesta alam lah fotonya. Nyobain dibantu dengan tripod pun, malah tripod-nya yang goyang-goyang :D
Okay, sunsetdapet, yuk balik ke homestay!

Balik ke homestay, gw dan teman-teman nyusurin sepanjang pantai Tanjung Layar dan Ciantir. Mulai suasana temaram, sampe yang gelap……………….. jalannya cuma ngandelin cahaya senter Windy, dan liat bayangan temen yang jalan di depan :D
Yes, sampe di homestaydengan selamat!
Selanjutnya, mari kita antri untuk mandi………

Udah mandi, bersih, ganti baju, wangi, saatnya makan malam……..
Menu makan malam kali ini, nasi putih anget, tumis buncis segar, ikan goreng, dan kerupuk. Hmmm……. yummy banget….
Malem ini setelah ngobrol dengan teman-teman, saling tuker liat foto hasil jepretan seharian tadi, gw pun pasang posisi untuk bobok cantik. See u tomorrow pals…..



Minggu, 25 Agustus 2013
Hoaaaaeeemmmm….. jam 5 subuh, Hafiz udah ngajak hunting sunrise.
“Hmm…. gw absen ya Fiz, ga ikutan nyari sunrise”.
Sholat subuh, mandi, beres-beres, packing, dan…. sarapan ^.^
Sepiring nasi kuning dengan telor balado + perkedel jadi menu sarapan pagi itu. 
Wah… selama di Sawarna, nafsu makan gw bener-bener dimanjain neh, takut aja ntar balik Jakarta jadi musuhan dengan timbangan :D

Hari ini, sebelum balik ke Jakarta, masih ada 1 destinasi lagi yang akan gw dan teman-teman kunjungi, Goa Langir.
Setelah semuanya selesai sarapan dan packing, akhirnya sekitar jam 10 rombongan cabut dari Homestay Widi. Let’s go to Goa Langir!

Karena Goa Langir ini lokasinya lumayan jauh, akhirnya kami ke sana menggunakan mobil, sekalian jalan pulang juga. Berkendara sekitar 5 menit menyusuri jalanan utama Desa Sawarna, sampai lah gw dan teman-teman di lokasi Goa Langir.
Eits… jangan salah, untuk sampe ke goanya, kudu jalan kaki lagi, karena blom ada akses untuk kendaraan bermotor, kecuali motor, roda 2.

welcome to Gualangir
Menyusuri jalan setapak yang berpasir, di kanan kiri masih banyak pepohonan besar dan perdu-perdu khas daerah tropis, sedikit menanjak dan akhirnya sampe deh di mulut Goa Langir. Gw takjub dengan pemandangan yang ada di depan mata gw. Bukan karena goanya, tapi ternyata, Goa Langir itu letaknya persis di pinggir pantai. And you know what? Pantainya bagus banget……….

panas ya booo….. sini, potonya sambil neduh…

nolak ga dikasi pemandangan kayak gini??? klo gw? GA NOLAK!!! (pake banget!)

tebing batu karang, pasir halus, ombak putih, suka banget……..
Mungkin ini masih termasuk bibir Pantai Ciantir ya? Karena klo disusuri ke arah kiri, ujung-ujungnya akan sampe ke Pantai Ciantir, dan Tanjung Layar juga. Di kejauhan, ikon wisata Desa Sawarna ini terlihat berdiri dengan kokoh.

ga keliatan kan Git :D
again, thanks mas Dave ^.^
thanks to mas Dave yang udah motoin


Pantai di sini pasirnya cenderung lebih putih dan lebih halus. Dan suasananya masih sangat sepi, jadi kayak private beach gitu. Bagus banget lah….
Di depan terlihat pantai pasir putih membentang luas, sementara di belakang, tebing batu menjulang tinggi dengan mulut Goa Langir di salah satu bagiannya.
What a perfect combination! Ditambah langit yang biru cerah dengan sedikit awan putih yang nyempil di sana-sini. Gw suka pemandangan ini!


kami pernah sampe di sini, Goa Langir ^.^
(pintu masuk goa ada di balik perdu di sebelah kiri itu lho…)

Menikmati suasana pantai selama kurang lebih 30 menit, gw sih ga masuk ke goanya, abisnya gelap :D sedikit narsis-narsisan bareng Windy dan Gita, jepret-jepret juga biar punya stok untuk wall lappy kesayangan di kostan, akhirnya gw dan teman-teman balik ke mobil. Dan seperti kemarin, panasnya matahari tetep luar biasa :D gosong booo……. welldone nih menjurus ke overcooked :D

again! penghuni kamar 10 :D

Wokeh, perjalanan ke Sawarna part #2 cukup sampe di sini. Let’s go back to Jakarta!
See u next trip friends….. nice to know u all… and happy be a part of u ^.^






Siti Nurbaya – Kasih Tak Sampai

— last site visit on Day-4 —


Beres dari Pantai Air Manis menjenguk si Malin Kundang, gw dan teman-teman bergerak untuk makan siang. Setelah itu perjalanan berlanjut ke destinasi terakhir di Tour de Minangkabau ini….. Taman Siti Nurbaya.

Masih inget ga cerita tentang kisah percintaan Siti Nurbaya dan Samsul Bahri yang so sweet itu? Terhalang oleh harta dan kekuasaan Datuk Maringgih yang mengacak-acak kisah mereka?
Nah… ini gw dan teman-teman sempet melihat tamannya lho….

Taman Siti Nurbaya ini terletak di puncak Gunung Padang. Kawasan taman ditumbuhi dengan berbagai pohon, sehingga suasananya sangat sejuk.
Sayang… waktu gw ke sana cuaca sedang ujan gerimis cantik…
Oh iya, taman ini berada di sebelah barat Kota Padang.

Di dekat kawasan Taman Siti Nurbaya (sekitar 500 meter) terdapat sebuah jembatan yang melintang di atas Sungai Batang Arau (di dekat Pelabuhan Muaro) yang dikenal dengan nama Jembatan Siti Nurbaya.
Again…. poor me, karena ujan gw ga sempet foto jembatannya.

Sebelum sampe ke taman, gw dan teman-teman harus melewati jalan setapak dan menaiki anak tangga sepanjang kurang lebih 1 km yang terbuat dari semen.
Ujan-ujan… bermodalkan raincoat dan payung, gw, Hendra, teh Irma, Dina, uda Delly, mas Didit, mbak Wiwin dan mas Yusuf mencoba mendaki anak tangga.
Katanya sih cuma sekilo ya… tapi ini…. koq ga nyampe-nyampe???

Setelah berjuang dengan susah payah lebay ah ini :D akhirnya kami tiba di puncak! Horeeeeeeeee………
Dari puncak Taman Siti Nurbaya, gw bisa liat pemandangan Kota Padang dan laut yang membentang di depan mata.


Horeeee….nyampe di sini…
(inget pernah komen di fotonya Hendra di FB tanggal 18 Oktober 2012, jam 11:08 am
keren tempatnya…nabung ah, someday harus bisa ngetrip ke sumatra” and… I did it!!)


Nah… di puncak ini, gw dan teman-teman sempet bikin foto siluet.
Karena suasananya yang remang-remang temaram…campuran abis ujan dan hari yang menjelang sore, jadi rada-rada gimana gituuu…. romantic banget deh suasananya waktu itu….
Berhubung lokasi untuk foto siluetnya di atas sebuah batu gede, jadi fotonya gantian. Nih… klo udah naik ke atas batu gede itu, kita bisa liat pemandangan baguuuuuuusssss…… luas lautan….. trus ada pulau-pulau kecil gitu yang keliatan (jangan tanya gw itu pulau apa aja? lagi ga pegang map soalnya :p), trus langit yang mulai temaram karena udah sore dan abis ujan…. tapi masih diselingi semburat-semburat birunya.


All of us on sillhouette


Beres bikin poto-poto siluet, gw dan teman-teman kemudian turun. Di perjalanan kami sempat singgah dulu di makam Siti Nurbaya.
Makam ini terletak agak tersembunyi, di balik sebuah batu besar yang mempunyai sebuah celah sempit sebagai pintu masuknya.
Yang kemudian harus menuruni anak tangga untuk sampai ke makamnya.
Di makam ini gw ga ada moto… karena katanya ga boleh difoto. Ya gw menghormati lah… udah dipesenin gitu.

Kemudian? ya gw dan teman-teman kembali menuruni anak tangga menuju jalanan setapak ke arah pintu masuk lokasi wisata Taman Siti Nurbaya ini.

Masih ditemani gerimis kecil yang setia, kami tiba di tempat si unyu parkir.
Trus…… pamer deh sama teman-teman yang ga ikutan turun, betapa cantiknya Kota Padang diliat dari atas…
Dan betapa…. narsisnya kita bikin foto siluet di sana :D

Nah… karena ini adalah tujuan terakhir trip kali ini, dan kami harus kembali ke Jekardah ntar malemnya, waktu yang tersisa dimanfaatin benar-benar.

Oh iya, sebelum mengarah ke bandara, gw sama temen-temen sempet kulineran lagi lho…
Kali ini kita nyobain Es Cendol Berkat Yakin…. enak deh.
Es cendolnya sebenernya biasa aja sih… cendol tepung beras, dikasi santan dan gula merah. Yang bikinnya sedikit beda adalah campuran kelapa parut yang digoreng 1/2 mateng. Jadi pas diminum, ada rasa serat-serat gitu deh di mulut.


ini nih Es Cendol Berkat Yakin…. sluuuurrrpppp….


Beres nyobain es cendol Berkat Yakin, unyu mulai mengarah ke bandara. Tapi sebelumnya kami sempet makan malam dulu di Soto Garuda.
Kali ini gayanya rada diet gitu karena masih kekenyangan. Gw cuma pesen soto ga pake nasi, tapi pake perkedel :D
Sama aja ya…. hehehhehehehe….


last dinner in Soto Garuda (courtesy of Hendra)
huhuhuhuhuhu…. masih pengen jalan-jalan…. ini pada ngetawain foto-foto di kamera :D


Akhirnya…… perjalanan trip yang menyenangkan ini harus diakhiri dengan selembar tiket pesawat RI081 yang akan take off pukul 21.30 wib.
Nah…. kan di awal cerita ngetrip gw janji tuh mo ngasi tau kenapa waktu berangkat teman-teman ga dibolehin check in-in bagasi… ternyata……. bagasinya beli dong!
Jadi waktu kami beli tiket itu ga ngerti kalo harga tiket excluding bagasi. Jadi aja pas check in bagasinya ditolak.
Waktu pulang ini, giliran gw yang ketiban ga enaknya pas check in.
Gw kan bawa sekardus oleh-oleh tu…. beratnya 4 kilo.
Ya udah… gw niat emang masuk bagasi dong… secara ya selama ini klo ke mana-mana bagasi gratis.
Tiba-tiba di counter gw disuruh bayar 180ribu!
Sempet ngotot tuh gw di counter check in.
Trus yang bikin tambah bete, masak iya carrier yang gw gendong dipaksa harus ditimbang dan masuk bagasi????
Keliatan banget sih mo jual bagasi yang harganya ga manusiawi itu….
Dan… yang dipaksa harus timbang dan masukin carrier ke bagasi cuma gw doang!!!
Keselnya cuuuuuyyyyy……
Walau akhirnya gw terpaksa bayar biaya bagasi 180 ribu share dengan mbak Wiwin yang juga bawa sekardus oleh-oleh, tapi gw juga ngotot ga mau masukin carrier ke bagasi.
Sampe gw pelototin tuh si uni dan uda yang ada di counter.
Gw bilang aja, klo carrier gw rusak atau hilang, siapa yang mo tanggung jawab dan ngegantiinnya???
Akhirnya mereka diem aja. Ya gw bawa aja itu carrier ke kabin.
Lagian masak cuma gw yang dipaksa masukin carrier ke kabin???
Sementara sebelum gw check in, ada bule dengan carrier yang segede gaban dibiarkan dong bawa carrier-nya…. bener-bener diskriminasi!!!
Bikin image jelek aja tuh yang kayak gitu.

Finally, setelah ngotot-ngototan, dan gw dengan cuek gendong carrier gw ke kabin, kami pun take off dengan RI081, jam 21.30 wib.
Malem banget ya flight-nya…….
Dan gw kali ini benar-benar memanfaatkan waktu terbang yang 1 jam 15 menit itu untuk tidur.
Capeknya baru kerasa giliran harus balik ke Jakarta :D
Dan jam 22.45 wib kami tiba dengan selamat di bandara Soetta. Alhamdulillah.


tengah malam nyampe Jakarta, sambil nunggu bis, poto-poto pesawat dulu… hhehehehe….

Yeaaaayyyy… cerita Tour de Minangkabau-nya finish ya…….
Nanti gw akan cerita lagi trip-trip gw yang lain.
Jadi…. pantengin terus ya blog ini…….. see u……