Category Archives: panorama

Menjenguk Ujung Barat Indonesia #2 – Sabang, I Love U



Jumat, 25 Oktober 2013

Saking excited-nya, subuh buta gw udah bangun dong.
Kita lanjutkan cerita ngebolang kemarin….

Langsung mandi dan beresin perlengkapan perang.

  •      Kamera, checked.
  •      Carrier, checked.
  •      Gear snorkling, checked.

Okeh beibeh, i’m ready…..
Pagi itu Shinta udah nyiapin sarapan yang enaaaaaakkkk…. banget.
One of my fave food, nasi goreng!
Ditemani irisan telur dadar, kering tempe teri, hmm….. berasa di rumah deh….
Sumpah Ta, masakan lu yahud! Enyaaaaaaaaaakkkkk…..
Selesai makan, gw langsung nurunin perlengkapan. Kan ceritanya gw janjian ketemu dengan teman-teman yang lain jam 8 pagi ini di Pelabuhan Ulee Lheue.
Gw berangkat dari rumah Shinta jam 8 lewat 10 menit (telat 10 menit ini).
10 menit kemudian, gw udah sampe di pintu masuk dermaga Ulee Lheue.
Daaaaaaannnn….. mana itu rombongan teman-teman??? Blom keliatan batang idungnya.
Gw messageke mbak Win, Rini, teh Irma, kagak ada yang nyaut dong! Hadeeeeuuuuuhhhh…..
Tiba-tiba ada bapak yang make seragam ASDP nyamperin gw, “Mau ke Sabang dek? Pake kapal apa?” tanya beliau.
“Iya pak, mo ke Sabang, pake kapal cepat yang jam 9” sahut gw.
“Lho, itu kapalnya udah ada, penumpang juga udah pada naik koq… naik aja ke kapal, nanti ketinggalan”, tambah si bapak.
“Iya pak, ini masih nunggu teman-teman yang lain”, sahut gw lagi.
Si bapak ASDP kemudian ninggalin gw, balik ke arah pintu masuk dermaga.
ini nih loket untuk beli tiket ke Sabang, klo beli tiketnya pp, ada diskon :D

ayo… ayo… yang mau ke Sabang, ini harga tiketnya per Oktober 2013 kemarin
Haduuuuuuhhhh…. ini ke mana sih yang laen? Kagak bisa on time apa ya???
Jam ½ 9 baru deh tu rombongan datang dengan 2 mobil. Setelah nurunin barang-barang bawaan teman-teman, lho… koq itu mobilnya langsung pergi???
Ternyata mereka masih harus jemput 1 rombongan lagi. Whaaaaaaaaaattttt?????
Jam 8 lewat 50 menit, alias 10 menit sebelum jadual kapal berlayar, baru deh gw ngikutin rombongan masuk ke kapal.
Nah… ini bikin gw tambah jengkel sama yang ngakunya leadertrip ini. Masak sampe di depan kapal pun, dia masih ga nyadar dengan kehadiran gw yang notabene adalah part of rombongannya dia.
Pengen gw getok pake ujung jangkar tuh palanya.
Sampe akhirnya gw samperin aja tuh orang, trus gw tanya berapa jumlah pesertanya?
Trus gw tanya, emang udah komplit semua?
Baru deh dia nyadar. Gila ya…..
Nah… setelah jengkel yang pertama tadi, kejengkelan gw masih berlanjut, gimana ga?
Kapal udah bunyiin peluit tanda mo berangkat, tu leadermasih yang sibuk minta peserta foto-foto pake banner-nya dia. Weeeewwww…..
Gw sih udah cuek aja, begitu dapet tiket, gw langsung masuk aja ke kapal, trus nyari kabin eksekutif.
Milih kursi di deretan paling depan, deket jendela (teuteup tempat favorit).
Jam 9 teng, kapal pun meninggalkan dermaga Pelabuhan Ulee Lheue menuju Pulau Weh.
let’s go to Sabang!

langit biru, awan putih, air laut, buih gelombang……..

Honestly, sebenernya gw pengen banget itu naek ke dek kapal, angin-anginan di atas sambil cuci mata. Tapi apa daya, matahari yang cerah ceria sinarnya bikin nyali gw ciut, dan akhirnya cm ngejogrok di tempat duduk :D
Cuma ngintip-ngintip dari jendela kaca, seperti apakah pemandangan sepanjang pelayaran ini…

Nyeberang dari Ulee Lheue ke Balohan (ini nama pelabuhan di Kota Sabang) hanya memakan waktu 45 menit (klo pake kapal cepat), klo kapal biasa 3 jam gitu deh katanya.
Cuaca hari itu cerah, langit biru bersih dihiasi awan-awan putih yang bergumpal-gumpal, cantik!
Gelombang juga ga terlalu gede, sedikit berayun-ayun di kapal, not bad lah.
Ombak yang pecah karena menghempas buritan kapal terlihat putih, berbuih yang kemudian hilang.
karena cuma nongkrong di kabin, motret pun cuma bisa dari balik kaca jendela

45 menit menikmati ayunan gelombang laut, akhirnya gw dan teman-teman sampe di Pelabuhan Balohan, Sabang. Yippiiiiiiieeeee…… #jogetjoget

horeeeeeeeee…….. sampeeeeeeeeee……….
bareng mbak Wiwin, yeaaayyyy…. gw nyampe di Sabang…
ini nih yang sangat bersemangat
ngeracunin gw klo Sabang itu cakep…
(thank’s Ry, lo bener, Sabang emang cihuy)

Sampe di pelabuhan, nurunin bawaan, trus rombongan nyariin mobil yang udah disiapkan.
Sebenarnya gw dapet “titipan” pesen dari seorang teman yang udah ngomporin gw abis-abisan tentang indahnya Sabang, untuk “ketemu” dengan teman-teman sejawatnya yang staydi Puskesmas Sabang. Tapi ternyata, begitu turun dari kapal, mobil yang akan nganterin gw ke Iboih udah standby, terpaksa deh gw “ingkar”, ga bisa nemuin teman-temannya pak dokter Herry… (sorry ya Ry….. ga sempet ketemu temen-temen lo…. next time deh klo gw solo trip, bisa singgah-singgah kapan pun gw mau :D)
Ga direncanain, ternyata gw semobil dengan temen-temen waktu ngetrip ke Padang kemarin lho…. yeaaaaaaayyyyy!!!!
Ada mbak Wiwin, teh Irma, mas Yusuf, Rini, horeeeeeeeeeee…….
Di mobil, semua pada cerita-cerita seru gitu….. trus akhirnya pada nanya “Kapan, kita ke mana lagi?” :D hihihihihihihihi….

Perjalanan menuju Iboih, seru! Jalannya turun-naik, berkelok-kelok.
Di mana-mana hijau, biru, putih, jadi 1 komposisi yang gw sukaaaaaaaaaaa…..banget!
Menikmati pemandangan di sepanjang perjalanan, gw ga nyadar, ternyata Rini udah diem aja di jok belakang. What happened Rin?
Ternyata ada yang kebelet :D
Untung si abang driver-nya baik dan cekatan plus cerdas, mobil dibelokin ke Pantai Gapang, nyari toilet.
Dan ternyata, Pantai Gapang itu bagus!
Pantai pasir putih halus dengan taburan batu-batu kecil di sepanjang bibir pantainya.
Nungguin Rini menuntaskan hajatnya, gw dan teman-teman yang laen segera ambil aksi, mari kita poto-poto!!! :D
Lumayan nih, gegara nyari toilet, eh…. malah dapet bonus liat Pantai Gapang duluan.
Thank’s ya abang driver…. eh iya, drivergw dan rombongan ini namanya Ewin.
Rini udah beres dengan keperluannya, gw dan teman-teman yang lain udah beres juga pepotoannya. Yuk, kita lanjutkan perjalanan ke Pantai Iboih.
Kirain ya… karena rombongan gw sempet singgah di Gapang, kita udah ditinggal rombongan. Nyatanya… sampe di Iboih, tetep yang pertama! Yuhuuuuuuuu……
Keren nih si abang driver! #thumbsup

Pantai Iboih, cakep………..

ini juga Pantai Iboih

Sampe di Iboih udah jam 12-an gitu.
Nurunin carrier, koper (ups), dan berbagai tentengan rombongan, trus temen-temen yang cowok kabur ke mesjid. Ini kan hari Jumat ya cyin…… biar teuteup ganteng, yang cowok kudu sholjum dulu…
Nah….sembari nunggu temen-temen yang cowok Jumat-an, gw, mbak Win, Rini, teh Irma melipir deh ke warung makan. Laper to the max ini.
Sebenarnya, di Kota Sabang ini ada peraturan yang melarang aktivitas perdagangan selama sholat Jumat dilaksanakan. Tapi apa daya, ini perut udah melilit-lilit, naganya udah protes (ternyata sarapan nasgor tadi pagi, kurang :D).
Dengan setengah memaksa si abang yang jaga warung makan, akhirnya kami ber-4 sukses makan siang. Alhamdulillah.
Sepiring nasi putih panas, disiram sayur lodeh, dengan lauk telur asin + kerupuk sukses tenggelam di perut gw :D (eh iya, plus sebotol air mineral)
Beres urusan isi perut, gw dan temen-temen balik ke arah drop point di pinggir Pantai Iboih.
Mana nih temen-temen yang abis sholjum? Koq blom pada keliatan?
Nungguin dulu di pinggir pantai, sempet poto-poto dulu, liat-liat seputar Pantai Iboih.
Nah, itu mereka udah balik.
Eh…. begitu temen-temen yang cowok nyampe, kirain langsung berangkat ke homestay.
Ga taunya, mereka juga kelaparan, dan langsung pada kabur nyari warung makan :D
Baik lah, kita-kita yang cewek nunggu lagi deh di sini.

airnya bikin mupeng untuk nyebur

senangnyaaaaaaa……
Kira-kira jam 13.30, ketika semua rombongan udah kumpul, tu leader nyuruh kita-kita naek boat.
Lho? Emang homestay-nya di mana?
Temen-temen pada spekulasi gitu “Itu, homestay-nya di pulau yang di depan itu lho”.
Hadeeeuuuuhhhh… itu kan Pulau Rubiah. Sementara di itineraryjelas-jelas ditulis kalo nginepnya di Iboih.
Curiga deh gw……..
Ngikut juga nih naek ke boat.
Tuh kan….. bener. Baru juga duduk di boat 5 menit, udah sampe.
Ternyata homestay-nya cuma sekedipan mata klo naek boat.
Masih di pantai yang sama, cuma melipirnya rada jauhan dari drop point tadi.
Wokeh, kita liat homestay-nya.

ini dermaga di depan Iboih Inn, tuh boat yang tadi dinaikin

nih, nginepnya di sini… homestay-nya di atas tapi ya…


Dan lagi-lagi, gw kesel di sini.
Nyampe di dermaga Iboih Inn, rombongan dikumpulkan di restoran apungnya, trus bagi-bagi kamar.
Ternyata, temen-temen itu udah pada bagi-bagi kamar waktu nginep di Banda Aceh.
Dan karena gw ga nginep bareng mereka, akhirnya gw ga tau bakal sekamar dengan siapa.
Waktu gw tanya di leader, jawabnya “Bentar ya mbak, dicariin dulu kamarnya, soalnya ini udah penuh semua”.
Hahhhhhhh?????
Emang tu leader ga reserved kamar dari jauh-jauh hari ya???
Trus yang ngelola homestay juga bilang “Iya mbak, ini semua kamar penuh, nanti coba dicari dulu ada yang kosong ga?”
What???
Akhirnya gw nyeletuk aja, “Klo emang di sini ga ada kamar kosong, gpp deh bu, saya ke Casa de Nemo aja” sambil pasang muka lempeng.
Si ibu sama leader trip langsung bengong.
Hihihihihihi….. emang dipikirnya gw bakal worriedbanget klo di situ ga ada kamar kosong???
Gw juga kan klo mo ngetrip gini udah ngumpulin info sebanyak yang gw bisa, jadi selalu ada second choice dan alternatif klo terjadi the worse case.
Ga yang asal ngikut aja kaleeeee…..
Nungguin si ibu pengelola homestay dan leaderngutak-atik dokumen, nyari kamar kosong untuk gw, gw ya dengan muka lempeng duduk aja di salah satu kursi yang ada di resto itu.
Sambil liat-liat pemandangan laut, merasakan sapuan angin laut di wajah gw, menghirup harupnya wangi laut yang khas.
Sampe akhirnya “Mbak, lu sekamar gw kasi berdua aja nih sama Liany, kurang baek apa gw?” si leader trip tiba-tiba nyamperin gw.
“Hmm…. gw blom bisa mengiyakan statement elu sih, sampe gw liat seperti apa kamar gw dan Liany”, dengan cuek gw nyaut.
Dikasi kunci kamar nomor 14.
Trus gw kan blom kenal tuh dengan yang namanya Liany, tengok kanan-kiri, eh ada temen yang ternyata juga masih duduk dengan manisnya di ruang resto.
“Hai, Liany ya? Gw Evy”, gw negur 1-1nya anggota rombongan yang masih nongkrong di resto saat itu.
Jabat tangan, kenalan, gw dapet roommate baru nih.
Setelah nanya si ibu, kamar nomor 14 itu di mana? Dan ternyata ada di deretan paling atas dan paling ujung!
Sebelum trekking ke kamar nomor 14 itu, gw sempet nanya sama leader, “Setelah ini acaranya apa ya?”
And you know, ini akan jadi jawaban pamungkasnya selama trip berjalan, “Nanti diinfo mbak, tunggu aja ya”.
Akhirnya gw dan Liany, yang sama-sama bawa carrier + tas kamera, mulai naik tangga 1-1 sampe ke deretan kamar paling ujung.
Hadeeeeuuuuhhhhh…. udah paling atas, paling ujung, cakeeeeeeeepppppp…..
Balik ngetrip, gw bakal kurus dan berotot ini, ga perlu nge-gym :D
ini teras kamar gw, ada hammock-nya lho….
ini kamarnya (langsung bagi
kapling dong begitu sampe di kamar :D)


Nyampe juga nih di depan kamar nomor 14.
Sebuah bangunan kayu, couple, berkolong, dengan 2 jendela kaca gede di bagian depan, yang sekaligus merupakan pintu geser dari kamar tersebut.
Di depan kamar ada 1 kursi plastik, dan sebuah hammockyang tergantung persis di tengah-tengah teras mungil itu.
Di sekeliling kamar masih banyak pepohonan hijau lebat, dan beberapa ekor monyet hutan yang berlompatan ke sana ke mari.
Suara jangkrik aja masih kedengaran di siang itu.
It’s absolutely right place for escape!
Dan sinyal provider selular pun mendadak ilang.
Beneran disuruh liburan ini…… horeeeeeeee…….
Nurunin carrier, langsung bagi kapling tempat tidur (dan gw lebih milih space di deket dinding) karena Liany udah booking space kasur yang deket kamar mandi :D
Oh iya, di kamar itu cuma ada 1 tempat tidur queen size, dengan kamar mandi, kipas angin, 2 colokan listrik (ini yang paling penting, urgent sangat, bisa rebutan klo cuma ada 1 colokan), di atas tempat tidur tergantung sehelai kelambu berwarna biru muda.
Hmm…. karena suasananya masih sangat “hutan” pasti banyak nyamuk ya… makanya di kamar ada kelambunya.
nyobain hammock
(langsung kepengen merem deh….)

Oke, sekarang kita ganti baju.
Kan ceritanya, sesuai itinerary, jam 2 siang ini acaranya snorkeling di Pantai Iboih.
Sambil nungguin “info” dari leader trip, gw dan Liany nyantai-nyantai di teras.
Gw nyobain hammock-nya, lumayan….. bisa merem nih :D
Berayun-ayun di hammock sambil menikmati udara yang sejuk, plus dapet bonus ngeliatin monyet-monyet mungil yang sedang lompat-lompatan di dahan pohon di sekitar homestay, what a perfect?!
Karena info yang ditunggu ga juga ada, akhirnya gw dan Liany mutusin jalan aja deh ke resto.
Jam 2 kurang 5 menit, gw dan Liany udah standbydi resto Iboih Inn.
Ternyata, temen-temen yang lain blom lengkap dong.
Masih on time gw dong ya…..
Setelah semua ngumpul di resto, trus kita disuruh naik boatlagi.
Tadinya gw sama Liany pengen jalan kaki aja, sekalian liat rutenya.
Tapi leader-nya bilang pake boat aja biar cepet.
Oke lah…..
Naik boat 5 menit, sampe deh gw dan temen-temen di Pantai Iboih.
Gw tanya di mana spot snorkeling-nya?
Trus tu leader nunjukin perairan di depan Iboih, di depan Pulau Rubiah.
Hmm…… kayaknya gw males deh snorkeling saat ini, mending poto-poto aja.
Ngumpulin stok poto untuk wallpaper :D
sendirian…. teman-temannya mana ya?

deretan boat di sepanjang Pantai Iboih

santai bener ya si bapak….

siapa yang mau ke sini????? (ajak-ajak gw ya :D)
Akhirnya gw ga ikutan snorkeling siang itu.
Cuma nongkrong di pinggir pantai, sambil nyari-nyari spot yang bagus untuk difoto.
Siang itu Pantai Iboih lumayan rame.
Terlihat sekumpulan bule yang baru turun dari kapal dengan peralatan diving lengkap yang masih melekat di badannya.
Beberapa kelompok turis yang sedang snorkeling juga terlihat di spot yang ada di depan pantai.
tuh, liat deh airnya… jernih… jadi pengen nyebur

rombongan bule yang abis diving, hi sir, what do u think about Indonesia?
It’s really beautiful, huh?
Yang menarik perhatian gw, ada seorang anak kecil, bule, yang sedang dengan asyiknya main ayunan dengan menggunakan seutas tali tambang yang tergantung di pohon besar yang ada di pinggir pantai.
Menggunakan kaos merah, itu anak kecil, yang gw taksir umurnya ga lebih dari  5 tahun, dengan asyiknya berayun-ayun di seutas tambang besar.

ini nih yang jadi hiburan siang itu…. gemes liatnya


Di dekatnya, ada seorang gadis kecil, bule juga, bertelanjang dada, hanya menggunakan celana dalam kuning bercorak yang terihat sedang memperhatikan anak lelaki bule itu berayun-ayun.
Kayaknya sih itu adiknya ya….
Hmm….. itu bapak bulenya.
Menggunakan celana pendek selutut, bertelanjang dada terlihat berbicara dengan kedua anak kecil itu.
Ternyata, anak kecil bule itu mau juga main ayunan pake tambang.
Dan dengan tanpa rasa ngeri, anak perempuan kecil bule itu berpegangan di tambang, trus diayun oleh bokapnya.

yang kecil ikut-ikutan maen ayunan di situ


Seru banget liatnya!
Trus…. itu kakak beradik pangku-pangkuan dan berayun di tambang.
Yang gw liat cuma muka sumringah mereka yang ketawa-ketawa sewaktu tali tambang itu berayun ke arah laut dan pantai bergantian.
negosiasi, siapa duluan yang maen :D

yeaaayyyy….. I got it!
Puas ngeliat kelakuan bule-bule cilik itu, gw melipir ke arah kanan pantai.
Coba kita liat, gimana pemandangan di sebelah kanan sana.
Di bagian kanan Pantai Iboih, masih rada sepi.
Dan gw nemuin hamparan pasir putih yang masih bersih dari bekas jejak-jejak kaki.
Semacam ritual tiap gw ngetrip, selalu ada mereka yang gw ingat.
Ngers, gw ga pernah lupa lho dengan kalian…..
Ke mana pun gw ngetrip, nama Diengers tetep gw bawa.
Jadi lah gw mulai coret-coret di pasir, one of uspernah nyampe ke Iboih .^
hai Ngers, always remember all of u, everywhere I go

air laut yang jernih, tenang…. huhuhuhuhu….

sisi lain Pantai Iboih siang itu
Hari beranjak sore, teman-teman yang snorkeling1-1 mulai naik ke pantai.
Yuk ah, kita balik ke homestay.
Kali ini, balik ke homestay-nya jalan kaki.
Kesampaian juga gw mo liat rute ke homestay, on foot.
Jalan kaki rame-rame ke arah homestay, melewati deretan-deretan homestayyang berderet-deret di sepanjang Pantai Iboih, ternyata homestay di sini banyak banget.
hampir semua rumah penduduk punya usaha penyewaan life jacket
Nyampe homestay, bersih-bersih, trus makan malem.
Di sini gw dapet kejadian yang bikin selera makan mendadak ilang.
Ceritanya gw pesen capcay untuk menu makan malem ini.
Sedang enak-enaknya makan, tiba-tiba mata gw nangkep sesuatu yang asing di potongan brokoli yang ada di mangkok.
Itu kan………… uleeeettttt…. hueeeeekkkkk……
Langsung ilang selera makan gw!
Waktu gw tunjukin itu ulet ke si ibu pengelola homestay, si ibu langsung menjerit.
Trus mukanya jadi ga enak gitu.
Trus…. gw ditawarin menu pengganti.
Haduh, ga deh bu, makasih, ntar dapet “bonus” lagi.
Gw cuma geleng-geleng kepala.
Abis makan yang diselingi insiden tadi, trus gw balik ke kamar.
Jam 9 malem gw udah siap-siap bobok manis.
Jam 9 di sini, udah sepi banget :D
Yang ada cuma suara jangkrik dan binatang-binatang malam.
No TV, mo update-update socmed juga sinyal kagak ada.
Mari lah…. kita bobok ajah… biar besok bisa liat sunrisedi dermaga.
Bangunin gw biar ga kesiangan hunting sunrise-nya….



Diengers – Antara Yogya dan Borobudur


Jumat –  Minggu
24-26 Mei 2013

Kali ini gw mo cerita aboutmy family“, Diengers.
Udah pada kenal blom???
Klo blom, nih gw ceritain yaaaa…..

Diengers goes to Yogya-Borobudur
(thanks to Mas Kef, mbak En untuk foto-fotonya)


Ini keluarga yang gw temukan setaon lalu. Awalnya ga sengaja, ketemu, kenal, ngobrol, foto-foto bareng dan merusuh bersama waktu ngetrip ke Dieng, pas Dieng Culture Festival akhir Juni taon 2012 kemaren.
Abis itu trus mulai sering ketemuan, ya bukber, nonton, makan bareng, hunting foto, hunting kuliner, bahkan beberapa kali ngetrip bareng juga.
Tau-tau koq feels like found a family.

Nah… hasil ngobrol-ngobrol di grup, akhirnya sepakat untuk jalan-jalan bareng pas Waisak kemaren.
Mulai deh nyari alternatif transportasi.
Pengennya nyoba naek kereta ekonomi Jkt-Yogya, tapi sayang… pas cek online, H-90, tiket kereta ekonomi yang berangkat Jumat malem soldout!
Hanya ada yang berangkat siang.
Hmm… ga bisa klo siang, kan masih di kantor.
Ok, cari alternatif yang lain. Cek kereta bisnis, executive. Ada!
Karena bisnis dan executive bedanya cuma 10 apa 20 ribu gitu, akhirnya gw, Windy dan Gita milih pake kereta executive aja perginya.
Beberapa Diengers ada yang milih pake pesawat, supaya ga terlalu lama di jalan, dan beberapa Diengers yang lain berangkat menggunakan kereta ekonomi yang siang,  ada juga yang pake executive tapi berangkatnya siang juga. Dan ada juga 1 Diengers yang akhirnya berangkat pakeeeeee…………. :D

sip! tiket berangkat dan tiket pulang done!


Udah dapet tiket berangkatnya, gw lalu nyari tiket untuk balik ke Jakarta-nya.
Browsing-browsing, akhirnya dapet juga 7 tiket kereta ekonomi Yogya-Jakarta untuk tanggal 26 Mei 2013, jam 5 sore.
Sip, transportasi pergi dan pulang aman.
Sekarang, mari kita cari penginapannya.

Again… ngubek-ngubek inet nyari penginapan, koq ya ndilalah tanggal segitu semua fully booked???
Hadeeeeeuuuuhhhh….. #usepusepjidat
Dari kelas dormitory, hostel, sampe hotel, semua fully booked.
Akhirnya ngadu dong sama Diengers family di grup….hiks…
Keluar lah ide, “kita rent a house aja”!
Nyoba nyari di yogyes akhirnya dapet rent house yang harganya lumayan on budget, Casa Callisto.

tergoda dengan foto yang ada di yogyes.com


Gw lalu nyoba telpon ke nomor yang ada di web, dan disambut dengan suara lembut dari seorang ibu, bu Yani.
Waktu gw konfirmasi tanggal dan ke-available-an dari Casa Callisto, alhamdulillah, tanggal 25-26 Mei 2013 masih kosong!
Akhirnya gw dan teman-teman sepakat DP aja, supaya aman.
Ok, DP gopek.
Lega.

Transportasi, aman.
Penginapan, aman.
Tinggal berangkat aja.
Masih harus nunggu sekitar 3 bulan lagi :D


Time flies……………………….. so fast……………………..


Ga terasa, udah di tanggal 24 Mei 2013.
Gw, Windy dan Gita udah sepakat janjian ketemu di Stasiun Gambir jam 7 malem, coz di tiket keretanya bakal berangkat jam 20.20 wib.
Jadi lah sore itu gw balik kantor, trus langsung beres-beres, dan siap-siap cuuzzz ke Gambir.
Dan ya…. ternyata Jumat sore itu macet banget :((
Mikir deh gw… ini ke Gambir enaknya pake apa ya?
Pake busway??? Begitu liat yang antri??? Oh No!!!
Taxi??? Apalagi……
Akhirnya pilihan bijak, naek ojek ajah!
Oke, sip. Langsung manggil bapak ojek yang biasa ngetem di deket kost, dan cuuuzzz ke Gambir.

Pake ojek ke Gambir aja gw ngerasa macet dan lama banget ini sampenya.
Mana klakson tat..tit..tat..tit.. mulu dari kanan kiri motor si bapak ojek.
Akhirnyaaaaaa……. alhamdulillah, gw sampe dengan selamat di Gambir.
Buru-buru lari ke loket untuk nuker print-print-an bukti bayar tiket dengan tiket fisik.
Tadinya kan gw pikir untuk tiket kereta ekonomi pulang dari Yogya ke Jakarta, nukernya ga bisa di Gambir.
Pas ngantri dan nunggu si mas loket nyetak tiket berangkatnya, iseng gw nanya “Mas, klo tiket kereta ekonomi, bisa dicetaknya di stasiun mana aja ya?”
Itu asli gw cuma nanya aja, tanpa ekspektasi apa-apa.
Jawaban si mas loket bikin gw senyum dong, “Bisa koq mbak dicetak di sini, mana bukti elektroniknya, sini saya print sekalian”.
Wah…… makasih mas loket…. seneng banget gw dengernya, jadi ga bingung lagi ntar di Yogya harus nuker tiket elektronik dengan tiket fisik.
Buru-buru gw kasiin tuh tiket elektronik bukti bayar tiket kereta ekonomi Yogya – Jakarta.
Dan ga sampe 5 menit kemudian, serenteng tiket udah sampe di tangan gw.
Makasih mas loket…… #senyummanis #dadahdadahsamasimasloket

berangkat kitaaaaaa…..

tiket pulang??? aman! :D


Tiket dah di-print.
Sekarang nyari tempat untuk duduk dulu sambil nunggu Windy dan Gita sampe.
Eh… Windy udah kirim message klo udah di Gambir.
Sent – received – sent – received, akhirnya Windy nongol di depan gw.
Wokeh, sekarang tinggal nunggu Gita!
Mana ya ni anak, dipanggil-panggil di grup ga nongol-nongol juga.
Coba ditelpon, hapenya mati dong….. waduuuuhhh….
“Gita………………. kamu di mana?????” #teriakpaketoa

Gw sama Windy udah beli bekal makan malem, Gita blom juga ada kabarnya.
Sementara jam udah mulai bergeser mendekati angka 8 malam.
Owemji, Gita… where are you???
Panik? Udah pasti. Takutnya kenapa-kenapa ni anak di jalan.

Di grup teman-teman udah pada ngasi saran a, b, c, d, etc.
Ada yang bilang “Titipin aja tiketnya Gita ke yang jaga di pintu masuk”.
Lha??? Emang bioskop??? Bisa titip tiket klo mo nonton?
Haduuuuuuhhh… ini gimana ya????
Akhirnya gw coba sms aja Gita-nya, “Gitaaaa… aku sama Windy udah di depan loket deket pintu masuk yaaa…. kereta berangkat jam 20.20”.
5 menit kemudian ada balesan, “Iya mba lagi di Monas nunggu busway lamaaa :(“
Nah… tu anak udah di halte busway ternyata.
Duh… jam segini nunggu busway yang ke arah Gambir kan susah banget.
Akhirnya gw sms lagi “Klo busway lama, nyebrang cari ojek aja… biasanya di situ suka ada ojek. Aku di depan loket ya”.
Dan cuma dijawab “Oke”.
See????!!!! Aaaarrrrgggghhhhhh……. Gitaaaaaaaaaaaaaa…..

Jam 8 kurang 10, tiba-tiba ada cewe kumel, kucel, bawa ransel dan langsung ngedeprok di depan gw sambil cengar-cengir sorry ya Git, di blog gw, gw bebas mo nulis apa aja :D
Aaaaaarrrrrrggggghhhhh…… masih sempet nyengir dia, ga tau apa gw udah panik nunggunya?????
Buru-buru tu anak gw usir, biar beli makan malam dan ntar makannya di kereta aja.
Jam 8 malem lewat 5 menit!
Akhirnya gw, Windy dan Gita selamat sampe ke kereta.
Karena jumlah kita ganjil, cuma ber-3, akhirnya Gita – sesuai dengan nomor seat di tiketnya – harus rela, ikhlas duduk di baris sebelah, sebelahan dengan mas-mas yang entah siapa namanya :D
Gw sama Windy sebelahan nomor seat-nya.

Blom juga kereta jalan, gw, Windy dan Gita masing-masing udah ngebuka bekal makan malemnya… hehehehehehe…
Keliatan banget sih yang pada kelaperan :p

Beres makan, kenyang… dan u know lah apa kelanjutannya? :D
Tapi gw dan Windy ga langsung bobo cantik koq, kita masih sempet cerita-cerita sambil becanda di grup dengan Diengers yang lain.
Tapi…. makin lama koq ini keretanya makin dingin ya???
Hmm… mungkin itu pertanda time to sleep :)
Oke lah…. mari kita bubu dulu yaaaa……
#pasangsandarankaki #ambilselimut #benerinbantal dan……..zzzzzzzzzzzz….

bobo yuk!


—————————– zzzzzz, mimpi ketemu pangeran berkuda putih —————————————-



Sabtu, jam 3 subuh, kereta mulai memasuki daerah Yogya.
Jam 3.40 kereta berhenti sempurna di Stasiun Tugu, Yogya.
Hello Yogya… here we come ^.^

Turun dari kereta, gw sempet teriak-teriak di grup manggilin Andin yang udah sampe duluan. Dan janjian di depan stasiun.
Baru juga keluar dari toilet, eh… Andin udah ada aja di peron.
Selain Andin, ada juga Hendra dan Ivan yang udah nyampe duluan siangnya.

“Lo mo ke mana vy sekarang?” Hendra nanya.
“Hmm…. ke mesjid yang di samping pariwisata aja deh, sekalian subuhan dan nunggu pagi, nunggu dijemput Iyus dkk”, jawab gw.
Akhirnya sepakat, gw, Windy, Gita dan Andin akan nunggu Iyus di mesjid yang ada di samping kantor pariwisata. Sementara Hendra dan Ivan balik ke hotel, di daerah Sosrowijayan.
Eh iya, gw blom cerita, masih ada 1 Diengers lagi yang subuh itu masih berjuang untuk sampe ke Yogya, Gina! :D
Ni anak sejak kemaren siang udah bikin gw ngakak di kantor dengan cerita “mis“-nya dia akan tiket berangkat.
Cerita lengkapnya??? tanya aja deh sendiri sama anaknya langsung :D
Ga ikut-ikutan gw…… piss ya Gin :p

nih, yang namanya Gina dan Gita
nama mirip, kelakuan juga mirip :p


Udah subuhan, udah bersih-bersih (tadi nebeng di toilet mesjid, hehehehe..), sekarang tinggal Iyus dan Yona jemput deh (mo nebeng mandi + ganti baju).
Biar gampang, gw, Windy, Gita dan Andin nunggu dijemputnya di pinggir Malioboro, persis di seberang Sosrowijayan.

Message: sent – received – sent – received – …..

Akhirnya…. “itu mobilnya….!” teriak gw waktu sebuah mobil dengan stiker promosi gede yang melintang menutupi ampir seluruh body mobil lewat di depan kami.
Yah… yah… yah…. koq ga berenti?????
Ambil hape, langsung call Yona…. “sdgsduasf.,sajbfauhfak,sa.sadnha” :D
Mereka kelewataaaaaaaaaaaaannnnnn…..

Akhirnya gw, Windy, Gita dan Andin buru-buru nyamperin, sebelum ditinggal :D
Yeaaaaaayyyy… udah dijemput, bisa mandi deh di hotel…..

Oh iya, Iyus, Yona, Mas Kef dan Mbak Endah adalah Diengers yang berangkat pake pesawat Jumat pagi kemaren. Jadi mereka udah sempet keliling-keliling dulu. dan pastinya udah nginep duluan di Yogya. Jadi…. pagi ini rencananya 4 ciwi-ciwi ini mo nebeng mandi di kamar hotel mereka….
Oke, ayo kita capcus…… ngeeeeeeeennnngggggg……

Sampe hotel tempat kuartet Diengers nginep, langsung deh rebutan kamar mandi, dan Yona berhasil memenangkan perebutan itu.
Mari kita ngantri ya……

— iklan sesaat —


Udah pada mandi, udah ganti baju, udah packing-packing, dan kami siap-siap ke homestay. Sebelumnya udah janjian dulu untuk jemput Hendra dan Ivan di Stasiun Tugu. Dan mas Ahmad akan nyusul langsung ke homestay.
Mari kita let’s go deh….

Beres jemput ke-2 cowo itu, trus kami langsung meluncur ke homestay.
Sampe di depan rumah yang alamatnya seperti yang gw dapet di inet, berasa ga yakin ya..
Bener gitu ini homestay yang mo kita sewa???
Jadi ya… mobil Diengers itu berhenti di depan pagar rumah yang gede (pake banget).
Masak ini sih homestay-nya????

Akhirnya gw telpon deh si bapak yang jaga. Dan bener lho… pak Marsudi keluar dari rumah itu dan ngebukain kita pagar.
“What a………” di depan kami berdiri rumah yang gede (pake banget-banget), 2 lantai.
Hahhhh??? Serius ini Diengers nginep di sini???
Eh…bener dong, itu Casa Callisto-nya. Yeeeaaaaaayyyy…….
Ternyata informasi dan foto yang ada di inet beneran….. #jogetjoget

ini dia “rumah” Diengers selama di Yogya


Masuk ke dalam rumah, wow…..
Ini sih kita liburan di sini ajaaa…. ga usah ke mana-mana lagi :D
Rumahnya homy banget lho….
Baru aja masuk, eh…mas Ahmad juga sampe…
Silakan ngers, cari kamar sendiri-sendiri yaaaa….
Yang di bawah for girls only ya, yang bukan girls, silakan pake kamar yang di atas ^.^

Rasanya udah males ke mana-mana aja lho liat suasana rumahnya yang ngebetahin.
Tapi…. oh iya, ada 1 Diengers lagi kan yang janjian ketemunya di Borobudur… lupa klo ada anak ilang, Gina! :p
Bagi-bagi kamar, trus nyimpen barang-barang, langsung kami capcus lagi ke arah Borobudur.
Tapi sebelumnya, mari kita maksi dulu… laper, tadi pagi ga sarapan.

sebelum berangkat ke Borobudur, mari pamit dulu dengan pak Marsudi,
biar ntar malem dibukain pager klo kemaleman :D


Ngeeeeeennnggg… mobil melaju ke arah Magelang.
Cit.. cit.. cit… cit… Stop! Stop! Stop!
Mobil berhenti di depan sebuah rumah makan ayam kremes dan sego pecel.
Mari kita maksi dulu ngers….

pilih-pilih menu dulu…..


sabar menunggu pesanan maksi

dan narsis pun tetap dijalankan :p

yang laper, yang lagi laporan sama yayangnya, yang ngantuk :D

ni anak selalu nyadar kamera ya kayaknya??? punya alarm gitu??? :p :p :p

akhirnya…….makanan datang…. selamat makan……


Siang itu menu maksinya Diengers adalah:

  1. Nasi Ayam Kremes;
  2. Sego Pecel;
  3. Minumannya macem-macem, ada es teh manis, jus, milkshake, teh tawar, dan teman-temannya;
  4. Puding, macem-macem rasa…. stroberi, coklat, karamel, tiramisu…. hmm…nyam..nyam…

Waktu maksi, gw sempet nelpon Gina, nanya, mo dibawain maksi ga?
Udah maksi/blom?
Yang ditelpon cuma bilang “Ga usah mbak, aku makan di Mendut aja, banyak koq, tenang”
Ya udah deh… ga jadi dibungkusin ayam kremes :)
Akhirnya gw ngebungkus puding aja untuk cemilan di Borobudur.

pudingnya enaaaaaaaaaakkkk….


Beres maksinya, mari kita ngebut lageeeeeeeeee…..
Wuuuuuuuzzzzzzzzzzzz……………..

yuk capcuuuuusssssss……


Sampe di pertigaan Muntilan, ternyata jalan akses ke Borobudur ditutup.
Mobil pun terus melaju. Lewat Mungkid aja.
Baru juga belok di pertigaan Mungkid, udah mulai antri kendaraan yang mengarah ke Borobudur. Mobil pun jalannya mulai ndut-ndutan…
Sampe di pertigaan depan Borobudur, eh…ga boleh belok kiri dong… :(
Sama pak polisi yang jaga malah disuruh belok kanan, ga ngerti itu ke arah mana???
Waduh… bakal jauh banget ini jalannya ke arah Borobudur… #panik
Liat langit, terang benderang, matahari sedang diskon :D
Hmm…jalan kaki, panas-panas, desek-desekan… hmm… hmm… hmm…
Akhirnya di ujung pagar kompleks Borobudur, ada space kosong untuk parkir. Ya udah, parkir di situ aja, biar ga terlalu jauh jalannya.
Dan mobil Diengers pun parkir di kiri dan kanan jalan (emang space yang disediain untuk parkir ada di kiri dan kanan jalan, kami cuma ngikutin koq…..).
Turun dari mobil, ambil perlengkapan, gendong ransel dan… let’s go ngers!!!

hayooooo…itu ber-3 lagi ngapain coba???


Kami jalan ngikutin arus manusia yang berbondong-bondong ke arah Borobudur.
Sampe di sini gw masih bisa komunikasi dengan Gina, yang udah nyampe duluan, tapi di Candi Mendut, dan ngikutin semua prosesi Waisak, termasuk kirab ke Borobudur ini
(serius itu Gin??? 3 kilo lho… jalan kakinya…. hihihihihi… ga kering kerontang ya kepanasan gitu??? :p)

Eh, mendekati Borobudur, bleb! Sinyal hape gw ilang, kabur ga bilang-bilang. Hahhh?????
Waduuuuuuuuuuhhhhh…..
Lost contact dengan Gina di tengah lautan manusia siang itu.
Melipir ke arah loket penjualan tiket masuk Borobudur, trus hitung, berapa orang ini Diengers? (diitung, karena mo beli tiketnya kolektif, bukan karena mo bagi jatah sembako ya….apalagi THR :D)
1 – 2 – 3 – 4 – 5 – … – 13!
Oke, 13 tiket @Rp 30,000.
Yang tugas beli tiket ke loket, serahin aja sama yang badannya gede :D #tunjukIyus

yuk, ke Borobudur ^.^



Tiket udah beli, trus bagiin 1-1.
Tiket Gina ada sama gw, tapi tu anak masih ga ada kabarnya.
Sinyal hape pun masih yang ilang-datang-ilang-datang.
Coba telpon, ga bisa. Akhirnya coba sms.
5 menit, 10 menit, ga dibalas juga.
Inisiatif, Diengers bergerak ke arah arak-arakan Waisak yang datang dari Candi Mendut, kali aja bisa keliatan itu anak kuyus, tipis dengan topi pink dan kaos ungu-nya.
Udah sampe di pinggir jalan, tiba-tiba ada sms masuk ke hape gw
“Aku di Borbud yah, mushola Al Iman, depan loket Borbud depan Borobudur International Visitors. Hape bentar lagi mati forever, please find me heuheuehu”.
Gina!
Langsung gw bales “Tunggu di situ, jgn ke mana2”.
Gw langsung ngasi tau Diengers yang lain, trus bareng-bareng balik kanan, kembali ke dalam kompleks Borobudur.

sebelum nyari si anak ilang, mari kita narsis bersama :D


Gw celingukan, liat-liat, kira-kira di mana nih anak terdampar???
Nah… itu dia! Ngedeprok di teras musholla Al Iman, kaos ungu, topi pink, kucel, kumel dengan carrier segede gaban :p
Akhirnyaaaaaaaa….. Diengers komplit sudah.
Komplit 13 orang, ga lebih dan ga kurang.

Udah lengkap kan? Yuk kita masuk ke Borobudur!

nih si anak ilang, kumel, kucel, bin dekil :p
(thanks to mas Ahmad untuk fotonya yang keren ini)


Baru juga ngelewatin pintu masuk pemeriksaan tiket, ya ampyuuuuuuuunnnnn…..
Ramenya beeeeeeeuuuuddddhhhhh………..
Berasa itu isinya orang semua, kayak ga ada space kosong.
Di kejauhan, Borobudur berdiri dengan megahnya, dan itu pun penuh dengan manusia!
Owemji……………. benar-benar lautan manusia Borobudur hari itu.

Borobudur yang menjadi lautan manusia siang itu


yang beribadah, yang jalan-jalan, yang nonton, semua jadi satu

siang itu, Borobudur penuh dengan aneka ragam manusia

Melipir kanan, melipir kiri, akhirnya Diengers sampe di pelataran Borobudur.
Dan itu…. rame bangeeeeeeeeeetttttt……
Gw mendadak bingung, duh…bisa dapet foto apa ya klo rame begini???
Sempet ngaso dulu di bangku batu, trus poto-poto…. narsis-narsisan… seperti biasa.
Sembari menunggu dimulainya prosesi peringatan Waisak.
Tadinya gw diajakin naik ke Borobudur, tapi karena ngeliat manusia yang begitu rame, ilang niatan gw. Ga kuat antri dan desak-desakannya.
Gw di halaman aja deh….


narsis bersama setelah nemuin si anak ilang yang pake kaos ungu itu :p

Windy, kamu lagi ngapain??? :p
uuuuhhh…ada bodyguard-nya pake kacamata item


Jalan mengelilingi halaman Borobudur, akhirnya kami kemudian tiba di lokasi utama peringatan Waisak.
Ada panggung yang sudah cantik dihias, dan patung Sang Buddha yang diletakkan tepat di tengah panggung.
Lantai panggung dilapisi karpet merah.
Beberapa persembahan dari buah-buahan yang disusun berbentuk kerucut juga terlihat udah ditata dengan rapi di panggung.
Ga ketinggalan hiasan janur kuning, rangkaian bunga dan lilin-lilin besar.
Di depan panggung terhampar karpet kuning yang luas.

sebagian umat yang beribadah di hari itu

Sang Buddha dan berbagai persembahan pelengkap acara Waisak


Gw dan Diengers berjalan di sisi panggung, kemudian terus melipir di bagian halaman yang ga ditutupi karpet kuning, sampe ke bagian belakang area karpet kuning.
Nyari-nyari spot yang kosong, koq udah penuh aja semua?
Dan akhirnya, karena capek + pegel to the max, gw dan Diengers ngedeprok aja di pinggir halaman, di belakang area karpet kuning.
Gw yang kebetulan bawa sehelai kain Bali, langsung aja ngegelar dan kemudian terkapar di atasnya. Cape ya booooo…. mana panas, keringat mengalir derasssssss…..

rombongan bhiksuni
bhiksu muda
salah satu bhiksu senior yang akan memimpin prosesi Waisak malam itu

Sambil nunggu saat pelaksanaan prosesi Waisak, gw mulai lirak-lirik nyari spot yang cihuy untuk motret.
Berdasarkan info dari omnya Yona, ternyata untuk spot yang bagus, gw harus bergeser dikit ke arah tengah halaman. Katanya di situ bagus dan pas banget deh posisinya untuk motret. Oke deh om…. makasih banyak infonya.

Bareng mas Ahmad, Iyus dan Yona, gw pun sedikit bergeser ke arah tengah halaman.
Tapi tetap di belakang area karpet kuning.
Sip, dapet spot kosong!
Awalnya gw mikir, karpet kuning itu merupakan area untuk umat yang akan beribadah. Tapi koq pas gw liat bener-bener, isinya mostly pengunjung ya???
Ah… forget it! Sekarang fokus motret aja.

Baru juga buka tripod, ngeluarin kamera, eh….. gerimis dong :((
Whuaaaaaaaaaaaa……
Buru-buru ngeluarin payung. Cekrek…. Payung mengembang nutupin kamera yang udah terpasang dengan rapinya di atas tripod.
Btw, koq ujannya makin deres??? Waduh, bahaya…….
Nguing… nguing… nguing…. alarm bahayanya bunyi :D

Oke, mending siap-siap aja.
Gw langsung ngeluarin raincoat, 2 sekaligus!
Raincoat yang pink gw pake, dan raincoat yang ijo gw pakein ke kamera :D
hehehehehehehehe…. takut kameranya keujanan dan masuk angin ya cuy……

Sempet dapet 1 foto blue hour dengan background panggung dan siluet Borobudur.

blue hour on Borobudur

Nungguin mulainya prosesi Waisak, koq lama banget ya???
Ini juga ujannya labil, bentar deres, bentar berenti, trus gerimis lagi, berenti lagi, deres lagi, hadeeeeuuuuhhhhhh……

khusyuk, sakral….


Sang Buddha


Langit yang tadinya terang benderang, mulai meredup dan akhirnya gelap.
Lampu-lampu mulai menyala, membuat Borobudur semakin terlihat mistis dalam siluetnya.
Gw mencoba mengambil beberapa scene dari siluet Borobudur.
Menunggu sampe stupa terbesar Borobudur bercahaya.
Dan akhirnya, lampu sorot di stupa terbesar pun menyala. Finally!

panggung utama dan Sang Buddha, dengan background Borobudur yang megah


Mendapatkan foto Borobudur dengan stupanya yang bercahaya di dalam gelap, kenapa gw merinding ya? :D
Fokus dapetin gambar yang bagus, gw udah ga perhatian aja sama kanan kiri.
Yang gw tau di kanan ada Iyus, dan di kiri ada mas Ahmad. Udah itu aja. :D

merinding gw pas dapet foto ini


Karena ujan makin deres, dan gw pun udah bingung + mati gaya, mo motret apalagi???
Akhirnya gw, mas Ahmad, Iyus dan Yona kemas-kemas, nyoba nyari spot lain.
Permisi, nyuwun sewu, excuse me, Je suis désolé, sorry, gw mencoba keluar dari lautan manusia itu.

Huft… lega rasanya setelah keluar dari himpitan-himpitan manusia tadi.
Tapi ini ya… ujannya kenapa makin deres???????
Trus itu Diengers yang laen mana?????
Jadi misah-misah gini… mana hape totally lost its signal :((

Masih dengan formasi yang sama, ber-4, kami mencoba jalan ke sisi panggung, niatnya mo nyari tangga turun, mo balik aja ke mobil karena ujan makin deres.
Berhubung hape gw ga ada sinyal, Iyus dan mas Ahmad yang berjuang keras nyoba nelponin Diengers yang laen, mo ngasi tau supaya balik aja ke mobil.

Kami ber-4 sempet ngaso dulu di sisi kiri belakang panggung, tapi karena ujannya makin labil, akhirnya ya udah… Balik ke mobil aja!
Ujan-ujanan, gelap, dan licin (ternyata jalan untuk keluar dari halaman Borobudur itu ga pake tangga batu yang ada dong… tapi harus ngelewatin turunan berumput yang licin banget.
Di depan gw ada mbak-mbak yang ampir aja ngegelosor dengan sukses karena jalannya licin. Untung aja temennya langsung megangin.

Ngelewatin tanah berumput yang licin dan becek, akhirnya sampe juga ke jalanan beraspal.
Oke, sekarang lewat mana ini???
Nanya sama petugas yang jaga, ditunjukin untuk lurus aja ke arah pintu 8.
Oke lah.

Di ujung ada pintu pagar yang terbuka, ternyata itu yang dimaksud dengan Pintu 8 oleh petugas tadi.
Huft… akhirnya keluar juga.
Ujan masih turun dengan derasnya.
Sepatu udah basah kuyup, ujung kulot yang gw pake pun udah basah kibes-kibes (hihihihihi…. ngerti ga artinya???) :D

Keluar pintu pagar, kami masih harus jalan ke arah kiri sampe ke mobil.
Dingiiiiiiiiiiiiiinnnnn… bbbrrrrrrrrrr………
Jalan…. koq berasa jauh bener??? Berasa ga nyampe-nyampe???
Dan akhirnya…… itu dia mobilnya!
Seneng banget waktu ngeliat si mobil berstiker udah keliatan. Pengen cepet-cepet masuk, copot sepatu dan ganti sandal jepit, trus pake jaket. Dinginnya ga kuat ini.

Sambil nungguin Diengers yang lain, yang masih otw ke mobil, gw meringkel di jok tengah terbungkus jaket.
Ini kenapa gigi gw sampe gemeletuk begini?
Koq rasanya dingin banget ya???
Dan… au.. au.. au… lapeeeeeeeerrrrrrrrrr….

Tiba-tiba jendela mobil ada yang ngetok.
Gw liat, ada muka Andin, Windy, Gina dan Gita.
Semua udah basah kuyup, ga jelas bentuknya…. ahahahahahahaha….
Dan sementara….. itu Hendra kenapa bisa basah kuyup beneran begitu???
Ga pake payung, ga pake jaket, ga pake raincoat…. wewww….

Setelah semuanya komplit, mobil mulai bergerak meninggalkan parkirannya.
Pulang!
Tapi sebelumnya….. “Yus, kita makan dulu dong… laper banget nih”.
“sfvhsfowqf kwhqfieg fwehfiwebfew”, Iyus telpon-telponan entah dengan mbak Endah apa mas Kef deh. Sip, kita akan singgah makan dulu.

Karena lebih dekat ke Magelang, akhirnya diputuskan makannya di Magelang aja, ini udah pada kelaperan to the max soalnya, ga akan sanggup klo harus ke Yogya dulu baru makan.
Puter-puter…. puter-puter… dan akhirnya nemu warung tenda yang masih buka.
Yes, ada bakmi Jawa!
Gw langsung pesen bakmi Jawa godhog + teh manis anget (ga pake lama ya bu….) :D

Nunggu 10 menitan, dan di hadapan gw udah terhidang semangkok bakmi Jawa godhog yang masih kemepul uapnya….. whuaaaaaahhhh… sedaaaaaappppp…..
Hmmm….. wanginya enaaaaaakkkkk…..

Mo nungguin sampe dingin, kelamaan.
Mo nekad makan saat itu juga, takut lidahnya “melocot” (terbakar – klo yang orang Jawa pasti ngerti deh).
So??? Mari kita makan pake garpu aja, jadi kuahnya yang masih sangat panas ga ikut kesendok :D
Makan mie godhog, tapi pake garpu, ga ada enak-enaknya. Tapi mo gimana lagi???
Lapernya perut udah ga bisa nunggu.

Slurp… nyam… nyam.. nyam….
Ga pake lama, semangkok mie godhog pun ludesssssssss…..
(wah…ga ada fotonya, kemaren udah ga sempet mikir mo moto, lapernya udah kebangetan soalnya :D)

Selesai makan, bayar, naik ke mobil dan…. yuk pulang ke homestay.

Gw begitu naik udah bilang sama Iyus dan mas Ahmad yang duduk di jok depan, “Ijin ya… gw mo tidur, ngantuk banget, ga kuat matanya”.
Dan gw pun dengan sukses merem sepanjang perjalanan.
Sadar ga sadar, udah di depan pagar homestay dong, kacau bener ini :D
Buru-buru telpon pak Marsudi, minta tolong bukain pintu pagar.

Mobil masuk garasi, turun dari mobil, keluarin perlengkapan, ransel, kamera, sepatu, jaket, dan dengan sempoyongan masuk ke homestay.
Begitu sampe di kamar, mendadak ngantuknya ilang!
Pengen mandiiiiiiiiiiiiiiiiii…..

Rebutan kamar mandi, dan kali ini pun gw kalah :D
Yang menang mbak Endah!
Gw baru ngeletakin bawaan, dan baru mulai nyari baju ganti, mbak Endah udah masuk ke kamar mandi -__-

Yang ngantri mandi akhirnya pada becandaan.
Sambil ngejemur raincoat, sepatu, tas, dan tripod yang basah.

1 – 1 akhirnya cewe-cewe Diengers mandi juga semua.
Yang cowo-cowo??? Ga ngerti deh??? :p

Udah mandi, udah bersih, udah wangi, udah seger, mari kita bobo cantik….

Karena sesuatu dan lain hal yang ga gw sengaja (niatnya mo nonton tv sambil gogoleran di sofa yang ada di kamar), ternyata gw dengan suksesnya ketiduran di sofa!
Bangun pagi kaget, kenapa gw ada di sofa, dan kenapa itu tv masih nyala dan ngomong sendiri???
Ah, sudah lah….

Pagi Yogya….. ^.^
Ke toilet, cuci muka, gosok gigi.
Sarapan yuk!
Oh iya, di Casa Callisto ini kemaren kami disediain sarapan lho…. enak banget menunya..
Nasi putih anget, ayam goreng, mie goreng, tumis buncis, plus tempe goreng.
Lengkap dengan teh anget (mo manis atau tawar, bisa pilih sendiri).
Sedaaaaaaaaaaaaaaaaappppppp….

mari sarapan…… menunya ajiiiibbbb….

lahap :D

aaahhh…mbak Endah sampe ga peduli kamera :D

nih koki Diengers pagi ini :p


Selesai sarapan, masih sempet ngobrol-ngobrol sambil beres-beres dan packing-packing.
Rasanya masih pengen liburan bareng….. Suasananya ngebetahin banget…..
Tapi besok harus kerjaaaaaa….. ga relaaaaaaaaaaaaaaaa…..

udah packing, nyantai dulu ya ngers


Beres packing, semua udah pada mandi, udah pada kece, kayaknya ada yang kurang deh…. #mikir
Oh iya….. mana foto keluarganya???

Ga perlu disuruh 2x dong ya…. yang namanya Diengers, begitu denger kata “foto” pasti langsung pada pasang gaya narsis masing-masing :p
Ayo kita foto keluarga……

rusuh 1…….

rusuh 2………

rusuh 3……

rusuh 4………

rusuh banyak :D

Selesai foto keluarga, trus check-out deh dari homestay.
Pamit dulu sama pak Marsudi yang jaga homestay-nya.
Dan…. sebelum pulang, mari kita ngider di Malioboro.
Batik….. blanja kitaaaaa…..

Di Malioboro, trus pada ngacir nyari oleh-oleh.
Gw ikut cuci mata aaaahhhh…
Keliling-keliling….. keliling-keliling…
Kruuuuuuukkkk… oh, ada suara yang ga biasa… apa itu ya???
Hehehehehehehe…. maap… itu orkes dari perut gw :D
Lapeeeeeeeerrrrr……

Biar ga ribet, sepakat, Diengers maksinya di Rumah Raminten aja, yang ada di lantai 3 Mirota Batik.
Boleh lah…..

Gw pesen Mie Goreng Jawa + es tape ketan. Sluuuurrrrppp…..
Ditambah mendoan, sip!
Dan es tape ketannya ternyata seger banget….. “mas, pesen 1 gelas lagi yaaaa” ^.^
Selesai makan, kenyaaaaaaaaaaaaannnnnggggg….
Liat jam, udah jam 3!
Wah… harus buru-buru ke Lempuyangan nih.

es tape ketan, gelas ke-2 :D
menu maksinya mie goreng Jawa + es tape ketan

Windy, yang pas maksi janjian sama temennya, kesampaian juga maksi sego pecel di Beringharjo


Jalan cepet ke arah Statiun Tugu (karena mobil parkir di sana), tu – wa – ga – pat – …..

Sempet nitip beli bakpia ke Hendra yang udah melipir ke Dagen.
“Bakpia keju, isi 25, 2 dus ya Hen….” :)

Yuk, kita ngebut ke Lempuyangan, ntar telat.

Sampe di Lempuyangan sekitar jam 4 kurang deh kalo ga salah.
Langsung kabur ke peron :D
Nyari kursi kosong, dan bruk!
Semua nurunin ransel dan bawaan masing-masing.
Oh iya, yang balik ke Jakarta pake kereta ekonomi harusnya 9 orang, tapi mbak Dijeh batal berangkat, jadi cuma 8 Diengers lah yang merusuh di Lempuyangan sore itu.
Yuk diabsen!

  1. Gw, hadir!
  2. Gina, hadir!
  3. Windy, hadir!
  4. Andin, hadir!
  5. Gita, hadir!
  6. Hendra, hadir!
  7. Mas Ahmad, hadir!
  8. Ivan, hadir!

Komplit yaaaaa…

Nunggu kereta sampe jam 5.
Tuuuuttt… tuuuuuut… tuuuuuuuut…. jess… jess… jess….
Hore… keretanya datang…..
Masih dengan kehebohannya, ternyata seat Diengers itu hadap-hadapan….
Wah….. bahayaaaaaaa….. pasti rusuh deh.
Dan bener aja, di gerbong ribut banget, rusuuuuuuuuuhhhh….
Duduk hadap-hadapan, tapi masing-masing sibuk dengan hapenya, ngerumpi di grup.
Tiba-tiba….. wkwkwkwkwkwkwkwkwkwk… semua pada ketawa barengan :))


seat 13a,b, 14a,b, 15a,b, 16a,b,
sama ajaaaaa…..tetep rebutan :D
yang pertama kali dicari
begitu nemu seat di kereta :D


ups…ada yang mengerikan
(thanks to mas Ahmad, yang udah ngajak kita2 narsis di kereta :D)

agak (sedikit) lebih kalem yang ini…
curiga gegara ada tetangga di 16c dan d deh :D

hayo tebak, ini siapa???
bobok ndin?
sungguh, gaya tidur yang aneh ‘o’
trend charger taon 2013 :p

Aaaaaaaaahhhh…. liburan kali ini seru banget!!!
Sukaaaaaaaaaaaaaaaa……

Kereta mulai jalan…..
Bye…bye… Yogya…. see u next time….


Special thanks to mas Kef, mbak Endah, mas Ahmad for the photos.
Diengers, selalu kangen kalian……. ^.^



Indahnya Pulau Sikuai

— masih Day-3 —

Meninggalkan pantai pelabuhan Bungus, dengan rasa deg deg-an karena kapalnya kecil menurut gw, gw mencoba untuk menikmati perjalanan. Kapal yg gw dan teman-teman naikin ini terbuat dari fiberglass, yang ditambahin kayu-kayu melintang yang berfungsi sebagai tempat duduk. Tadi waktu naik udah atur-atur tempat duduk, siapa duduk di mana supaya imbang…ga berat sebelah.

Waktu berangkat, gw kebagian duduk di baris ke-4 bareng mas eh… uda Delly ding, trus Dyni dan Hendra. Kapalnya pake double machine… yeay…. kenceng nih jalannya :D

Perjalanan ke Sikuai katanya akan memakan waktu sekitar 40 menit kalo menggunakan kapal dengan single machine. Berhubung ni kapal double machine, cukup 25 menit saja terombang-ambing di laut, akhirnya gw dan teman-teman nyampe di Pulau Sikuai.
Gini nih pemandangan di sepanjang pantai di Sikuai… asyik kan?

Ok, kesan pertama gw di pulau yang sekarang sepi ga ada kegiatan ini adalah………….. indah!
Butiran pasir pantai yang halus dan putih, air laut jernih dengan gradasi biru dan tosca serta variannya, barisan nyiur yag melambai-lambai di sepanjang bibir pantai, sederetan resort bercat coklat, jembatan kayu panjang, dermaga, serta deretan batuan besar yang berkelompok di sisi kiri pantai, what a perfect combination!!!

Walaupun waktu gw dan teman-teman sampe di Sikuai itu udah ampir tengah hari, dengan matahari yang bersinar garang (mulai dari medium, welldone sampe akhirnya overcooked deh gw hari ini), tapi gw suka suasananya….
Angin yang kadang bertiup nakal, menggoda nyiur-nyiur yang sedang asyik bercengkerama dengan laut dan langit biru di atas sana.
Tangga batu menuju bangunan utama di Pulau Sikuai

Menyusuri tepian pantai, gw mencoba untuk sedikit explorePulau Sikuai. Dari turun kapal, pertama gw menyusuri ke arah kanan, ke arah bangunan yang paling gede di situ. Melewati deretan resort yang masih kokoh berdiri, hanya saja terlihat sedikit tak terawat, gw akhirnya sampe di tangga batu yang mengarah ke bangunan yang paling besar itu. Ternyata itu adalah bangunan utama yang menjadi restoran dan frontline-nya Pulau Sikuai waktu masih dioperasikan sebagai tempat wisata bahari.











Beberapa set kursi santai lengkap dengan mejanya menghiasi ruangan yang dibiarkan terbuka begitu aja. Di belakang meja bar masih terlihat susunan gelas, piring dan peralatan makanan lengkap dengan kulkas dan lemari. Bahkan bel di meja bar juga masih ada di situ. Sepertinya karena ada sengketa antar pihak pengelola, kondisi di Pulau Sikuai dibiarkan tak terurus. Di dinding ruangan itu gw masih bisa lihat sebuah plakat batu yang menunjukkan peresmian Pulau Sikuai sebagai Kawasan Wisata Bahari oleh Bapak Joop Ave di taon 1994.
Sayang ya…. pulau yang indah dan menakjubkan ini kini hanya dibiarkan kosong, tanpa aktivitas, padahal bagus banget tempatnya.

Plakat peresmian Pulau Sikuai sebagai Kawasan Wisata Bahari

Oh iya, bangunan utama ini ada 2 lantai, tapi gw ga brani naek ke lantai 2-nya :D cuma brani liat dari bawah aja… hehehehehe…
Menuruni tangga bangunan, tampak sebuah jembatan kayu yang menghubungkan pantai pasir dengan sebuah gazeebo yang ada di pinggir laut. Mungkin dulu difungsikan sebagai dermaga ya….
Meniti jembatan kayu yang masih terlihat kokoh, gw bisa melihat sisi kanan dan kiri pantai dengan lebih puas. Cakep banget deh ini pulau…. sayang klo kelamaan dibiarkan terbengkalai.

Bangunan utama di Pulau Sikuai, taken from boat

Abis dari dermaga, gw dan teman-teman mencoba untuk explore ke sisi kiri pulau. Menyusuri jalan setapak berpasir putih yang halus, dengan pohon nyiur yang berbaris rapi di sisi kiri dan semak perdu yang mulai tak terurus di sisi kanan jalan setapak, gw terus berjalan ke arah kiri. Kemudian gw menemukan lagi sebuah jembatan kayu, hanya saja kondisinya udah ga sebagus jembatan kayu yang di dermaga tadi, walau ga rusak-rusak amat sih…..

Cottage/resort yang ada di Pulau Sikuai

Berjalan di tengah hari dengan matahari yang memancar cerah ceria, huft…. puanassssse poooooolllll…..
Jembatan kayu kemudian berganti dengan jembatan beton, berbelok ke arah kanan melingkari pulau. Di sisi kanan ada sebuah tebing batu besar yang ada tangganya. Gw nyoba naek ke atas tebing, dan apa yang gw liat coba???
Dari atas tebing, pemandangannya lebih baguuuuuuuuuuussssss…….
Beberapa pulau kecil di sekitar Sikuai tampak dalam formasi yang sempurna. Keren deh…..


ini nih tebing batu yang gw bilang… mari kita narsis ^.^

Turun dari tebing batu, gw terus ke ujung jembatan beton. Dan sampe lah gw di pinggir pantai dengan pasir putihnya yang haluuuuuuuuuuuusssssss…. banget.

Pemandangan dari atas tebing batu

Tiba-tiba gw inget tuh sama temen-temen geng rusuh gw a.k.a Diengers, so… gw bikin surat cinta deh untuk mereka di pasir pantai Sikuai ini. Cekidot di sini ya surat cintanya…..

Dear Diengers, wish u were here ngers ^.^ #smooch

Puas maen pasir dan air…. eh, ga puas-puas banget sih…. akhirnya gw dan teman-teman cabut dari Pulau Sikuai. Kami harus melanjutkan pelayaran… hasyaaaahhhh…. ke Pulau Pagang. Kan ceritanya pada mo basah-basahan di sana…..

Yuk capcus…. ntar liat di report tentang Pulau Pagangya…. gimana sih kami berbasah-basah ria di sana…… see yaaaaa….





Pelabuhan Bungus – Padang

— Day-3 —
11 Maret 2013
05.15 wib

Wajah Pelabuhan Bungus
nyebrang mo hoping islands-nya mulai dari sini

Hoaaaaaaaeeeemmmmmmm…… udah pagi aja… rasanya baru juga gw merem…
Masih ngulet-ngulet (eh… ngerti ga istilah ngulet???) di kasur, tangan gw meraba-raba ke bawah bantal…. henpon mana henpon???
Hahhhh???? udah jam 5 lewat???
Buru-buru gw bangun, kucek-kucek mata, nyamber botol air mineral, trus ngumpulin nyawa (#nyengir), dan pelan-pelan jalan ke kamar mandi.
Sempet liat, Rini masih di balik selimutnya.

Ok, mari kita mandi…. beres-beres… trus sarapan.
Hari ke-3 Tour de Minangkabau, gw dan teman-teman kan mo hoping islands. Ke mana???
Nah… makanya… bacanya jangan loncat-loncat ya….. ntar capek… :D
Eh, maksud gw…. klo bacanya ga urut ntar ga ngikutin keseluruhan cerita Tour de Minangkabau-nya… ^.^


Udah mandi, beres-beres, pake bedak, semprot parfum, yuk kita sarapan ^.^
Enak banget nih kamar gw… keluar pintu, belok kanan, jalan kurang dari 10 langkah, trus belok kiri, sampe deh ke restoran hotel.
Okay…. kita hunting menu dulu… ada apa ya pagi ini???
– nasi goreng
– bihun goreng
– telor dadar diiris2
– lalapan
– kerupuk
– sambel
– roti
– buah segar
– jus
– puding

Hmm…. sarapan apa ya???
Elus-elus perut sambil mikir perlu makan berat, atau cukup yang 1/2 berat aja??? :D
Finally, tangan gw bergerak ke arah bihun goreng + irisan tomat.
Kayaknya untuk pagi ini cukup deh…
Sambil nenteng piring, mata gw clingak clinguk nyari meja kosong. Dapet!
Meja di pojok restoran kosong. Oke sip!

Beres sarapan, jam 8 pagi gw dan teman-teman udah siap di lobi hotel. Nunggu unyu.
Eh… ternyata unyu udah nangkring manis di parkiran… yuk ah berangkat…
Tujuan pertama hari ini ke Pelabuhan Bungus, kan kita mo hoping islands.

Pelabuhan Bungus terletak di Jalan Raya Padang Pariaman km. 16 Padang. Dari pusat kota jaraknya kira-kira 12 km. Pagi itu, kembali si unyu dengan setianya mengantarkan gw dan teman-teman ke Pelabuhan Bungus.
Menyusuri jalanan Kota Padang di pagi hari, cukup lengang, klo ga mo dibilang sepi ya…
Jalanan lumayan kosong… jadi ga pake lama kami mulai mendekati kawasan Pelabuhan Bungus.
Oh iya, Pelabuhan Bungus ini letaknya beberapa kilometer setelah Pelabuhan Teluk Bayur yang terkenal itu.
Melewati Jalan Raya Padang Pariaman…. terus…. terus… berkelok-kelok dengan pemandangan alamnya yang ajiiiiibbbbb…
Tapi kami bukan ke Pelabuhan Bungus yang untuk penyeberangan itu lho….
Unyu membawa kami melewati pelabuhan, trus lurus… dan kemudian belok ke kanan menyeberangi jalanan, menuju sebuah halaman rumah berpasir.
Hmm…. nyebrangnya dari mana ya???

Setelah turun dari si unyu, gw jalan ke arah pantainya… mana kapalnya???
Kata Hendra, kita berangkatnya nunggu kapal dulu.
Gw masih celingak-celinguk kanan kiri, liat-liat, kira-kira kapal yang mo dinaikin nanti segede apa???

Semenit…. 2 menit… 10 menit… 30 menit… mana ini kapalnya???
Hari beranjak siang, dan udara pun mulai panas.
Duh…. lama bener ini kapalnya…
Temen-teman udah mulai pasang tampang ga sabar… bergerombol duduk-duduk di bawah pohon dan tepi pantai….
Mo liat ga tampang-tampang yang mulai bete, ga sabar dan kepanasan??? :D
Oke… cekidot…

Nungguin kapal yang ga dateng-dateng

“jadi, klo kapalnya ga dateng juga, kita hoping island-nya berenang?” wkwkwkwkwkwkwk…

Daripada ikutan manyun ya… gw coba explore deh Pelabuhan Bungus (pinggir) ini.
Karena kami nyebrangnya dari pantai yang ada di dekat rumah penduduk, otomatis banyak aktivitas penduduk sekitar yang bisa gw liat.
Di sebelah kiri gw, gw liat ada beberapa anak kecil yang asyik bermain di pasir. Bahkan ada 1 orang yang asyik berenang… glek… iri bener gw liat tu anak kecipak-kecipak di laut… :'(

Masih bersandar di pantai

Ada sebuah perahu juga yang tertambat di dekat anak-anak itu bermain, kecil.
Ah… masak nyebrangnya pake perahu sekecil itu??? Yang bener aja???
Gw ga yakin klo untuk hoping island kami harus naik perahu kecil itu.
Mata gw kemudian menyusuri sisi kanan dari pantai tempat gw berdiri. Ada beberapa perahu juga yang tertambat di sana, dan ukurannya serupa….

Ukuran perahunya koq sama ya dengan yang di sebelah kiri? inikah???

Gw mulai mikir-mikir ini untuk ikut hoping island….
Bukannya karena apa, tapi kan gw ga bisa berenang…….. hiyaaaaa….
Itu perahunya kecil banget…. trus itu… mana life jacket-nya? Koq ga ada?
Tau gitu kan gw bawa life jacket sendiri dari Jakarta (sombong nih yang orang Jakarta :D)

Tiba-tiba gw liat serombongan orang mulai bergerak menaiki perahu kecil yang ditambat di sebelah kiri pantai.
1.. 2.. 3.. 4……. 8… 9.. 10…. eh, itu perahu kecil muat ya diisi orang rame begitu???
Dag… dig.. dug….

Gw peratiin tuh rombongan sampe perahunya makin lama makin jauh dari pantai, ketika sebuah perahu kecil yang ukurannya serupa mendekati bibir pantai.
Hahhhh???? Ukurannya sama????? Ow-em-ji…..

Ternyata bener lho… klo mo hoping island, perahunya emang segede itu :'(
Baiklah… bismillah… perlahan gw mulai menaiki perahu…
Eeehhhh… perahunya goyang-goyang…. whuaaaaa….


Perahunya segede ini lho….


Gw duduk manis di sisi kanan perahu. Mencoba ngusir rasa takut dengan liat-liat pemandangan.
Tapi… masih aja itu ya… dag… dig… dug… ga berenti ini…
But…. the show must go on dong……
Beraniin diri ah….

Bismillah…perjalanan hoping island dimulai…