Category Archives: imigrasi

Proses Pengurusan Visa ke China

 
Ini sebenarnya proses awal sebelum gw ngebolang ke China.
Berhubung China blom membebaskan visa untuk wisatawan/backpacker/traveler/triper/jalan-jalaner dari Indonesia, jadi lah sebelum gw terbang ke negeri paman Bao itu, gw kudu ngurus visa dulu sebagai surat ijin masuk ke sana.
 
Ngurus visa China ternyata ga serumit yang gw bayangkan.
Persyaratannya juga ga ribet.
  1. Isi form visa yang ada di web Chinese Visa Application Service Center (CVASC);
  2. Passport asli (bawa copy-nya juga);
  3. Foto 4×6 (formal, background putih) sebanyak 1 lbr, yang nantinya akan ditempel di bagian kanan atas Form Visa;
  4. Copy KTP.

 

Untuk jadual pelayanan dari CVASC juga lengkap di web-nya.
  • Hari kerja layanan: Senin – Jumat
  • Jam penyerahan permohonan: 09:00-15:00
  • Jam pembayaran dan pengambilan: 09:00 – 16:00
Karena visa yang mo gw apply ini visa single entry, jadi gw harus menyediakan uang sebesar Rp 540.000 untuk regular service 4 hari kerja.
Biaya pengurusan visanya sendiri sih cuma Rp 300.000, yang Rp 240.000 itu adalah application service fee untuk regular service.
 
Gw ngurus visa itu hari Jumat, 26 April 2013, bareng teman-teman yang juga mo pada ke Shenzhen.
Janjian ketemu pagi-pagi di Ambas, biar ga terlalu ngantri di CVASC-nya.
Jam 8 pagi dong, gw dan teman-teman udah ngeritingin betis nyusurin jalanan seputar Mega Kuningan menuju The East, tempatnya CVASC.
Sampe di sana… jreng.. jreng…. pintu CVASC masih tutup, bukanya jam 9 :D
Akhirnya kita turun lagi ke lobi, oh iya… CVASC ini adanya di lantai 1 The East, jadi klo udah masuk lobi cukup naik tangga aja, nyampe deh.
Di lobi, gw dan teman-teman meriksa lagi kelengkapan berkas aplikasi visanya. Nyamain lagi isian booking-an hotel plus alamatnya.
 
Nunggu-nunggu…. akhirnya jam 9 kurang 15 menit kami naik lagi ke lt. 1.
Ternyata yang ngantri lumayan juga lho…
Pagi itu ada sekitar 10 orang deh yang juga ngantri bareng gw dan teman-teman,
 
Jam 9 teng, pintu CVASC dibuka.
Yang jagain bapak satpam without smile, serem.
Sebelum masuk, kita semua disuruh matiin semua HP, trus baris 1-1 di depan pintu masuk.
Trus masuknya juga ga bisa yang langsung gitu.
1 orang masuk, trus ada jeda 2-3 menit, baru yang selanjutnya bisa masuk juga.
Sampe di dalam dikasi nomor antrian.
Gw dan teman-teman dapet nomor 3, nomor antriannya barengan karena kita dianggap 1 kelompok.
 
Sampe di depan loket, trus mas-mas yang jaga di dalam loket meriksain kelengkapan aplikasi visanya.
Dicek lagi, sama ga datanya dengan passport dan KTP yang dilampirkan?
Trus gw dan teman-teman disuruh nunggu sebentar.
Kira-kira 15 menit kemudian, dipanggil lagi sama si mas-mas itu dan dikasi bukti aplikasi visa sebagai bukti untuk ngambil visanya.
 
Karena gw apply-nya barengan ber-4, untuk konfirmasi klo visanya udah selesai, nanti CVASC akan telepon ke salah 1 dari kami. Akhirnya Hesti deh yang kita kasi mandat untuk ngambil visa.
 
Udah, gitu aja.
Beres ngurus visanya.
Bayar visanya juga ntar pas udah ada konfirmasi klo visanya udah jadi.
Asli, ga ribet bet bet……
 
Hari Rabu, tu visa udah sampe dong di tangan gw ^.^
Visa China single entry, berlaku untuk 3 bulan, dengan masa tinggal paling lama 30 hari di China! Yeaaaaayyyy!!!
 

 

Cap Paspor Pertama

Rabu
15 Mei 2013
 
Hari Rabu, 15 Mei 2013, aktivitas gw dimulai seperti biasa, pagi tetap ke kantor tapi dengan bawaan yang ga biasa. Ya pasti ga biasa lah, karena pagi itu gw ke kantor dengan gendong carrier ukuran 32L!
Sempet ditanyain teman-teman, yang gw jawab dengan nyengir kuda aja, hari itu gw aman.
Jam ½ 5 sore, gw baru deh ganti kostum. Cukup dengan nuker celana bahan yang gw pake dengan celana jeanskesayangan (kemejanya ga perlu ganti lah, kan udah casual ini), trus pantofel gw ganti dengan canvas kuning, siap lah gw dan Cepy berdiri di depan kantor, nunggu Hesti yang sedang on the way dari daerah Thamrin.
Yeay… itu Hesti udah sampe dengan taxi kuningnya. Brug! Gw dan Cepy ngelemparin carrier ke bagasi taxi, trus buru-buru masuk (ke taxi off course, bukan ikut masuk ke bagasi), dan bapak sopir pun segera melaju eh, ga bisa laju ding karena macet.
Sore itu jalanan lumayan macet, sempet ketar-ketir takut telat sampe bandara, karena katanya kan klo ke LN, check-in itu 2 jam sebelum berangkat. Jam udah nunjukin jam 5 sore ketika taxi yang gw tumpangi baru sampe di lampu merah Tomang. Dan lihat lah…. di depan mobil besar kecil berbaris dengan rapinya…… duh… macetnyaaaaa…. -__-‘
Pelan-pelan taxi yang gw, Cepy dan Hesti tumpangi berjalan menyusuri S.Parman, Grogol, trus ke arah bandara. Kecepatan taxi maksimal cuma bisa 40 km per jam! Owemji!!!
Gw bisa tau dengan pasti, karena gw kan duduk di depan, jadi bisa intip-intip dashboard-nya pak sopir.
Ok done! Setelah bermacet-macet sekitar 1 jam 15 menit (biasanya dari kantor Slipi ke bandara itu cuma 30-40 menit, dengan catatan ga macet), akhirnya kami sampe di terminal 3 Soetta.
Di bandara, udah ada kak Rini yang berangkatnya misah dari Cikini pake bus Damri.
Sip, rombongan komplit! Let’s go!
Kami ber-4 kemudian masuk ke ruangan untuk check-in.
Awalnya gw dengan pedenya dateng ke counter check-in, tapi…. karena perginya ini gw ga bawa bagasi, sama si mbak counter-nya gw langsung disuruh masuk, dan (katanya) hanya check-in di loket imigrasi di lantai 2. Wah…. baru tau :D
Cepy, Hesti dan kak Rini check-in dulu karena mereka pake bagasi berangkatnya.
Beres check-in trus makan dulu di Bakmi GM (ups, terpaksa sebut merk gw), gw sempet telpon nyokap pamit berangkat, sempet diledekin pula sama nyokap “Mbak klo umroh itu ke Mekkah, bukan ke China” :D
Akhirnya kami ber-4 bergegas ke lantai 2 untuk lapor imigrasi.
Pengalaman pertama lapor di loket imigrasi, gw deg deg an lho…… hihihihihihihihi…
Ditanya sama yang jaga counter, mo ngapain ke Shenzhen?
Dengan masang tampang polos plus senyum cantik (biar ga ditanya yang laen-laen maksudnya), gw jawab aja “Mo liburan pak”.
Yes! Lolos pemeriksaan imigrasi, dan paspor gw distempel untuk yang pertama kalinya…. :D
Eh iya, untuk ke China, kudu pake visa ya….
Gimana cara apply visa untuk ke China, bisa liat di sini…..

Kami kemudian masuk ke ruang tunggu.
Ini ke-3 kalinya gw ngerasain ruang tunggu terminal 3 Soetta. Lebih nyaman daripada ruang tunggu terminal 1 dan 2.
Sekitar jam 8 malem, terdengar panggilan dari speaker ruang tunggu bahwa seluruh penumpang pesawat dengan nomor penerbangan AK 1389tujuan Jakarta – Kuala Lumpur diharapkan segera masuk ke pesawat.
Okay, let’s go!!!
Perjalanan Jakarta-Kuala Lumpur ditempuh kurang lebih selama 2 jam. Lumayan sih, gw bisa tidur 2 jam. Pas melek, 5 menit lagi mo landing di LCCT, KL :D
Jam 22.30 pesawat pun landing sempurna di landasan bandara LCCT, Kuala Lumpur.
Sampe KL, ambil bagasi, trus nyari spot yang bisa untuk “nginep”.
Jadi sambil nunggu pesawat ke Shenzhen besok pagi, gw dan teman-teman “nginep” deh di LCCT.
 
Muter-muter, akhirnya kami dapet meja di pojokan McD. Lumayan…. bisa sandaran dikit.
Ga berasa itu tidur sambil sandaran ke dinding kaca, udah pagi aja…

 

 

 

Sssssttttt…ceritanya lanjut di sini ya….