Category Archives: Gunung Padang

Situs Gunung Padang – Peninggalan Sejarah yang Konon Lebih Megah dari Borobudur

 

Hai.. ketemu lagi….

Kali ini saya mau cerita hasil jalan-jalan ke situs sejarah, lokasinya tidak begitu jauh dari Jakarta, yaitu Situs Megalith Gunung Padang di Cianjur. Ini sebenarnya cerita jalan-jalan di awal tahun 2013 kemarin, cuma baru sempat di-posting sekarang.

Jadi ceritanya, Sabtu tanggal 2 Maret tahun 2013 kemarin, saya, Windy dan Andin bersama teman-teman dari Sahabat Jalan mencoba menjenguk situs megalith yang banyak dibicarakan orang itu. Sebenarnya sih udah ketinggalan berita banget ya… Tapi ya daripada nggak, gapapa deh…

Kami kebetulan jalan-jalannya bareng dengan teman-teman dari komunitas Sahabat Jalan. Ga rame sih…cuma 4 elf kapasitas @15 orang :D

Sekitar jam 7 pagi, kami berangkat dari Jakarta, lewat Tol Dalkot terus ke arah Bogor.

Sempat kena macet karena adanya buka-tutup jalur di Puncak. Sekitar jam 11 siang kami sampai di Stasiun Lampegan. Oh iya, karena rutenya berdekatan (sekitar 6 km aja) jadi sebelum ke Situs Gunung Padang kami singgah dulu ke lokasi stasiun tua Lampegan. Melihat bekas stasiun yang sudah tidak digunakan lagi, foto-foto dan narsis-narsisan seperti biasa. Kemudian baru perjalanan dilanjutkan menuju Situs Gunung Padang.

Sekilas tentang Stasiun (tua) Lampegan

Stasiun Lampegan merupakan stasiun kereta api yang terletak di desa Cibokor, Cibeber, Cianjur. Dulunya stasiun ini melayani kereta api Ciroyom-Cianjur-Lampegan jurusan Stasiun Sukabumi dan Stasiun Ciroyom. Tahun 2001, Terowongan Lampegan yang berada beberapa meter ke arah barat stasiun longsor, sehingga perjalanan kereta hanya sampai di stasiun ini. Terowongan yang longsor itu kemudian diperbaiki, namun sebelum kereta sempat melintas lagi, kembali terjadi longsor di tahun 2006 di petak Cibeber-Lampegan sehingga kereta hanya sampai di Stasiun Cianjur. Saat ini Stasiun Lampegan telah diperbaiki lagi, namun belum ada kereta yang lewat.

Stasiun Lampegan

rel kereta dengan landasan batu-batu kasar

girls on vacation judulnya :)

ceritanya lagi latihan terbang :D

hayo… ini kaki siapa saja???

Perjalanan ke lokasi Situs Gunung Padang cukup lancar… jalanan beraspal, tapi banyak yang ga mulus… jalannya lumayan kecil dan berkelok-kelok. Mendaki dan menuruni daerah perbukitan. Di kanan dan kiri jalan kami disuguhi pemandangan perbukitan yang menghijau, diselingi perkampungan penduduk dengan keramahan yang tersirat di wajah mereka.

dan akhirnya, sampai lah kami di Situs Megalith Gunung Padang!

Setelah melalui beberapa perkampungan dan perbukitan, kami tiba di lokasi Situs Gunung Padang. Dari tempat parkir kendaraan, kami harus berjalan kaki sedikit ke atas untuk mencapai gerbang ke Situs Gunung Padang. Jalannya lumayan ya… sedikit (eh…banyak ding) mendaki, melewati perkampungan penduduk. Saat tiba di gerbang lokasi, terpampang di depan saya 2 jalur pendakian untuk mencapai puncak situs. Jalur yang kiri berupa undakan-undakan tangga yang terbuat dari batu, menerobos rimbunnya pepohonan. Sementara jalur yang kanan lebih datar, tapi jaraknya sedikit lebih panjang, melipir menyusuri punggung bukit.


Sekilas tentang Situs Gunung Padang, Gunung Padang merupakan situs megalith yang terletak di Desa Karyamukti, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Berjarak sekitar 50 km barat daya dari Kota Cianjur atau sekitar 6 km dari Stasiun Lampegan. Situs ini juga merupakan situs megalith terbesar di Asia Tenggara. Keberadaan Situs Gunung Padang telah diberitakan di dalam Rapporten van de Oudheidkundige Dienst (ROD, “Report of the Department of Antiquities”) di tahun 1914. Kemudian di tahun 1949 seorang sejarawan Belanda N. J. Krom juga memberitakannya. Beliau mengunjungi lokasi situs di tahun 1979 untuk mempelajari secara arkeologi, sejarah dan geologi. Situs Gunung Padang berada di ketinggian 885m dpl, mencakup sebuah bukit dengan 5 teras yang terdiri dari dinding batu. Situs ini juga dikelilingi 5 gunung, yaitu Gunung Gede, Gunung Pangrango, Gunung Pasir Malang, Gunung Karuhun dan Gunung Batur.

gimana Win treknya? menyenangkan?

kami pilih jalan yang ini saja :D

treknya adem

walaupun tetap harus mendaki,
tapi trek ini lumayan datar

Saya, Windy dan Andin sepakat mencoba jalur sebelah kanan, karena lebih landai. Jauh sedikit gapapa lah… tapi ga harus trekking-trekking banget. Ternyata dengan menyusuri punggung bukit, kami disuguhi pemandangan yang sangat indah. Perbukitan, persawahan, dan barisan gunung menyapa mata kami. Wooooooow….. cuma bisa melongo melihat komposisi alam yang terpampang megah dan indah di depan mata. Subhanallah…..

sepanjang jalan
pemandangannya hijau

trek yang panjang ga terasa
karena jalurnya lebih landai

tuh pemandangannya, bikin betah kan?

Jalan menanjak sekitar 15-20 menit, kami pun sampai di puncak Situs Gunung Padang. Lho? Koq cuma puing-puing??? Iya, di puncak Situs Gunung Padang, kami menemukan puing-puing bebatuan (cocok ga sih kalo bebatuan itu disebut puing-puing?). Ada 5 teras/pelataran kumpulan puing-puing batu. Menurut kang Nanang, guide di Situs Gunung Padang, fungsi dari masing-masing teras berbeda-beda:

  1. Teras 1 dipercaya dulunya berfungsi sebagai tempat perjamuan dan peristirahatan para tamu sebelum menuju teras selanjutnya sekaligus sebagai tempat untuk bermusyawarah, konstruksinya disusun oleh kolom batu berdimensi poligonal segi lima atau enam dengan permukaan yang halus;
  2. Teras 2 dipercaya sebagai tempat untuk bermusyawarah ditandai dengan adanya batu berbentuk meja dan tempat duduk. Di teras ke-2 ini terdapat batu-batu tegak besar yang berfungsi sebagai pembatas jalan;
  3. Teras 3 diduga berfungsi sebagai kompleks pemakaman karena ditemukannya kelompok batuan tegak dan beberapa bangunan. Tidak ada jalan atau pondasi penghubung antar bangunan. Namun walaupun diduga teras ke-3 ini adalah kompleks pemakaman, namun tidak ditemukan adanya kerangka, melainkan sejumlah gerabah polos;
  4. Teras 4 memiliki 3 bangunan yang berada di sisi timur laut. Sedangkan bagian barat dayanya merupakan tanah kosong, sehingga diduga dulunya berfungsi sebagai tempat pelaksanaan upacara tertentu yang membutuhkan tempat yang luas; 
  5. Teras 5 terdiri dari bangunan-bangunan kecil berupa tumpukan monolit, dan diduga merupakan tempat dilaksanakannya upacara yang paling sakral.

Batu-batuan yang terdapat di Situs Gunung Padang berwarna abu-abu gelap, berjenis andesit basaltis. Diperkirakan merupakan hasil pembekuan magma sisa-sisa gunung api purbakala berumur Pleistosen Awal, sekitar 2-1 juta tahun yang lalu. Situs “Gunung Padang” dipercaya memiliki makna sebagai “tempat untuk menyinari hati“. Hal ini didasari oleh arti dari “Gunung Padang” itu sendiri, yaitu “ari gunung luhur, padang nyatana hate urang, leu gunung teh luhur, ari padang teh hate nu caang” (gunung artinya kepala kita, sementara padang berarti menyinari hati) (Djunatan, 2011a).

 

salah satu teras yang ada di Gunung Padang

puing-puing batu andesit basaltis bersegi 5 atau 6 dengan permukaan yang halus

Situs Gunung Padang mengarah ke Gunung Gede (elevasi 2958 m). Mengarah 10 derajat utara-barat pada kompas, panjang situs tepat mengarah ke Gunung Gede. Di depan Gunung Gede, situs ini juga menghadap tepat ke bukit Pasir Pogor.

nun jauh di sana terlihat Gunung Gede yang berdiri kokoh

salah satu sudut yang bisa dilihat dari teras teratas situs Gunung Padang

Pemandangan dari puncak Situs Gunung Padang sangat indah. Barisan gunung-gunung terlihat berdiri gagah bak penjaga sang situs. Ada 6 gunung yang mengelilingi situs Gunung Padang, yaitu Gunung Melati, Gunung Pasir Malang, Gunung Pasir Pogor, Gunung Pasir Gombong, Gunung Pasir Empat dan Gunung Karuhun.

Udara di puncak situs juga sangat segar, untuk manusia yang setiap harinya hanya kebagian udara yang bercampur dengan asap kendaraan, saya dengan rakus berusaha mengisi paru-paru sepenuh mungkin dengan udara yang segar itu. Ga mau bagi-bagi aaaahhhh… :D

Di puncak situs saya sempat merasakan kelekaran (ngerti ga ya istilah ini?), artinya tiduran di rumput, di bawah sebatang pohon, menikmati angin sepoi-sepoi, menatap langit (eh…sambil merem ding :D)… rasanya…… comfy bangeeeeeeeeetttttttt…….

Di sini kami menikmati makan siang dengan menu khas Sunda, nasi timbel, ayam goreng, tempe goreng, teri kacang, sop dan lalapan, plus pisang dan jeruk sebagai pencuci mulutnya. Makan siang kami tidak di lapangan situs ya… tapi di sebuah pendopo berlantai 2 di salah satu sudut puncak situs.

Saya, Windy dan Andin memilih tempat di lantai 2, biar pemandangannya lebih asik.

Setelah makan siang, saya mulai meng-explore seluruh sudut situs Gunung Padang. Hanya sayangnya, karena hari itu pengunjungnya sangat ramai, nyaris tidak ada sudut situs yang sepi, sehingga saya merasa cukup susah untuk mendapatkan foto situs yang bersih.

penduduk sekitar juga memanfaatkan situs Gunung Padang ini untuk mencari rejeki

Setelah puas meng-explore hampir setiap sudut yang ada di Situs Gunung Padang ini, kami pun mulai menuruni Situs Gunung Padang dan kembali ke lokasi parkir. Waktu turun ini pun saya sama Windy tetap mengambil jalur yang kami lewati sewaktu naik tadi. Selain lebih landai, pemandangannya itu lho…. ga bikin bosen! Sumpah!

Sambil menuruni lereng situs, saya masih sempat ngintip-ngintip landscape dari viewvinder kamera. Ada juga beberapa foto Windy dan teman-teman trip yang lain. Tiba di ujung gerbang situs, saya menyempatkan untuk berfoto bersama Windy dan Andin, tapi ternyata ga ada yang komplit kami ber-3 :D. Ya walaupun tidak 1 frame, tapi lokasinya sama kan? Jadi terbukti bahwa kami ber-3 memang sudah sampai ke Situs Gunung Padang :D

thanks to Hafiz for this picture ^.*

itu lagi ngobrolin apa coba? saya-nya malah ga ada :(

Sebenarnya, setelah Situs Gunung Padang, perjalanan kami lanjut ke Curug Cikondang. Tapi sayang…. udah kemalaman, jadi waktu sampai di curug udah gelap, ga keliatan apa-apa…. boro-boro mau moto curugnya. Kamera udah disetel poll untuk kondisi gelap juga ga bisa… hiks :'(

Jadi ceritanya stop sampai di situs aja ya….

Dan kami pun pulang ke Jakarta.

(karena kelaparan, di puncak kami sempet singgah makan malem dulu, jam 23.30 wib :D)



Ini adalah rute yang dapat ditempuh untuk mencapai Situs Gunung Padang:

  1. Dari Sukabumi ke Cianjur: Warungkondang – Cipadang – Cibokor – Lampegan Pal Dua – Ciwangin – Cimanggu;
  2. Dari Cianjur ke Sukabumi: Sukaraja – Cireungas – Cibanteng – Rawabesar – Sukamukti – Cipanggulaan.

Siti Nurbaya – Kasih Tak Sampai

— last site visit on Day-4 —


Beres dari Pantai Air Manis menjenguk si Malin Kundang, gw dan teman-teman bergerak untuk makan siang. Setelah itu perjalanan berlanjut ke destinasi terakhir di Tour de Minangkabau ini….. Taman Siti Nurbaya.

Masih inget ga cerita tentang kisah percintaan Siti Nurbaya dan Samsul Bahri yang so sweet itu? Terhalang oleh harta dan kekuasaan Datuk Maringgih yang mengacak-acak kisah mereka?
Nah… ini gw dan teman-teman sempet melihat tamannya lho….

Taman Siti Nurbaya ini terletak di puncak Gunung Padang. Kawasan taman ditumbuhi dengan berbagai pohon, sehingga suasananya sangat sejuk.
Sayang… waktu gw ke sana cuaca sedang ujan gerimis cantik…
Oh iya, taman ini berada di sebelah barat Kota Padang.

Di dekat kawasan Taman Siti Nurbaya (sekitar 500 meter) terdapat sebuah jembatan yang melintang di atas Sungai Batang Arau (di dekat Pelabuhan Muaro) yang dikenal dengan nama Jembatan Siti Nurbaya.
Again…. poor me, karena ujan gw ga sempet foto jembatannya.

Sebelum sampe ke taman, gw dan teman-teman harus melewati jalan setapak dan menaiki anak tangga sepanjang kurang lebih 1 km yang terbuat dari semen.
Ujan-ujan… bermodalkan raincoat dan payung, gw, Hendra, teh Irma, Dina, uda Delly, mas Didit, mbak Wiwin dan mas Yusuf mencoba mendaki anak tangga.
Katanya sih cuma sekilo ya… tapi ini…. koq ga nyampe-nyampe???

Setelah berjuang dengan susah payah lebay ah ini :D akhirnya kami tiba di puncak! Horeeeeeeeee………
Dari puncak Taman Siti Nurbaya, gw bisa liat pemandangan Kota Padang dan laut yang membentang di depan mata.


Horeeee….nyampe di sini…
(inget pernah komen di fotonya Hendra di FB tanggal 18 Oktober 2012, jam 11:08 am
keren tempatnya…nabung ah, someday harus bisa ngetrip ke sumatra” and… I did it!!)


Nah… di puncak ini, gw dan teman-teman sempet bikin foto siluet.
Karena suasananya yang remang-remang temaram…campuran abis ujan dan hari yang menjelang sore, jadi rada-rada gimana gituuu…. romantic banget deh suasananya waktu itu….
Berhubung lokasi untuk foto siluetnya di atas sebuah batu gede, jadi fotonya gantian. Nih… klo udah naik ke atas batu gede itu, kita bisa liat pemandangan baguuuuuuusssss…… luas lautan….. trus ada pulau-pulau kecil gitu yang keliatan (jangan tanya gw itu pulau apa aja? lagi ga pegang map soalnya :p), trus langit yang mulai temaram karena udah sore dan abis ujan…. tapi masih diselingi semburat-semburat birunya.


All of us on sillhouette


Beres bikin poto-poto siluet, gw dan teman-teman kemudian turun. Di perjalanan kami sempat singgah dulu di makam Siti Nurbaya.
Makam ini terletak agak tersembunyi, di balik sebuah batu besar yang mempunyai sebuah celah sempit sebagai pintu masuknya.
Yang kemudian harus menuruni anak tangga untuk sampai ke makamnya.
Di makam ini gw ga ada moto… karena katanya ga boleh difoto. Ya gw menghormati lah… udah dipesenin gitu.

Kemudian? ya gw dan teman-teman kembali menuruni anak tangga menuju jalanan setapak ke arah pintu masuk lokasi wisata Taman Siti Nurbaya ini.

Masih ditemani gerimis kecil yang setia, kami tiba di tempat si unyu parkir.
Trus…… pamer deh sama teman-teman yang ga ikutan turun, betapa cantiknya Kota Padang diliat dari atas…
Dan betapa…. narsisnya kita bikin foto siluet di sana :D

Nah… karena ini adalah tujuan terakhir trip kali ini, dan kami harus kembali ke Jekardah ntar malemnya, waktu yang tersisa dimanfaatin benar-benar.

Oh iya, sebelum mengarah ke bandara, gw sama temen-temen sempet kulineran lagi lho…
Kali ini kita nyobain Es Cendol Berkat Yakin…. enak deh.
Es cendolnya sebenernya biasa aja sih… cendol tepung beras, dikasi santan dan gula merah. Yang bikinnya sedikit beda adalah campuran kelapa parut yang digoreng 1/2 mateng. Jadi pas diminum, ada rasa serat-serat gitu deh di mulut.


ini nih Es Cendol Berkat Yakin…. sluuuurrrpppp….


Beres nyobain es cendol Berkat Yakin, unyu mulai mengarah ke bandara. Tapi sebelumnya kami sempet makan malam dulu di Soto Garuda.
Kali ini gayanya rada diet gitu karena masih kekenyangan. Gw cuma pesen soto ga pake nasi, tapi pake perkedel :D
Sama aja ya…. hehehhehehehe….


last dinner in Soto Garuda (courtesy of Hendra)
huhuhuhuhuhu…. masih pengen jalan-jalan…. ini pada ngetawain foto-foto di kamera :D


Akhirnya…… perjalanan trip yang menyenangkan ini harus diakhiri dengan selembar tiket pesawat RI081 yang akan take off pukul 21.30 wib.
Nah…. kan di awal cerita ngetrip gw janji tuh mo ngasi tau kenapa waktu berangkat teman-teman ga dibolehin check in-in bagasi… ternyata……. bagasinya beli dong!
Jadi waktu kami beli tiket itu ga ngerti kalo harga tiket excluding bagasi. Jadi aja pas check in bagasinya ditolak.
Waktu pulang ini, giliran gw yang ketiban ga enaknya pas check in.
Gw kan bawa sekardus oleh-oleh tu…. beratnya 4 kilo.
Ya udah… gw niat emang masuk bagasi dong… secara ya selama ini klo ke mana-mana bagasi gratis.
Tiba-tiba di counter gw disuruh bayar 180ribu!
Sempet ngotot tuh gw di counter check in.
Trus yang bikin tambah bete, masak iya carrier yang gw gendong dipaksa harus ditimbang dan masuk bagasi????
Keliatan banget sih mo jual bagasi yang harganya ga manusiawi itu….
Dan… yang dipaksa harus timbang dan masukin carrier ke bagasi cuma gw doang!!!
Keselnya cuuuuuyyyyy……
Walau akhirnya gw terpaksa bayar biaya bagasi 180 ribu share dengan mbak Wiwin yang juga bawa sekardus oleh-oleh, tapi gw juga ngotot ga mau masukin carrier ke bagasi.
Sampe gw pelototin tuh si uni dan uda yang ada di counter.
Gw bilang aja, klo carrier gw rusak atau hilang, siapa yang mo tanggung jawab dan ngegantiinnya???
Akhirnya mereka diem aja. Ya gw bawa aja itu carrier ke kabin.
Lagian masak cuma gw yang dipaksa masukin carrier ke kabin???
Sementara sebelum gw check in, ada bule dengan carrier yang segede gaban dibiarkan dong bawa carrier-nya…. bener-bener diskriminasi!!!
Bikin image jelek aja tuh yang kayak gitu.

Finally, setelah ngotot-ngototan, dan gw dengan cuek gendong carrier gw ke kabin, kami pun take off dengan RI081, jam 21.30 wib.
Malem banget ya flight-nya…….
Dan gw kali ini benar-benar memanfaatkan waktu terbang yang 1 jam 15 menit itu untuk tidur.
Capeknya baru kerasa giliran harus balik ke Jakarta :D
Dan jam 22.45 wib kami tiba dengan selamat di bandara Soetta. Alhamdulillah.


tengah malam nyampe Jakarta, sambil nunggu bis, poto-poto pesawat dulu… hhehehehe….

Yeaaaayyyy… cerita Tour de Minangkabau-nya finish ya…….
Nanti gw akan cerita lagi trip-trip gw yang lain.
Jadi…. pantengin terus ya blog ini…….. see u……