Category Archives: diengers

2014 Diengers Goes to Bromo – #6 Panen Apel (di Kebun Orang) Yuk! Sambil Jenguk Piaraan…

DSC_8522

Perut udah kenyang (cerita kita sarapan enak di Malang bisa liat di sini ya…), cukup lah untuk bekal keliling-keliling di kebun Apel nanti. Sekarang yuk kita buruan naik bis, biar cepet sampe di Kota Batu.
 
Dari Malang ke Batu perjalanannya ga terlalu jauh. Kemarin itu, jam 8.30 kami sudah sampai di halaman parkir Jatim Park 2. Tapi sayang…. ternyata Jatim Park 2 bukanya jam 10. Jadi…. mari kita melipir dulu untuk panen Apel (di kebun orang) hehehehhe…
 
Dari Jatim Park 2, bis mini yang membawa kami berbelok ke arah kiri menuju lokasi agrowisata. Dan kami berhenti di depan sebuah rumah warga yang memiliki kebun Apel. Turun dari bis mini, kami diajak menuju kebun Apel yang terdapat di belakang rumah tersebut.
 
Sebelum mulai memanen Apel (dari kebun orang itu), kami diperkenalkan dengan yang punya kebun, cuma sayang, sekarang saya lupa siapa nama masnya itu :D #maaf
Di kebunnya, si mas itu ada 3 jenis Apel yang siap dipetik. Ada Apel diet yang rasanya luayan asem, trus Apel yang warnanya agak merah (saya lupa apa namanya) dan Apel hijau yang rasanya manis.
 
Kami dibekali 1 kantong kresek putih untuk tempat Apel yang akan dipetik. Kalau apel yang dipetik, nanti akan ditimbang pada saat akan keluar dari kebun itu, dan harus bayar ya…. Tapi, kalau Apelnya langsung dimakan, itu semua gratis tis tis!!!
 
Saya kebetulan bukan yang terlalu hobi dengan buah Apel, karena menurut saya, rasa Apel itu kayak gabus kalau pas digigit :D
Jadi, saya hanya memakan 2 buah Apel hijau yang manis, plus nyicipin 1/2 Apel merah.
 
Ngeliat teman-teman yang panen Apel dengan semangat, saya suka aja.
Beberapa teman yang (katanya) pengen kurus, berburu Apel diet yang menurut saya rasanya sangat asem itu. Dan cerita Apel diet ini nantinya sepulang dari Malang jadi trending topic di grup yang bikin ngakak-ngakak.
 
Selesai panen Apel, nimbang dan bayar Apel yang mau dibawa pulang, kami pun segera naik kembali ke bis mini dan bergegas cuusss ke Jatim Park 2.
kelakuan… sukses jadi codot di kebun Apel :p courtesy by OurTrip1st
tetep ya….. ga boleh liat kamera… :p :p :p courtesy by OurTrip1st

 

hayo…bayar dulu itu yang di gembolan, jangan langsung kabur yak :p courtesy by kamera mas Ahmad

 

 

yeaaayyyy… akhirnya bisa foto ber-7 juga… courtesy by kamera mas Ahmad

 

oleh-olehnya mbak, mas, dipilih…dipilih… courtesy by mas Ahmad

 

hmm…. oleh-olehnya berapa karung nih? kan yang mau dibagi banyak banget…
courtesy by mas Ahmad

 

Sampai di sana, asik….. loketnya udah buka.
Dan mas Bidin dengan gesit langsung beliin kami tiket.
Oh iya, untuk tiket masuk ke Jatim Park 2 ini harganya Rp 100.000 untuk weekend dan Rp 70.000 untuk weekdays.
Tiketnya berbentuk gelang kertas yang harus dikenakan di tangan.
 
nih, tiket Jatim Park 2 saya masih bagus dan tersimpan rapi ^.*
 
here, we are…. ready to explore Jatim Park 2, yeah!!!
 
Dari luar, bangunan utama Museum Satwa yang ada di Jatim Park 2 ini bentuknya seperti bangunan MK :D
Bangunan bernuansa Eropa dengan  pilar besar dan tinggi sebagai penopangnya.
Di kanan kirinya ada patung Gajah besar, lengkap dengan gadingnya yang panjang.
Sementara di depan tangganya, ada 4 patung buaya ijo memegang senapan dan mengenakan topi dengan posenya yang lucu (di akhir kunjungan, merasa menyesal karena ga sempet foto dengan patung-patung buaya itu).
 
Museum Satwa tampak dari depan, liat pilarnya inget gedung MK :D
 
 
nah kalo yang ini bangunan Secret Zoo, bagus ya…
 
Oh iya, di belakang counter loket ada bangunan dengan model yang tidak biasa. Bagus banget deh.
 
yang motoin males bener ini…. jauh beeuuuddhh… kan potonya jadi kecil begini…
courtesy by Iyus
 
 
Gelang tiketnya udah pada dipake semua kan?
Ayo kita segera masuk ke Museum Satwanya, udah ga sabar kan mau liat peliharaan yang ada di sana? :p
 
dah, masuk sangkar semua (kata Iyus) :p
courtesy by Iyus
 
 
Baru juga memasuki ruangan pertama dari Museum Satwa, di depan saya ada sebuah bangun ruang berbentuk kandang burung raksasa dengan beberapa replika binatang di dalamnya.
Waaaahhhh… keliatannya bagus nih untuk poto-poto…. hehehehehe…
Dan ga perlu disuruh lagi, semua pada pasang gaya di sana :p
kalo teman saya yang ini emang agak ambigu bin geje, maunya nyosor mulu :p
segitu senengnya Andin dinyanyiian sama om Llama
  
nah, yang ini yang paling happy, karena ketemu idolanya :p
ih, Ivan porno ih….

Tadinya sempat berpikir bahwa isi dari Museum Satwa ini biasa-biasa aja, tapi ternyata…. isinya lengkap banget! Walaupun sebagian merupakan replika, tapi koleksi binatang hidupnya juga banyak lho.

Dan Jatim Park 2 ini merupakan peringkat ke-11 taman rekreasi terbaik se-Asia.
Jatim Park 2 terdiri dari 3 bangunan utama, yaitu:
1. Museum satwa;
2. Secret Zoo (kebun binatang); dan
3. Tree Inn (Hotel pohon).
 
Di dalam Museum Satwa kita juga akan menjumpai beberapa diorama binatang dengan berbagai macam keunikannya.
 
  
belajar motret ala-ala NatGeo :D #ngarep
ini bayi Kanggurunya lucu lho…..
yang paling gede itu namanya Apatosaurus

 

kirain beneran, taunya cuma diorama
gaya yang aneh….. ckckckckckck….
 
hiu ditelan hiu?????


Selesai keliling di Museum Satwa, kami memasuki komplek Secret Zoo.
Di sini binatangnya hidup ya… jadi bukan sekedar replika.
Liat Buaya, Flamingo, Merak, Kura-kura, Jerapah, Tikus raksasa (ada tikus yang beratnya sampe 15 kilo, hiiiii…..
Kucing ketemu Tikus segede itu juga yang ada Kucingnya yang kabur), dan macam-macam lagi binatang lainnya.
Secret Zoo ini luas banget! Dan siang itu saya akhirnya ngaku kalo ternyata capek juga keliling di sana. Betis rasanya keriting :D ahahahahahaha…. perlu rebonding betis ini pulang dari Malang….
 
Di Secret Zoo, ada penggolongan binatang-binatang yang ditampilkan. Jadi ada komplek burung-burungan, insect, avertebrata (alias binatang tanpa tulang belakang), ikan dan hewan air lainnya, dan lain-lain. Puas banget keliling di sana. 
nih, yang paling eksis waktu dipoto
ga tau ini namanya apa, tapi ekornya lucu
  
ada yang berani masuk ke situ ga? trus duduk-duduk lucu sambil elus-elus kepalanya? :p
 
 
kura-kuranya gede banget… 
 
ini nih tikus yang beratnya sampe 15 kilo, ada ga kucing yang berani nyamperinnya?
  
yang ini ekspresinya favorit!!!
ga tau namanya, tapi mungkin masuk
spesies Bangau ya?
itu totol-totol ikan Pari-nya biru, bukan item putih kayak kebanyakan
 
nungguin pose si Flamingo ini bikin saya harus panas-panasan
udah keluar dari Museum Satwa, baru nyadar ada beginian, dan menyesal karena ga sempet foto di situ
 
Dan akhirnya, petualangan saya dan teman-teman di Jatim Park 2 harus diakhiri, karena kami harus mengejar kereta untuk balik ke Jakarta jam 4 sore itu.
Bergegas menuju parkiran, dan kemudian bis mini itu pun melaju membelah jalanan di Batu menuju Malang.
yeay!!! kami udah keliling Jatim Park 2 dong…
courtesy by OurTrip1st
betis udah keriting juga masih bisa nggaya :p
courtesy by OurTrip1st
betisnya udah keriting… ting… ting… :D
courtesy by OurTrip1st

 

Kami sampai di depan Stasiun Malang sekitar jam 2 siang lewat dikit, dan kebetulan sedang ada karnaval anak-anak.
Jadi jalanan sangat macet pada waktu itu, dan bis mini kami tidak bisa mendekat ke parkiran stasiun. Walhasil, bis parkir agak jauh dari stasiun dan kami kemudian berjalan kaki menuju stasiun.
Tapi sebelum naik kereta, sepertinya kita perlu untuk makan siang dulu deh, soalnya ini perut udah laper banget….. Kan tadi kalorinya udah banyak yang dibakar waktu keliling di Jatim Park 2 :D :D
 

 

parkiranya rada jauh ya dari stasiun, ayo siap-siap gendong gembolan masing-masing
courtesy by mas Ahmad

 

yang belakang ngintip-ngintip, takut sama yang depan ya? :D
courtesy by mas Ahmad
kita maksibar di sini ya… laper nih…
courtesy by mas Ahmad
 
Karena pertimbangan waktu, akhirnya siang itu kami maksibar di warung sederhana yang ada di depan stasiun.
Udah selesai maksibar, akhirnya saya dan teman-teman Diengers harus pamit sama mas Bidin, adek, Mieke, mbak Yuli dan Nanda. Kami harus segera naik kereta jam 4 ini.
Sementara Adek dan teman-teman yang lain akan stay dulu di Surabaya (kalo ga salah) karena mereka baru mendapatkan tiket untuk balik ke Jakarta 2 hari kemudian.
Liburan kali ini seru banget dan anti mainstream.
Makasih banyak untuk OurTrip1st yang udah bantu arrange trip kami kali ini. Jangan kapok ya……
 
 
 
 

2014 Diengers Goes to Bromo – #5 Di Malang Numpang Bobo Doang


courtesy by mas Ahmad


Beres basah-basahan di air terjun Madakaripura (teman-teman sih yang basah-basahan, saya ga ikutan :D), kami segera melanjutkan perjalanan, malam ini kami mau numpang bobo di Malang :D
Tapi…… sepertinya ada yang teriak-teriak ini… #pegangperut #koklaperya
Dan memang mas Bidin sangat pengertian, kami langsung diajak melipir ke RM. Rawon Nguling, di Jalan Zainal Arifin No. 62, Malang. Menurut informasi, ini adalah rawon kesukaannya ibu Megawati, mantan presiden kita. Oh iya, dari Madakaripura ke Malang ditempuh dalam 2-3 jam ya…. :D

minumnya yang nyantai aja masbro, jangan buru-buru :p
courtesy by Iyus

itu apa ya yang lagi ditunjukin sama mas Bidin???
courtesy by Iyus



Dan malam itu, akhirnya kami me-rawon nguling bareng sambil becandaan.

Hmm….. perut udah kenyang, mari kita kemon ke penginapan. “Mas Bidin, kita nginep di mana ya??? Udah berat nih matanya… “.


Naik lagi ke bis mini, trus bobo :D

Bis mini melanjutkan tugasnya menggelinding menuju penginapan (ssstttt… saya ga tau lewat mana aja itu jalannya dari Rawon Nguling, yang jelas, begitu buka mata, bis mini udah berhenti di halaman sebuah guesthouse).


Sekitar jam 11 malam, akhirnya kami tiba di depan Guest House Lily. Dari depan sih ga kelihatan seperti penginapan, karena bangunan guest house ini nyempil di antara pertokoan yang ada di komplek Pasar Besar Square. Bangunan serupa ruko dengan dominasi warna putih gading dan ungu ini berlantai 3, dengan 21 kamar yang memiliki kategori twin sharing, king size dan triple bed. Dan harga kamarnya pun cukup murah, untuk twin sharing harga per malamnya adalah Rp 150.000.


Guest House Lily, tempat kami menginap malam itu
courtesy by http://www.nunuelfasa.com/2014/08/lily-guest-house-harga-homstay.html


Dengan mata yang masih setengah merem, saya kemudian menggendong carrier ke arah pintu guest house. Menunggu mas Bidin yang sedang mengurus check-in nya kita. Kami diinformasikan bahwa kamarnya ada di lantai 2. Sesampainya di lantai 2, ada seorang bellboy yang sudah menunggu dan membagikan kunci kamar. Tadinya saya dan Windy kebagian kamar di lantai 2 ini, tapi tiba-tiba mbak Yuli dan Nanda nanya, kamar mereka yang mana? Ups!
Akhirnya saya dan Windy rembugan, gimana kalau kamar di lantai 2 ini dikasiin aja ke mbak Yuli, sementara saya dan Windy pindah ke kamar yang di lantai 3. Kasian juga kan mbak Yuli dan Nanda (yangg masih belum sehat itu kalau harus naik tangga ke lantai 3).
Windy setuju, dan akhirnya kami pindah ke kamar di lantai 3.


fasilitas LED TV di tiap kamar
courtesy by http://www.nunuelfasa.com/2014/08/lily-guest-house-harga-homstay.html


wastafel, shower dan toilet duduk
courtesy by http://www.nunuelfasa.com/2014/08/lily-guest-house-harga-homstay.html
ini kamar saya dan Windy, sebenarnya sih tadinya Windy mau saya suruh tidur di luar aja :p

Saya dan Windy kalau tidak salah mendapatkan kamar nomor 313, twin sharing di dekat tangga.
Nah… waktu pembagian kamar ini, ada insiden yang akhirnya bikin kita ketawa-ketawa pas tau ceritanya. Jadi…. waktu saya dikasi kunci kamar 313, saya dan Windy langsung masuk aja, udah ga ngeh dengan situasi yang lain. Karena saya lihat Iyus, mas Ahmad dan Ivan sepertinya sudah mendapatkan kamar persis di sebelah kamar kami. Aman lah ya…
Baru sampe kamar, trus rebahan di kasur, ngelurusin punggung, tiba-tiba pintu kamar saya diketok dari luar. Mas Bidin!
“Lho, ada apa mas?” tanya saya.
Ternyata ada kekeliruan di front desk mengenai pesanan kamar kami.
Seharusnya, kami mendapatkan 7 kamar termasuk kamarnya mas Bidin, ternyata… di front desk tercatatnya hanya 6 kamar. Dan hasilnya, ternyata…… mas Ahmad ga kebagian kamar :D
Akhirnya malam ini mas Ahmad buka 1 kamar lagi (ukurannya king size euy…) yang letaknya di sebelah kiri kamar saya dan Windy.
Trus mas Bidin bilang, untuk konfirmasi kamar yang sudah dipesan, besok pagi biar dia yang urusin dengan bagian front desk hotel. Yang penting malam ini semua bisa istirahat.


ini nih yang kebagian kamar king size, tapi denger-denger bobonya ngungsi ke kamar Iyus + Ivan ya? :p
courtesy by mas Ahmad


Waktu saya dan mas Bidin diskusi soal ini, ada yang lucu, Iyus dan Ivan ikut ngedengerin dengan mata yang udah 3/4 tertutup, kerudungan selimut putih. Setelah pulang, mereka saya tanya, waktu itu ngeh ga sih? Dan dua-duanya menjawab “Waktu itu kita udah ga ngeh lho kamu ngomong apa sama mas Bidin, udah ga kedengaran” wkwkwkwkkwkwk…..


Malam itu akhirnya bisa bobo enak, badannya lurus… rus… rus… nyenyaaaaaakkkkkk….
Dan paginya, saya bangun dengan badan yang jauh lebih segar.


Fasilitas di Guest House Lily:
– AC yang dingin banget (sempet dikecilin temperaturnya karena saya dan Windy kedinginan);
– TV LED;
– kamar mandi yang dilengkapi dengan shower, toilet duduk dan wastafel.


Selamat pagi Malang……… #sambilngulet

Karena malamnya saya sudah packing rapi, pagi itu abis mandi, saya hanya perlu memasukkan toiletries ke dalam carrier, dan siap turun ke lobi.
Eh tapi…… Windy blom beres nih, nungguin dulu bentar ya…..

Windy udah beres, kemudian kami turun ke lobi. Dan ternyata teman-teman yang lain udah pada siap di lobi. Malah mereka udah leyeh-leyeh di sofa nungguin saya dan Windy :D #nyengirlebar


tampang-tampang yang nungguin saya + Windy pagi itu :D
online teruuuuuuuusssss…….
courtesy by ma Ahmad
mukanya serius amit itu ngeliatin henponnya?
courtesy by mas Ahmad


“yang, aku masih mau ke Batu ya… oleh-olehnya nanti aja kalo nemu” :p
courtesy by mas Ahmad



Selesai urusan di front desk, termasuk konfirmasi masalah kamar mas Ahmad, akhirnya kami pun kembali menaiki si bis mini untuk menuju destinasi terakhir kami di trip Bromo ini. Tapi sebelumnya, kita sarapan dulu yaaaaaa…….. Lapeeeeeeeerrrrr…….


sarapan murah meriah di Pecel Kawi, enak…….. (pake bingits)



Pagi itu, di Malang, kami sarapan di Pecel Kawi yang terkenal itu. Nasi pecel + telor dan udang goreng jadi pilihan saya pagi itu, ditambah segelas teh manis hangat. Hmm….. yummy banget!!!

bersih! ga tau laper, apa doyan itu? :D
inget-inget Ndin….
RPM, body pump, body combat :p






















Udah kenyang, sekarang mari kita teruskan perjalanan….. let’s go to Batu. Ceritanya hari ini mau panen Apel (kapan nanemnya ya? :p) dan mengunjungi piaraan-piaraan di Museum Satwa yang ada di Batu. Hayuk ah kita kemon…… 

2014 Diengers Goes to Bromo – #4 Sowan ke Madakaripura, Petilasan Maha Patih Gajahmada




Setelah mengejar sunrise di Pananjakan, trus liat-liat kawah Bromo, main-main di Bukit Teletubbies, saya dan teman-teman kemudian kembali ke homestay. Sampai di homestay, lagi-lagi rebutan mandi, packing dan siap-siap melanjutkan perjalanan.
Kali ini perjalanannya agak jauh. Dari Cemorolawang, kami harus berkendara sekitar 20 km menuju lokasi air terjun Madakaripura yang terletak di Desa Menyapih, Kecamatan Lombang. Air terjun Madakaripura ini dianggap suci oleh masyarakat sekitar, dan berkaitan erat dengan keberadaan Maha Patih Gajahmada di jaman dahulu. Menurut legenda yang beredar di masyarakat setempat, air terjun ini merupakan petilasan atau peristirahatan terakhir dari Sang Maha Patih.

Saya cerita sedikit mengenai air terjun Madakaripura ini. Madakaripura berasal dari kata “Mada”, “Kari”, dan “Pura” yang mempunyai arti sebagai “Tempat tinggal terakhir”. Masyarakat di sekitar air terjun percaya bahwa di sinilah Maha Patih Gajahmada melewati masa akhir hidupnya, atau disebut juga Moksa (meninggalkan dunia bersama raganya).

Perjalanan dari Cemorolawang menuju air terjun Madakaripura memakan waktu sekitar 45-60 menit. Memasuki area air terjun, kita akan disambut oleh patung Sang Maha Patih Gajahmada yang berdiri kokoh. Air terjun Madakaripura sendiri merupakan sederetan air terjun dengan air terjun sentral yang memiliki ketinggian mencapai 200 meter dari dasar jeram. Jalan setapak menuju air terjun terdiri dari berbagai jenis, ada yang berupa jalanan tanah, reruntuhan beton, dan batu-batu licin yang harus hati-hati banget saat melewatinya. Beberapa kali juga kita harus melintasi sungai kecil dengan airnya yang lumayan deras. Ada 6 sungai kecil yang harus dilewati untuk sampai ke air terjun utama. Untuk amannya sih, sebaiknya menggunakan jasa guide lokal yang banyak di lokasi itu. Mereka menawarkan jasa untuk mengantarkan pengunjung ke air terjun dengan biaya yang ga terlalu mahal, tergantung kesepakatan.

Begitu bis mini yang membawa saya dan teman-teman sampai di areal parkir loaksi air terjun, kami segera turun. Ini adalah kunjungan ke-2 saya ke air terjun ini. Dan karena badan sedikit ga nyaman, saya memutuskan untuk stay di bis, sekalian juga menjaga Nanda yang kebetulan sedang sakit. Akhirnya saya, Nanda, dan mbak Een tidak mengikuti langkah teman-teman yang segera berganti pakaian untuk memasuki “wet area” air terjun Madakaripura.

Ada kejadian lucu, yang sampai saat ini pun masih sering bikin saya ketawa sendiri.
Begitu turun dari bis, saya yang tidak ikut ke air terjun nanya ke Windy, apakah mau menggunakan tripod atau ga untuk motret di air terjun.
Dan Windy langsung menjawab cepat “Kayaknya ga deh mbak, ga perlu”.
Saya sempet terdiam agak lama mendengar jawaban itu. Otak loading dulu, karena agak bingung.
Ini kan mau ke air terjun, trus mau motret, yakin ga perlu tripod?
Dan untuk ke-2 kalinya saya nanya lagi “Yakin Win ga mau bawa tripod? Kan aku ga ikut ke sana, kalau mau dibawa, bawa aja”.
Dan lagi-lagi Windy bilang “Ga usah”.
Oh, ok.


ini sebagian air terjun yang ada di Madakaripura
(ini foto waktu ke sana taun 2012 lalu)


Setelah Windy dan teman-teman yang lain berjalan menuju air terjun, saya, Nanda dan mbak Een juga berjalan mengikuti mereka, tapi ga menuju air terjun. Kami menuju warung sederhana yang ada di sekitar areal parkir air terjun. Lumayan, bisa ngemil pisang goreng yang masih hangat itu, kebetulan langit juga agak gelap, sepertinya akan turun hujan.
Sambil ngemil, saya sempat mikir lagi… Serius itu Windy mau motret di air terjun ga pake tripod? Gimana caranya slow speed tanpa tripod? Mau ditopang pake apa kameranya? Tapi, ya sudah lah, liat keyakinan Windy tadi waktu ngejawab ga perlu, berarti emang ga perlu. Akhirnya saya cerita-cerita aja dengan Nanda dan mbak Een.

Tadinya saya pikir semua teman-teman ke air terjun, eh… tiba-tiba… lho??? Itu mas Ahmad ngapain baru keliatan?
Ditanyain mau ke mana, malah cengengesan sambil nenteng kamera.
Teman yang aneh :p

Sedang cerita-cerita seru dengan Nanda dan mbak Een, tiba-tiba langit mulai menurunkan titik-titik airnya. Dan kami pun memutuskan untuk balik ke bis mini. Lebih nyaman nunggu di bis sepertinya, bisa sambil bobo-bobo cantik.
Dan bener deh, baru aja saya naik ke bis, tiba-tiba… breeeeessss…. ujan turun dengan deras.

Hmm…. jadi males mau ngapa-ngapain.
Mana kepala juga agak sedikit cenut-cenut, akhirnya saya memilih, bobo cantik bentar ah… kan ujan juga…
Saya sengaja membuka kaca jendela sedikit karena mesin bis dalam keadaan mati.
Ngerasain juga tempias air ujan yang dengan nakalnya ngintip-ngintip ke dalam bis.
Rasanya, saya baru terlelap sebentar ketika tiba-tiba, sayup-sayup saya mendengar kaca jendela diketok dari luar.
Saya membuka mata dan…….. what???? Itu apa??? Kaget!!!
Kebayang ga? Baru juga buka mata, dalam keadaan nyawa yang belum ngumpul semua, tiba-tiba di depan idung ada muka segede gaban yang sedang nyengir???!!!
Asli itu, ngantuknya langsung ilang, dan si pemilik muka malah ketawa-ketawa ngakak di luar jendela. Mas Ahmaaaaaaaaadddd….. minta ditimpuk tripod ya??? Bikin kaget ajaaa…. Huft…..

Udah ilang kagetnya, baru deh saya keluar dari bis.
Ujan ternyata udah berhenti.
Sekarang udara di sekitar areal parkir terasa dingin. Bahkan kalau kita bicara, akan ada uap putih tipis yang keluar dari mulut kita.
Dan ternyata, hari juga udah menjelang maghrib. Mulai gelap.
Saya melihat jam tangan, udah ampir jam 6.
Mana ini teman-teman yang ke air terjun, kok ga pulang-pulang???
Betah amat maen airnya…. :p

15 menit kemudian, teman-teman muncul dari kegelapan, dalam keadaan basah kuyup :D
Gimana rasanya main di air terjun? Dingin ga???

Nungguin teman-teman ganti baju dulu, baru kemudian kami cuuussss ke Malang.
Malam ini kita akan menginap di Malang.
Udah malem lho ini.
Dan ternyata, kami adalah rombongan terakhir yang meninggalkan areal parkir di kawasan air terjun Madakaripura.

Gimana cerita teman-teman di air terjun? Nanti saya tanyain deh, mereka ngapain aja?
Nanti ceritanya di-share di sini…

Tips untuk yang ingin berbasah-basahan di air terjun Madakaripura:
– bawa pakaian ganti, bila tidak ingin kedinginan;
– bawa drybag/kantong plastik untuk menyimpan gadget dan kamera;
– gunakan raincoat apabila tidak ingin basah-basahan;
– yang mau bawa payung, boleh juga;
– gunakan alas kaki yang nyaman dipake di trek basah.


Nah, seperti yang saya janjikan di atas, kalau sudah dapat cerita dari teman-teman yang ke air terjun, akan di-share di sini. Ini ada sharing cerita dari Iyus. Jadi, cerita dari Iyus seperti ini…….


Waktu jalan ke air terjun mereka ngelewatin jalan setapak yang masih campur, ada tanah, reruntuhan batu, beton dan yang pasti batu-batu sungai. Jalannya melipir-melipir, nyeberang sana nyeberang sini. Waktu sedang asik seberang-seberangan itu, tiba-tiba ujan turun. Ga deras sih… cuma banyak :D

Nah…. barisan agak bubar tuh…
Ada yang langsung beli jas hujan sekali pake yang dijual oleh penduduk di sekitar situ. Oh iya, air terjun Madakaripura ini juga menunjang kehidupan penduduk di sekitarnya yang memanfaatkan kunjungan dari wisatawan dengan berjualan di sekitar lokasi air terjun. Ada juga yang menjadi guide dan mengantarkan pengunjung dengan harga yang tidak terlalu mahal, sesuai kesepakatan.


ternyata begini kelakuannya waktu ke air terjun
courtesy by….. (ini dari kamera siapa ya?)



Ada yang lucu dari cerita Iyus. Menurut Iyus, penduduk lokal yang kebetulan menjadi guide dari rombongan teman-teman itu seperti kutu :D
Soalnya bapak itu loncat sana sini, sebentar ada di bagian depan rombongan. sebentar kemudian tiba-tiba udah ada di belakang rombongan. Nah lho…. si bapak guide-nya jangan-jangan punya ilmu menghilang dan meringankan tubuh tuh….

Begitu hampir sampai di lokasi air terjun, tiba-tiba….. gubrak, ada yang gedebug di belakang Iyus, hihihihihihi…… ternyata ibu Penyu yang ngegabruk, jatoh :D #gapapakanWIn? #nahanketawasetelahdiceritain


Kan tadi sepanjang jalan menuju air terjun itu cuaca gerimis terus. Begitu sampai di lokasi air terjun, Iyus nekad ngeluarin kamera. Ceritanya mau motret deh…….

Tapi ternyata…… teman saya itu akhirnya menyerah dan memasukkan kameranya lagi ke dalam tas, karena gerimis ga kunjung berhenti.
Begitu kamera udah rapi di dalam tas, tiba-tiba ada 4 orang mas-mas di dekat Iyus yang mulai ngeluarin dan masang tripod.
Iyus tergoda dong mau ikutan motret.
Alhasil kamera dikeluarkan lagi, dan tripod mulai dipasang sambil ijin sama mereka “Mas, gabung ya…”.
Tau ga apa jawaban dari mas-mas itu?
Mas-mas itu bilang “Lho, kan kita ngikutin masnya foto-foto”.
Ini beneran ya … saya bingung, yang nanya sama yang ditanya ga bisa ngerasain air hujan atau gimana ya??? #ngakak #pissIyus :D


air terjun Madakaripura
courtesy by Ivan
air terjun Madakaripura
courtesy by Ivan


air terjun Madakaripura
courtesy by Ivan

Ternyata ujannya emang berhenti. Jadi deh Iyus motret.
Dan…… di air terjun jadi rame banget.
Menurut Iyus sih, motretnya jadi ndak nikmat karena bocor mulu.

Lagi motret-motret yang katanya ga nikmat itu, tiba-tiba WIndy nyamperin dan bilang mau motret juga. Kata Iyus, dia bingung, gimana ceritanya Windy mau motret kalo ga bawa tripod? Kan ceritanya ini mau motret slow speed.

Dan ini juga jawaban atas bengongnya saya waktu Windy nolak disuruh bawa tripod waktu baru turun dari bis.

Ditanya Iyus, bisa ga Windy nahan kamera paling ga selama 5 detik.

And u know? Kata Iyus, Windy langsung pasang mata juling :)) #ngakakgulingguling
Tapi, bukan Windy dong ya kalo langsung nyerah gegara ga ada tripod.
Nyoba harus kudu wajib itu kata Windy.
Tapi…… setelah take a shoot, dan liat hasilnya……. hihihihihihi…. Windy akhirnya menyerah! :D
(saya penasaran pengen liat hasil fotonya yang ga pake tripod itu lho….)

Karena hari mulai gelap, akhirnya teman-teman memutuskan untuk segera balik ke bis.

Apalagi kan jalannya lumayan jauh. Plus, arus sungai yang dilewati teman-teman juga lumayan deras karena hujan tadi.

Nah, itu cerita yang saya dapat dari Iyus. Seru ya….

Yus, kalimat sepotong-sepotong tadi digabungin, bisa jadi segini banyak lho :D


ps. potonya minta yang jpeg dong…. ga bisa di-preview ini….



  


2014 Diengers Goes to Bromo – #3 Bromo, We Love You…




Setelah mantai setengah harian, saya dan teman-teman bergegas kembali ke bis mini yang akan mengantarkan kami ke Cemorolawang malam itu. Sebelumnya kami sempat singgah sebentar untuk mengambil sertifikat di rumah pak Sumenggar. Kali ini perwakilan aja yang turun, serahkan ke Iyus + Ivan aja yaaaa…. Ini badan mulai terasa capek banget soalnya… Maaf ya pak Sumenggar, kami nunggu di mobil, udah ga bisa bergerak dari posisi mager di mobil :D


asik…. dapet sertifikat dari Konservasi Penyu Sitiarjo
courtesy by OurTrip1st



asik…. dapet sertifikat dari Konservasi Penyu Sitiarjo
courtesy by OurTrip1st



ini sertifikat saya, sertifikat kamu mana???



Udah ambil sertifikat di rumah pak Sumenggar, bis mini ini bergerak ke arah tengah kota Malang. Sebelum ke Cemorolawang, ini perut harus diisi dulu, daripada jerit-jerit entar. Dan malam itu kami akan nyobain Bakso President. Katanya sih, ini bakso yang ngehits di Malang. Ayo lah kita buruan ke sana, udah laper ini…


Sampe di Bakso President, nge-tag meja, trus antri manis di kasir untuk pesen bakso dan bayar. Kali ini saya nyobain bakso buletnya aja, ga pake mie, soalnya perut masih setengah kenyang (entah lah nanti malam sesampainya di Cemorolawang? :D).


ini nih bakso yang katanya ngehits se-Malang
courtesy by mas Ahmad

nyobain bakso ngehits :D
courtesy by mas Ahmad

mau mamam bakso aja pada nyadar kamera :p
courtesy by mas Ahmad

mau mamam bakso aja pada nyadar kamera :p
courtesy by mas Ahmad


Ga sempet foto gimana tampilan baksonya. Begitu sampe di meja langsung seruput kuahnya yang panas dan ngunyah bakso bulatnya (yang kayak gini ngakunya masih 1/2 kenyang lho… :p).

Udah kenyang, mari kita capcus ke Cemorolawang. Eh tapi, sebelumnya singgah minimarket dulu beli cemilan….. :p :p :p

Perjalanan dari Malang kota ke Cemorolawang lumayan jauh, jadi…. saya merem dulu boleh kan? Nanti sampe Cemorolawang dilanjut ceritanya… :D

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Jam 11 malam, bis mini yang kami naiki berhenti di depan sebuah homestay di Cemorolawang. Mantep nih bobonya, bangun-bangun udah di Cemorolawang aja :D

ini homestay kami di Cemorolawang, suka liat rumahnya yg terasa hangat

nah, bagian ruang tengahnya seperti ini… kebayang kalo lagi ngumpul, asik banget

Niat awalnya, sampe homestay mau bobo-bobo cantik sambil nunggu waktu sunrise. Tapi….. kan ceritanya sejak berangkat kemarin, ini yang pada ngetrip blom ada yang mandi lagi….. ahahahahahaha….
Kebayang gimana pliketnya badan, alhasil sampe homestay terus antri mandi deh.
Beruntung, saya kebagian kamar mandi yang ada air panasnya, jadi ga seberapa menggigil, cuma kaki agak gemetar dikit aja…..

Abis mandi, langsung siap-siap mo ketemu sunrise di Pananjakan.
Pake jaket, warm legging, kaos kaki, sarung tangan, kupluk biar kupingnya anget.
Okay, let’s go to Pananjakan!!!
Tapi… baru juga keluar homestay, idung rasanya udah beku. Dingin beeeuuuddhhhh….
Langsung lari ke jeep, dan bruuuummmm…. jeep pun menderu membelah jalan di Cemorolawang yang menjelang subuh itu pun sudah ramai oleh pengunjung yang mau liat sunrise di Pananjakan.

Catatan untuk yang mau ke Bromo, things to bring:
– Jaket tebel/pakaian hangat;
– Sarung tangan;
– Kaos kaki;
– Kupluk/penutup kuping;
– Sebaiknya hindari menggunakan celana jeans, soalnya dingin;
– Syal.

Kami menggunakan 2 jeep, karena jumlahnya kan 12 orang + mas Bidin. 1 jeep berkapasitas 6 orang, 2 orang duduk di depan, sisanya di belakang.
Kami mendapatkan jeep tertutup sesuai request. Kebayang ya kalo pake jeep terbuka, dingin + debu pasirnya yang ga nahan.

Sampe di Pananjakan 2, turun dari jeep trus disambung jalan kaki beberapa ratus meter. Dan subuh itu, Pananjakan rame banget. Tua, muda, sampe anak kecil semua ada. Dan semua berbondong-bondong ke arah pos Pananjakan, lokasi hunting sunrise.

Saking ramenya orang di Pananjakan, saya sempet mikir, mau liat sunrise di mana ini kalo udah orang semua yang ada? Apalagi dengan postur yang imut begini, yang ada kepala orang semua yang masuk di frame kamera :(
Daripada bengong, akhirnya saya, Iyus dan Windy melipir ke salah satu sudut yang ga biasa dipake untuk mengintip sunrise. Kita milky way-an dulu aja kali ya?
Lumayan, langit masih gelap nih.
Pasang tripod, setting kamera dan….. klik, beberapa shoot milky way pun berhasil didapat.

Malang menjelang subuh waktu itu

dapet milky way juga akhirnya

Selesai milky way-an, liat langit di Timur udah mulai terang. Semoga masih keburu untuk motret sunrise ya….
Ikut desak-desakan, melipir kiri, melipir kanan, akhirnya saya dan Windy berhasil sampai di pinggir pagar dengan pemandangan Gunung Bromo, Batok, Tengger, dan Semeru di kejauhan. Perfect!!!
Ga dapet sunrise gapapa, yang penting dapet foto Bromo – Batok – Tengger – Semeru komplit dengan negeri di awannya.
Sekali lagi pasang tripod, setting kamera, dan mencoba menangkap moment magis saat kabut-kabut putih itu seolah hamparan kapas yang mengelilingi gunung-gunung tersebut.
Selarik kabut terlihat membelah tubuh Semeru di kejauhan dan seutas asap putih keluar dari mulut Bromo. Dengan latar langit biru muda yang semakin terang, dengan nuansa kuning muda yang semakin kental warnanya.

negeri di awan: Batok – Bromo – Tengger – Semeru


Setelah langit menjadi semakin terang, saya dan teman-teman kemudian mulai beranjak meninggalkan Pananjakan. Mari kita melipir sarapan indomie telor dulu…. Plus pisang goreng yang masih panas itu. Nyam… nyam… nyam…



abis nyunrise, mari sarapan pisang goreng…
ini masih proses menunggu indomie telor yang hambar itu :D
courtesy by kameranya mas Ahmad

Sarapan pagi sambil becandaan di sebuah warung sederhana di Pananjakan, sungguh menyenangkan. Dan… ada kejadian yang lucu (tapi kasian juga sih….).
Kan ceritanya kami semua pesen indomie telor. Pas giliran mangkok untuk mas Ahmad sampe di meja, dengan ga sabar langsung deh si mas ambil sendok dengan semangat. Begitu sendok nyampe di mulut, kok itu mukanya berubah? Trus mangkok mie saya yang udah kosong (tinggal kuahnya doang) ditarik. Lalu mie yang udah di dalam sendok dicelupin ke mangkok saya. Lho, kenapa?
Usut punya usut, ternyata mangkok mie mas Ahmad ga ada bumbunya :p
Aahahahahahahaha…… hambar ya… bagaikan sayur tanpa garam…. :))
Mari kita sudahi cerita indomie telor tanpa bumbu tadi.
Sekarang kita lanjutkan perjalanan hari ini, masih ada Bromo, Bukit Teletubbies dan Pasir Berbisik yang mau diliat kan?

Kami menuruni Pananjakan ke arah parkiran jeep. Dan jeep pun segera melaju, membelah lautan pasir menuju Bromo.
Ciiittt…. jeep berhenti di lautan pasir sekitar 3 km dari kawah Bromo. Dan selanjutnya boleh milih, mau jalan kaki 3 km ke kawah atau mau naik kuda?
Saya dan teman-teman memilih jalan kaki aja pelan-pelan.
Dan ternyata….. jauh ya bo…
Walaupun ini kunjungan saya yang ke-2 di Bromo, tapi waktu kunjungan yang pertama saya memutuskan tidak naik ke kawah karena waktu itu rame banget.
Tapi kali ini, karena penasaran seperti apa pemandangan dari atas kawah Bromo, saya memutuskan untuk ikut.

Catatan yang mau ke kawah Bromo:
– pake masker/syal karena debu pasirnya banyak;
– bawa air minum, karena perjalanan cukup jauh.

mari jalan kaki menuju kawah Bromo…
ga jauh kok, cuma 3 kilo ajah :D

Melintasi lautan pasir yang debunya beterbangan setiap saat, membuat saya harus selalu melilitkan syal sampai ke hidung supaya debu pasirnya tidak terhirup. Dan kadang-kadang harus segera merem sambil membalikkan tubuh membelakangi arah angin yang membawa debu pasir.
Awalnya sih, lautan pasir ini landai. Tapi lama kelamaan mulai menanjak.
Untuk sampai ke tangga yang menuju ke kawah, saya dan teman-teman harus berjalan saingan dengan kuda yang dijadikan alat transportasi di sana.
Kalau pas papasan dengan kuda, lebih baik mengalah dan membalikkan badan daripada harus terkena debu pasirnya yang beterbangan akibat hentakan sepatunya.
Jarak 3 km itu rasanya jauh banget…… Ga sampe-sampe ini. Padahal napas udah mulai terengah-engah.

Gunung Batok yang ada di sisi depan Gunung Bromo

Beberapa kali berhenti, ngatur napas, minum dan melemaskan kaki, akhirnya saya sampai di ujung tangga yang akan mengarah ke kawah Bromo. Dari parkiran jeep sampai ke anak tangga ini jaraknya kurang lebih 2,7 km. Sisa 0,3 km lagi berupa jajaran anak tangga batu.
Pagi itu pun, pengunjung yang akan melihat kawah Bromo cukup ramai, sehingga untuk menaiki tangganya harus sedikit antri.
Pelan-pelan menaiki anak tangga yang entah berapa jumlahnya, akhirnya…. yeaaaayyyy, saya sampai juga di bibir kawah Gunung Bromo. Huft….. capek beeuuuddhhh….

ayo…dikit lagi sampe puncak kawah itu….
courtesy by OurTrip1st



dari pinggir kawah Bromo, pemandangannya kayak gini lho…

tuh, deretan jeep yang parkir jauh di sana

Pemandangan dari bibir kawah sangat indah.
Apabila kita berdiri membelakangi kawah, akan terlihat lautan pasir yang membentang luas dengan background pegunungan pasir yang membentenginya. Trek jalan setapak menuju ke kawah terlihat bagaikan jalur putih yang dipenuhi warna-warni manusia dengan berbagai ragam pakaiannya.
Dan apabila kita berdiri menghadap ke arah kawah, terlihat sebuah lobang besar di puncak Bromo dengan gumpalan asap putih yang keluar dari dalamnya.

kawah Bromo dan asap putih yang terus-menerus keluar dari dalam kawah

ternyata untuk sampai ke kawah itu perjalanannya panjang…… pake bingits :D

Setelah cukup menikmati pemandangan dari bibir kawah Gunung Bromo, saya dan teman-teman kemudian turun dan berjalan kembali ke arah jeep yang setia menunggu kami.
Perjalanan turun terasa lebih cepat, walaupun pengunjung bertambah ramai, tapi antri turunnya ga selama antri waktu naiknya.
Oh iya, saya lupa cerita. Sebelum mencapai Gunung Bromo, kita akan melewati Gunung Batok yang letaknya persis di sisi depan Gunung Bromo.
Seperti juga Gunung Bromo, Gunung Batok juga merupakan gunung pasir. Namun Gunung Batok tidak memiliki kawah.

udah sampe ke jeep, balik kanan, liat Bromo, jauh ya ternyata :D

gara-gara motret Gunung Batok ini pas turun dari Bromo, saya diketawain sama teman-teman,
mereka bilang “Lha, baru mau motret sekarang? Dari tadi ke mana aja?” #tutupmuka

Selesai explore Bromo, sekarang mari kita capcus ke Bukit Teletubbies.
Untuk sampai ke Bukit Teletubbies, kami harus kembali menaiki jeep karena jaraknya yang cukup jauh. Kembali melintasi lautan pasir berdebu menuju padang savana.
Yang disebut Bukit Teletubbies di sini adalah sebuah padang savana yang dikelilingi oleh deretan perbukitan. Dan kalau diperhatikan bukit ini mirip dengan bukit yang ada di film Teletubbies… Pooh… Winnie… Dipsy… Lala… hayo, masih inget ga? :D

dipilih, dipilih…
Pooh, Winnie, Dipsy, Lala
langsung bungkus :p


Sesampainya di Bukit Teletubbies, matahari sedang lucu-lucunya bersinar, panasnya bikin gemes. Sambil memicingkan mata dan mengerenyitkan kening, saya mencoba melintasi padang savana itu. Sayang waktu kami ke sana, kondisi padang savana tidak dalam kondisi menghijau segar, mungkin karena musim panas di Malang yang agak panjang ini. Bukit Teletubbies terlihat hijau kekuningan karena banyak perdu-perdunya yang mulai mengering. Tadinya saya berkhayal pengen tidur-tiduran di padang savana ini, tapi setelah liat kondisinya, ternyata perdunya itu tinggi ya… kirain cuma 10-20 cm, ternyata mencapai 50 cm :D #bataldehmautidurtidurandirumputhijau


Niat pengen jalan-jalan sampai ke puncak bukitnya, tapi karena mataharinya unyu begitu, akhirnya saya, Iyus, Windy, Gita, Andin dan Ivan hanya sampai di kaki bukitnya saja. Mas Ahmad malah hanya nunggu di warung tenda di deket jeep, ga ngikut kami jalan-jalan dan foto-foto di savananya :p
Setelah jalan-jalan sejenak dan foto-foto, kami pun kembali ke jeep dan bruuummmm… jeep memlintasi lautan pasir mengarah ke jalanan yang menuju homestay.
Pasir Berbisik pun hanya kami lihat dari balik jendela kaca jeep. Ga tahan panasnya euy mau turun dan foto-foto :D
Kata teman-teman, “Kita udah bisikin balik ke pasirnya, ga singgah kali ini” hihhihihihihi….


laper, abis jalan-jalan keliling Bukit Teletubbies (tapi boong :D)
courtesy by OurTrip1st

pulang………….
courtesy by OurTrip1st


Nah, abis dari Bromo, saya dan teman-teman akan basah-basahan nih. Mau ikut???