All posts by Evy Priliana Susanti

Puncak Lawang

L’Toing – Lawang Top Paragliding




— Masih Day-1 juga —

Sebelum trip ke Minangkabau ini, gw pernah tuh dikasi video tentang Puncak Lawang sama temen, tapi ga ngeh itu video isinya apa? Soalnya ga keliatan apa-apa, cuma bayangan pohon doang :p
Nah… di trip Minangkabau ini, kesampaian juga deh ke Puncak Lawang, ada apa di sana??? Yuk gw ceritain….







Menyusuri jalanan lengang menuju Puncak Lawang

Sesuai itinerary trip, setelah liat air terjun Lembah Anai, perjalanan akan diteruskan ke Puncak Lawang. Perjalanan dari air terjun Lembah Anai ke Puncak Lawang ga kalah menarik lho dengan perjalanan menuju air terjun tadi. Di kanan kiri jalan, landscape hasil karya Sang Pencipta sangat-sangat memanjakan mata dan ngegetok hati banget… supaya gw ga boleh sombong dan selalu bersyukur udah dikasi anugrah alam seindah ini. Nih… gw share beberapa foto scene alam di sepanjang perjalanan menuju ke Puncak Lawang.
Salah satu scene pemandangan yang bisa dilihat
di sepanjang jalan menuju Puncak Lawang

Singkat cerita, si unyu mulai menaiki jalan yang makin lama makin menanjak ke arah Puncak Lawang. Dan ga pake lama, kami pun tiba di area parkirnya. Buru-buru turun dari kendaraan… di depan gw ada tangga batu selebar kurang lebih 1 meter menuju ke atas. Oke, ayo coba kita susuri, ada apa di ujungnya? Dan gw pun mulai menapaki tangga batu ke arah puncak. Udara di sekitar Puncak Lawang sangat segar… cuci paru-paru deh… sembari (sedikit) ngos-ngosan, tapi kaki tetap melangkah menaiki undakan anak tangga… teruuuuuuuusssss ke atas….


huft…1-2-3-masih banyak tangganya

Gw ga ngitung itu anak tangga jumlahnya berapa banyak? Secara ya boooo… ini aja rebutan antara ngatur napas, ngatur mata yang udah aja jelalatan liat kanan kiri, ngatur tangan yang udah gatel aja mo jepret-jepret. And…… jreng..jreng..jreng….. gw sampe di Puncak Lawang!!! Mo tau ada apa di sana????? hmm… kasi tau ga ya?????
Berhubung gw anak baek, nih gw kasi gambaran ya…. di puncak, setelah mendaki sekian anak tangga, di depan mata gw terpampang sebuah gazeebo, trus hamparan lapangan rumput, trus barisan pohon pinus… dan setelah gw jalan beberapa langkah ke depan, noleh ke kiri, dan…… di kejauhan nampak view Danau Maninjau yang luaaaaaaaasssss…. banget. Diapit dengan pegunungan di seberangnya dan pemukiman masyarakat di sebelah sini, di bawah Puncak Lawang ini!




wuuuuhhuuuuuuu…..i’m on top!!!

Sayang cuaca agak mendung dan berkabut siang itu, jadi view Danau Maninjau-nya ga yang clear-clear banget. Tapi itu pun pemandangan yang ada di depan mata udah bikin gw berdecak kagum. Kombinasi puncak bukit dengan hamparan rumput hijaunya, dikelilingi pepohonan pinus, dipayungi awan-awan putih yang sebagian agak kelabu, kabut yang seolah melayang-layang di permukaan air danau, pemukiman penduduk, perbukitan yang berbaris rapi, how is it truly beautiful, right???
Mo liat ga gimana landscape Puncak Lawang dengan view Danau Maninjau-nya??? Ok, cekidot di sini….




View Danau Maninjau, pemukiman penduduk,
dan barisan pegunungan diliat dari Puncak Lawang
Pemukiman masyarakat di bawah Puncak Lawang


Angin tak dapat membaca…
tapi yang ini adalah pembaca angin


Beberapa scene landscape udah gw tangkap dengan lensa kamera, ketika di ujung bukit ada kegiatan dari sekumpulan anak muda. Apa yang mereka lakukan??? Gw pun mendekat. Ternyata…. mereka mo latihan paralayang! Eh, itu paralayang apa paragliding sih? Honestly, gw blom tau bedanya :D














Persiapan kegiatan Paralayang/Paragliding

Pada tau kan olahraga paralayang/ paragliding ini? Atau ada yang udah pernah nyobain? Klo gw selama ini cuma tau jenis olahraga yang 1 ini dari tv dan Internet, ngeliat secara langsung ya baru kali ini. Gw segera mendekati area latihan, tentunya masih di jarak yang aman, sehingga kehadiran gw ga ganggu mereka yang sedang latihan. Gw peratiin mulai dari cara mereka ngeletakin parasut, kemudian mengatur tali-tali yang terikat erat di parasut dengan harness yang akan melekat di tubuh, bagaimana mereka membaca angin dengan melihat indikator tiupan angin, kemudian mulai mencari posisi sehingga parasut secara perlahan akan terkembang.



Yang pertama mo terbang adalah seorang “uda” (kan ini ceritanya lagi di Minangkabau, jadi mas-masnya dipanggil uda :D), yang menggunakan parasut warna orange gonjreng. Perlu beberapa kali dia mencoba mengembangkan parasutnya, berlari menuruni bukit sebelum kemudian….. flying…….. yeaaaayyyyy….

Semakin tinggi… jauh… terus membumbung…
Yeaaaayyyyy…… si orange pun terbang…




















Gw yang awalnya berdiri di pinggir lapangan, sekarang posisinya udah ngegelosor di ujung bukit dan mencoba mengabadikan “terbang”nya si uda. Makin lama makin tinggi dan jauh….. kemudian berputar… naik lagi.. turun… berputar… whuaaaaa… sepertinya asyik yaaaa…. (sayang, gw blom punya keberanian untuk nyoba).
Gw masih ngeliat parasut orange itu naik turun seolah sedang bermain-main di awan ketika sebuah parasut terbuka lagi. Kali ini parasutnya warna ijo. Whuuuooooo… hari ini gw berhasil ngeliat atraksi paralayang secara live 2x berturut-turut… senangnyaaaaaa…. :D

si hijau pun menyusul… terbang… tinggi…
bermain di antara awan…



















Di seberang lapangan rumput ada sederetan pohon pinus… cakep banget deh. Berasa romantis banget ya… hutan pinus di puncak bukit dengan view Danau Maninjau di kejauhan, ditemani semilir angin… apalagi klo ada kamu di sini… #eehh :D

Deretan pinus yang membingkai Puncak Lawang
dengan view akses jalan dari/menuju
Puncak Lawang

Ga berlama-lama di Puncak Lawang, kami pun mulai kembali menuruni anak tangga batu menuju ke parkiran. Yuk, perjalanan harus dilanjutkan! Bukittinggi, kami datang…..
Sesuai itinerary, malam ini akan kami lewatkan di Kota Bukittinggi. Si unyu mulai bergerak meninggalkan parkiran Puncak Lawang menyusuri hitamnya aspal menuju Bukittinggi.



Minangkabau Village

— masih Day-1 juga —


Welcome to Minangkabau Village


Dari Air Terjun Lembah Anai ke Minangkabau Villagejaraknya cukup jauh, tapi di sepanjang perjalanan mata kita akan disuguhi pemandangan yang sangat-sangat bagus. Jadi ditanggung ga akan bosen dan ngantuk. Cuaca hari ini terlihat sedikit mendung sejak kami mendarat, dan di sepanjang perjalanan pun kami beberapa kali disapa sang gerimis cantik. Tapi itu ga jadi halangan… kan kami aman di dalam si unyu ini…

Yang wajib dilakukan, foto keluarga… bukti nih emang beneran
udah sampe di Minangkabau :D
Kami sampai di kompleks Minangkabau Village sekitar jam 11-an deh kayaknya. Ditemani gerimis cantik yang setia mengiringi perjalanan. Sampe di sana, foto-foto dulu di gerbang kompleks, trus kami langsung masuk ke rumah Gadang (urusan tiket dsb itu urusan Hendra :D). Beberapa orang teman langsung nanya sama pengurus di situ, bisa sewa pakaian adat Minangkabau ga? Dan ternyata bisa. Sewa pakaian adat hanya 30rebu! 4 orang teman (eh… 6 ding +mbak Win dan mas Yusuf) langsung menghilang ke ruang ganti pakaian, sementara gw, Hendra, Delly, Dyni, Andi, Lina, dan ci Cicil (tuh… gw absen 1-1 dah) langsung deh poto-poto…


1 (eh… banyak ding) yang gw kagumi dari arsitektur rumah Gadang ini, detil ukiran dan bentuk atapnya yang khas banget, dan konstruksi bagian dalam rumah yang sangat bagus menurut gw. Untung gw ga pake melongo deh (plus ngiler) waktu moto-moto… abisnya di tiap sudut rumah Gadang, selalu ada detil yang menurut gw sangat menarik. Cakep deh pokoknya….

Gw cerita dulu ya apa yang ada di kompleks Minangkabau Village ini. Di area ini ada 1 rumah Gadang, di sisi depan kanan dan kiri rumah gadang masing-masing ada 2 bangunan semacam rumah Gadang dengan ukuran yang lebih kecil. Kemudian di sisi kanan rumah Gadang, ada bangunan yang difungsikan sebagai lumbung padi. Kemudian terus ke arah kanan rumah Gadang, ada bangunan kantor yang mengurusi operasional Minangkabau Village ini. Kebayang ga gimana kondisinya?
hi..hi..hi..hi…cocok ga sih gw duduk di situ :D

Teman-teman yang sewa baju keluar dari kamar ganti dengan pakaian adat Minang lengkap…. deeeeuuuu… kayak yang mo hajat nikahan deh…. dan langsung deh narsis-narsisan di pelaminan. (ssssstttttt… sebelumnya gw udah poto dong di pelaminannya… even ga pake baju adat :D)









Detil sudut-sudut rumah Gadang

Dari lantai 1, gw naik ke lantai 2 rumah Gadang. Ternyata di lantai 2-nya dibuat seperti museum gitu… jadi gw bisa liat aneka baju adat Minang dari berbagai daerah, trus peralatan yang digunakan untuk upacara adat, kursi-kursi kayu yang baguuuuusssss banget… buku-buku tentang adat-istiadatnya… banyak deh…. betah banget gw menyusuri etalase demi etalase, membaca keterangan-keterangan yang ditempel di setiap koleksinya. Klo ga inget waktu, mau deh gw ngejogrok di situ dan baca buku-buku tentang adat-istiadat Minang secara lengkap.

Udah beres explore lantai 2 rumah Gadang, gw turun dan jalan ke halamannya. Gw pengen punya poto rumah Gadang ini secara full. Ternyata ya… itu teman-teman yang pada pake baju adat itu juga turun ke halaman dan foto-foto di depan tangga…. aduuuuuhhhh… please deh… udahan dong narsis-narsisnya….. :p






Yang narsis…nih gw upload fotonya gede-gede :p
Bangunan yang fungsinya sebagai
lumbung padi berada di sisi kanan rumah Gadang

Gw bergerak ke sayap kanan halaman rumah Gadang. Di situ ada bangunan yang katanya klo dulu digunakan sebagai lumbung padi. Walaupun sekarang udah ga difungsikan (kan hanya prototype ini ceritanya) sebagai lumbung padi, dan itu adalah bangunan baru, tapi gw excited gitu liatnya…. abisnya, detil ukiran dan atapnya tetap amazing di mata gw.














Di sisi kanan depan rumah Gadang terdapat bangunan ini,
masing-masing 2 buah

Terus ke kanan ada bangunan kantor yang mengelola operasional rumah Gadang di Minangkabau Village ini. Di sayap kiri agak ke depan rumah Gadang ada juga bangunan seperti lumbung padi tadi. Persis di depan tangga rumah Gadang, berjarak kurang lebih 15 meter ada taman yang dilengkapi dengan kolam (sayang kolamnya menurut gw kurang terpelihara). Secara keseluruhan, landscape rumah Gadang dengan beberapa bangunan-bangunan kecil penunjang di sekitarnya sangat bagus. Cakep banget deh pokoknya.


Udah puas liat-liat dan poto-poto narsis (not me of course), kami pun melanjutkan perjalanan. Tujuan selanjutnya adalah Puncak Lawang. Ada apa di sana? Yuk… stay tune terus di laporan trip gw… ;)




Air Terjun Lembah Anai


— Masih Day-1 —



Situasi perjalanan menuju Lembah Anai


Menyusuri jalan menuju Kota Padang Panjang di permulaan pagi… di kanan kiri jalan terlihat hijaunya persawahan, kebun, pemukiman penduduk, kompleks pasar, tebing batu dan sungai silih berganti. Mata gw seolah ga mo berkedip (norak banget yak)… ya kapan lagi memanjakan mata yang biasanya hanya ketemu dengan dinding-dinding beton di Jakarta, iya ga???







Situasi jalanan dari arah Kota Padang



Tiba-tiba si unyu berhenti di pinggir jalan, di depan sederetan warung-warung kecil yang menawarkan berbagai suvenir cantik khas Sumatera Barat.
“Koq berhenti di sini?” semua teman-teman pada nanya. Ternyata… kami sudah tiba di depan air terjun Lembah Anai.














Situasi jalanan ke arah Kota Padang Panjang


“Mana air terjunnya?” gw nanya ke Hendra. Eh… ga dijawab dong, cuma tangannya nunjuk ke depan… gw ikutin tuh arah jarinya… jreeeennnggg… di depan gw ada undakan tangga batu dan di ujungnya ada sebuah air terjun yang sebenarnya ga terlalu gede sih, tapi cukup asri. Mengingat lokasinya yang benar-benar berada di pinggir jalan raya.















Air Terjun Lembah Anai


Menapaki undakan tangga batu, gw pun sampe di pinggir bebatuan yang memagari kolam tampungan air terjun. Kolam tampungannya itu kolam alami lho… jadi air yang berasal dari air terjun Lembah Anai akan langsung mengalir melalui aliran sungai kecil yang ada di situ, entah sampe ke mana??? Suasana di lokasi air terjun cukup sejuk, dan cipratan airnya juga kadang cukup bikin gw panik menyelamatkan posisi lensa kamera :D (klo gw yang basah sih ga masalah, tapi kalo kamera…. OH NO!).












Setelah ambil beberapa angle, dan poto-poto narsis di pinggir air terjun, kami melanjutkan perjalanan. Tujuan selanjutnya Minangkabau Village….

Mari narsis bareeeeeennnggg….

Tour de Minangkabau



Hai semua….

Kali ini gw mo bikin laporan trip ke Minangkabau kemarin. Kenapa gw bilang trip Minangkabau, karena tujuannya ga cuma ke kota Padang, ada Bukittinggi, Payakumbuh, Batu Sangkar, Padang Panjang juga dan beberapa pulau seperti Sikuai, Pagang, Pamutusan, dan Pisang Cetek.

Laporan trip kali ini pun gw pecah-pecah, jadi klo mo baca keseluruhan detil cerita tripnya…tetep stay tune ya…
Yuk kita mulai… jeng..jeng…. (layar digulung ke atas…lampu nyorot ke tengah panggung….  :D)


Day-1
9 Maret 2013, 03.00 wib

Perjalanan trip kali ini dimulai dari Jakarta, tanggal 9 Maret 2013 jam 3 subuh… nah lho…
Kenapa dimulai jam 3 subuh? Karena jam segitu itu gw start berangkat dari kost di kawasan Sudirman, ber-2 dengan teman yang kebetulan adalah leader dari trip ini. By taxi kami pun meluncur ke arah bandara… cuuuuusssssssssss…. Jalanan Jakarta jam segitu kirain kosong, taunya tetep aja ya iring-iringan kendaraan ke arah bandara antri dengan ramenya…

Perjalanan memakan waktu kurang lebih 35 menit, dan sampailah kami di terminal 3 bandara Soetta. Ternyata teman-teman yang dari Bandung udah sampe dooonnggg…
Oh iya, trip kali ini pesertanya 13 orang termasuk Hendra, leader tripnya, dan ada 2 orang yang dari  Bandung, Irma dan Dina.
Bergabung dengan Irma dan Dina di salah satu sudut resto cepat saji, kami masih nunggu 9 orang teman lagi. Ga terasa, udah jam ½ 5 subuh aja, dan ternyata teman-teman udah datang semua (Dyni, Delly, ci Cicil, mas Didit, Rini, mbak Wiwin, mas Yusuf, Lina dan Andi).

Kami pun kemudian check in. Tadinya kan teman-teman ada yang mo check in-in bagasi, tapi sama mbak-mbak di counter-nya disuruh bawa ke kabin aja. Kirain karena kami check in-nya kesiangan, ternyata……. (jawabannya ntar pas perjalanan pulang dari Padang baru kejawab, sabar yaaaaa……)

Jalan ke arah ruang tunggu, setelah melewati pemeriksaan x-ray, koq koper ci Cicil disuruh buka sama security-nya? Hueee… what happened???

Karena udah ga keburu mo nanya-nanya, walau penasaran ada apa, sambil (sedikit) lari-lari, kami ber-13 orang buru-buru naik ke pesawat. Dan ternyata… kami adalah penumpang terakhir yang belum naek ke pesawat….. huaaaaa…. malu euy diliatin orang sepesawat :D


Dapet seat di nomr 30A, persis samping jendela,
jadi bisa intip-intip pesawat yang lagi parkir :D

Mana ternyata seat-nya paling belakang pula? Dan kami harus masuk dari pintu depan, karena pintu belakang udah ditutup…. hihihihihihihi…. (maap yah… bapak-bapak, ibu-ibu, kakak-kakak, abang-abang, adek-adek, ponakan-ponakan, om, tante :D).


Teng, jam 05.30 wib pesawat take off. Penerbangan ke Padang menempuh waktu sekitar 1 jam 25 menit (kan ga pake macet). Gw duduk di seat 30A deket jendela… lumayan, bisa cuci mata liat awan-awan cute gitu deh… :D


Matahari ngintip dari ekor pesawat


Dan bener aja…sepanjang perjalanan ke Padang, pemandangan dari atas kereeeeeeeeeeeennnnnnn… banget. 
Awan-awannya putih bertumpuk-tumpuk seperti kapas… kayaknya empuk banget deh ya klo gugulingan di situ :D hehehehehe….
Trus…. dan ini nih… gw berhasil dapet foto sang Matahari yang mengintip dari ekor pesawat, cakeeeeeeeeeepppppp….. banget.





Dari dalam pesawat (ya iya lah… masak iya gw nongkrong di sayapnya sih?) mata gw ga berenti tuh intip-intip ke jendela… abisnya, pemandangan di bawah sana keren bangeeettt… apalagi setelah pesawat berada di atas pulau Sumatera… bukit-bukit yang berbaris rapi, pepohonan hijau, pinggiran laut, danau… whuaaaaa…. Damn! Gw makin cinta sama Indonesia! Muach…muach..muach…
Dan akhirnyaaaaaaa….. “Diberitahukan kepada para Penumpang Mandala Air dengan nomor penerbangan RI 080, sebentar lagi kita akan mendarat di bandar udara internasional Minangkabau….Yes! Finally I’m here
Di luar cuaca sedikit berkabut, padahal udah jam 7 kurang 5 menit, tapi suasananya masih seperti jam 6 gitu deh.

Turun dari pesawat…. wuidiiiihhh… ternyata Kota Padang itu hangat ya… :D
Gerah cuy… blom apa-apa udah keringetan…
Keluar dari ruang kedatangan…. kruk…kruk…kruk… OMG… perut udah maen orkes aja nih… langsung deh ngegamit Hendra, sang leader “Hen, sarapan apa, di mana kita? Lapeeeeeeeeerrrrrr…..” :D
ini nih yang setia nganterin rombongan selama 4 hari
berturut-turut…thanks ya unyuuu…muach :*

Untung aja si unyu, elf jemputan yang akan setia mengantarkan kami udah dengan manisnya nunggu di parkiran. Langsung deh requestsama uda driver “Da, sarapan yang enak deket bandara di mana? Lontong sayur atau soto Padang”. 

Dan…. cuuussss…. si unyu pun bergerak meninggalkan parkiran bandara Minangkabau menyusuri aspal hitam ke arah gerbang keluar. Menyusuri jalan Raya Bandara, sambil liat kanan-kiri nyari tempat sarapan, dan si unyu pun berbelok menyeberangi jalan dan parkir di depan sebuah kedai lontong sayur dan soto Padang. Great, ayo kita makan…..


Lontong sayur Padang yang asli Kota Padang

Gw pesen seporsi lontong sayur Padang, ditemani segelas es teh manis. Dan ga pake lama, sepiring lontong sayur Padang lengkap dengan telor rebus dan suwiran ayam terhidang di depan gw…. hmmm… slurrrppp…
Mari makaaaaaaaaannnnn…

Sebenarnya di kedai itu ada juga jual minuman khas Padang, yaitu teh telor. Minuman ini sekilas seperti teh tarik kalo di Jakarta… cara bikinnya, kuning telor ayam kampung dicampur gula pasir dan diaduk menggunakan batangan lidi sampe tercampur benar-benar, trus ditambahin air teh. 

Keliatannya sih enak… tapi gw blom berani nyobain, liat segelas teh telor, ingetnya koq ke jamu batuk pake telor ya? :D
Ditawarin Hendra juga untuk nyobain, tapi ga ah… blom brani… hehehehe… masak jauh-jaun ke Padang gw minumnya jamu… hihihihihi… :D

Abis sarapan, kenyang, trus perjalanan dimulai deh….

Bersama si ungu, kami memulai petualangan ke tujuan pertama… Air Terjun Lembah Anai