All posts by Evy Priliana Susanti

Padang dan Wisata Kulinernya

— masih Day-3 —

Ga pake lama, gw dan teman-teman nyampe lagi di Pelabuhan Bungus. Hari udah sore waktu itu. Beres-beres, kemudian kami capcus deh dianter unyu balik ke hotel.
Janjinya malem ini kita akan wiskul-wiskul di seputaran Padang. Yuk ah siap-siap dulu…
Sampe hotel trus mandi… siapin baju yang wangi… #eehhh:D
Udah mandi, udah cakep, udah wangi…. yuk kita dinnerdulu….
Karena mo wiskul ke Es Durian Ganti Nan Lamo, tapi lapernya lumayan berat, akhirnya menu makan malem kali ini adalah ke RM Singgalang…. nasi padang kitaaaaaa….. ahahahahahahaha….
Ga jauh sih dari hotel, jadi tinggal jalan kaki aja nyusurin jalan di sisi kiri hotel…nah..ketemu deh tu rumah makannya.
Nasi + rendang + kuah ayam, cukup deh gw… ditemani es jeruk. Hmmm… nikmat banget……
Udah makan malem, balik ke hotel, trus capcus deh dianter unyu ke es duren….
Yuk ah… pengen nyobain gw… ini pengennya pake banget lho, soalnya temen yang asalnya dari Padang bilang ini es durennya enak banget.

Yeaaaaayyyyyy…. mari wiskul di sini….

Oke, sampe di depan kedai Es Durian Ganti Nan Lamo. Suasananya temaram dengan lampu yang mayoritas bernuansa ungu, jadinya adem deh suasananya.
Udah dapet meja, gw langsung pesen Es Durian Tok. Itu artinya es durennya ga pake tambahan apa-apa lagi. Nunggu sekitar 5 menit dan…….. seporsi es duren terhidang manis di depan gw.

Es Duren Tok – Ganti Nan Lamo – sluuuuurrrrrrppppp….nyeeeeesssss…..

Daging buah duren yang diblender dicampur dengan es, disajikan di dalam sebuah gelas yang menyerupai mangkok, kemudian di atasnya dikasi topping susu coklat kental… hmmmm…. terlihat yummy….
Mari kita coba………

Sendokan pertama….. hmmmm…. dingin… manis… dengan aroma khasnya…. dicampur rasa dan aroma susu coklat….. melting di lidah… hmmm…. ajiiiiiiiibbbbb… enak banget…..
Ga berlama-lama, abis deh seporsi es duren di depan gw :D
Enak… enak… enak….. pengen lageeeeeeeeeeeeee….. hehehehehehehe….
Malem itu ditutup dengan kuliner es duren Ganti Nan Lamo. Sedaaaaaaaapppppp……

Mari kita kemon, balik hotel…. besok kan masih ada tujuan lain yang mo diliat… sebelum balik ke Jekardah…. hiks… liburan ini udah ampir berakhir ya??? Ga mauuuuuuuuuuuuu…. masih pengen jalan-jalaaaaaaaaaannnnnnnn…….

— klik aku dong……… —


Pagang – Pamutusan, Banana Boat, Snorkeling and Smiling Everytime

— masih Day-3 juga —



Dari Sikuai ke Pagang, gw dan teman-teman harus naek kapal lagi sekitar 25 menit. Di Pulau Pagang kondisinya lebih rame. Waktu gw dan teman-teman nyampe di sana, sepertinya sedang ada study tour dari sebuah sekolah menengah di sana. Terlihat abege-abege gitu deh di sepanjang pantai. Beberapa kapal dan sebuah speedboat tampak sedang bersandar di putihnya pasir pantai.
Sampe di Pulau Pagang, agenda pertama adalah makan siang. Makan siang di sebuah bangku kayu, ditemani angin yang bertiup pelan, matahari tampak berusaha menembus rimbunnya dedaunan yang seolah sedang memayungi kami. Enaknyaaaaaaaa……..
Gw siang itu kebetulan blom ngerasa laper, jadi gw ga maksi deh… gw lebih milih jalan-jalan ke arah pantai dan kemudian duduk-duduk di sebuah hammock. Hammock berayun-ayun pelan…. kayaknya klo sambil merem enak ya…. hehehehehehe…..
Tapi siang itu gw ga tidur koq… gw cuma duduk-duduk aja sambil beberapa kali jepretin aktivitas di sepanjang pantai.

Abis maksi, teman-teman ceritanya mo banana boat-an. Gw sih karena sesuatu dan lain hal…. u know lah what’s that… ga ikutan banana boat…. alasannya??? Takut dikejar hiu :D
Eh… tiba-tiba Hendra bilang “Ikut di boat-nya aja, jadi bisa motoin temen-temen”. Hmm….. bener juga ya….
Akhirnya gw ikutan lari ke arah boat dan teriak ke uda yang ngemudiin speedboat-nya “Uda…. ikut di speedboat dong….”.
Blom juga sampe ke boat, tiba-tiba mas… eh uda Delly nyamperin dan ngalungin kameranya…. “Ga banana boat-an kan? Potoin gw yak” gitu katanya…. hakdezzzzz….. leher gw berasa ketarik-tarik dengan 2 kamera yang menggantung cantik… huhuhuhuhuhuuhu… beraaaaaaaaaaattttttt…….
Dengan 2 kamera berat yang gantung di leher, gw lari-lari dikit ke arah boat. Hadeeeuuuuhhhh… ini gimana naeknya??? Akhirnya 1-1 tu kamera gw kasiin dulu ke Hendra dan Dyni yang udah duluan di boat. Trus pake loncat dikit, akhirnya gw naek deh ke kapal. Untung uda-nya baek hati dan tidak sombong :D, dan gw diijinkan ikut naek di speedboat-nya. Eh… gw ga cuma sendiri koq di speedboat… kan ada Hendra dan Dyni juga.
Ngeeeeeeennnggggg….. boat mulai bergerak… teman-teman yang di banana boat mulai pasang aksi. Yeaaaaaahhhhh….. boat-nya ngebut….
Liat deh gayanya…

Biar ga ketinggalan moment, tu kamera 2-2nya gw set di scene sport aja… oke sip… jepreeeeeeeeetttttt……
Ganti-ganti nih motonya….
Ya kamera gw… ya kamera uda Delly….
Sampe tiba-tiba kamera uda Delly ga bisa ditekan shutter-nya, padahal pas banget itu moment-nya waktu mereka kecebur di laut….. waduuuuuuuuuhhhhhhh……
Ganti kamera gw, cuma kebagian moment pas teman-teman udah terapung-apung di laut…. hiks…


Cuma kebagian moment yang ini… :'( hiks

Trus gw cek itu kamera uda Delly, kenapa ga bisa ditekan tombol shutter-nya? 
Ternyata……… jawabannya MEMORY IS FULL!!! Ahahahahahahahaha…..
Mana ini backup memory-nya udaaaaaaaaa?????
Akhirnya gw cuma motoin pake kamera gw aja… seru deh liat banana-nya ngebut di belakang boat dengan beraneka gaya dari teman-teman di atasnya….

Enak ya berendem di laut?

Nih, liat deh gaya-gayaan mereka di atas banana…. biar basah, yang penting narsis ya???? :p

Kebersamaan itu indah ^.^
Wuiiihhh….mas Yusuf sampe gitu tuh gayanya biar kepoto :p

Abis banana boat-an, 3x kecebur di laut, akhirnya boatyang gw naikin mendekati pantai dan berhenti. “Makasih uda… udah diijinin nebeng di speedboat-nya”.
Gw sama teman-teman jalan lagi ke arah kami ninggalin barang-barang di rumah-rumahan di sisi kanan pantai. Teman-teman semua mukanya sumringah… campur merah terbakar matahari :D
Seneng banget kayaknya….. puas ya maen airnya???
Sampe di rumah-rumahan, udah tersedia peralatan snorkeling. Yup, acara selanjutnya adalah snorkeling. Lagi-lagi gw hanya nunggu di pinggir pantai bareng Dyni sambil motretin dari jauh. Kali ini ngetripnya gw ga ikut yang basah-basahan ya…..

ituuuu…snorkeling-nya di situ….. gw motonya sambil neduh yak :D
Wuuuuuuuuhhhhh… matahari jam 2 siang ini mantep panasnya. Kebayang deh yang sedang snorkeling…. apa rasanya ya????
Kira-kira 1 jam-an snorkeling, trus gw sama teman-teman siap-siap berlayar pulang ke Pelabuhan Bungus. Tapi sebelumya, kita singgah dulu di Pulau Pamutusan yang letaknya di seberang Pulau Pagang. Ga jauh, nyebrang pake kapal cuma 5 menit!
Pulau Pamutusan
Di Pulau Pamutusan pasirnya juga putih dan halus, walaupun lebih putih dan lebih halus di Pagang dan Sikuai. Di Pamutusan, gw dan teman-teman hanya poto-poto aja…. lebih tepatnya gw hanya motoin mereka narsis-narsisan di situ :p
Ada yang gaya chibi-chibi… lompat-lompat… lengkap dah…

Jump!!!


Chibi chibi… girls edition without me

Pulau Pamutusan ini sendiri bentuknya kecil. Jadi pantai sebelah sini dan pantai sebelah sana…. haduh…gimana ya bilangnya? Pokoknya… lebar pulau ini kecil, jadi dari tempat gw turun kapal, pantai di sebelahnya (klo biasa kan bilangnya pantai di sebaliknya) keliatan…. ah bingung gw klo harus dideskripsikan… ntar liat aja potonya deh…
ini nih yang gw bilang pantai sana dan sini keliatan :D

Abis narsis-narsisan, gw dan teman-teman lalu naek lagi ke kapal dan berlayar lah balik ke Pelabuhan Bungus.

Hoping island-nya beres nih…. malem ini gw dan teman-teman mo wisata kuliner dulu di Kota Padang…. ayo, sapa yang mo ikut???



Indahnya Pulau Sikuai

— masih Day-3 —

Meninggalkan pantai pelabuhan Bungus, dengan rasa deg deg-an karena kapalnya kecil menurut gw, gw mencoba untuk menikmati perjalanan. Kapal yg gw dan teman-teman naikin ini terbuat dari fiberglass, yang ditambahin kayu-kayu melintang yang berfungsi sebagai tempat duduk. Tadi waktu naik udah atur-atur tempat duduk, siapa duduk di mana supaya imbang…ga berat sebelah.

Waktu berangkat, gw kebagian duduk di baris ke-4 bareng mas eh… uda Delly ding, trus Dyni dan Hendra. Kapalnya pake double machine… yeay…. kenceng nih jalannya :D

Perjalanan ke Sikuai katanya akan memakan waktu sekitar 40 menit kalo menggunakan kapal dengan single machine. Berhubung ni kapal double machine, cukup 25 menit saja terombang-ambing di laut, akhirnya gw dan teman-teman nyampe di Pulau Sikuai.
Gini nih pemandangan di sepanjang pantai di Sikuai… asyik kan?

Ok, kesan pertama gw di pulau yang sekarang sepi ga ada kegiatan ini adalah………….. indah!
Butiran pasir pantai yang halus dan putih, air laut jernih dengan gradasi biru dan tosca serta variannya, barisan nyiur yag melambai-lambai di sepanjang bibir pantai, sederetan resort bercat coklat, jembatan kayu panjang, dermaga, serta deretan batuan besar yang berkelompok di sisi kiri pantai, what a perfect combination!!!

Walaupun waktu gw dan teman-teman sampe di Sikuai itu udah ampir tengah hari, dengan matahari yang bersinar garang (mulai dari medium, welldone sampe akhirnya overcooked deh gw hari ini), tapi gw suka suasananya….
Angin yang kadang bertiup nakal, menggoda nyiur-nyiur yang sedang asyik bercengkerama dengan laut dan langit biru di atas sana.
Tangga batu menuju bangunan utama di Pulau Sikuai

Menyusuri tepian pantai, gw mencoba untuk sedikit explorePulau Sikuai. Dari turun kapal, pertama gw menyusuri ke arah kanan, ke arah bangunan yang paling gede di situ. Melewati deretan resort yang masih kokoh berdiri, hanya saja terlihat sedikit tak terawat, gw akhirnya sampe di tangga batu yang mengarah ke bangunan yang paling besar itu. Ternyata itu adalah bangunan utama yang menjadi restoran dan frontline-nya Pulau Sikuai waktu masih dioperasikan sebagai tempat wisata bahari.











Beberapa set kursi santai lengkap dengan mejanya menghiasi ruangan yang dibiarkan terbuka begitu aja. Di belakang meja bar masih terlihat susunan gelas, piring dan peralatan makanan lengkap dengan kulkas dan lemari. Bahkan bel di meja bar juga masih ada di situ. Sepertinya karena ada sengketa antar pihak pengelola, kondisi di Pulau Sikuai dibiarkan tak terurus. Di dinding ruangan itu gw masih bisa lihat sebuah plakat batu yang menunjukkan peresmian Pulau Sikuai sebagai Kawasan Wisata Bahari oleh Bapak Joop Ave di taon 1994.
Sayang ya…. pulau yang indah dan menakjubkan ini kini hanya dibiarkan kosong, tanpa aktivitas, padahal bagus banget tempatnya.

Plakat peresmian Pulau Sikuai sebagai Kawasan Wisata Bahari

Oh iya, bangunan utama ini ada 2 lantai, tapi gw ga brani naek ke lantai 2-nya :D cuma brani liat dari bawah aja… hehehehehe…
Menuruni tangga bangunan, tampak sebuah jembatan kayu yang menghubungkan pantai pasir dengan sebuah gazeebo yang ada di pinggir laut. Mungkin dulu difungsikan sebagai dermaga ya….
Meniti jembatan kayu yang masih terlihat kokoh, gw bisa melihat sisi kanan dan kiri pantai dengan lebih puas. Cakep banget deh ini pulau…. sayang klo kelamaan dibiarkan terbengkalai.

Bangunan utama di Pulau Sikuai, taken from boat

Abis dari dermaga, gw dan teman-teman mencoba untuk explore ke sisi kiri pulau. Menyusuri jalan setapak berpasir putih yang halus, dengan pohon nyiur yang berbaris rapi di sisi kiri dan semak perdu yang mulai tak terurus di sisi kanan jalan setapak, gw terus berjalan ke arah kiri. Kemudian gw menemukan lagi sebuah jembatan kayu, hanya saja kondisinya udah ga sebagus jembatan kayu yang di dermaga tadi, walau ga rusak-rusak amat sih…..

Cottage/resort yang ada di Pulau Sikuai

Berjalan di tengah hari dengan matahari yang memancar cerah ceria, huft…. puanassssse poooooolllll…..
Jembatan kayu kemudian berganti dengan jembatan beton, berbelok ke arah kanan melingkari pulau. Di sisi kanan ada sebuah tebing batu besar yang ada tangganya. Gw nyoba naek ke atas tebing, dan apa yang gw liat coba???
Dari atas tebing, pemandangannya lebih baguuuuuuuuuuussssss…….
Beberapa pulau kecil di sekitar Sikuai tampak dalam formasi yang sempurna. Keren deh…..


ini nih tebing batu yang gw bilang… mari kita narsis ^.^

Turun dari tebing batu, gw terus ke ujung jembatan beton. Dan sampe lah gw di pinggir pantai dengan pasir putihnya yang haluuuuuuuuuuuusssssss…. banget.

Pemandangan dari atas tebing batu

Tiba-tiba gw inget tuh sama temen-temen geng rusuh gw a.k.a Diengers, so… gw bikin surat cinta deh untuk mereka di pasir pantai Sikuai ini. Cekidot di sini ya surat cintanya…..

Dear Diengers, wish u were here ngers ^.^ #smooch

Puas maen pasir dan air…. eh, ga puas-puas banget sih…. akhirnya gw dan teman-teman cabut dari Pulau Sikuai. Kami harus melanjutkan pelayaran… hasyaaaahhhh…. ke Pulau Pagang. Kan ceritanya pada mo basah-basahan di sana…..

Yuk capcus…. ntar liat di report tentang Pulau Pagangya…. gimana sih kami berbasah-basah ria di sana…… see yaaaaa….





Pelabuhan Bungus – Padang

— Day-3 —
11 Maret 2013
05.15 wib

Wajah Pelabuhan Bungus
nyebrang mo hoping islands-nya mulai dari sini

Hoaaaaaaaeeeemmmmmmm…… udah pagi aja… rasanya baru juga gw merem…
Masih ngulet-ngulet (eh… ngerti ga istilah ngulet???) di kasur, tangan gw meraba-raba ke bawah bantal…. henpon mana henpon???
Hahhhh???? udah jam 5 lewat???
Buru-buru gw bangun, kucek-kucek mata, nyamber botol air mineral, trus ngumpulin nyawa (#nyengir), dan pelan-pelan jalan ke kamar mandi.
Sempet liat, Rini masih di balik selimutnya.

Ok, mari kita mandi…. beres-beres… trus sarapan.
Hari ke-3 Tour de Minangkabau, gw dan teman-teman kan mo hoping islands. Ke mana???
Nah… makanya… bacanya jangan loncat-loncat ya….. ntar capek… :D
Eh, maksud gw…. klo bacanya ga urut ntar ga ngikutin keseluruhan cerita Tour de Minangkabau-nya… ^.^


Udah mandi, beres-beres, pake bedak, semprot parfum, yuk kita sarapan ^.^
Enak banget nih kamar gw… keluar pintu, belok kanan, jalan kurang dari 10 langkah, trus belok kiri, sampe deh ke restoran hotel.
Okay…. kita hunting menu dulu… ada apa ya pagi ini???
– nasi goreng
– bihun goreng
– telor dadar diiris2
– lalapan
– kerupuk
– sambel
– roti
– buah segar
– jus
– puding

Hmm…. sarapan apa ya???
Elus-elus perut sambil mikir perlu makan berat, atau cukup yang 1/2 berat aja??? :D
Finally, tangan gw bergerak ke arah bihun goreng + irisan tomat.
Kayaknya untuk pagi ini cukup deh…
Sambil nenteng piring, mata gw clingak clinguk nyari meja kosong. Dapet!
Meja di pojok restoran kosong. Oke sip!

Beres sarapan, jam 8 pagi gw dan teman-teman udah siap di lobi hotel. Nunggu unyu.
Eh… ternyata unyu udah nangkring manis di parkiran… yuk ah berangkat…
Tujuan pertama hari ini ke Pelabuhan Bungus, kan kita mo hoping islands.

Pelabuhan Bungus terletak di Jalan Raya Padang Pariaman km. 16 Padang. Dari pusat kota jaraknya kira-kira 12 km. Pagi itu, kembali si unyu dengan setianya mengantarkan gw dan teman-teman ke Pelabuhan Bungus.
Menyusuri jalanan Kota Padang di pagi hari, cukup lengang, klo ga mo dibilang sepi ya…
Jalanan lumayan kosong… jadi ga pake lama kami mulai mendekati kawasan Pelabuhan Bungus.
Oh iya, Pelabuhan Bungus ini letaknya beberapa kilometer setelah Pelabuhan Teluk Bayur yang terkenal itu.
Melewati Jalan Raya Padang Pariaman…. terus…. terus… berkelok-kelok dengan pemandangan alamnya yang ajiiiiibbbbb…
Tapi kami bukan ke Pelabuhan Bungus yang untuk penyeberangan itu lho….
Unyu membawa kami melewati pelabuhan, trus lurus… dan kemudian belok ke kanan menyeberangi jalanan, menuju sebuah halaman rumah berpasir.
Hmm…. nyebrangnya dari mana ya???

Setelah turun dari si unyu, gw jalan ke arah pantainya… mana kapalnya???
Kata Hendra, kita berangkatnya nunggu kapal dulu.
Gw masih celingak-celinguk kanan kiri, liat-liat, kira-kira kapal yang mo dinaikin nanti segede apa???

Semenit…. 2 menit… 10 menit… 30 menit… mana ini kapalnya???
Hari beranjak siang, dan udara pun mulai panas.
Duh…. lama bener ini kapalnya…
Temen-teman udah mulai pasang tampang ga sabar… bergerombol duduk-duduk di bawah pohon dan tepi pantai….
Mo liat ga tampang-tampang yang mulai bete, ga sabar dan kepanasan??? :D
Oke… cekidot…

Nungguin kapal yang ga dateng-dateng

“jadi, klo kapalnya ga dateng juga, kita hoping island-nya berenang?” wkwkwkwkwkwkwk…

Daripada ikutan manyun ya… gw coba explore deh Pelabuhan Bungus (pinggir) ini.
Karena kami nyebrangnya dari pantai yang ada di dekat rumah penduduk, otomatis banyak aktivitas penduduk sekitar yang bisa gw liat.
Di sebelah kiri gw, gw liat ada beberapa anak kecil yang asyik bermain di pasir. Bahkan ada 1 orang yang asyik berenang… glek… iri bener gw liat tu anak kecipak-kecipak di laut… :'(

Masih bersandar di pantai

Ada sebuah perahu juga yang tertambat di dekat anak-anak itu bermain, kecil.
Ah… masak nyebrangnya pake perahu sekecil itu??? Yang bener aja???
Gw ga yakin klo untuk hoping island kami harus naik perahu kecil itu.
Mata gw kemudian menyusuri sisi kanan dari pantai tempat gw berdiri. Ada beberapa perahu juga yang tertambat di sana, dan ukurannya serupa….

Ukuran perahunya koq sama ya dengan yang di sebelah kiri? inikah???

Gw mulai mikir-mikir ini untuk ikut hoping island….
Bukannya karena apa, tapi kan gw ga bisa berenang…….. hiyaaaaa….
Itu perahunya kecil banget…. trus itu… mana life jacket-nya? Koq ga ada?
Tau gitu kan gw bawa life jacket sendiri dari Jakarta (sombong nih yang orang Jakarta :D)

Tiba-tiba gw liat serombongan orang mulai bergerak menaiki perahu kecil yang ditambat di sebelah kiri pantai.
1.. 2.. 3.. 4……. 8… 9.. 10…. eh, itu perahu kecil muat ya diisi orang rame begitu???
Dag… dig.. dug….

Gw peratiin tuh rombongan sampe perahunya makin lama makin jauh dari pantai, ketika sebuah perahu kecil yang ukurannya serupa mendekati bibir pantai.
Hahhhh???? Ukurannya sama????? Ow-em-ji…..

Ternyata bener lho… klo mo hoping island, perahunya emang segede itu :'(
Baiklah… bismillah… perlahan gw mulai menaiki perahu…
Eeehhhh… perahunya goyang-goyang…. whuaaaaa….


Perahunya segede ini lho….


Gw duduk manis di sisi kanan perahu. Mencoba ngusir rasa takut dengan liat-liat pemandangan.
Tapi… masih aja itu ya… dag… dig… dug… ga berenti ini…
But…. the show must go on dong……
Beraniin diri ah….

Bismillah…perjalanan hoping island dimulai…