All posts by Evy Priliana Susanti

Legenda Malin Kundang di Pantai Air Manis, dan Pulau Pisang Cetek

— lanjutan Day-4 —



Oleh-oleh udah beres sekarang yuk kita jalan-jalan mengunjungi situs yang katanya perwujudan Malin Kundang yang durhaka sama ibunya.

Setelah make sure bahwa semua barang-barang di kamar udah beres, trus gw dan teman-teman check out deh dari Hotel Bunda.
Masukin seluruh carrier dan koper ke bagasi unyu, trus kami mulai perjalanan hari terakhir di Kota Padang.
Tujuannya hari ini adalah Pantai Air Manis.

Gw ga ngerti ya itu jalannya mengarah ke mana? yang jelas kami sempat melewati Pantai Padang lagi, trus makin lama jalannya makin kecil gitu…..
Sampe akhirnya di sebelah kanan jalan gw mulai ngeliat pantai….
Iya, itu Pantai Air Manis!
Pantai Air Manis terletak di Kecamatan Padang Selatan, Kota Padang.

Turun dari unyu, gw dan teman-teman bergerak ke sisi kiri pantai untuk ngeliat batu (yang katanya adalah perwujudan) Malin Kundang. Masih inget kan dengan cerita Malin Kundang yang jadi batu setelah dikutuk oleh ibunya?
Nah… di pantai ini gw ngeliat batu yang bentuknya seperti seseorang yang sedang tersungkur.
Selain batu Malin Kundang, di pantai ini juga ada batu yang merupakan perwujudan dari kapalnya Malin Kundang.

Sisa-sisa kapal Malin Kundang yang dikutuk menjadi batu
Pantai Air Manis sendiri merupakan pantai yang memiliki pasir berwarna coklat keputih-putihan. Ombak di pantai ini cukup bagus untuk ber-surfing ria. Pagi itu gw juga liat beberapa orang yang sedang surfing di sana. Suasana pantai rame…. banyak gw liat orang-orang yang sedang berjalan-jalan di tepian pantai. Beberapa orang gw liat sedang berenang dan bermain air.

surfing anyone?
Gw mencoba jalan menyusuri sepanjang pantai. Merasakan halusnya pasir coklat basah di telapak kaki gw, menghirup aroma laut dan merasakan cumbuan anginnya…… segeeeeeeeerrrrrr…..

Ada yang berani nyoba?
Tiba-tiba Dyni udah di sebelah gw “Mbak, klo ke arah kanan itu apa ya? Kayaknya itu ada pulau lagi” sambil nunjuk ke pulau kecil di sisi kanan pantai.
“Wah… ga ngerti juga ya Dyn…. ayo kita tanya Hendra aja” ajak gw.
Akhirnya gw sama Dyni nanya Hendra, itu pulau apa?
Kata Hendra, itu namanya Pulau Pisang Cetek (cetek dalam bahasa Minang artinya kecil).
Akhirnya gw, Dyni dan Hendra jalan tuh ke arah Pulau Pisang Cetek.
Keliatannya sih deket ya…. tapi ini udah jalan jauh berasa ga nyampe-nyampe :D

Pulau Pisang Cetek
Menurut Hendra, kalo sore kita ga bisa jalan kaki ke Pulau Pisang Cetek karena laut pasang. Jadi hamparan pasir coklat itu akan terendam air laut cukup tinggi.
Lucky us, kami sampe di sini pagi… jadi bisa ngerasain jalan kaki nyebrang ke Pulau Pisang Cetek.
Sebelum sampe ke Pulau Pisang Cetek, gw, Dyni dan Hendra ngelewatin hamparan pasir yang teksturnya kayak persawahan gitu… cakep banget!
Padahal itu karena arus dan gelombang air laut.
Hanya sayang….. masih banyak sampah yang berserakan di sana.
Sepertinya kesadaran akan membuang sampah pada tempatnya blom dipahami oleh mayoritas orang….
Sedih liat pantai dipenuhi plastik bekas bungkus makanan kecil, botol air mineral dan sebagainya.

“persawahan” di pantai menuju Pulau Pisang Cetek
Narsis??? Tentu saja….. iya kan Dyn? :p
Finally… gw, Dyni dan Hendra sampe di Pulau Pisang Cetek.
Pemandangannya baguuuuuussssss….. tersepona…. eh, terpesona deh gw….. cowok ganteng? lewaaaaaaaaaaaattttttttt…… :))
Nih gw kasi beberapa foto di Pulau Pisang Cetek.

“mo ke sana Dyn? tapi kudu nyebrang pake perahu” :D
Ada Taman Siti Nurbaya di atas bukit nun jauh di seberang sana

Gimana? Bagus kan?
Klo di Pulau Pisang Cetek, sisi sebelahnya terdiri dari karang-karang pantai.
Hamparan karang berwarna coklat terlihat luas….
Di seberang sana ada Pulau Pisang Gadang….
Tapi gw ga singgah ke Pulau Pisang Gadang karena harus pake perahu lagi.

Aktivitas di Pulau Pisang Cetek dengan view Pulau Pisang Gadang di kejauhan

Sempet duduk-duduk menikmati udara laut di Pisang Cetek, dibonusin sebutir kelapa muda… sluuurrrpppp… segernyaaaa…. di tengah hari yang cukup panas ini…. hmm… delicious….

Sekitar jam 12-an akhirnya gw bareng Dyni dan Hendra balik lagi ke arah Pantai Air Manis.
Kasian teman-teman yang laen udah nunggu…. heheheheheh… sorry…. ditinggal maen ke pulau sebelah…. :D

Trus…. kami pun melanjutkan perjalanan….
Masih ada Taman dan Makam Siti Nurbaya yang akan kami datangi sebelum pulang.
Let’s go……




The Last Day in Padang

— Day-4 —
12 Maret 2013
05.00 wib


Tadi malem tidur dalam keadaan kekenyangan #ups karena es duren Ganti Nan Lamo… nyenyak banget dah… :D

Pagi ini bangun dalam keadaan….. laper lagi… hihihihihihihihihi….


Bangun tidur, packing… kan ceritanya liburan tlah usai nih… ntar malem kudu balik ke Jekardah…. (ga relaaaaaaaaa……), trus mandi… trus sarapan deh.

Sambil sarapan, ngobrol sama teman-teman… sambil nunggu jam 9 kita mo ke mana?
Akhirnya sepakat, kita liat Pantai Padang aja… kebetulan ga seberapa jauh dari hotel.
Orait…. mari kita cusss ke Pantai Padang.


Awalnya gw usul jalan kaki aja… jadi bisa sekalian liat-liat suasana pagi di Kota Padang… eh, ada yang ga setuju… karena takut jauh, ntar kecapekan katanya… (sssttttt… jangan bilang orangnya ya klo alasan dia gw masukin di blog :D)
Akhirnya…. ya udah lah… gw ikut deh naik angkot. 2 ribu perak, sampe deh di Pantai Padang yang jaraknya cuma seiprit dari hotel :p

Pantai Padang di pagi itu….sepi……



Di pinggir Pantai Padang pagi itu masih sepiiiiiiii…..

Alhasil, gw sama teman-teman cuma sebentar di sana. Trus balik lagi deh ke arah hotel.
Waktu pergi…. dari dalam angkot gw sempet ngeliat bangunan taman budaya yang keren banget. Tapi berhubung gw lagi duduk manis di dalam angkot, ya ga bisa moto deh…
Pulangnya rencana mo moto…. eh… malah beda jalannya :'(
Blom rejeki deh gw eksis-eksis di depan gedung taman budayanya…


Hasil ngintip Museum Adityawarman dari balik pagar


Menyusuri jalanan Kota Padang di pagi hari, pas hari libur pula…. sepi……

Gw sempet lewat di samping Museum Adityawarman…. di halamannya lagi rame, sepertinya mo ada acara gitu deh.. cuma gw ga masuk.
Yang ada malah gw ikut nyebrang ke toko oleh-oleh yang letaknya persis di seberang museum :D


Mari belanja oleh-oleh dulu kitaaaaaa…….

Rendang telor, kripik balado, kripik ikan bilih, kripik kentang balado, apalagi ya???
Hmm….. ikan bilih bumbu…. trus itu ikan kecil-kecil yang digoreng kering… oke sip, smua udah masuk keranjang…. mari ke kasir…..





Huft…. keluar dari toko oleh-oleh, tangan gw pun harus nenteng 1 kardus oleh-oleh seberat 4 kilo….. hmmm… ini agak kalap ya belanja oleh-olehnya???? :D

Balik ke arah hotel sambil nenteng sekardus oleh-oleh, jadi gw ga bisa poto-poto deh…

Yuk cepetan jalannya… biar bisa buru-buru nyimpen ni kardus di unyu, dan tangan bisa bebas poto-poto lagi…..


Abis ini gw dan teman-teman bakal capcus ke Pantai Air Manis, mo liat situs Malin Kundang yang melegenda itu……






Padang dan Wisata Kulinernya

— masih Day-3 —

Ga pake lama, gw dan teman-teman nyampe lagi di Pelabuhan Bungus. Hari udah sore waktu itu. Beres-beres, kemudian kami capcus deh dianter unyu balik ke hotel.
Janjinya malem ini kita akan wiskul-wiskul di seputaran Padang. Yuk ah siap-siap dulu…
Sampe hotel trus mandi… siapin baju yang wangi… #eehhh:D
Udah mandi, udah cakep, udah wangi…. yuk kita dinnerdulu….
Karena mo wiskul ke Es Durian Ganti Nan Lamo, tapi lapernya lumayan berat, akhirnya menu makan malem kali ini adalah ke RM Singgalang…. nasi padang kitaaaaaa….. ahahahahahahaha….
Ga jauh sih dari hotel, jadi tinggal jalan kaki aja nyusurin jalan di sisi kiri hotel…nah..ketemu deh tu rumah makannya.
Nasi + rendang + kuah ayam, cukup deh gw… ditemani es jeruk. Hmmm… nikmat banget……
Udah makan malem, balik ke hotel, trus capcus deh dianter unyu ke es duren….
Yuk ah… pengen nyobain gw… ini pengennya pake banget lho, soalnya temen yang asalnya dari Padang bilang ini es durennya enak banget.

Yeaaaaayyyyyy…. mari wiskul di sini….

Oke, sampe di depan kedai Es Durian Ganti Nan Lamo. Suasananya temaram dengan lampu yang mayoritas bernuansa ungu, jadinya adem deh suasananya.
Udah dapet meja, gw langsung pesen Es Durian Tok. Itu artinya es durennya ga pake tambahan apa-apa lagi. Nunggu sekitar 5 menit dan…….. seporsi es duren terhidang manis di depan gw.

Es Duren Tok – Ganti Nan Lamo – sluuuuurrrrrrppppp….nyeeeeesssss…..

Daging buah duren yang diblender dicampur dengan es, disajikan di dalam sebuah gelas yang menyerupai mangkok, kemudian di atasnya dikasi topping susu coklat kental… hmmmm…. terlihat yummy….
Mari kita coba………

Sendokan pertama….. hmmmm…. dingin… manis… dengan aroma khasnya…. dicampur rasa dan aroma susu coklat….. melting di lidah… hmmm…. ajiiiiiiiibbbbb… enak banget…..
Ga berlama-lama, abis deh seporsi es duren di depan gw :D
Enak… enak… enak….. pengen lageeeeeeeeeeeeee….. hehehehehehehe….
Malem itu ditutup dengan kuliner es duren Ganti Nan Lamo. Sedaaaaaaaapppppp……

Mari kita kemon, balik hotel…. besok kan masih ada tujuan lain yang mo diliat… sebelum balik ke Jekardah…. hiks… liburan ini udah ampir berakhir ya??? Ga mauuuuuuuuuuuuu…. masih pengen jalan-jalaaaaaaaaaannnnnnnn…….

— klik aku dong……… —


Pagang – Pamutusan, Banana Boat, Snorkeling and Smiling Everytime

— masih Day-3 juga —



Dari Sikuai ke Pagang, gw dan teman-teman harus naek kapal lagi sekitar 25 menit. Di Pulau Pagang kondisinya lebih rame. Waktu gw dan teman-teman nyampe di sana, sepertinya sedang ada study tour dari sebuah sekolah menengah di sana. Terlihat abege-abege gitu deh di sepanjang pantai. Beberapa kapal dan sebuah speedboat tampak sedang bersandar di putihnya pasir pantai.
Sampe di Pulau Pagang, agenda pertama adalah makan siang. Makan siang di sebuah bangku kayu, ditemani angin yang bertiup pelan, matahari tampak berusaha menembus rimbunnya dedaunan yang seolah sedang memayungi kami. Enaknyaaaaaaaa……..
Gw siang itu kebetulan blom ngerasa laper, jadi gw ga maksi deh… gw lebih milih jalan-jalan ke arah pantai dan kemudian duduk-duduk di sebuah hammock. Hammock berayun-ayun pelan…. kayaknya klo sambil merem enak ya…. hehehehehehe…..
Tapi siang itu gw ga tidur koq… gw cuma duduk-duduk aja sambil beberapa kali jepretin aktivitas di sepanjang pantai.

Abis maksi, teman-teman ceritanya mo banana boat-an. Gw sih karena sesuatu dan lain hal…. u know lah what’s that… ga ikutan banana boat…. alasannya??? Takut dikejar hiu :D
Eh… tiba-tiba Hendra bilang “Ikut di boat-nya aja, jadi bisa motoin temen-temen”. Hmm….. bener juga ya….
Akhirnya gw ikutan lari ke arah boat dan teriak ke uda yang ngemudiin speedboat-nya “Uda…. ikut di speedboat dong….”.
Blom juga sampe ke boat, tiba-tiba mas… eh uda Delly nyamperin dan ngalungin kameranya…. “Ga banana boat-an kan? Potoin gw yak” gitu katanya…. hakdezzzzz….. leher gw berasa ketarik-tarik dengan 2 kamera yang menggantung cantik… huhuhuhuhuhuuhu… beraaaaaaaaaaattttttt…….
Dengan 2 kamera berat yang gantung di leher, gw lari-lari dikit ke arah boat. Hadeeeuuuuhhhh… ini gimana naeknya??? Akhirnya 1-1 tu kamera gw kasiin dulu ke Hendra dan Dyni yang udah duluan di boat. Trus pake loncat dikit, akhirnya gw naek deh ke kapal. Untung uda-nya baek hati dan tidak sombong :D, dan gw diijinkan ikut naek di speedboat-nya. Eh… gw ga cuma sendiri koq di speedboat… kan ada Hendra dan Dyni juga.
Ngeeeeeeennnggggg….. boat mulai bergerak… teman-teman yang di banana boat mulai pasang aksi. Yeaaaaaahhhhh….. boat-nya ngebut….
Liat deh gayanya…

Biar ga ketinggalan moment, tu kamera 2-2nya gw set di scene sport aja… oke sip… jepreeeeeeeeetttttt……
Ganti-ganti nih motonya….
Ya kamera gw… ya kamera uda Delly….
Sampe tiba-tiba kamera uda Delly ga bisa ditekan shutter-nya, padahal pas banget itu moment-nya waktu mereka kecebur di laut….. waduuuuuuuuuhhhhhhh……
Ganti kamera gw, cuma kebagian moment pas teman-teman udah terapung-apung di laut…. hiks…


Cuma kebagian moment yang ini… :'( hiks

Trus gw cek itu kamera uda Delly, kenapa ga bisa ditekan tombol shutter-nya? 
Ternyata……… jawabannya MEMORY IS FULL!!! Ahahahahahahahaha…..
Mana ini backup memory-nya udaaaaaaaaa?????
Akhirnya gw cuma motoin pake kamera gw aja… seru deh liat banana-nya ngebut di belakang boat dengan beraneka gaya dari teman-teman di atasnya….

Enak ya berendem di laut?

Nih, liat deh gaya-gayaan mereka di atas banana…. biar basah, yang penting narsis ya???? :p

Kebersamaan itu indah ^.^
Wuiiihhh….mas Yusuf sampe gitu tuh gayanya biar kepoto :p

Abis banana boat-an, 3x kecebur di laut, akhirnya boatyang gw naikin mendekati pantai dan berhenti. “Makasih uda… udah diijinin nebeng di speedboat-nya”.
Gw sama teman-teman jalan lagi ke arah kami ninggalin barang-barang di rumah-rumahan di sisi kanan pantai. Teman-teman semua mukanya sumringah… campur merah terbakar matahari :D
Seneng banget kayaknya….. puas ya maen airnya???
Sampe di rumah-rumahan, udah tersedia peralatan snorkeling. Yup, acara selanjutnya adalah snorkeling. Lagi-lagi gw hanya nunggu di pinggir pantai bareng Dyni sambil motretin dari jauh. Kali ini ngetripnya gw ga ikut yang basah-basahan ya…..

ituuuu…snorkeling-nya di situ….. gw motonya sambil neduh yak :D
Wuuuuuuuuhhhhh… matahari jam 2 siang ini mantep panasnya. Kebayang deh yang sedang snorkeling…. apa rasanya ya????
Kira-kira 1 jam-an snorkeling, trus gw sama teman-teman siap-siap berlayar pulang ke Pelabuhan Bungus. Tapi sebelumya, kita singgah dulu di Pulau Pamutusan yang letaknya di seberang Pulau Pagang. Ga jauh, nyebrang pake kapal cuma 5 menit!
Pulau Pamutusan
Di Pulau Pamutusan pasirnya juga putih dan halus, walaupun lebih putih dan lebih halus di Pagang dan Sikuai. Di Pamutusan, gw dan teman-teman hanya poto-poto aja…. lebih tepatnya gw hanya motoin mereka narsis-narsisan di situ :p
Ada yang gaya chibi-chibi… lompat-lompat… lengkap dah…

Jump!!!


Chibi chibi… girls edition without me

Pulau Pamutusan ini sendiri bentuknya kecil. Jadi pantai sebelah sini dan pantai sebelah sana…. haduh…gimana ya bilangnya? Pokoknya… lebar pulau ini kecil, jadi dari tempat gw turun kapal, pantai di sebelahnya (klo biasa kan bilangnya pantai di sebaliknya) keliatan…. ah bingung gw klo harus dideskripsikan… ntar liat aja potonya deh…
ini nih yang gw bilang pantai sana dan sini keliatan :D

Abis narsis-narsisan, gw dan teman-teman lalu naek lagi ke kapal dan berlayar lah balik ke Pelabuhan Bungus.

Hoping island-nya beres nih…. malem ini gw dan teman-teman mo wisata kuliner dulu di Kota Padang…. ayo, sapa yang mo ikut???