Search

2014 Diengers Goes to Bromo – #5 Di Malang Numpang Bobo Doang

 

 
Beres basah-basahan di air terjun Madakaripura (teman-teman sih yang basah-basahan, saya ga ikutan :D), kami segera melanjutkan perjalanan, malam ini kami mau numpang bobo di Malang 😀

Tapi…… sepertinya ada yang teriak-teriak ini… #pegangperut #koklaperya
Dan memang mas Bidin sangat pengertian, kami langsung diajak melipir ke RM. Rawon Nguling, di Jalan Zainal Arifin No. 62, Malang. Menurut informasi, ini adalah rawon kesukaannya ibu Megawati, mantan presiden kita. Oh iya, dari Madakaripura ke Malang ditempuh dalam 2-3 jam ya…. 😀

minumnya yang nyantai aja masbro, jangan buru-buru :p (photo by Iyus)
itu apa ya yang lagi ditunjukin sama mas Bidin??? (photo by Iyus)

Dan malam itu, akhirnya kami me-rawon nguling bareng sambil becandaan. Hmm….. perut udah kenyang, mari kita kemon ke penginapan. “Mas Bidin, kita nginep di mana ya??? Udah berat nih matanya… “.
Naik lagi ke bis mini, trus bobo 😀
Bis mini melanjutkan tugasnya menggelinding menuju penginapan (ssstttt… saya ga tau lewat mana aja itu jalannya dari Rawon Nguling, yang jelas, begitu buka mata, bis mini udah berhenti di halaman sebuah guesthouse).Sekitar jam 11 malam, akhirnya kami tiba di depan Guest House Lily. Dari depan sih ga kelihatan seperti penginapan, karena bangunan guest house ini nyempil di antara pertokoan yang ada di komplek Pasar Besar Square. Bangunan serupa ruko dengan dominasi warna putih gading dan ungu ini berlantai 3, dengan 21 kamar yang memiliki kategori twin sharing, king size dan triple bed. Dan harga kamarnya pun cukup murah, untuk twin sharing harga per malamnya adalah Rp 150.000.

Guest House Lily, tempat kami menginap malam itu (photo by http://www.nunuelfasa.com/2014/08/lily-guest-house-harga-homstay.html)

Dengan mata yang masih setengah merem, saya kemudian menggendong carrier ke arah pintu guest house. Menunggu mas Bidin yang sedang mengurus check-innya kita. Kami diinformasikan bahwa kamarnya ada di lantai 2. Sesampainya di lantai 2, ada seorang bellboy yang sudah menunggu dan membagikan kunci kamar. Tadinya saya dan Windy kebagian kamar di lantai 2 ini, tapi tiba-tiba mbak Yuli dan Nanda nanya, kamar mereka yang mana? Ups!
Akhirnya saya dan Windy rembugan, gimana kalau kamar di lantai 2 ini dikasiin aja ke mbak Yuli, sementara saya dan Windy pindah ke kamar yang di lantai 3. Kasian juga kan mbak Yuli dan Nanda (yang masih belum sehat itu kalau harus naik tangga ke lantai 3). Windy setuju, dan akhirnya kami pindah ke kamar di lantai 3.

fasilitas LED TV di tiap kamar (photo by http://www.nunuelfasa.com/2014/08/lily-guest-house-harga-homstay.html)
wastafel, shower dan toilet duduk (photo by http://www.nunuelfasa.com/2014/08/lily-guest-house-harga-homstay.html)
ini kamar saya dan Windy, sebenarnya sih tadinya Windy mau saya suruh tidur di luar aja :p

Saya dan Windy kalau tidak salah mendapatkan kamar nomor 303, twin sharing di dekat tangga.
Nah… waktu pembagian kamar ini, ada insiden yang akhirnya bikin kita ketawa-ketawa pas tau ceritanya. Jadi…. waktu saya dikasi kunci kamar 303, saya dan Windy langsung masuk aja, udah ga ngeh dengan situasi yang lain. Karena saya lihat Iyus, mas Ahmad dan Ivan sepertinya sudah mendapatkan kamar persis di sebelah kamar kami. Aman lah ya…
Baru sampe kamar, terus rebahan di kasur, ngelurusin punggung, tiba-tiba pintu kamar saya diketok dari luar. Mas Bidin!
“Lho, ada apa mas?” tanya saya.
Ternyata ada kekeliruan di front desk mengenai pesanan kamar kami.
Seharusnya, kami mendapatkan 7 kamar termasuk kamarnya mas Bidin, ternyata… di front desk tercatatnya hanya 6 kamar. Dan hasilnya, ternyata…… mas Ahmad ga kebagian kamar 😀
Akhirnya malam ini mas Ahmad buka 1 kamar lagi (ukurannya king size euy…) yang letaknya di sebelah kiri kamar saya dan Windy. Terus mas Bidin bilang, untuk konfirmasi kamar yang sudah dipesan, besok pagi biar dia yang urusin dengan bagian front desk hotel. Yang penting malam ini semua bisa istirahat.

ini nih yang kebagian kamar king size, tapi denger-denger bobonya ngungsi ke kamar Iyus + Ivan ya? :p (photo by mas Ahmad)

Waktu saya dan mas Bidin diskusi soal ini, ada yang lucu, Iyus dan Ivan ikut ngedengerin dengan mata yang udah 3/4 tertutup, kerudungan selimut putih. Setelah pulang, mereka saya tanya, waktu itu ngeh ga sih? Dan dua-duanya menjawab “Waktu itu kita udah ga ngeh lho kamu ngomong apa sama mas Bidin, udah ga kedengaran” wkwkwkwkkwkwk…..

Malam itu akhirnya bisa bobo enak, badannya lurus… rus… rus… nyenyaaaaaakkkkkk….
Dan paginya, saya bangun dengan badan yang jauh lebih segar.
Fasilitas di Guest House Lily:
– AC yang dingin banget (sempet dikecilin temperaturnya karena saya dan Windy kedinginan);
– TV LED;
– kamar mandi yang dilengkapi dengan shower, toilet duduk dan wastafel.

Selamat pagi Malang……… #sambilngulet
Karena malamnya saya sudah packing rapi, pagi itu abis mandi, saya hanya perlu memasukkan toiletries ke dalam carrier, dan siap turun ke lobi. Eh tapi…… Windy blom beres nih, nungguin dulu bentar ya…..Windy udah beres, kemudian kami turun ke lobi. Dan ternyata teman-teman yang lain udah pada siap di lobi. Malah mereka udah leyeh-leyeh di sofa nungguin saya dan Windy 😀 #nyengirlebar

tampang-tampang yang nungguin saya + Windy pagi itu 😀
online teruuuuuuuusssss……. (photo by mas Ahmad)
mukanya serius amit itu ngeliatin henponnya? (photo by mas Ahmad)
“yang, aku masih mau ke Batu ya… oleh-olehnya nanti aja kalo nemu” :p (photo by mas Ahmad)

Selesai urusan di front desk, termasuk konfirmasi masalah kamar mas Ahmad, akhirnya kami pun kembali menaiki si bis mini untuk menuju destinasi terakhir kami di trip Bromo ini. Tapi sebelumnya, kita sarapan dulu yaaaaaa…….. Lapeeeeeeeerrrrr…….

sarapan murah meriah di Pecel Kawi, enak…….. (pake bingits)

Pagi itu, di Malang, kami sarapan di Pecel Kawi yang terkenal itu. Nasi pecel + telor dan udang goreng jadi pilihan saya pagi itu, ditambah segelas teh manis hangat. Hmm….. yummy banget!!!

bersih! ga tau laper, apa doyan itu? 😀
inget-inget Ndin…. RPM, body pump, body combat :p

Udah kenyang, sekarang mari kita teruskan perjalanan….. let’s go to Batu. Ceritanya hari ini mau panen Apel (kapan nanemnya ya? :p) dan mengunjungi piaraan-piaraan di Museum Satwa yang ada di Batu. Hayuk ah kita kemon……

5 Replies to “2014 Diengers Goes to Bromo – #5 Di Malang Numpang Bobo Doang”

  1. 2014 Diengers Goes to Bromo – #4 Sowan ke Madakaripura, Petilasan Maha Patih Gajahmada | Jendela Kecil Dunia says: October 31, 2014 at 12:50 pm

    […] ganti baju dulu, baru kemudian kami cuuussss ke Malang. Malam ini kita akan menginap di Malang. Yuk, kita capcus! Udah malem lho ini. Dan ternyata, kami adalah rombongan terakhir yang meninggalkan areal parkir di […]

  2. 2014 Diengers Goes to Bromo – #6 Panen Apel (di Kebun Orang) Yuk! Sambil Jenguk Piaraan… | Jendela Kecil Dunia says: October 31, 2014 at 12:50 pm

    […] udah kenyang (cerita kita sarapan enak di Malang bisa liat di sini ya…), cukup lah untuk bekal keliling-keliling di kebun Apel nanti. Sekarang yuk kita buruan naik bis, […]

  3. ZUHAIR AKBAR says: September 13, 2018 at 12:20 pm

    terimakasih t6elah membagikan page ini semoga bermanfaat

    1. Evy Priliana Susanti says: September 13, 2018 at 2:57 pm

      Hai Zuhair,
      Terima kasih kembali sudah sudi mampir dan membaca catatan-catatan yang ada di sini 🙂

Leave a Reply to Wisata Kuliner Makanan Khas Malang yang Terkenal - JalanKemana.com Cancel reply

Your email address will not be published.

You may use these <abbr title="HyperText Markup Language">html</abbr> tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.