2014 Diengers Goes to Bromo – #1 Rusuhnya Berangkat Kali Ini




Seperti sudah menjadi agenda rutin di grup Diengers, sejak awal tahun 2014 kami sudah mulai ribut mikirin “Tahun ini kita liburan ke mana?” Tercetus lah di grup, BROMOMulai melihat-lihat kalender, dan mata berbinar melihat banyaknya ‘harpitnas’ di penghujung Bulan Mei tahun ini. Seperti biasa, saya kebagian harus mantengin Internet untuk mencari tiket jalan-jalan murah tahun ini. Ok deh…..

Karena tujuannya Bromo, akhirnya saya mulai deh mantengin web-nya PT. KAI, mencari tiket kereta ekonomi, Jakarta – Malang pp. Karena tiket kereta baru dijual pada H-90, di Bulan Maret saya mulai lah buka-buka website-nya, dan taraaaaaaaaaa….. tiket kereta Malang – Jakarta untuk tanggal yang sudah disepakati hanya tersisa 45 seat saja!!! Dengan sedikit tergesa-gesa, saya booking tiket balik dari Malang ke Jakarta untuk tanggal 30 Mei 2014. Sementara tiket perginya menurut saya masih aman, karena masih tersisa 400 sekian seatSip, tiket pp aman. Selanjutnya, menghubungi mas Dani untuk arrange trip selama di Malang.

Ssstttt…. kali ini maunya jalan-jalan murah yang enak, jadi minta arrange dengan teman yang kebetulan memiliki Trip Organizer di Malang, www.ourtrip1st.com

 

H-2 baru lari-lari ke Stasiun Kota untuk nge-print tiket untuk berangkat dan pulang

 

dan….. 14 lembar tiket pun siap

 

tiketnya siap….. (tiket baru dipoto setelah pulang :D)

 

Menunggu tanggal 27 Mei itu lama ya……….
Setelah menunggu sekitar 3 bulan, akhirnya hari dan tanggal yang ditunggu-tunggu datang juga. Yup! Selasa, 27 Mei 2014. Menurut tiketnya, kereta akan berangkat jam 13.40 wib. Saya sudah teriak-teriak di grup supaya teman-teman ga telat sampe di stasiunnya. Berhubung ini kereta ekonomi, maka kami akan berangkat dari Stasiun Pasar Senin.
baru kelar packing jam 10 pagi, jam 13.40 berangkat, mantap!! :D

Eh, saya buka rahasia nih, untuk trip kali ini, saya baru beres packing jam 9 pagi sebelum berangkat. Tadinya Senin malam itu mau diberesin packing-nya, tapi apa daya, badan capek banget, jadi lah dengan suksesnya packing-an yang baru 50% itu dibiarkan berserakan di lantai kamar, dan saya tidur dengan pules :DJam 9 pagi, masih sempet tek-tok-tek-tok di grup, bahkan saya sempet diejekin karena sampai jam 10 pagi masih gogoleran di kasur setelah beres packing, dan belum ada niatan mandi :D hehehehehehe…..

Begitu jam menunjukkan pukul 10.30, baru deh ngibrit ke kamar mandi. Udah mandi, udah seger, trus pesen makan sambil nunggu Windy yang akan nyamper ke kost dan kita akan berangkat bareng.
Eh, di grup, jam 11.30 itu Ivan udah sounding kalo dia udah sampe di stasiun! Wewww…..
Beres maksi bareng Windy, baru deh saya berangkat ke stasiun. Awalnya perjalanan lancar banget. Eh, begitu sampe di depan stasiun, kenapa jadi mandeg begini???
Taxi yang saya dan Windy tumpangi berhenti persis di depan pintu masuk stasiun karena kemacetan akibat ramainya traffic siang itu. Perlu waktu kira-kira 10 menit untuk mencapai halaman stasiun Pasar Senen.
Baru juga turun dari taxi, jreng… jreng…
Ternyata rame banget ini yang mau berangkat. Dan rata-rata adalah anak muda dengan carrier segede gaban dengan dandanan khas pendaki gunung (celana cargo, baju kaos, ikat kepala/topi, sepatu hiking, gulungan matras, dan teman-temannya). Kebayang nanti di dalam gerbong :D
ini baru di Stasiun Pasar Senen, ramenya beeeuuudddhhhhh…..

 

Celingak-celinguk nyariin teman-teman yang udah duluan sampe di stasiun, berbekal info di grup bahwa mereka ngumpul di dekat salah satu gerai minimarket, eh… itu Ivan.

“Mana yang lain Van?” tanya saya sambil masih tetap celingukan. Ivan cuma nunjuk ke arah kerumunan manusia di dekat pintu masuk “Tuh, di situ”. Saya belum liat sih siapa yang ditunjuk Ivan, tapi tetap aja jalan ke arah itu. Ternyata….. semua udah pada ngumpul, Iyus, mas Ahmad, Andin, Gita. Hihihihihihi…. ternyata saya dan Windy yang terakhir datang ya??? #sungkem
Nungguin jam 13.40 berasa lama ya….
Dan akhirnya “Kereta api Matarmaja dengan tujuan akhir Malang akan berangkat pada jam 13.40. kepada seluruh penumpang diharapkan segera naik ke kereta”. Yeaaaaayyyyy, kita berangkat!!!
Oh iya, kali ini ada 5 teman baru yang gabung di liburannya Diengers. 2 orang itu teman saya waktu ke Peucang (Adek dan Mieke) trus ada mbak Yuli dan Nanda (anaknya) plus mbak Een yang nanti nunggu kami di Malang. Jadi total liburan kali ini 12 orang! Cuma, karena Adek bilang mau barengannya setelah saya beli tiket, jadi lah kami naik kereta yang sama, tapi beda gerbongnya. Dan di stasiun pun ga sempat ketemu saking ramenya (nanti ketemu di Malang aja ya Dek…).
Pengalaman pertama naik kereta ekonomi yang berangkatnya siang bolong, ternyata…… panaaaaaaaassssss……. pake bingits!!!
Ketemu nomor seat yang udah saya booking, begitu liat kompartemen di atas kabin, mau nyimpen carrier, ya ampun…. kenapa udah penuh begitu??? Pasang tampang lempeng, saya tegur aja sekelompok mas-mas di seat sebelah yang ribut ejek-ejekan karena carrier mereka menuh-menuhin kabin “Mas, carrier-nya bisa digeser? Ini nomor seat saya dan teman-teman. Kami mau pake kompartemennya untuk nyimpen carrier juga”. Langsung deh tu mas-mas beresin carrier-carrier mereka yang segede gaban. Udah atur-atur carrier, tetap aja ya… carrier saya kudu nyelusup di bawah tempat duduk karena kompartemen di atas ga cukup. Huft… ya sudah lah, ga papa (mama ajah :D).
Baru juga kereta mulai jalan, haduuuuuuuhhh… panasnya ga nahan…. Kipas sana, kipas sini.
Tapi teuteup aja…. begitu kumpul, cerita-cerita, ejek-ejekan, ceng-cengan, ahahahahahaha….
Saya sendiri sangat menikmati suasana itu. Melepas semua atribut keseharian, yang ada hanya rasa senang dan gembira. Beneran, kalo jalan bareng Diengers ini, berasa jalan bareng keluarga deh #pelukinsatusatu
Perjalanan selama kurang lebih 17 jam, terguncang-guncang di dalam kereta yang penuh sesak, cukup panas, akhirnya terlewati dengan sukses. Walaupun waktu malam ada insiden grepa grepe-nya Gita :p
Blom lagi foto-foto candid 1001 ekspresi waktu tidur. Ah, ga ada yang bener ini fotonya :p

pules…. less……


bobonya udah tumpang tindih begono :D

 

hiiii… iyus ilang tangannya :p

 

yang berdedikasi tinggi kayak gini nih… liburan aja masih mantengin email kantor :p :p :p
Dan akhirnya………. Malang, here we come!!! (wah, lupa… kemarin sampe di stasiun Malang ga ada 1 pun yang ngeluarin kamera/HP untuk foto-foto). Saya, yang pegang contact person TO langsung deh telepon-telepon.
Ternyata mas Bidin (bukan mas Dani yang nge-lead, karena dia lagi ke Togean! Baca sekali lagi, TOGEAN! Betapa ga sopannya ya…. saya dan teman-teman ditinggal ke Togean! Ternyata mas Bidin masih on the way ke stasiun. Jadilah berasa anak ilang, ngedeprok di halaman stasiun, dengan tampang kucel, kumel, lecek, muka berminyak, lusuh, dan segambreng carrier :D
Akhirnya mas Bidin sampe juga, horeeeee…. Let’s start our journey!!!

sampe di Stasiun Malang, nungguin mas Bidin yang mau jemput “mas Bidin, where are you???” #teriakpaketoa


Ok, tujuan pertama kali ini adalah Mesjid Tiban di daerah Turen. Ini katanya mesjid ajaib, karena ga ketauan waktu pengerjaannya, tau-tau udah berdiri dengan megahnya. Tapi, menurut informasi dari pihak pesantren di lingkungan Mesjid Tiban, karena mesjid ini didirikan secara swadaya, dikerjakan sendiri oleh santri-santri yang mondok di pesantren, maka pembangunannya tidak terekspos oleh masyarakat sekitar. Perjalanan dari Stasiun Malang ke Mesjid Tiban kurang lebih 1 jam. Mau liat seperti apa bentuk mesjid ajaib ini???
sampe di mesjid, transaksi dulu :D hihihihihihihi… (itu kita lagi ngapain ya Yus, Van? ) dan itu yang namanya mas Bidin, guide yang sabar banget ngadepin kelakuan Diengers :)) (photo by mas Ahmad)

 

Kompleks Pesantren Salafiah Bihaaru Bahri Asali Fadlaailir Rahmah

 

Cerita dikit, Mesjid Tiban ini letaknya di dalam kompleks Pesantren Salafiah Bihaaru Bahri Asali Fadlaailir Rahmah, Turen, Malang. Mesjid dengan dominasi warna putih dan biru, dengan kaligrafi menghiasi hampir seluruh permukaan dindingnya.

suka banget liat detil interiornya, keren

 

Saya dan teman-teman sempat keliling di kompleks pesantren ini. Menaiki bangunan yang serupa dengan mesjidnya, dengan dominasi warna putih dan biru, berlantai 10, yang merupakan bangunan pondok pesantren.

 

ini juga, kaligrafi Al-Qur’an menghiasi seluruh interior bangunan pesantren

 

 
Saya seriously terkagum-kagum dengan arsitektur bangunan ini. Setiap detil terlihat begitu indah. Dan saya ga merasa mengelilingi sebuah bangunan/ruangan, tapi mengelilingi sebuah hutan kecil dengan berbagai bangunan cantik di dalamnya. Kenapa saya bisa bilang begitu? Karena di setiap lantai, interiornya berbeda-beda, dengan nuansa pepohonan, akuarium, singgasana berwarna kuning emas dengan undak-undakan tinggi, dan masih banyak lagi.
sampai pilar yang ada di taman pun detilnya bagus

 

Diengers-nya ga kumplit (photo by mas Ahmad)

 

lagi-lagi ga kumplit (photo by mas Ahmad)

 

nambah 2, ilang 1 :p (photo by mas Ahmad)

 

rada komplit, minus Iyus (photo by Iyus)

 

Selesai mengelilingi kompleks pesantren, perjalanan dilanjutkan. Kali ini destinasinya akan bikin saya dan teman-teman mandi cahaya matahari. Yes! kami akan ke pantai!

Yuk kita capcus!

 

mimbar ini aslinya bagus banget!
girls only (photo by Iyus)


















Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.