Siti Nurbaya – Kasih Tak Sampai

— last site visit on Day-4 —


Beres dari Pantai Air Manis menjenguk si Malin Kundang, gw dan teman-teman bergerak untuk makan siang. Setelah itu perjalanan berlanjut ke destinasi terakhir di Tour de Minangkabau ini….. Taman Siti Nurbaya.

Masih inget ga cerita tentang kisah percintaan Siti Nurbaya dan Samsul Bahri yang so sweet itu? Terhalang oleh harta dan kekuasaan Datuk Maringgih yang mengacak-acak kisah mereka?
Nah… ini gw dan teman-teman sempet melihat tamannya lho….

Taman Siti Nurbaya ini terletak di puncak Gunung Padang. Kawasan taman ditumbuhi dengan berbagai pohon, sehingga suasananya sangat sejuk.
Sayang… waktu gw ke sana cuaca sedang ujan gerimis cantik…
Oh iya, taman ini berada di sebelah barat Kota Padang.

Di dekat kawasan Taman Siti Nurbaya (sekitar 500 meter) terdapat sebuah jembatan yang melintang di atas Sungai Batang Arau (di dekat Pelabuhan Muaro) yang dikenal dengan nama Jembatan Siti Nurbaya.
Again…. poor me, karena ujan gw ga sempet foto jembatannya.

Sebelum sampe ke taman, gw dan teman-teman harus melewati jalan setapak dan menaiki anak tangga sepanjang kurang lebih 1 km yang terbuat dari semen.
Ujan-ujan… bermodalkan raincoat dan payung, gw, Hendra, teh Irma, Dina, uda Delly, mas Didit, mbak Wiwin dan mas Yusuf mencoba mendaki anak tangga.
Katanya sih cuma sekilo ya… tapi ini…. koq ga nyampe-nyampe???

Setelah berjuang dengan susah payah lebay ah ini :D akhirnya kami tiba di puncak! Horeeeeeeeee………
Dari puncak Taman Siti Nurbaya, gw bisa liat pemandangan Kota Padang dan laut yang membentang di depan mata.


Horeeee….nyampe di sini…
(inget pernah komen di fotonya Hendra di FB tanggal 18 Oktober 2012, jam 11:08 am
keren tempatnya…nabung ah, someday harus bisa ngetrip ke sumatra” and… I did it!!)


Nah… di puncak ini, gw dan teman-teman sempet bikin foto siluet.
Karena suasananya yang remang-remang temaram…campuran abis ujan dan hari yang menjelang sore, jadi rada-rada gimana gituuu…. romantic banget deh suasananya waktu itu….
Berhubung lokasi untuk foto siluetnya di atas sebuah batu gede, jadi fotonya gantian. Nih… klo udah naik ke atas batu gede itu, kita bisa liat pemandangan baguuuuuuusssss…… luas lautan….. trus ada pulau-pulau kecil gitu yang keliatan (jangan tanya gw itu pulau apa aja? lagi ga pegang map soalnya :p), trus langit yang mulai temaram karena udah sore dan abis ujan…. tapi masih diselingi semburat-semburat birunya.


All of us on sillhouette


Beres bikin poto-poto siluet, gw dan teman-teman kemudian turun. Di perjalanan kami sempat singgah dulu di makam Siti Nurbaya.
Makam ini terletak agak tersembunyi, di balik sebuah batu besar yang mempunyai sebuah celah sempit sebagai pintu masuknya.
Yang kemudian harus menuruni anak tangga untuk sampai ke makamnya.
Di makam ini gw ga ada moto… karena katanya ga boleh difoto. Ya gw menghormati lah… udah dipesenin gitu.

Kemudian? ya gw dan teman-teman kembali menuruni anak tangga menuju jalanan setapak ke arah pintu masuk lokasi wisata Taman Siti Nurbaya ini.

Masih ditemani gerimis kecil yang setia, kami tiba di tempat si unyu parkir.
Trus…… pamer deh sama teman-teman yang ga ikutan turun, betapa cantiknya Kota Padang diliat dari atas…
Dan betapa…. narsisnya kita bikin foto siluet di sana :D

Nah… karena ini adalah tujuan terakhir trip kali ini, dan kami harus kembali ke Jekardah ntar malemnya, waktu yang tersisa dimanfaatin benar-benar.

Oh iya, sebelum mengarah ke bandara, gw sama temen-temen sempet kulineran lagi lho…
Kali ini kita nyobain Es Cendol Berkat Yakin…. enak deh.
Es cendolnya sebenernya biasa aja sih… cendol tepung beras, dikasi santan dan gula merah. Yang bikinnya sedikit beda adalah campuran kelapa parut yang digoreng 1/2 mateng. Jadi pas diminum, ada rasa serat-serat gitu deh di mulut.


ini nih Es Cendol Berkat Yakin…. sluuuurrrpppp….


Beres nyobain es cendol Berkat Yakin, unyu mulai mengarah ke bandara. Tapi sebelumnya kami sempet makan malam dulu di Soto Garuda.
Kali ini gayanya rada diet gitu karena masih kekenyangan. Gw cuma pesen soto ga pake nasi, tapi pake perkedel :D
Sama aja ya…. hehehhehehehe….


last dinner in Soto Garuda (courtesy of Hendra)
huhuhuhuhuhu…. masih pengen jalan-jalan…. ini pada ngetawain foto-foto di kamera :D


Akhirnya…… perjalanan trip yang menyenangkan ini harus diakhiri dengan selembar tiket pesawat RI081 yang akan take off pukul 21.30 wib.
Nah…. kan di awal cerita ngetrip gw janji tuh mo ngasi tau kenapa waktu berangkat teman-teman ga dibolehin check in-in bagasi… ternyata……. bagasinya beli dong!
Jadi waktu kami beli tiket itu ga ngerti kalo harga tiket excluding bagasi. Jadi aja pas check in bagasinya ditolak.
Waktu pulang ini, giliran gw yang ketiban ga enaknya pas check in.
Gw kan bawa sekardus oleh-oleh tu…. beratnya 4 kilo.
Ya udah… gw niat emang masuk bagasi dong… secara ya selama ini klo ke mana-mana bagasi gratis.
Tiba-tiba di counter gw disuruh bayar 180ribu!
Sempet ngotot tuh gw di counter check in.
Trus yang bikin tambah bete, masak iya carrier yang gw gendong dipaksa harus ditimbang dan masuk bagasi????
Keliatan banget sih mo jual bagasi yang harganya ga manusiawi itu….
Dan… yang dipaksa harus timbang dan masukin carrier ke bagasi cuma gw doang!!!
Keselnya cuuuuuyyyyy……
Walau akhirnya gw terpaksa bayar biaya bagasi 180 ribu share dengan mbak Wiwin yang juga bawa sekardus oleh-oleh, tapi gw juga ngotot ga mau masukin carrier ke bagasi.
Sampe gw pelototin tuh si uni dan uda yang ada di counter.
Gw bilang aja, klo carrier gw rusak atau hilang, siapa yang mo tanggung jawab dan ngegantiinnya???
Akhirnya mereka diem aja. Ya gw bawa aja itu carrier ke kabin.
Lagian masak cuma gw yang dipaksa masukin carrier ke kabin???
Sementara sebelum gw check in, ada bule dengan carrier yang segede gaban dibiarkan dong bawa carrier-nya…. bener-bener diskriminasi!!!
Bikin image jelek aja tuh yang kayak gitu.

Finally, setelah ngotot-ngototan, dan gw dengan cuek gendong carrier gw ke kabin, kami pun take off dengan RI081, jam 21.30 wib.
Malem banget ya flight-nya…….
Dan gw kali ini benar-benar memanfaatkan waktu terbang yang 1 jam 15 menit itu untuk tidur.
Capeknya baru kerasa giliran harus balik ke Jakarta :D
Dan jam 22.45 wib kami tiba dengan selamat di bandara Soetta. Alhamdulillah.


tengah malam nyampe Jakarta, sambil nunggu bis, poto-poto pesawat dulu… hhehehehe….

Yeaaaayyyy… cerita Tour de Minangkabau-nya finish ya…….
Nanti gw akan cerita lagi trip-trip gw yang lain.
Jadi…. pantengin terus ya blog ini…….. see u……






Legenda Malin Kundang di Pantai Air Manis, dan Pulau Pisang Cetek

— lanjutan Day-4 —



Oleh-oleh udah beres sekarang yuk kita jalan-jalan mengunjungi situs yang katanya perwujudan Malin Kundang yang durhaka sama ibunya.

Setelah make sure bahwa semua barang-barang di kamar udah beres, trus gw dan teman-teman check out deh dari Hotel Bunda.
Masukin seluruh carrier dan koper ke bagasi unyu, trus kami mulai perjalanan hari terakhir di Kota Padang.
Tujuannya hari ini adalah Pantai Air Manis.

Gw ga ngerti ya itu jalannya mengarah ke mana? yang jelas kami sempat melewati Pantai Padang lagi, trus makin lama jalannya makin kecil gitu…..
Sampe akhirnya di sebelah kanan jalan gw mulai ngeliat pantai….
Iya, itu Pantai Air Manis!
Pantai Air Manis terletak di Kecamatan Padang Selatan, Kota Padang.

Turun dari unyu, gw dan teman-teman bergerak ke sisi kiri pantai untuk ngeliat batu (yang katanya adalah perwujudan) Malin Kundang. Masih inget kan dengan cerita Malin Kundang yang jadi batu setelah dikutuk oleh ibunya?
Nah… di pantai ini gw ngeliat batu yang bentuknya seperti seseorang yang sedang tersungkur.
Selain batu Malin Kundang, di pantai ini juga ada batu yang merupakan perwujudan dari kapalnya Malin Kundang.

Sisa-sisa kapal Malin Kundang yang dikutuk menjadi batu
Pantai Air Manis sendiri merupakan pantai yang memiliki pasir berwarna coklat keputih-putihan. Ombak di pantai ini cukup bagus untuk ber-surfing ria. Pagi itu gw juga liat beberapa orang yang sedang surfing di sana. Suasana pantai rame…. banyak gw liat orang-orang yang sedang berjalan-jalan di tepian pantai. Beberapa orang gw liat sedang berenang dan bermain air.

surfing anyone?
Gw mencoba jalan menyusuri sepanjang pantai. Merasakan halusnya pasir coklat basah di telapak kaki gw, menghirup aroma laut dan merasakan cumbuan anginnya…… segeeeeeeeerrrrrr…..

Ada yang berani nyoba?
Tiba-tiba Dyni udah di sebelah gw “Mbak, klo ke arah kanan itu apa ya? Kayaknya itu ada pulau lagi” sambil nunjuk ke pulau kecil di sisi kanan pantai.
“Wah… ga ngerti juga ya Dyn…. ayo kita tanya Hendra aja” ajak gw.
Akhirnya gw sama Dyni nanya Hendra, itu pulau apa?
Kata Hendra, itu namanya Pulau Pisang Cetek (cetek dalam bahasa Minang artinya kecil).
Akhirnya gw, Dyni dan Hendra jalan tuh ke arah Pulau Pisang Cetek.
Keliatannya sih deket ya…. tapi ini udah jalan jauh berasa ga nyampe-nyampe :D

Pulau Pisang Cetek
Menurut Hendra, kalo sore kita ga bisa jalan kaki ke Pulau Pisang Cetek karena laut pasang. Jadi hamparan pasir coklat itu akan terendam air laut cukup tinggi.
Lucky us, kami sampe di sini pagi… jadi bisa ngerasain jalan kaki nyebrang ke Pulau Pisang Cetek.
Sebelum sampe ke Pulau Pisang Cetek, gw, Dyni dan Hendra ngelewatin hamparan pasir yang teksturnya kayak persawahan gitu… cakep banget!
Padahal itu karena arus dan gelombang air laut.
Hanya sayang….. masih banyak sampah yang berserakan di sana.
Sepertinya kesadaran akan membuang sampah pada tempatnya blom dipahami oleh mayoritas orang….
Sedih liat pantai dipenuhi plastik bekas bungkus makanan kecil, botol air mineral dan sebagainya.

“persawahan” di pantai menuju Pulau Pisang Cetek
Narsis??? Tentu saja….. iya kan Dyn? :p
Finally… gw, Dyni dan Hendra sampe di Pulau Pisang Cetek.
Pemandangannya baguuuuuussssss….. tersepona…. eh, terpesona deh gw….. cowok ganteng? lewaaaaaaaaaaaattttttttt…… :))
Nih gw kasi beberapa foto di Pulau Pisang Cetek.

“mo ke sana Dyn? tapi kudu nyebrang pake perahu” :D
Ada Taman Siti Nurbaya di atas bukit nun jauh di seberang sana

Gimana? Bagus kan?
Klo di Pulau Pisang Cetek, sisi sebelahnya terdiri dari karang-karang pantai.
Hamparan karang berwarna coklat terlihat luas….
Di seberang sana ada Pulau Pisang Gadang….
Tapi gw ga singgah ke Pulau Pisang Gadang karena harus pake perahu lagi.

Aktivitas di Pulau Pisang Cetek dengan view Pulau Pisang Gadang di kejauhan

Sempet duduk-duduk menikmati udara laut di Pisang Cetek, dibonusin sebutir kelapa muda… sluuurrrpppp… segernyaaaa…. di tengah hari yang cukup panas ini…. hmm… delicious….

Sekitar jam 12-an akhirnya gw bareng Dyni dan Hendra balik lagi ke arah Pantai Air Manis.
Kasian teman-teman yang laen udah nunggu…. heheheheheh… sorry…. ditinggal maen ke pulau sebelah…. :D

Trus…. kami pun melanjutkan perjalanan….
Masih ada Taman dan Makam Siti Nurbaya yang akan kami datangi sebelum pulang.
Let’s go……




The Last Day in Padang

— Day-4 —
12 Maret 2013
05.00 wib


Tadi malem tidur dalam keadaan kekenyangan #ups karena es duren Ganti Nan Lamo… nyenyak banget dah… :D

Pagi ini bangun dalam keadaan….. laper lagi… hihihihihihihihihi….


Bangun tidur, packing… kan ceritanya liburan tlah usai nih… ntar malem kudu balik ke Jekardah…. (ga relaaaaaaaaa……), trus mandi… trus sarapan deh.

Sambil sarapan, ngobrol sama teman-teman… sambil nunggu jam 9 kita mo ke mana?
Akhirnya sepakat, kita liat Pantai Padang aja… kebetulan ga seberapa jauh dari hotel.
Orait…. mari kita cusss ke Pantai Padang.


Awalnya gw usul jalan kaki aja… jadi bisa sekalian liat-liat suasana pagi di Kota Padang… eh, ada yang ga setuju… karena takut jauh, ntar kecapekan katanya… (sssttttt… jangan bilang orangnya ya klo alasan dia gw masukin di blog :D)
Akhirnya…. ya udah lah… gw ikut deh naik angkot. 2 ribu perak, sampe deh di Pantai Padang yang jaraknya cuma seiprit dari hotel :p

Pantai Padang di pagi itu….sepi……



Di pinggir Pantai Padang pagi itu masih sepiiiiiiii…..

Alhasil, gw sama teman-teman cuma sebentar di sana. Trus balik lagi deh ke arah hotel.
Waktu pergi…. dari dalam angkot gw sempet ngeliat bangunan taman budaya yang keren banget. Tapi berhubung gw lagi duduk manis di dalam angkot, ya ga bisa moto deh…
Pulangnya rencana mo moto…. eh… malah beda jalannya :'(
Blom rejeki deh gw eksis-eksis di depan gedung taman budayanya…



Hasil ngintip Museum Adityawarman dari balik pagar


Menyusuri jalanan Kota Padang di pagi hari, pas hari libur pula…. sepi……

Gw sempet lewat di samping Museum Adityawarman…. di halamannya lagi rame, sepertinya mo ada acara gitu deh.. cuma gw ga masuk.
Yang ada malah gw ikut nyebrang ke toko oleh-oleh yang letaknya persis di seberang museum :D


Mari belanja oleh-oleh dulu kitaaaaaa…….

Rendang telor, kripik balado, kripik ikan bilih, kripik kentang balado, apalagi ya???
Hmm….. ikan bilih bumbu…. trus itu ikan kecil-kecil yang digoreng kering… oke sip, smua udah masuk keranjang…. mari ke kasir…..





Huft…. keluar dari toko oleh-oleh, tangan gw pun harus nenteng 1 kardus oleh-oleh seberat 4 kilo….. hmmm… ini agak kalap ya belanja oleh-olehnya???? :D

Balik ke arah hotel sambil nenteng sekardus oleh-oleh, jadi gw ga bisa poto-poto deh…

Yuk cepetan jalannya… biar bisa buru-buru nyimpen ni kardus di unyu, dan tangan bisa bebas poto-poto lagi…..


Abis ini gw dan teman-teman bakal capcus ke Pantai Air Manis, mo liat situs Malin Kundang yang melegenda itu……






Padang dan Wisata Kulinernya

— masih Day-3 —

Ga pake lama, gw dan teman-teman nyampe lagi di Pelabuhan Bungus. Hari udah sore waktu itu. Beres-beres, kemudian kami capcus deh dianter unyu balik ke hotel.
Janjinya malem ini kita akan wiskul-wiskul di seputaran Padang. Yuk ah siap-siap dulu…
Sampe hotel trus mandi… siapin baju yang wangi… #eehhh:D
Udah mandi, udah cakep, udah wangi…. yuk kita dinnerdulu….
Karena mo wiskul ke Es Durian Ganti Nan Lamo, tapi lapernya lumayan berat, akhirnya menu makan malem kali ini adalah ke RM Singgalang…. nasi padang kitaaaaaa….. ahahahahahahaha….
Ga jauh sih dari hotel, jadi tinggal jalan kaki aja nyusurin jalan di sisi kiri hotel…nah..ketemu deh tu rumah makannya.
Nasi + rendang + kuah ayam, cukup deh gw… ditemani es jeruk. Hmmm… nikmat banget……
Udah makan malem, balik ke hotel, trus capcus deh dianter unyu ke es duren….
Yuk ah… pengen nyobain gw… ini pengennya pake banget lho, soalnya temen yang asalnya dari Padang bilang ini es durennya enak banget.

Yeaaaaayyyyyy…. mari wiskul di sini….

Oke, sampe di depan kedai Es Durian Ganti Nan Lamo. Suasananya temaram dengan lampu yang mayoritas bernuansa ungu, jadinya adem deh suasananya.
Udah dapet meja, gw langsung pesen Es Durian Tok. Itu artinya es durennya ga pake tambahan apa-apa lagi. Nunggu sekitar 5 menit dan…….. seporsi es duren terhidang manis di depan gw.

Es Duren Tok – Ganti Nan Lamo – sluuuuurrrrrrppppp….nyeeeeesssss…..

Daging buah duren yang diblender dicampur dengan es, disajikan di dalam sebuah gelas yang menyerupai mangkok, kemudian di atasnya dikasi topping susu coklat kental… hmmmm…. terlihat yummy….
Mari kita coba………

Sendokan pertama….. hmmmm…. dingin… manis… dengan aroma khasnya…. dicampur rasa dan aroma susu coklat….. melting di lidah… hmmm…. ajiiiiiiiibbbbb… enak banget…..
Ga berlama-lama, abis deh seporsi es duren di depan gw :D
Enak… enak… enak….. pengen lageeeeeeeeeeeeee….. hehehehehehehe….
Malem itu ditutup dengan kuliner es duren Ganti Nan Lamo. Sedaaaaaaaapppppp……

Mari kita kemon, balik hotel…. besok kan masih ada tujuan lain yang mo diliat… sebelum balik ke Jekardah…. hiks… liburan ini udah ampir berakhir ya??? Ga mauuuuuuuuuuuuu…. masih pengen jalan-jalaaaaaaaaaannnnnnnn…….

— klik aku dong……… —